logo
GALATEA
(30.7K)
FREE – on the App Store

Mengambil Risiko

Kara hanyalah siswa kelas 3 SMA yang biasa, tidak populer, tapi bukan penyendiri. Dia punya pacar yang bernama Adam… itu hingga Kara mendapatinya berselingkuh. Sekarang Kara ingin melupakan semua tentang Adam, tapi dia terus muncul. Lalu, di sebuah pesta, Adam mulai berbuat kasar kepadanya. Sayangnya bagi Adam, itu adalah pesta Jason Kade. Setelah menghajar Adam, Jason mengincar Kara, dan dia tidak suka ditolak. Sekarang Kara dan Jason terjebak dalam permainan saling mengejar, tapi siapa yang mengejar siapa?

 

Mengambil Risiko –

 


 

Aplikasi ini telah menerima pengakuan dari BBC, Forbes dan The Guardian karena menjadi aplikasi terpanas untuk novel baru yang eksplosif.

Ali Albazaz, Founder and CEO of Inkitt, on BBC The Five-Month-Old Storytelling App Galatea Is Already A Multimillion-Dollar Business Paulo Coelho tells readers: buy my book after you've read it – if you liked it

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

1

RINGKASAN

Kara hanyalah siswa kelas 3 SMA yang biasa, tidak populer, tapi bukan penyendiri. Dia punya pacar yang bernama Adam… itu hingga Kara mendapatinya berselingkuh. Sekarang Kara ingin melupakan semua tentang Adam, tapi dia terus muncul. Lalu, di sebuah pesta, Adam mulai berbuat kasar kepadanya. Sayangnya bagi Adam, itu adalah pesta Jason Kade. Setelah menghajar Adam, Jason mengincar Kara, dan dia tidak suka ditolak. Sekarang Kara dan Jason terjebak dalam permainan saling mengejar, tapi siapa yang mengejar siapa?

Rating Usia: 18+

Penulis Asli: Mars

Catatan: Cerita ini adalah versi asli penulis dan tidak memiliki suara.

KARA

“Ayolah, Kara,” kata temanku, Layla, kepadaku sambil meniup wajahku dengan napasnya yang berbau alkohol.

Aku mengerang saat mengayunkan lengannya yang lemas ke bahuku. Layla bersandar padaku dan aku berusaha agar kami berdua tidak jatuh. Kami baru di sini selama hampir satu jam dan dia sudah mabuk.

Aku berjalan menelusuri rumah besar yang berbau minuman keras dan kolonye. Aromanya yang kuat menggelitik hidungku.

“Di mana Jess?” kutanya kepada temanku yang mabuk, dan rasanya seolah-olah aku berbicara dengan tembok.

Layla mengambil waktu sejenak untuk merapikan rok hijaunya yang berkilau. Rambut pirangnya yang panjang masih tergulung sempurna dan aku memindahkannya ke belakang telinganya agar tidak menempel di wajahnya yang memerah.

Meskipun musim gugur akan segera datang, rumah itu panas dan lembap.

“Di sana.” Dia mengulurkan jari yang ramping dan menunjuk ke arah kerumunan kecil orang yang menari dengan liar. Jess ada di tengahnya, menari liar pada seorang pria.

“Aku akan mengurusnya.” Pacar Layla muncul. Mereka sudah berpacaran sejak kelas 1 SMA. Milo dengan cepat menyisir rambut cokelatnya ke belakang sebelum mendekat dan menarik Layla dariku.

“Oh, syukurlah.” Dengan hati-hati aku melepasnya dari bahuku dan menarik napas lega. Layla memekik kegirangan dan memeluk pacarnya, yang membalasnya dengan tawa.

“Bersenang-senanglah, Kara.” Milo memberiku senyuman dan aku berusaha membalasnya. Aku merasa sangat antisosial malam ini. Hatiku terasa berat dan aku ingin menyembuhkannya.

“Kara!” Jess meneriakkan namaku menembus musik yang keras. Aku menoleh dan melihat temanku yang berwajah merah terombang-ambing di belakang beberapa orang lain. Dia jelas telah menari sepanjang malam.

“Kau bersenang-senang?” dia bertanya sambil berjalan ke arahku dengan tatapan khawatir.

Aku mengangguk cepat. “Sebisa mungkin.” Bibirku membentuk senyum gelisah dan Jess meremas tanganku sebelum menggenggamnya erat.

“Ayo menari.” Dia menarikku ke arah kerumunan orang yang menari sebelum aku bisa menolak. Jess suka menari. Itu bagian dari budaya Meksiko kami, dia suka mengatakannya.

Jess menyeretku lebih jauh ke tengah kerumunan yang aktif. Tubuh-tubuh yang menabrakku, aroma alkohol yang kuat, dan jumlah parfum yang banyak menjadi kombinasi mematikan hal-hal yang membuatku sesak.

Kulihat temanku yang mabuk mulai menggerakkan tubuhnya seiring dengan musik pesta yang keras. Rambut hitamnya yang tebal tergerai di punggungnya, dan gaun biru yang dia kenakan membuat mata cokelat gelapnya terlihat menonjol.

Awalnya aku berdiri di sana dengan canggung, mengamati dengan saksama saat semua orang menari dan menggoyangkan tubuh mengikuti irama musik, tampak riang. Aku agak iri kepada mereka. Memang terlalu banyak berpikir adalah kebiasaan burukku.

Jess mencondongkan tubuh ke depan dan mendekatkan bibirnya yang merah ke telingaku. “Menarilah, Kara. Berhentilah memikirkan Adam.”

Hatiku langsung sakit mendengar namanya disebut. Aku ingin tidak pernah mendengar nama bodoh itu lagi, tapi aku tahu itu tidak bisa dihindari.

Tiga minggu yang lalu, aku memasuki rumah pacarku dan mengira bahwa kami akan pergi berkencan, tapi sebaliknya aku datang hanya untuk mendapatinya di kamarnya bermesraan dengan gadis lain.

Aku memarahinya, dia mengatakan beberapa hal yang menyakitkan, dan aku pergi. Hubungan kami berakhir, dan aku tidak berbicara dengannya sejak itu. Tiga minggu yang menyiksa.

Namun, Jess benar. Aku tidak meninggalkan kamarku selama seminggu penuh, dan jika bukan karena dia dan Layla, aku mungkin masih akan hancur secara emosional.

Aku butuh menonton empat musim Supernatural untuk mengatasi sakit hati yang besar, dan setelah itu pun masih terasa sakit.

Lagu populer lainnya mulai diputar dan Jess memekik keras, membuatku tertawa melihat reaksinya. Aku mulai menari perlahan mengikuti irama, menyingkirkan semua pikiran di benakku.

Ketika mulai merasa lebih nyaman, aku menari liar dengan Jess dan adrenalin mengalir dalam diriku. Senang akhirnya merasakan sedikit kelegaan.

Perasaan bebas dan tanpa masalah menguasai diriku, dan pikiranku tenang untuk pertama kalinya dalam beberapa minggu. Aku bersenang-senang dengan dua sahabatku, dan hanya itu yang kubutuhkan.

Setelah lagu itu selesai, aku merasakan gejolak itu turun dan untungnya aku merasa lebih santai. “Aku akan ambil air untuk kita,” teriakku menembus musik yang menggelegar.

Jess mengangguk sebagai tanggapan dan terus menari dengan teman lain yang muncul saat aku keluar dari lantai dansa. Gadis itu benar-benar bisa menari semalaman.

Tenggorokanku kering, dan aku sangat membutuhkan sesuatu untuk menenangkanku. Rambutku yang tadinya lurus menjadi berantakan karena panas yang tak terkendali, dan aku merasa ingin menceburkan diri ke dalam genangan es.

Aku cepat-cepat melirik diriku di cermin dan merasa ngeri ketika melihat betapa memerahnya wajahku.

Aku berjalan ke dapur dan mendapati antrean panjang orang yang mencoba menerobos masuk. Dapur kecil itu penuh sesak dan aku mendengus kesal sambil berdiri di ujung antrean.

“Kara!” suara yang redam memanggilku melalui musik dan obrolan. Dengan panik aku mencari di sekitar lorong yang ramai untuk melihat siapa yang memanggil namaku.

Aku mengamati wajah-wajah di area yang ramai dan tubuhku menjadi kaku ketika beradu mata dengan sepasang mata hijau yang sangat akrab. Jantungku berdegup kencang di tenggorokanku dan aku merasa rapuh karena benar-benar lengah.

Aku mulai panik dan mencoba mengendalikan emosi yang mengalir dalam diriku.

“Enyahlah,” kubentak dan kutatap Adam dengan panas. Aku harus pergi sejauh mungkin darinya. Jantungku berdegup kencang saat aku mencari salah satu temanku.

Berbagai emosi mulai membanjiri diriku, sehingga aku harus menahan air mata. Ini tidak mungkin terjadi. Aku belum siap menghadapinya. Itu terlalu spontan.

“Kara, tunggu!” Adam berteriak mengejarku.

Jangan berani-berani mengikutiku. Aku meringis membayangkan harus berbicara dengannya. Jika itu terjadi, aku tidak tahu harus berkata apa atau melakukan apa.

Perasaanku kepadanya tidak sekuat dulu, tapi masih ada.

Kupikir aku bergerak menjauh darinya dengan cukup cepat, tapi aku dihentikan ketika tangan yang kuat mencengkeram sikuku dan memutar tubuhku.

Aku menggertakkan gigi karena kesal. Aku tidak cukup sabar untuk berada di dekatnya sekarang.

“Tolong jangan lari dariku,” Adam memohon, menatapku. Aku mengepalkan tanganku, mencoba menguasai kembali semua emosiku. Aku tidak bisa membiarkan dia tahu seberapa besar pengaruhnya terhadapku.

Kepalan tanganku begitu kuat hingga buku-buku jariku mulai memutih. Mungkin jika aku memukulnya, dia akan paham. Sebelum aku bisa menyerangnya, Adam agak didorong dari belakang.

“Awas,” Adam menggeram ke balik bahunya, tidak mengalihkan pandangannya dariku. Aku berusaha menarik diri dari cengkeramannya, tapi gagal. Kami masih terlalu dekat satu sama lain, dan itu membuatku gila.

“Maaf?” suara berat itu menggeram kembali. Adam menoleh ke pria di belakangnya. Dia cepat marah, maka aku tidak ingin tetap tinggal untuk melihat apa yang akan terjadi.

Justru itu membuatku ingin lari lebih jauh darinya.

“Kaulah yang menabrakku,” kata Adam dengan suara rendah, berusaha terdengar mengancam.

Sejujurnya, itu tidak terdengar menakutkan. Dia hanya mencoba bersikap macho dan aku hampir mengejeknya. Adam tidak berhasil menipu siapa pun; dia justru menyebabkan lebih banyak keributan.

Cengkeramannya padaku mengendur dan aku mengambil kesempatan untuk menarik diri, tapi begitu aku berbalik, dia meraih pergelangan tanganku dengan erat sehingga aku berteriak.

Saat aku menoleh, mataku beradu dengan mata biru yang intens. Jason Kade. Adam sedang berbicara—berdebat—dengan Jason Kade. Astaga.

“Begitukah caramu memperlakukan pacarmu?” Jason menunjuk ke arah cengkeraman maut Adam padaku.

Tubuhku menegang. Kata-katanya membuat seluruh tubuhku marah, dan aku menarik tanganku dari cengkeraman Adam yang erat.

“Aku bukan pacarnya,” kubalas dengan ketus. Aku bisa merasakan darahku mendidih, maka aku mulai menarik napas dalam-dalam untuk menahan amarahku yang semakin besar.

Adam menoleh kepadaku dengan tak percaya, rasa sakit di mata hijaunya. Itu cepat diganti dengan tatapan posesif.

“Kau masih pacarku.” Dia menekankan pacarmelalui gigi terkatup, mengambil langkah lebih dekat ke arahku.

Alisku berkerut dan aku menggelengkan kepalaku tidak percaya. Seiring waktu, aku menyadari betapa beracunnya Adam. Sifat aslinya terlihat jelas.

“Tidak, aku bukan pacarmu.” Seluruh situasi ini membuat kepalaku pusing.

Adam menduaiku, memakiku dengan banyak kata-kata yang mengerikan dan menyakitkan, dan mengharapkan aku akan kembali bersamanya setelah tidak berbicara denganku selama berminggu-minggu?

Itu tidak akan pernah terjadi. Akhirnya aku menyadari bahwa aku pantas mendapatkan yang lebih baik.

Adam mencengkeram lenganku erat-erat, dan aku meringis. Aku tidak pernah merasa begitu takut kepadanya, apalagi melihat sisi dirinya yang ini.

“Apa yang kau lakukan?” kudengar Jason menggeram. “Kau menyakitinya.” Rasa takut menjalar dalam diriku. Aku punya firasat bahwa ini tidak akan berakhir dengan baik.

“Jangan ikut campur.” Adam menoleh ke samping untuk berbicara dengan Jason.

Aku ingin menghilang begitu beberapa orang yang melihat berkumpul di sekitar dua orang yang marah itu. Mulai ada kerumunan kecil, dan kulitku mulai mendidih karena malu.

Andai saja aku bisa larut ke dalam lantai dan menghilang dari kekacauan ini.

“Aku tidak akan berdiri saja dan melihatmu mengasari seorang gadis,” Jason membentak dan meraih lengan Adam untuk menghentikannya. Adam segera berbalik dan melemparkan tinju ke wajah Jason.

Jason mengejek dan menghindarinya. Adam menggeram dan menerjangnya, sehingga aku terlepas. Mereka berdua jatuh ke lantai, mendarat dengan bunyi gedebuk. Perhatian semua orang sekarang tertuju kepada mereka.

Jason bangkit kembali dalam sedetik dan berdiri di atas Adam.

“Bangun,” dia membentak dan menendang sisi tubuh Adam dengan kasar, membuatnya mendengus.

“Jika kau bisa kasari seorang gadis, berarti kau bisa coba kasari aku.”

Selangkanganku mulai basah. Sial. Ini, dari antara berbagai situasi, bukanlah situasi di mana aku seharusnya terangsang. Lengan Jason yang kekar tertekuk dan aku memandangi tubuhnya yang berotot.

Mata Adam menjadi gelap saat dia berdiri dan melemparkan pukulan lain ke arah Jason. Kali ini Jason meraih lengannya dan memelintirnya.

Adam memekik saat lengannya ditekuk ke belakangnya. Suara patah yang keras bergema di seluruh ruangan.

Mulutku ternganga kaget ketika aku melihat mata Adam berputar ke belakang kepalanya dan dia jatuh ke lantai.

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

2

KARA

Astaga. Aku menatap tubuh Adam yang tak sadarkan diri dengan mata terbelalak penuh keterkejutan. Semuanya terjadi begitu cepat sehingga aku hampir tidak bisa mencernanya. Ini adalah sesuatu yang tidak kuduga.

Malamku untuk bersenang-senang dan bersikap riang telah berakhir. Drama telah mengambil alih dan sekarang mantan pacarku terbaring di lantai dengan memar yang mulai terlihat di sisi kiri wajahnya.

Jess berlari ke arahku dan tersentak begitu melihat tubuh Adam yang lemas. “Oh sial. Apa yang terjadi?” dia bertanya dengan mata terbelalak.

Aku melirik Jason, yang sudah menatap tajam ke arahku. Lututku saling bergesekan. Tatapan Jason mengintimidasi, tapi matanya bagai hipnosis.

Rasanya seolah-olah dia bisa membaca apa yang aku pikirkan.

“Terima kasih.” Tenggorokanku kering dan aku menelan ludah, membuatnya agak lega.

“Kara?” Jess memanggil namaku lagi, membuatku tersadar. Aku mengalihkan pandanganku dari Jason dan membuang napas panjang, berharap Adam baik-baik saja. Meskipun dia pantas mendapatkannya.

Salah satu temannya mengangkatnya dan mulai menyeretnya ke ruang tamu.

“Adam bersikap agak kasar,” bisikku sehingga hanya Jess yang bisa mendengarnya.

Sekarang ada kerumunan besar orang di sekitar tempat kejadian. Mereka berbisik dan menatap Jason dengan kagum. Aku kesal melihat cara mereka memandangnya bagai dewa.

Aku tahu Adam pantas mendapatkannya, tapi tidak seburuk itu. Dia pingsan, dan aku tidak akan heran jika rahangnya terkilir. Suara patah itu menggema di pikiranku lagi dan aku meringis sendiri.

Jess tersentak mendengar apa yang kukatakan kepadanya. “Kau baik-baik saja? Apa dia menyakitimu?” Ekspresi khawatirnya berubah menjadi cemberut marah.

“Bajingan itu pantas mendapatkannya,” tambahnya, dan aku sangat setuju. Namun, jauh di lubuk hati, sebagian dari diriku menentangnya.

Perasaanku adalah satu-satunya hal yang masih membutakanku.

Aku menggelengkan kepala setelah menyadari apa yang dia tanyakan. “Aku baik-baik saja. Hanya sedikit terguncang.” Aku tidak menduga akan melihat Adam di sini. Aku justru berharap bisa menghindarinya lebih lama.

Aku sesekali melihatnya di sekolah, tapi dia selalu menjaga jarak. Aku bertanya-tanya apa yang dia lakukan di sini.

Adam tidak suka pesta, itulah sebabnya kami menghabiskan banyak waktu bersama untuk menonton film atau menonton acara TV favorit kami.

Itu salah satu hal yang kusukai darinya.

“Kau sudah menyebabkan keributan yang tidak perlu, bisakah kau pergi?”

Kepalaku tersentak dan melihat mata biru Jason terpaku padaku. Tatapannya begitu intens sehingga aku hampir segera mematuhinya. Untungnya aku tidak sepenuhnya terpesona oleh matanya.

“Aku menyebabkan keributan?” Aku mendengus tidak percaya. Jason justru adalah orang yang memulai perkelahian!

“Ya, kau,” jawab bocah arogan itu, terdengar agak kesal. Aku terus menatap matanya, membiarkan dia tahu bahwa aku tidak akan mundur semudah itu.

Aku bukannya ingin bertemu Adam. Aku sudah cukup merasa marah dan kesal, dan sikap Jason hanya memperburuk keadaan.

“Kau baru saja meninju wajah seseorang, dan katamu aku yang menyebabkan keributan?” aku agak memperbesar suaraku, menunjukkan kemarahanku.

“Yah, kau membawanya ke sini, dan aku tidak suka orang negatif. Lagi pula, aku bisa melakukan apa pun yang aku inginkan. Ini pestaku.” Jantungku berhenti berdetak di dadaku dan wajahku memerah karena malu.

Satu fakta kecil yang sederhana itu membuang sisa nyaliku, tapi itu tidak akan menghentikanku.

Tidak mungkin aku bisa menjelaskan apa yang Adam telah lakukan, tapi aku tidak ingin dikaitkan dengannya.

Jadi, alih-alih mencoba menjelaskan diri sendiri dan membuat diriku terlihat menyedihkan, aku membiarkan stres dan kemarahan mengambil alih.

“Aku tidak peduli. Jangan sombong, Jackson. Aku tidak akan tunduk kepadamu seperti orang-orang ini,” bentakku, melampiaskan amarah yang menumpuk di dalam diriku.

Semua emosiku terhadap Adam sekarang dialihkan ke Jason.

Mata biru Jason menjadi dingin, dan dia melangkah lebih dekat ke arahku. Kenapa dia harus terlihat sangat seksi?

“Namaku Jason,” dia mengoreksiku, menyilangkan lengannya untuk membuat dirinya terlihat mengintimidasi. Ototnya menonjol di bawah kemejanya.

Dia berhasil.

Orang-orang mulai bergumam sendiri. “Jason akan mempermalukannya. Aku merasa kasihan kepadanya,” bisik seseorang dari kerumunan yang penasaran.

Gigiku terkatup saat mendengar komentar itu. Jika mereka mengira aku peduli dengan apa pun yang Jason katakan, mereka salah.

“Aku tidak peduli. Kau hanya bajingan arogan yang suka memerintah orang dan bersikap seolah-olah kau lebih baik daripada orang lain. Untungnya aku bukan orang yang akan kau perintah,” kukatakan sebelum melewatinya dengan kasar dan berjalan menuju pintu.

Aromanya memenuhi hidungku dan aku hampir mengerang karena dia sangat harum.

Kerumunan terdiam saat mereka menunggu semacam pembalasan dari Jason, tapi tidak ada yang terjadi. Aku bahkan tidak menyadari bahwa seseorang telah mematikan musik. Mata semua orang terbelalak saat aku lewat.

“Dan aku pergi karena aku mau,” bentakku.

Udara sejuk menyambutku, meniup helaian rambutku yang cokelat ke wajahku. Jess menyusulku dan menggigil kedinginan karena cuaca yang dingin.

“Kau sadar apa yang baru saja kau lakukan, kan?”

“Saat ini aku tidak benar-benar berpikir jernih,” aku bergumam dan berjalan menuju mobilku. Aku hanya ingin pulang dan menonton Supernaturalsebelum meringkuk di tempat tidurku yang lembut dan nyaman.

“Jason tidak akan membiarkanmu lolos begitu saja,” kata Jess dengan rasa takut yang terdengar jelas dalam suaranya. Dia tidak membuatku merasa lebih baik, dia justru membuatku merasa lebih buruk.

Inilah bagian terburuk dari SMA—semua drama dan rumor. Untungnya aku hanya harus bertahan satu tahun lagi. Entah apa yang akan terjadi.

“Aku tahu,” aku berbisik membalasnya, berusaha menghapus kemungkinan skenario dari pikiranku― yang cukup kacau.

Akhirnya aku bisa berpikir jernih begitu masuk ke mobilku. Astaga. Apa yang baru saja kulakukan? Firasatku mengatakan bahwa sekolah akan menyiksa. Namun, sudah saatnya seseorang memberi bajingan itu pelajaran.

Aku duduk di mobil dalam perjalanan pulang sambil memikirkan apa yang harus kulakukan. Aku tahu seharusnya aku tutup mulut, tapi aku sangat kesal dengan Adam dan Jason.

Aku tidak bisa membiarkan dia berbicara kepadaku seperti itu. Aku terlalu mudah marah dan tidak memiliki toleransi terhadap orang-orang yang akan mencoba bertengkar denganku.

Setidaknya aku memarahinya.

Namun, aku tidak tahu apa yang akan terjadi jika Jason tidak ikut campur. Aku bergidik memikirkannya.

Senin akan menjadi hari yang panjang.

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on email

Kiamat

Savannah Madis adalah calon penyanyi yang riang dan ceria sampai keluarganya meninggal dalam kecelakaan mobil. Sekarang dia berada di kota baru dan sekolah baru, dan jika itu tidak cukup buruk, dia kemudian berkenalan dengan Damon Hanley, cowok nakal di sekolah. Damon benar-benar bingung dengannya: siapa gadis bermulut pedas ini yang mengejutkannya di setiap kesempatan? Damon tidak bisa mengeluarkannya dari pikirannya, dan — meskipun Savannah benci mengakuinya — gadis ini merasakan hal yang sama! Mereka membuat satu sama lain merasa hidup. Namun, apakah itu cukup?

Rating Usia: 18+ (Konten Seksual Eksplisit, Kekerasan)

Perantara yang Menawan

Zoey Curtis sangat ingin berhenti dari pekerjaannya saat ini dan menjauh dari bosnya yang berengsek! Namun, ketika ditawari pekerjaan sebagai asisten miliarder playboy bernama Julian Hawksley, dia tidak siap dengan hasrat kerinduan yang tumbuh dalam dirinya…

Rating Usia: 18+

Penulis Asli: Mel Ryle

Ditandai

Sejak hari kelahirannya, Rieka telah dikurung pada malam hari oleh keluarganya, tidak dapat memenuhi satu keinginannya: melihat bintang di malam hari.

Sekarang, 20 kemudian, dia menyusun rencana untuk menyelinap keluar dengan teman-temannya, tetapi dia tidak tahu bahwa tindakan pemberontakan sederhana ini akan mengubah hidupnya selamanya dan menempatkannya dalam incaran seorang Alpha yang tidak akan melepaskannya.

Ditemukan

Hazel Porter sudah sangat bahagia dengan pekerjaannya di toko buku dan apartemennya yang nyaman. Namun, ketika pertemuan mengerikan menjeratnya ke dalam pelukan Seth King, dia baru menyadari ada lebih banyak hal dalam hidup—JAUH lebih banyak! Dia dengan cepat didorong ke dunia makhluk gaib yang dia tidak tahu ada, dan Seth berada tepat di tengahnya: alpha yang garang, tangguh, menawan, yang tidak menginginkan apa pun selain mencintai dan melindunginya. Namun, Hazel adalah manusia biasa. Bisakah hubungan mereka benar-benar berhasil?

Si Keily Gendut

Keily selalu berukuran besar, dan meski merasa tidak aman, dia tidak pernah membiarkan hal itu menghalanginya. Setidaknya sampai dia pindah ke sekolah baru di mana dia bertemu dengan keparat terbesar yang pernah ada: James Haynes. Lelaki itu tidak pernah melewatkan kesempatan untuk mengolok-olok berat badan Keily atau menunjukkan kekurangannya. Namun, masalahnya… orang-orang yang mengatakan hal-hal paling kejam sering kali menyembunyikan masalah mereka sendiri, dan James menyembunyikan sebuah rahasia BESAR. Dan itu adalah rahasia tentang Keily.

Menyelamatkan Maximus

Ketika Leila kembali ke kampung halamannya untuk menjadi dokter kawanan, dia mendapati dirinya terjebak di antara masa lalu dan masa kini—dan cinta dari dua pria—rekan dokter yang tampan dan seorang alpha yang memiliki rahasia. Namun, siapa yang akan membuat jantungnya berdegup lebih kencang?

Buas

Kami hanya berbicara dengan satu bahasa. Seks.

Dia memegang rambutku, tubuhku dipeluk dengan erat di lengannya yang lain. Aku sudah sangat basah di bawah sana, hingga tidak yakin apakah bisa menerima penetrasinya jika dia masuk ke dalam tubuhku.

Dia membuatku terbungkuk di atas meja dengan agresif, hal ini justru menyebabkan libidoku semakin memuncak. Aku bisa merasakan kejantanannya yang keras memijat belakang bokongku.

Aku menghela napas dengan gairah. Membutuhkannya. Di sini. Saat ini…

Menikahi Sang CEO

Seorang pelayan restoran yang berjuang untuk merawat adiknya yang sakit mendapat tawaran yang tidak bisa dia tolak. Jika dia bersedia menikahi CEO yang kaya dan dominan, serta memberinya ahli waris dalam waktu satu tahun, sang CEO akan membayarnya satu juta dolar dan membantu adiknya mendapatkan operasi yang dibutuhkan. Akankah kehidupan di kastil menjadi siksaan, atau bisakah dia menemukan kebahagiaan? Bahkan mungkin cinta?

Tamu Alpha

Georgie telah menghabiskan masa hidupnya di kota pertambangan batu bara, tetapi baru setelah orang tuanya meninggal di depan matanya, dia menyadari betapa kejam dunianya. Tepat ketika dia berpikir bahwa tidak akan ada hal yang lebih buruk, remaja 18 tahun itu tersandung masuk ke wilayah kawanan manusia serigala penyendiri, yang dikabarkan merupakan pemilik tambang. Terlebih lagi, alpha mereka tidak terlalu senang melihatnya…pada awalnya!

Diculik oleh Jodohku

Belle bahkan tidak tahu bahwa manusia serigala itu ada. Di pesawat menuju Paris, dia bertemu Alpha Grayson, yang mengeklaim dia adalah miliknya. Alpha posesif itu menandai Belle dan membawanya ke kamarnya, di mana dia berusaha mati-matian untuk melawan gairah yang membara di dalam dirinya. Akankah Belle tergoda oleh gairahnya, atau bisakah dia menahan hasratnya sendiri?