logo
GALATEA
(30.7K)
FREE – on the App Store

Berkelana ke masa lalu untuk reinterpretasi abad pertengahan dari Kota Requiem yang panas! Madeline telah melayani siluman Naga yang kuat dari Kawanan Requiem sejak dia masih muda. Pada ulang tahunnya yang ke-18, Hael, Raja Naga, menatap Madeline dengan mata hijau zamrudnya. Dia memiliki rencana lebih besar untuknya. Apakah Madeline akan menjadi budak seks yang dibutuhkan Hael? Atau dom yang sangat seksi ini telah menemukan tandingannya?

Rating Usia 18+

Penulis Asli: C. Swallow

Catatan: Cerita ini adalah versi asli penulis dan tidak memiliki audio.

 

Budak Sang Naga – C. Swallow

 


 

Aplikasi ini telah menerima pengakuan dari BBC, Forbes dan The Guardian karena menjadi aplikasi terpanas untuk novel baru yang eksplosif.

Ali Albazaz, Founder and CEO of Inkitt, on BBC The Five-Month-Old Storytelling App Galatea Is Already A Multimillion-Dollar Business Paulo Coelho tells readers: buy my book after you've read it – if you liked it

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

1

Madeline

8 tahun

Terkadang takdir punya cara untuk mengatakan, kuatlah. Itulah yang biasa dikatakan ayahku setiap kali dia harus pergi bekerja ke kastil yang berbeda di negeri yang berbeda. Aku selalu beranggapan bahwa diriku tangguh karena aku belajar untuk tidak menangis tiap kali ayahku pergi.

Aku selalu menemukan cara untuk tersenyum dan merasa bahagia, seperti mengganggu kakak laki-lakiku, Mason, dan pergi bertualang dengannya, entah kami berada di kastil ayahku atau kastil sepupuku yang jauh lebih besar.

Namun, aku tidak pernah membayangkan kehidupan di mana aku akan diculik untuk menjadi budak. Apalagi budak dari Naga.

Aku pikir naga adalah hewan peliharaan manusia, dan aku selalu berpikir aku akan berakhir dengan kehidupan seperti seorang putri, seperti sepupuku, Summer.

Sebaliknya, tepat tujuh hari yang lalu, aku diculik oleh Raja Naga berkepala hijau zamrud yang bertubuh tinggi, dan sangat marah.

Raja Naga yang bahkan ditakuti oleh Dane dan Goldy, padahal mereka adalah pelindungku dari Raja Naga!

Yah, dulunya memang itu tugas mereka… tapi kini tidak lagi. Namun, itu tidak penting lagi sekarang.

Yang ingin kukatakan adalah, aku tidak takut kepada Hael! Aku menghadapi binatang itu dan menendang kaki manusianya ketika dia mengancam naga peliharaan pertamaku, Alexa.

Ketika aku menghadapinya, Hael sangat marah sehingga dia menculikku dari teman-teman dan rumahku. Dia berubah bentuk menjadi naga dan menerbangkanku kembali ke kawanannya.

Sekarang, aku sendirian.

Aku sudah meminta Hael beberapa kali untuk membawaku kembali ke sepupuku, tapi yang dilakukannya hanyalah tertawa. Semua orang takut kepadanya, tapi aku menolaknya.

Dengan sangat gigih, setiap hari, aku memintanya untuk menerbangkanku kembali ke Summer…tetapi permohonanku tidak berhasil.

Pada akhirnya, dengan kejam dia menyerahkanku kepada seorang budak tua dan menyuruh wanita itu untuk mencarikanku kamar dan melatihku untuk bersih-bersih.

Dan sekarang…sayangnya…aku meneteskan air mata.

Aku telah menghabiskan minggu lalu belajar bagaimana menjadi seorang budak, dan aku membencinya. Sangat membosankan. Mereka mengatakan bahwa aku terlalu muda untuk melakukan apa pun selain bersih-bersih.

Jadi sekarang, sekali lagi, aku kembali mengingat nasihat ayahku.

Kuatlah.

Aku duduk di tempat tidurku yang terbuat dari batu yang dingin dengan satu selimut lembut sederhana, lalu menyilangkan lutut dan menggenggam tanganku.

Aku menatap dinding gua gunung di kamar tidurku yang kukunci di malam hari. Aku merasa sendirian dan merindukan semua orang. Aku paling merindukan Mason.

Aku mulai berdoa, tetapi aku malah bernyanyi. Aku mulai bersenandung, tetapi akhirnya suara lembut itu membentuk kata-kata yang akrab… dan akhirnya menjadi lagu yang diajarkan ayahku sejak lama.

Aku mengulangi satu-satunya bagian dari lagu yang kuingat, dan hanya irama kata-katanya yang membantu menenangkanku.

Sementara itu, ada telinga yang mendengarkan di sekitar, bahkan ketika aku tidak menyadarinya.

Jadi, aku bernyanyi.

Syair sederhana itu akan menjadi mantraku selama sepuluh tahun ke depan.

Saat aku jatuh di hadapanmu

Kabut akan memenuhi penglihatanku

Cakarmu tidak akan membukaku seutuhnya

Aku akan merasakan tulangku menghangat

Mataku menajam

Jiwaku tercerahkan

Maka mungkin kau akan membantuku tumbuh

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

2

10 tahun kemudian

Madeline

“Ambil ini.” Layla menyorongkan dua ransel kepadaku dan Darshan.

Temanku yang buta itu menangkapnya dengan mudah, sementara aku meraih milikku dengan tangan yang erat, tidak bisa menahan seringai di wajahku.

“Ini adalah dua 'rekrutan' barumu hari ini, Axel. Awasi mereka dengan cermat.”

“Ya, Layla.” Axel berjalan dan mengantar kami untuk berdiri kembali dengan sisa kelompok besar budaknya, yang satu-satunya tugasnya adalah melakukan perjalanan ke kota terdekat untuk mengambil persediaan untuk Kawanan Requiem.

Aku tidak diizinkan untuk meninggalkan wilayah pegunungan Requiem, tetapi karena kelicikanku, aku bisa meyakinkan Layla untuk membiarkanku pergi ke kota sesekali.

Tentu saja, aku tahu bahwa Layla—seekor naga warna biru muda yang masih muda yang bertanggung jawab atas budak-budak yang lebih muda— diam-diam adalah temanku.

Dalam Kawanan Requiem, Hael menentang memiliki ikatan dekat dengan manusia. Dia melarangnya, bahkan suka menyatakan dan memaksakan bahwa kami hanyalah budak dan kami tidak memiliki nilai apa pun, apalagi dalam persahabatan.

Untuk sekali ini, memikirkan Hael tidak membuatku kesal atau membuatku sangat marah dan merasa ingin membunuh keparat itu.

Kali ini, memikirkannya malah membuatku tersenyum, tak terkendali—karena aku sedang merencanakan rencana pelarian besarku dan dia tidak tahu apa yang sedang kulakukan.

“Madeline.” Layla menarik perhatianku saat aku berdiri bersama Darshan dan budak lainnya di luar gua menuju hutan hijau rimbun di luar.

“Tetaplah dekat dengan Axel. Pastikan kau melakukan persis seperti yang dikatakannya, dan jangan berkeliaran. Haven adalah kota besar dan tidak aman bagimu untuk pergi sendirian.”

Terkadang aku takut Layla bisa membaca pikiranku, tapi aku tahu dia tidak bisa.

“Maddie adalah gadis baik. Kau tidak perlu khawatir,” Darshan membelaku saat dia mengatakan ini kepada Axel dan Layla.

Namun, tentu saja, dia tidak bisa menahan sarkasme dari nada suaranya. Aku hanya memutar mataku, dan aku tahu dia bisa merasakannya meski tidak bisa melihatnya.

“Semoga perjalanannya aman.” Layla mengangguk ke kelompok itu dan berbalik, dengan anggun berjalan kembali ke pegunungan, rambut birunya berkilauan dengan sinar matahari terakhir sebelum dia ditelan kegelapan gua.

Aku kemudian beralih ke Axel, tabib setengah baya yang bertugas untuk mengawasiku.

“Kau akan senang dengan pemandangan yang kau lihat di kota,” Axel menjelaskan kepadaku dan Darshan.

“Kalian berdua sekarang berusia enam belas tahun, maka kalian diizinkan untuk bergabung dengan kelompok pertemuan kami. Namun, jangan remehkan bahaya manusia terlantar. Kalian telah menjalani sebagian besar hidup kalian dikelilingi oleh naga dan kuasa mereka, tetapi manusia asing bisa sama berbahayanya. Tetap saling berdekatan.”

“Mengapa kota itu disebut Haven jika tidak aman?” Aku bertanya dengan rasa ingin tahu, menghirup udara hutan.

Aku mencoba untuk tidak terkikik kegirangan saat sepatu botku tenggelam di padang berumput. Sudah terlalu lama.

Tentu saja, ada kalanya aku menyelinap ke dalam hutan selama beberapa menit–tetapi aku selalu merasa terlalu takut akan ditangkap, jadi aku tidak pernah bisa menikmati hutan.

“Itu hanya sebuah nama, Maddie.” Darshan berjalan cepat di depanku dan Axel. “Suara hutan… oh, betapa aku merindukannya.”

“Bocah itu luar biasa,” kata Axel pelan. “Dia tidak bisa melihat, tapi dia sangat gesit, dan berhati-hati tetapi juga cepat.

“Darshan!” Aku berseru, karena seperti yang dikatakan oleh Axel, aku melihat Darshan menghindari satu pohon, lalu pohon lainnya, hanya untuk tersandung semak, dan jatuh menghadap ke tanah.

Axel terengah-engah dan aku hanya tertawa, karena aku mengenalnya dengan baik.

“Dia terlalu bersemangat dengan hal-hal baru,” bisikku kepada Axel.

Seseorang yang dekat dengan Darshan mencoba membantunya berdiri, tetapi sebelum mereka bisa melakukannya, dia sudah berdiri kembali, berbalik untuk 'melihat' ke arahku dengan seringai di wajahnya yang kotor, dan dedaunan serta ranting di rambutnya.

“Ini luar biasa!” dia berteriak, mengepalkan tinjunya ke udara sebelum berbalik dan berjingkrak ke hutan sekali lagi, mendekati bagian depan kelompok, tapi sang pemimpin meraih lengannya dan mendorongnya kembali.

“Kau hanya diperbolehkan mengikuti, bukan memimpin.” Sikap budak besar itu kasar, tetapi ucapannya tidak terlalu keras saat dia menyuruh Darshan untuk kembali ke tempatnya.

“Sudah berapa lama kau diperbudak?” Axel bertanya kepadaku dengan rasa ingin tahu. Kami memang saling mengenal, tapi tidak sedekat itu.

Setidaknya ada lima ribu budak di seluruh kompleks gunung ini. Dan setidaknya ada dua ratus naga. Hanya kelompok kecil beruntung yang terdiri dari seratus budak ini yang diizinkan pergi ke Haven untuk mengambil persediaan makanan bagi budak-budak lainnya.

“Sepuluh tahun,” jawabku. “Hael menculikku saat aku berusia enam tahun. Sejak itu, aku diajari untuk bersih-bersih dan yang ingin kulakukan hanyalah bergabung dengan kelompok pertemuan ini. Kau sangat beruntung, karena hampir setiap hari kau bisa keluar ke kota. Betapa luar biasanya rasa kebebasan ini!”

“Hati-hati dengan arah pikiranmu, Nak,” Axel langsung tidak setuju, membisikkan bagian selanjutnya.

“Kami tidak membicarakannya, tetapi jika satu budak dalam kelompok kami berani melarikan diri, maka kita semua dihukum berat… dan budak yang melarikan diri akan mendapatkan hukuman yang diberikan secara pribadi oleh Hael. Apakah kau mengerti apa yang kukatakan, Madeline?”

Aku tidak membalas. Yang kulakukan hanyalah menatap ke dalam hutan, harapanku tenggelam saat aku melihat Darshan dan semua budak lainnya.

Bagaimana kami bisa melarikan diri, dan malah mengakibatkan semua orang yang tidak bersalah ini menerima hukumannya?

“…kecuali kita semua mencoba melarikan diri bersama…” Aku berbisik kepada diriku sendiri, berpikir keras. Axel meraih lenganku dan menghentikanku, menatapku dengan mata lebar.

“Jangan mengatakan hal-hal bodoh seperti itu. Kau harus merasa terhormat dengan fakta bahwa kau adalah budak terpilih dari Kawanan Requiem. Hidupmu baik-baik saja.”

Aku menatap Axel, dengan mata terbelalak, menarik lenganku menjauh darinya. Aku berjalan cepat ke depan menuju Darshan, bersenandung kepada diriku sendiri untuk menghentikan air mata yang jatuh di wajahku.

Andai saja dia tahu… Pada dasarnya aku seorang bangsawan, kemudian aku direndahkan menjadi gadis tak berharga, tak bernama, dan tanpa kepentingan.

Aku tahu kawanan Requiem tidak memperlakukan kami terlalu buruk, tapi…

Aku tahu aku bisa memiliki hidup yang jauh lebih baik.

Dan aku sangat ingin melihat kakak laki-lakiku lagi: Mason.

“Aku bisa merasakan sakitmu, Maddie,” kata Darshan saat aku ikut di sampingnya, berjalan bersamanya.

“Aku kuat, aku tidak merasakan sakit,” bentakku. Aku benci menunjukkan kelemahan dan juga benci bahwa rencanaku untuk melarikan diri perlahan-lahan runtuh di pinggir jalan ini.

“Setiap kali bersenandung, kau mengurangi rasa sakitmu. Seperti saat kau bernyanyi,” katanya. “Jangan khawatir, Maddie–”

“Kita tidak bisa melakukan apa yang telah kita rencanakan,” desisku pelan kepadanya, dan dia langsung terdiam.

Aku sudah cukup mengalihkan perhatiannya sehingga dia hampir saja menabrak pohon, jadi aku meraih lengannya dan membantunya mengitarinya. “Hati-hati.”

“Aku tahu Maddie… aku mendengar apa yang dikatakannya, tapi kita masih bisa bersenang-senang. Keluar dari tempat itu, dengan arsitekturnya yang indah…kita belum pernah seberuntung ini. Mari kita nikmati kebebasan sementara ini selagi masih ada.”

Kata-kata Darshan menenangkanku.

“Gadis yang baik,” dia menambahkan di bagian terakhir karena dia tahu aku benci saat dia memanggilku seperti itu.

“Aku tidak akan menarikmu menjauh dari pohon berikutnya jika kau akan menyusahkanku,” aku mengancam, tepat sebelum dia meraih sikuku dan menarikku ke samping, menjauh dari kelompok utama budak.

“Kau tahu, aku sudah berpikir…ada cara lain untuk membebaskanmu,” bisiknya.

“Darshan, kita tidak bisa sejauh ini dari kelompok,” kataku, melihat dari balik bahuku dengan cemas, mengetahui Axel akan segera menyadari bahwa kami tersesat.

“Kau hanya perlu memalsukan kematianmu,” bisiknya.

“Itu rencana terbodoh yang pernah kudengar!” Aku langsung balas, mendorongnya karena dia begitu bodoh. Kemudian kami dengan cepat bergabung kembali ke dalam kelompok budak utama.

“Aku hanya mencoba membantu,” Darshan mengangkat bahu, tapi aku jelas membuatnya kesal. Dia tidak suka kalau aku bersikap kasar, tapi aku sedang marah saat ini.

Memalsukan kematianku sendiri…aku tidak bisa melakukan itu!

“Aku mengenalmu.”

Aku tersadar dari lamunanku ketika seorang anak laki-laki yang lebih tua di sebelahku bergerak lebih dekat ke Darshan dan aku.

“Aku tidak mengenalmu.” Aku menyipitkan mataku kepadanya, karena aku tidak merasa mengenalnya sama sekali.

“Oh, kurasa kau tidak akan mengenalku… Aku tidak banyak keluar, tapi aku pernah melihatmu sebelumnya, dan aku pernah mendengar suaramu. Kau suka bernyanyi.”

Anak laki-laki yang lebih tua dengan rambut hitam dan tindik hidung ini memberiku senyum sombong. Aku tidak suka dengan fakta bahwa dia tampan, atau bahwa dia telah mendengarku bernyanyi.

“Kau memata-mataiku?” Aku bertanya, memelototinya.

“Sudah kubilang orang bisa mendengarmu bernyanyi, Maddie.” Darshan kesal dan berjalan pergi untuk melakukan sesuatu, meninggalkanku dengan budak pria yang juga seorang mata-mata.

“Namaku Darren,” dia memperkenalkan dirinya, menyeringai. Aku hampir menghentikan langkahku.

“Darren?” Aku bertanya lagi, “Bukankah kau…?”

“Ya, aku adalah budak pribadi Putri Naga.” Dia mengangkat alisnya ke arahku dengan provokatif. “Jadi, setidaknya kau pernah mendengar tentangku?”

“Kau adalah budak seks,” kataku dan dia meletakkan tangan di dadanya, berpura-pura terluka.

“Aku tidak suka menganggapnya begitu…tapi Adara memang memanfaatkanku dengan cara tertentu.” Darren tampaknya terlalu senang mengakui ini.

“Menjijikkan sekali, dimanfaatkan hanya untuk seks. Mengapa kau tersenyum?” Aku menyipitkan mataku padanya. Dia mengulurkan tangan dan meraih sehelai rambut pirang gelapku yang bergelombang.

“Sangat naif…sangat mungil…kau sungguh malang. Kau tahu kau seharusnya tidak berada di sini dalam perjalanan ke Haven ini.”

Aku memutuskan tidak suka kepada Darren, dia terlalu sombong dan besar kepala. Dia melihat tatapanku dan hanya menyeringai lebih lebar.

“Semua orang sudah pernah mendengarmu bernyanyi, Madeline sayang…kau tidak berpikir bahwa aku benar-benar memata-mataimu, kan? Adara sudah pernah mendengarmu bernyanyi, begitu pula dengan naga lainnya, Hael–”

“Dia belum pernah mendengarku bernyanyi,” bentakku, memotongnya, ” Aku tidak ingin bicara denganmu lagi, aku—”

“Aku hanya mencoba mendidikmu, gadis kecil. Kau tidak tahu, kan?” Darren terlihat terlalu sombong, sepertinya dia tahu sesuatu yang tidak kuketahui.

“Aku tidak tahu apa?” tanyaku penasaran.

“Hmmm…begini. Terakhir kali kuperiksa, Hael membuang budak pribadinya yang terakhir, hmmm, tadi malam? Oh ya, benar. Aku ingat bagaimana dia mengusir wanita itu dengan kasar dan tidak pernah kembali saat kami semua makan malam!

“Biasanya, seperti yang kau ketahui, dia ingin memiliki tiga budak pribadi sekaligus. Apakah kau tahu berapa banyak yang dimilikinya sekarang?”

Wajahku memerah, kemarahan membanjiri diriku karena kesadaran yang muncul secara tiba-tiba dari apa yang dimaksudnya.

“Dia tidak memiliki budak pribadi lagi, Madeline sayang, dan satu-satunya wanita yang pernah dibawa secara pribadi kembali ke kawanannya… selalu berakhir dengan nasib sama.”

“Diam! Mengapa kau mengatakan ini kepadaku? Apakah menurutmu karena dia menculikku saat aku berumur enam tahun, dia masih memikirkanku? Aku jarang bertemu dengannya–”

“Kau sudah sering bertemu dengannya,” Darren cepat-cepat menyela, menepuk kepalaku, menekankan bahwa aku lebih kecil darinya.

“Kau selalu sangat pemalu dan gugup, kau tidak pernah memperhatikan orang lain di ruangan itu setiap kali dia memerintahkanmu ke kamar umum kerajaan untuk menanyakan kemajuanmu sebagai budak.

“Apakah menurutmu dia melakukan itu kepada setiap budak di seluruh gunung? Apakah kau pikir dia punya waktu atau kesabaran untuk melakukannya?” Darren berhenti, terlihat bersukacita dengan keheninganku serta kebingunganku.

“Dan tahukah kau…” dia membisikkan bagian selanjutnya. “Aku tahu ini hari ulang tahunmu.. Delapan belas adalah titik kritis, usia di mana–”

“Aku tidak akan bicara denganmu lagi,” selaku cepat sebelum aku lari untuk mencari Darshan lagi.

Aku bisa mendengar tawa Darren di belakangku.

Tanganku gemetar saat kedahsyatan ucapan Darren mengenaiku.

Maksudku, dia tidak mungkin benar. Bahkan, kemungkinan besar dia salah.

Namun, apakah terlalu kebetulan bahwa Hael membuang budak terakhirnya yang tersisa tadi malam?

Dan suatu kebetulan juga bahwa hari ini adalah ulang tahunku yang kedelapan belas.

Aku menggelengkan kepalaku. Tidak, tidak, tidak.

Aku tidak mau percaya kepada Darren, bahwa Hael memberiku ruang sebagai budak pribadinya.

Itu tidak mungkin benar. Layla pasti akan memberitahuku.

Ada ribuan wanita yang bisa dipilih Hael.

Belum…

Tidak peduli apa yang kukatakan kepada diriku sendiri, aku selalu kembali merasakan hal yang sama.

Ucapan Darren memang benar.

Aku hanya tidak ingin memercayainya.

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on email

Kiamat

Savannah Madis adalah calon penyanyi yang riang dan ceria sampai keluarganya meninggal dalam kecelakaan mobil. Sekarang dia berada di kota baru dan sekolah baru, dan jika itu tidak cukup buruk, dia kemudian berkenalan dengan Damon Hanley, cowok nakal di sekolah. Damon benar-benar bingung dengannya: siapa gadis bermulut pedas ini yang mengejutkannya di setiap kesempatan? Damon tidak bisa mengeluarkannya dari pikirannya, dan — meskipun Savannah benci mengakuinya — gadis ini merasakan hal yang sama! Mereka membuat satu sama lain merasa hidup. Namun, apakah itu cukup?

Rating Usia: 18+ (Konten Seksual Eksplisit, Kekerasan)

Perantara yang Menawan

Zoey Curtis sangat ingin berhenti dari pekerjaannya saat ini dan menjauh dari bosnya yang berengsek! Namun, ketika ditawari pekerjaan sebagai asisten miliarder playboy bernama Julian Hawksley, dia tidak siap dengan hasrat kerinduan yang tumbuh dalam dirinya…

Rating Usia: 18+

Penulis Asli: Mel Ryle

Ditandai

Sejak hari kelahirannya, Rieka telah dikurung pada malam hari oleh keluarganya, tidak dapat memenuhi satu keinginannya: melihat bintang di malam hari.

Sekarang, 20 kemudian, dia menyusun rencana untuk menyelinap keluar dengan teman-temannya, tetapi dia tidak tahu bahwa tindakan pemberontakan sederhana ini akan mengubah hidupnya selamanya dan menempatkannya dalam incaran seorang Alpha yang tidak akan melepaskannya.

Ditemukan

Hazel Porter sudah sangat bahagia dengan pekerjaannya di toko buku dan apartemennya yang nyaman. Namun, ketika pertemuan mengerikan menjeratnya ke dalam pelukan Seth King, dia baru menyadari ada lebih banyak hal dalam hidup—JAUH lebih banyak! Dia dengan cepat didorong ke dunia makhluk gaib yang dia tidak tahu ada, dan Seth berada tepat di tengahnya: alpha yang garang, tangguh, menawan, yang tidak menginginkan apa pun selain mencintai dan melindunginya. Namun, Hazel adalah manusia biasa. Bisakah hubungan mereka benar-benar berhasil?

Si Keily Gendut

Keily selalu berukuran besar, dan meski merasa tidak aman, dia tidak pernah membiarkan hal itu menghalanginya. Setidaknya sampai dia pindah ke sekolah baru di mana dia bertemu dengan keparat terbesar yang pernah ada: James Haynes. Lelaki itu tidak pernah melewatkan kesempatan untuk mengolok-olok berat badan Keily atau menunjukkan kekurangannya. Namun, masalahnya… orang-orang yang mengatakan hal-hal paling kejam sering kali menyembunyikan masalah mereka sendiri, dan James menyembunyikan sebuah rahasia BESAR. Dan itu adalah rahasia tentang Keily.

Menyelamatkan Maximus

Ketika Leila kembali ke kampung halamannya untuk menjadi dokter kawanan, dia mendapati dirinya terjebak di antara masa lalu dan masa kini—dan cinta dari dua pria—rekan dokter yang tampan dan seorang alpha yang memiliki rahasia. Namun, siapa yang akan membuat jantungnya berdegup lebih kencang?

Buas

Kami hanya berbicara dengan satu bahasa. Seks.

Dia memegang rambutku, tubuhku dipeluk dengan erat di lengannya yang lain. Aku sudah sangat basah di bawah sana, hingga tidak yakin apakah bisa menerima penetrasinya jika dia masuk ke dalam tubuhku.

Dia membuatku terbungkuk di atas meja dengan agresif, hal ini justru menyebabkan libidoku semakin memuncak. Aku bisa merasakan kejantanannya yang keras memijat belakang bokongku.

Aku menghela napas dengan gairah. Membutuhkannya. Di sini. Saat ini…

Menikahi Sang CEO

Seorang pelayan restoran yang berjuang untuk merawat adiknya yang sakit mendapat tawaran yang tidak bisa dia tolak. Jika dia bersedia menikahi CEO yang kaya dan dominan, serta memberinya ahli waris dalam waktu satu tahun, sang CEO akan membayarnya satu juta dolar dan membantu adiknya mendapatkan operasi yang dibutuhkan. Akankah kehidupan di kastil menjadi siksaan, atau bisakah dia menemukan kebahagiaan? Bahkan mungkin cinta?

Tamu Alpha

Georgie telah menghabiskan masa hidupnya di kota pertambangan batu bara, tetapi baru setelah orang tuanya meninggal di depan matanya, dia menyadari betapa kejam dunianya. Tepat ketika dia berpikir bahwa tidak akan ada hal yang lebih buruk, remaja 18 tahun itu tersandung masuk ke wilayah kawanan manusia serigala penyendiri, yang dikabarkan merupakan pemilik tambang. Terlebih lagi, alpha mereka tidak terlalu senang melihatnya…pada awalnya!

Diculik oleh Jodohku

Belle bahkan tidak tahu bahwa manusia serigala itu ada. Di pesawat menuju Paris, dia bertemu Alpha Grayson, yang mengeklaim dia adalah miliknya. Alpha posesif itu menandai Belle dan membawanya ke kamarnya, di mana dia berusaha mati-matian untuk melawan gairah yang membara di dalam dirinya. Akankah Belle tergoda oleh gairahnya, atau bisakah dia menahan hasratnya sendiri?