logo
GALATEA
(30.7K)
FREE – on the App Store

Kiarra selalu lari dari masalahnya, perasaannya, dirinya sendiri. Kemudian dia berlari langsung ke pelukan Aidan Gold yang misterius dan seksi. Kiarra tidak yakin apakah dia ingin memenggal kepala Aidan atau membiarkannya merobek pakaiannya. Bagaimanapun, Kiarra segera mengetahui bahwa Aidan memiliki rahasia besar yang buruk, dan sekarang cakar keluar.

 

Mengejar Kiarra – Tacha

 


 

Aplikasi ini telah menerima pengakuan dari BBC, Forbes dan The Guardian karena menjadi aplikasi terpanas untuk novel baru yang eksplosif.

Ali Albazaz, Founder and CEO of Inkitt, on BBC The Five-Month-Old Storytelling App Galatea Is Already A Multimillion-Dollar Business Paulo Coelho tells readers: buy my book after you've read it – if you liked it

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

1

Ringkasan

Kiarra selalu lari dari masalahnya, perasaannya, dirinya sendiri. Kemudian dia berlari langsung ke pelukan Aidan Gold yang misterius dan seksi. Kiarra tidak yakin apakah dia ingin memenggal kepala Aidan atau membiarkannya merobek pakaiannya. Bagaimanapun, Kiarra segera mengetahui bahwa Aidan memiliki rahasia besar yang buruk, dan sekarang cakar keluar.

Rating Usia: 18+

Pengarang Asli: Tacha

Catatan: Cerita ini adalah versi asli penulis dan tidak memiliki suara.

Kiarra

“Belle!!!”

Suara gemuruh atasanku terdengar di seluruh restoran, tepat ketika aku sedang mengisi ulang cangkir kopi salah satu pelanggan tetap.

“Wah, ada yang kena masalaaahhh,” Joe tertawa saat aku hanya memutar mataku.

“Entahlah, Joe, mungkin dia akhirnya menyadari bahwa namaku hanyalah alternatif yang sempurna untuk kata-kata umpatan.” Aku mengangkat bahu dan mengedipkan mata kepada pria paruh baya itu sebelum kembali ke dapur.

“Ha, dia tahu itu sejak dia mempekerjakanmu, Sayang. Aku belum pernah mendengar dia mengatakan ‘fuck’ dalam sebulan. Namun, nama belakangmu itu sepertinya adalah kata favoritnya yang baru.” Aku mendengarnya tertawa di belakangku.

Seperti seorang wanita, aku memberinya jari tengah tanpa berbalik dan terus berjalan menuju dapur di mana aku tahu aku akan menemukan atasanku, semerah tomat dengan asap yang terlihat keluar dari telinganya.

Aku tidak terlalu peduli, ini hanya tempat sementara.

Restoran Marlin, yang terletak di pinggir kota dengan maksimal 50 pelanggan per hari, bukanlah tempat aku berencana mewujudkan impian menjadi pramusaji penuh waktu dengan upah minimum.

Seperti yang diduga, aku menemukan atasanku yang tua dan gemuk berdiri dengan kertas di tangannya, merah seperti tomat dan mengepul seperti ketel yang akan bersiul.

“Ada apa, Bos?” Aku memberinya senyum polos, yang sebenarnya tidak aku gunakan secara ironis karena aku tidak tahu apa yang membuatnya kesal kali ini.

Terakhir kali itu karena aku lupa membuang sampah setelah kerja sif 12 jam, dan kali sebelumnya karena aku mengoceh di depan pelanggan.

Maaf, tapi jika seseorang menjawab pertanyaanku yaitu “apa lagi yang bisa kuambilkan untukmu, Pak” dengan jawaban merendahkan tentang memberinya seks oral di belakang restoran, aku cenderung menjadi sedikit gila. Setidaknya aku tidak bermain fisik.

Jadi, intinya atasanku akan marah mengenai apa pun. Aku bisa saja lupa memasukkan 1 gula batu yang terakhir dari 5 gula batu dalam kopi paginya dan dia akan bersikap berengsek tentang hal itu.

“Jelaskan, Belle, apa-apaan ini?” Dia menyorongkan kertas ke tanganku dan aku bisa melihat nadinya berdenyut-denyut di dahinya.

Aku membuang napas dan melihat kertas itu. Aku membaca beberapa baris pertama dan melihat kembali atasanku yang berengsek dan memutar mata.

“Ini jelas gugatan yang diajukan terhadap restoran, lalu kenapa?” Aku tahu apa yang akan terjadi selanjutnya dan aku sudah mengemasi barang-barangku dalam benakku, memikirkan di mana perhentianku yang berikutnya.

Mungkin aku perlu mencari kota yang lebih ramah lain kali. Ini bukan yang terburuk, tapi jelas bukan yang terbaik yang pernah kukunjungi.

“Ini adalah gugatan terhadap restoranku karena kau memilih untuk melemparkan kopi panas ke pelanggan!.” Saat itu Marlin marah.

Namun, menurutku itu lebih lucu daripada mengancam.

Tepatnya, sangat lucu.

Bayangkan tomat berjalan dengan tinggi sekitar 1,5 meter, lebih bulat dari itu, dan sangat berasap dan mengepul sehingga saus tomat akan muncrat ke seluruh dinding.

Aku terkikih memikirkan itu. Taruhan bahwa membersihkan kekacauan pasti akan menjadi tugasku.

“Ya, jika kau ingat dengan benar, pria itu memukul pantatku dan memanggilku pantat manis, yang bagaimanapun juga adalah pelecehan seksual. Jika aku tidak salah, kau mengatakan kepada keparat itu untuk keluar dari restoran dan mengatakan bahwa aku tidak melakukan kesalahan. Jadi. Apa masalahnya?”

“Masalahnya adalah gugatan sialan yang sekarang ada terhadap restoran, Belle! Emosimu akan merugikanku! Dan persetan. Jika kau tidak duduk di depan juri dan memberi tahu mereka bahwa bajingan itu intinya memerkosamu, aku akan memastikan bahwa kau menghabiskan sisa hidupmu untuk membayarku.”

Aku hanya berdiri di sana memandangi pria gemuk pendek yang telah menggajiku selama sebulan terakhir dan aku sama sekali tidak merasakan apa-apa, kecuali ketidaksabaran untuk melanjutkan keadaan.

“Tentu, Marlin, tapi aku harus kembali ke pelanggan sekarang. Oh dan jangan lupa aku mendapat gaji mingguanku hari ini,” kataku sambil berjalan kembali ke restoran.

Tidak ada gunanya berdebat tentang hal-hal pengadilan, lagi pula, aku tidak akan ada untuk itu. Aku hanya membutuhkan gaji terakhir sebelum berkemas dan meninggalkan surat pengunduran diri.

Hal yang baik tentang tidak pernah tinggal di satu tempat terlalu lama adalah bahwa aku tidak pernah melewati dua bulan pertama pelatihan dalam pekerjaan, maka pengunduran diri di saat terakhir bukanlah masalah besar.

Sisa hari itu berlalu seperti biasa. Ada beberapa pelanggan di sana sini.

Ketika jam akhirnya menunjukkan pukul 8 malam, aku senang melihat Charlotte berjalan melewati pintu untuk mengambil alih kerja sif malam.

“Apa yang terjadi dengan Marlin?” Charlotte sedang mengikat celemeknya sambil menatapku dengan agak geli dan kembali ke dapur.

“Ah tidak banyak. Si cabul dari tempo hari itu mengajukan gugatan tanpa dasar. Marlin memanfaatkannya untuk mendapatkan bayaran darinya.” Aku mengangkat bahuku dan memberinya senyuman.

Memang benar bahwa Marlin memanfaatkannya untuk mendapatkan sedikit uang ekstra. Dia bisa memecatku jika dia tidak berpikir bahwa dia bisa memenangkan gugatan dan menyelesaikannya seperti itu.

Namun, karena ada kamera tersembunyi di restoran, yang jelas-jelas tidak diketahui oleh si cabul, Marlin bisa membalasnya dengan keluhan pelecehan seksual.

Namun, aku tidak akan berada di sini untuk itu, maka itu akan diselesaikan tanpa pembayaran atau ganti rugi untuk Marlin.

Dia tidak akan terlalu senang tentang itu, tapi jujur, si berengsek itu seharusnya tidak mencoba menggunakan pelecehan seksual sebagai cara mendapatkan uang.

Charlotte mengerutkan kening sejenak, sebelum dia benar-benar berubah dan tertawa.

“Itu akan berhasil. Yah aku siap untuk mulai bekerja, jadi kau pulang saja, Sayang. Selamat tidur!”

Dan dengan itu dia mengambil teko kopi dan menemui 3 pelanggan di restoran untuk menanyakan apakah ada yang membutuhkan isi ulang.

Sebelum pulang, aku memastikan mendapatkan gaji terakhirku dari Marlin yang suasana hatinya telah berubah menjadi lebih baik, mungkin memikirkan apa yang harus dilakukan dengan semua uang yang tidak akan dia dapatkan.

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

2

Kiarra

Aku meninggalkan Restoran Marlin dan perlahan-lahan menemukan jalan ke apartemen yang telah kusewa dan mulai berkemas. Yah, berkemas mungkin merupakan kata yang terlalu besar untuk apa yang kulakukan. Berkemas itu membutuhkan kardus dan waktu.

Memasukkan pakaian yang kubutuhkan ke dalam tas olahraga dan memakan waktu kurang dari 15 menit mungkin akan membuat kata itu tampak berlebihan.

Sebelum meninggalkan tempat kecil yang kutinggali selama sebulan terakhir, aku memastikan bahwa aku membawa barang-barang penting. Liontin emasku yang berbentuk hati, tergantung di leherku. Itu mungkin milikku yang paling berharga.

Bukan dari segi uang. Sejujurnya aku tidak berpikir itu bernilai lebih dari 20 dolar. Namun, itu memiliki nilai sentimental. Hanya itu yang kumiliki dari orang tuaku.

Aku tidak ingat apa-apa tentang mereka, karena aku dibuang di tangga pusat pemadam kebakaran ketika aku berusia 2 tahun, tapi di dalamnya ada gambar kecil seorang wanita yang menggendong Kiarra si bayi dan menatap bayi kecil itu dengan begitu banyak cinta dan kasih sayang yang hampir menyakitkan.

Liontin itu adalah satu-satunya benda yang kumiliki saat mereka menemukan aku, dan meskipun orang tuaku meninggalkan aku, aku harus percaya bahwa itu untuk alasan yang baik.

Wanita di foto itu sangat mirip denganku, sehingga aku berasumsi dia ibuku.

Mata cokelatnya yang dalam mencerminkan mataku sendiri, dan meskipun aku telah mewarnai ujung rambut cokelat tuaku menjadi pirang dengan gaya ombre, rambut kami juga terlihat sangat mirip.

Aku mewarisi bibir penuh yang sama dengan atasnya yang melengkung, tapi hidung kami sedikit berbeda. Dia memiliki hidung rendah kecil yang lucu yang membuat kebanyakan gadis iri, dan milikku bukan begitu. Yah, hidung biasa saja.

Dia cantik, dan cinta dalam matanya untuk bayi kecil itu membuatku percaya bahwa dia tidak menyerahkanku dengan sukarela.

Jadi, aku menghargai liontin itu, karena itu membuatku percaya bahwa pada suatu saat aku pernah memiliki orang tua, atau setidaknya seorang ibu, yang menyayangi aku.

Aku tidak ingat banyak dari tahun-tahun pertama masa kanak-kanakku, aku hanya ingat berharap bahwa dia akan kembali untukku, dan ketika itu tidak terjadi, aku berharap agar sebuah keluarga mengadopsiku ke dalam keluarga mereka.

Itu juga tidak pernah terjadi, tapi itu tidak mengejutkan.

Aku dikenal sebagai pemarah dan tidak ada keluarga yang berani menerima tantangan itu, maka aku berpindah-pindah dari satu keluarga ke keluarga lain, dari ranjang ke ranjang, sampai akhirnya berusia 18 tahun dan mandiri.

Hanya liontin itu yang tersisa dari orang tuaku, dan tidak akan ada yang membuat aku menyerahkan itu.

Suatu kali seorang gadis dari salah satu rumah kelompok menemukannya dan menginginkannya tapi aku tidak mau melepaskannya, bahkan ketika aku dibawa pergi dengan ambulans setelah dihajar oleh gadis-gadis lain.

Aku tertawa kecil sendiri memikirkan itu.

Ketika aku kembali dari rumah sakit, aku akhirnya memotong rambut pirang panjang si gadis itu, dan aku mungkin mendorongnya di tangga, tentu saja secara tidak sengaja.

Dia bahkan tidak pernah menatap mataku lagi, tapi dia telah mendapatkan pelajaran. Entah apa yang bisa kukatakan, aku tidak pernah mengaku sepenuhnya waras.

Setelah memeriksa bahwa semua berada di dalam tas, aku membiarkan apartemen tidak terkunci dan meninggalkan kunci di konter, sehingga mereka tidak perlu mendobrak pintu ketika uang sewa tidak masuk pada hari Senin.

Aku menarik tudung jaketku dan mulai menuju stasiun kereta. Ke mana kali ini?

Mari melihat kereta apa yang berangkat pada jam ini.

Baru lewat pukul sepuluh ketika aku sampai di stasiun. Aku melihat jadwal kereta dan mencoba memutuskan ke mana harus pergi kali ini sambil mengantre untuk mendapatkan tiket.

Aku mendengar wanita di depanku menyebut nama kota yang belum pernah kudengar dan memutuskan: kenapa tidak.

Jadi, ketika giliranku, aku mengulangi pesanan ke pramuniaga, dan segera menaiki kereta yang berangkat pukul 10.30.

Dari jadwal tampaknya perjalanan kereta akan memakan waktu sekitar 4 jam, maka aku menemukan tempat duduk yang nyaman, melemparkan tas ke kursi di sebelahku agar orang tidak berpikir untuk berbicara denganku, dan bersandar dengan kepala ke jendela, tertidur lelap.

“Nona, ini perhentian terakhir, kau harus bangun.”

Aku dibangunkan oleh kondektur yang menggoyangku pelan, sebelum meninggalkanku. Aku melihat ke luar jendela tapi tidak melihat banyak kecuali lampu jalan tepat di luar yang menerangi platform kecil.

Selain itu, hari sudah gelap. Masuk akal karena sudah hampir pukul 3 pagi.

Aku mengambil tasku dan keluar dari kereta. Aku tersenyum berterima kasih kepada kondektur saat keluar dan meninggalkan peron.

Aku sama sekali tidak tahu di mana aku berada, tapi aku mulai berjalan menyusuri jalan-jalan kota. Itu tidak terlihat seperti kota besar, tapi lebih seperti kota kecil yang ramah.

Setidaknya itulah kesan yang didapat, saat menyusuri jalan melihat rumah-rumah kecil yang nyaman dengan pagar putihnya.

Saat aku menyusuri jalan, angin sepertinya semakin kencang, dan udara musim gugur yang dingin membuatku menggigil dan memeluk diriku sedikit lebih erat.

Aku perlu mencari tempat tinggal, karena akan terlalu dingin untuk hanya menemukan bangku.

Aku terus menyusuri jalan-jalan yang remang-remang mencari sesuatu. Jika bukan sebuah motel, setidaknya tempat ini seharusnya memiliki bar di mana aku dapat menemukan kehangatan dan mungkin satu atau sepuluh minuman.

Saat itu Jumat malam, maka para orang dewasa muda di kota ini pasti harus pergi ke suatu tempat untuk memuaskan kebiasaan minum mereka.

Saat aku memikirkan ini, aku mulai memperhatikan perubahan pemandangan.

Alih-alih rumah keluarga kecil yang nyaman, bangunannya menjadi sedikit lebih besar dan lebih terlihat seperti apartemen, dan tak lama kemudian aku menyusuri jalan dengan toko-toko pakaian, toko-toko sepatu, dan sesuatu yang kucari.

Sebuah bar.

Kelihatannya, itu adalah satu-satunya bar di sekitar. Ada papan merah neon besar di depan yang bertuliskan “Bar Sam” dan aku mendengar musik yang datang dari pintu depan yang terbuka.

Aku mendesah, merasa lega telah menemukan kehangatan dalam dinginnya cuaca dan menuju bar.

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on email

Kiamat

Savannah Madis adalah calon penyanyi yang riang dan ceria sampai keluarganya meninggal dalam kecelakaan mobil. Sekarang dia berada di kota baru dan sekolah baru, dan jika itu tidak cukup buruk, dia kemudian berkenalan dengan Damon Hanley, cowok nakal di sekolah. Damon benar-benar bingung dengannya: siapa gadis bermulut pedas ini yang mengejutkannya di setiap kesempatan? Damon tidak bisa mengeluarkannya dari pikirannya, dan — meskipun Savannah benci mengakuinya — gadis ini merasakan hal yang sama! Mereka membuat satu sama lain merasa hidup. Namun, apakah itu cukup?

Rating Usia: 18+ (Konten Seksual Eksplisit, Kekerasan)

Perantara yang Menawan

Zoey Curtis sangat ingin berhenti dari pekerjaannya saat ini dan menjauh dari bosnya yang berengsek! Namun, ketika ditawari pekerjaan sebagai asisten miliarder playboy bernama Julian Hawksley, dia tidak siap dengan hasrat kerinduan yang tumbuh dalam dirinya…

Rating Usia: 18+

Penulis Asli: Mel Ryle

Ditandai

Sejak hari kelahirannya, Rieka telah dikurung pada malam hari oleh keluarganya, tidak dapat memenuhi satu keinginannya: melihat bintang di malam hari.

Sekarang, 20 kemudian, dia menyusun rencana untuk menyelinap keluar dengan teman-temannya, tetapi dia tidak tahu bahwa tindakan pemberontakan sederhana ini akan mengubah hidupnya selamanya dan menempatkannya dalam incaran seorang Alpha yang tidak akan melepaskannya.

Ditemukan

Hazel Porter sudah sangat bahagia dengan pekerjaannya di toko buku dan apartemennya yang nyaman. Namun, ketika pertemuan mengerikan menjeratnya ke dalam pelukan Seth King, dia baru menyadari ada lebih banyak hal dalam hidup—JAUH lebih banyak! Dia dengan cepat didorong ke dunia makhluk gaib yang dia tidak tahu ada, dan Seth berada tepat di tengahnya: alpha yang garang, tangguh, menawan, yang tidak menginginkan apa pun selain mencintai dan melindunginya. Namun, Hazel adalah manusia biasa. Bisakah hubungan mereka benar-benar berhasil?

Si Keily Gendut

Keily selalu berukuran besar, dan meski merasa tidak aman, dia tidak pernah membiarkan hal itu menghalanginya. Setidaknya sampai dia pindah ke sekolah baru di mana dia bertemu dengan keparat terbesar yang pernah ada: James Haynes. Lelaki itu tidak pernah melewatkan kesempatan untuk mengolok-olok berat badan Keily atau menunjukkan kekurangannya. Namun, masalahnya… orang-orang yang mengatakan hal-hal paling kejam sering kali menyembunyikan masalah mereka sendiri, dan James menyembunyikan sebuah rahasia BESAR. Dan itu adalah rahasia tentang Keily.

Menyelamatkan Maximus

Ketika Leila kembali ke kampung halamannya untuk menjadi dokter kawanan, dia mendapati dirinya terjebak di antara masa lalu dan masa kini—dan cinta dari dua pria—rekan dokter yang tampan dan seorang alpha yang memiliki rahasia. Namun, siapa yang akan membuat jantungnya berdegup lebih kencang?

Buas

Kami hanya berbicara dengan satu bahasa. Seks.

Dia memegang rambutku, tubuhku dipeluk dengan erat di lengannya yang lain. Aku sudah sangat basah di bawah sana, hingga tidak yakin apakah bisa menerima penetrasinya jika dia masuk ke dalam tubuhku.

Dia membuatku terbungkuk di atas meja dengan agresif, hal ini justru menyebabkan libidoku semakin memuncak. Aku bisa merasakan kejantanannya yang keras memijat belakang bokongku.

Aku menghela napas dengan gairah. Membutuhkannya. Di sini. Saat ini…

Menikahi Sang CEO

Seorang pelayan restoran yang berjuang untuk merawat adiknya yang sakit mendapat tawaran yang tidak bisa dia tolak. Jika dia bersedia menikahi CEO yang kaya dan dominan, serta memberinya ahli waris dalam waktu satu tahun, sang CEO akan membayarnya satu juta dolar dan membantu adiknya mendapatkan operasi yang dibutuhkan. Akankah kehidupan di kastil menjadi siksaan, atau bisakah dia menemukan kebahagiaan? Bahkan mungkin cinta?

Tamu Alpha

Georgie telah menghabiskan masa hidupnya di kota pertambangan batu bara, tetapi baru setelah orang tuanya meninggal di depan matanya, dia menyadari betapa kejam dunianya. Tepat ketika dia berpikir bahwa tidak akan ada hal yang lebih buruk, remaja 18 tahun itu tersandung masuk ke wilayah kawanan manusia serigala penyendiri, yang dikabarkan merupakan pemilik tambang. Terlebih lagi, alpha mereka tidak terlalu senang melihatnya…pada awalnya!

Diculik oleh Jodohku

Belle bahkan tidak tahu bahwa manusia serigala itu ada. Di pesawat menuju Paris, dia bertemu Alpha Grayson, yang mengeklaim dia adalah miliknya. Alpha posesif itu menandai Belle dan membawanya ke kamarnya, di mana dia berusaha mati-matian untuk melawan gairah yang membara di dalam dirinya. Akankah Belle tergoda oleh gairahnya, atau bisakah dia menahan hasratnya sendiri?