logo
GALATEA
(30.7K)
FREE – on the App Store

Putri yang Hilang

Everly telah hidup dalam ketakutan sepanjang hidupnya, tetapi situasi memburuk ketika ibu tirinya yang kejam menjualnya sebagai budak. Dipaksa untuk hidup di dunia monster yang kumuh dan haus akan darah perawannya, Everly merasa putus asa—sampai dia berhasil melarikan diri ke Kawanan Bulan Merah. Di sana, dia bertemu dengan Alpha Logan yang tampan, jodohnya yang ditakdirkan. Namun, tuan lamanya mencium jejaknya. Akankah kawanan barunya dapat mengalahkan mereka?

 

Putri yang Hilang – Holly Prange

 


 

Aplikasi ini telah menerima pengakuan dari BBC, Forbes dan The Guardian karena menjadi aplikasi terpanas untuk novel baru yang eksplosif.

Ali Albazaz, Founder and CEO of Inkitt, on BBC The Five-Month-Old Storytelling App Galatea Is Already A Multimillion-Dollar Business Paulo Coelho tells readers: buy my book after you've read it – if you liked it

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

1

RINGKASAN

Everly telah hidup dalam ketakutan sepanjang hidupnya, tetapi situasi memburuk ketika ibu tirinya yang kejam menjualnya sebagai budak. Dipaksa untuk hidup di dunia monster yang kumuh dan haus akan darah perawannya, Everly merasa putus asa—sampai dia berhasil melarikan diri ke Kawanan Bulan Merah. Di sana dia bertemu dengan Alpha Logan yang tampan, jodohnya yang ditakdirkan. Namun, tuan lamanya mencium jejaknya. Akankah kawanan barunya dapat mengalahkan mereka?

Rating Usia: 18+

Penulis Asli: Holly Prange

EVERLY

“Everly! Ayo bangun, jangan malas! Aku lapar!” Suara bibiku yang keras dan menjengkelkan terdengar dari ujung tangga.

Aku menghela napas lelah sambil membuka kembali selimut tipis yang gatal sebelum bergegas untuk berpakaian.

Aku segera menarik gaun cokelat pudar yang terlipat di kursi di sudut.

Gaun ini salah satu dari tiga pakaian milikku, semuanya buatan Bibi Lutessa.

Dia mendapat dana tunjangan bulanan dari rekening yang ditinggalkan orang tuaku untukku. Uang itu seharusnya digunakan untuk membeli barang-barang kebutuhanku.

Namun, dia mengeklaim uang itu hanya cukup untuk membeli makanan dan membayar tagihan agar air dan listrik kami tetap menyala dan membayar sewa rumah kami.

Namun, aku tahu dia berbohong. Setiap kali dia menerima uang itu, dia pulang dengan satu tas pakaian baru dan perhiasan untuk dirinya sendiri.

Aku melihat diriku di cermin retak yang disandarkan ke dinding dan menghela napas sebelum mengikat rambut hitam panjangku menjadi kucir kuda.

Aku bergegas menuruni tangga dan ke dapur, dan mendapati bibiku duduk di meja, sedang main ponselnya.

Aku tidak yakin dia sedang apa, meskipun aku yakin itu tidak penting.

Dari apa yang aku lihat, dia sedang memainkan salah satu akun media sosialnya.

“Sudah waktunya makan, dasar kau tidak berguna, anak nakal tidak tahu terima kasih,” komentarnya saat dia melihatku memasuki ruangan.

“Maafkan aku, Bibi Tessa. Aku ketiduran,” gumamku sambil menunduk. Aku berusaha sebisa mungkin untuk tidak memicu sisi buruknya keluar, atau mungkin aku harus bilang, sisi yang lebih buruk.

“Aku tidak ingin dengar alasan, dasar pelacur kecil! Buatkan aku sarapan saja agar aku bisa mulai bekerja! Salah satu dari kita perlu mencari nafkah!”

“Ya, Bibi. Maaf, Bibi,” jawabku cepat sambil mulai mengeluarkan bahan-bahan dari lemari es.

Aku membawa semuanya ke kompor dan mulai membuatkan telur dadar ham dan keju dengan tomat dan bayam.

Perutku keroncongan dan liurku mengalir saat melihat makanan di atas kompor. Aku berharap bisa ikut makan.

Bibiku hanya mengizinkan aku makan sisa dari piringnya, yang biasanya tidak banyak. Aku mengambil makanan diam-diam sebisaku, tetapi aku harus berhati-hati.

Dia pernah memergokiku makan sisa makanannya di lemari es, dan aku dipukuli. Aku sakit dan hampir tidak bisa bergerak selama berhari-hari setelah itu.

Aku benci hidupku sekarang. Dulu hidupku indah. Orang tuaku luar biasa dan penuh kasih.

Mereka selalu membuatku tertawa dan mengatakan betapa mereka mencintaiku. Mereka akan menghiburku dan memelukku setiap kali aku terluka atau sedih.

Kami begitu dekat. Kemudian, enam tahun yang lalu, kecelakaan mobil menewaskan kedua orang tuaku.

Malam itu, aku seharusnya bersama mereka, tetapi malah main dengan seorang teman. Sekarang, setiap hari aku menyesal tidak bersama mereka saat itu. Aku rindu mereka.

Aku merindukan kehidupanku yang dulu. Aku merindukan rumahku yang besar dan indah dengan taman besar di belakang tempatku bermain. Saat itu aku punya teman, orang tua; dulu aku bahagia.

“Berhentilah melamun, dasar sapi gemuk!” Bibi Tessa berteriak, menyadarkanku dari lamunan.

Aku memindahkan telur dadar ke piring dan membawa ke hadapannya sebelum menuangkan secangkir kopi untuknya dengan krim pilihannya dan sedikit susu.

Aku mulai berjalan pergi untuk memulai sisa tugas hari itu sebelum dia menghentikanku.

“Aku kedatangan tamu malam ini. Rumah harus bersih. Dan sementara dia di sini, sebaiknya kau tidak meninggalkan kamarmu. Jangan bersuara,” perintahnya, jarinya menunjuk wajahku, mengancam..

Aku segera mengangguk sebelum bergegas pergi.

Bibi sering kedatangan tamu pria yang berbeda yang mengajaknya keluar; sering kali mereka pulang ke rumah dan dan menuju ke kamar tidurnya.

Sementara itu, aku berpura-pura tidak ada di kamarku, yang sebenarnya ruang loteng kecil di atas ruang tamu.

Sisa hari dihabiskan untuk membersihkan debu, menyapu, mengepel, mencuci piring dan mencuci, dan membersihkan kamar mandi dan yang lainnya.

Aku tidak perlu memberi Bibi alasan lain untuk memukulku. Aku baru saja selesai ketika mendengar bel pintu.

Setelah tersentak kaget, aku melihat ke pintu depan, berdebat dalam hati apakah harus membukanya atau tidak.

Dia biasanya tidak ingin ‘tamu’-nya tahu aku di sini, tapi aku yakin dia akan marah kepadaku kalau tamunya pergi karena aku tidak membiarkan mereka masuk.

Aku berdiri di sana sejenak sebelum menghela napas dan berjalan menuju pintu.

Aku membukanya dan melihat seorang pria berdiri di depanku dengan janggut hitam dan kumis.

Dia memiliki garis rambut yang surut, dan hanya beberapa inci lebih tinggi dariku.

Mata cokelatnya dengan cepat menyipit ke arahku saat menyapu tubuhku, membuatku merasa mual.

Sudut mulutnya yang tipis membentuk seringai, dan tubuhku langsung menegang.

Aku tidak merasa nyaman dengan cara orang ini melihatku, dan sekarang aku menyesal membuka pintu.

Aku menutupnya sedikit sehingga siap membantingnya di wajahnya jika perlu.

Aku berusaha berdiri setegak mungkin dan mengumpulkan kepercayaan diri semampuku, lalu bertanya, “Ada yang bisa kubantu?”

“Aku ingin bertemu Lutessa. Aku tidak tahu kalau dia punya pembantu…,” katanya saat dia mendekat, dan aku melawan keinginan untuk mundur.

“Dia belum pulang,” jawabku sebelum berhenti, tidak yakin apa lagi yang harus kukatakan. Haruskah aku memintanya untuk meninggalkan pesan? Atau untuk kembali nanti?

Haruskah aku menawarkan dia minuman? Haruskah aku membiarkannya menunggu di ruang tamu?

Aku tidak suka ide berduaan dengannya, tapi aku tidak yakin bagaimana reaksi Lutessa jika aku menyuruhnya pergi.

“Tidak apa-apa. Aku akan menunggu,” kata pria itu sambil maju masuk ke ruang depan, menyebabkan aku tersandung ke belakang.

Dia menangkap pinggangku dan menarikku mendekat, membuatku merinding mencium bau rokok basi.

Dia bertahan lebih lama dari seharusnya, dan aku dengan cepat menggeliat keluar dari genggamannya dan menjauh.

“O—Oke, k—kau bisa menunggu di si—di sini, kalau begitu,” aku tergagap saat sarafku mulai menguasai diriku.

Dia menyeringai, sepertinya menikmati kenyataan kalau dia membuatku gugup.

Dia melenggang ke arahku saat aku terus mundur sampai menabrak dinding.

Tangannya naik di kedua sisiku, mengurungku saat dia mencondongkan tubuh ke arahku dan berbicara dengan lembut di dekat telingaku.

“Aku bisa memikirkan beberapa cara untuk menghabiskan waktu…,” dia memulai saat tangannya mulai bergerak naik ke pahaku dan di bawah ujung gaunku.

Aku meraih pergelangan tangannya, menghentikan pergerakannya, dan matanya bertemu dengan mataku.

“Berhenti,” jawabku memaksa.

“Berhentilah menggoda seperti itu,” katanya sebelum menarik tangannya dari cengkeraman eratku.

“Aku—aku tidak menggoda. Aku hanya tidak t—tertarik,” aku tergagap sebelum mengambil napas dalam-dalam untuk mengembalikan ketenanganku.

“Lutessa akan segera pulang, dan kau bisa menunggu di sofa,” aku memberitahunya dengan tegas sebelum berbalik untuk pergi.

Dia meraih pergelangan tanganku dan menarikku ke arahnya, dan secara naluriah aku menyerangnya dengan tanganku yang bebas.

Pukulan keras bergema di seluruh rumah kecil itu, diikuti oleh keheningan yang menegangkan.

Mataku melebar saat wajahnya menjadi serius dan dia berbalik menatapku. “Kau jalang kecil!” Dia mulai maju ke arahku lagi, dan aku berbalik untuk lari.

Kepalaku ditarik ke belakang saat dia meraih segenggam rambutku. Aku menjerit sebelum dia membantingku ke dinding.

Bintik-bintik gelap menari-nari dalam pandanganku saat aku berlutut.

Dengan membabi buta, aku mengulurkan tanganku, mencoba memaksakan diri berdiri, tetapi tinjunya mengenai wajahku dan aku jatuh ke belakang.

Aku mengerang sambil menggeliat di lantai karena rasa sakit. “Tolong!” Aku memohon. “Berhenti!”

Dia tidak mendengarkan sambil membalik tubuhku dan memanjat di atasku sehingga dia mengangkangi pinggulku.

“Oh, diamlah, pelacur kecil. Beri apa yang aku mau,” dia menuntut sebelum meraih leher gaunku dan merobek bagian depan, memperlihatkan bra polos yang aku kenakan di bawahnya.

Tanganku terulur ke depan saat aku mencoba mendorongnya menjauh.

Dia berjuang untuk meraih pergelangan tanganku, dan akhirnya aku berhasil mengambil asbak keramik berat yang ada di meja konsol.

Aku menghancurkannya di atas kepalanya dan dia jatuh dariku.

Aku segera bangkit untuk melarikan diri, tapi tangannya melesat keluar dan mencengkeram pergelangan kakiku, membuatku jatuh tertelungkup.

Saat itu, aku bisa mendengar suara pintu depan saat kenop diputar dan dibuka. Bibi Tessa masuk dan langsung membeku saat melihat kami.

“Apa yang terjadi di sini?!” dia berteriak sambil berjalan ke arah kami sementara pria itu bergegas untuk berdiri.

Saat aku berjuang untuk berdiri, bibiku menarik lenganku.

“Apa kau merayu Dean, dasar kau gelandangan tak berguna?!” dia menjerit sambil mengguncangku dengan kasar.

“T—TIDAK! Di—dia mencoba memperkosaku!”

“PEMBOHONG!” dia berteriak seraya mengguncangku lagi.

“Pria mana yang akan mengejar pelacur gemuk dan jelek sepertimu?! Kau bukan apa-apa! Dan ini saatnya kau belajar!”

Dia menarikku berdiri di depannya sebelum menampar wajahku.

Sengatannya terasa seketika begitu tanganku menutupi pipiku dan air mata memenuhi mataku.

Wajahnya sedikit tenang sebelum dia beralih ke pria cabul yang hanya berdiri di sana menyaksikan adegan itu terjadi.

“Dean, tunggu aku di mobil. Aku perlu memberi pelajaran kepada pelacur ini sebelum kita kencan. Aku akan segera menyusul.”

Dia menatapku tajam dan mengangguk sebelum berbalik untuk pergi.

Aku menyeka pipiku yang basah saat mendengar pintu ditutup, dan bibiku pergi ke lemari mantel dan kembali dengan ikat pinggang.

“Tolong, Bibi Tessa,” aku memohon padanya. “Aku t—tidak berbohong! Dia me—memaksa masuk. Dia—dia memukulku…”

“Kenapa kau selalu menghancurkan hidupku?!” dia berteriak kepadaku sambil melecut ikat pinggang ke tubuhku seperti cambuk.

Aku langsung mengangkat tangan menutupi tubuh untuk melindungi diri, dan sabuk itu menggigit lengan bawahku.

Dia meraih tubuhku dan mendorongku ke lantai, dan aku jatuh terjerembab sebelum dia memukulku dengan ikat pinggang lagi.

Dia memukulku berulang kali saat aku meringkuk di lantai, dan sebisa mungkin berusaha melindungi kepala dan leherku dari serangannya.

Ketika akhirnya lelah, dia menjatuhkan sabuknya ke lantai dan bersandar padaku.

“Saat aku kembali, kekacauan ini lebih baik sudah dibersihkan! Kau dengar aku, pelacur malas?!”

Aku mulai terisak, hanya sanggup mengangguk pelan.

Dia berbalik dan meninggalkanku tergeletak di lantai dengan memar dan luka yang sekarang menutupi tubuhku.

Aku tetap di sana saat tubuhku bergetar oleh tangisan yang menyayat hati. Seluruh tubuhku licin dan lengket karena darah.

Rasanya sakit saat bergerak, tapi aku tidak ingin dipukul lagi.

Setelah berusaha bangkit susah payah, aku berhasil bangun dan membersihkan ruangan yang berantakan sebelum merangkak ke kamar mandi untuk membersihkan tubuh.

Akhirnya aku ambruk di tempat tidurku, kasur tua yang kotor tergeletak di lantai. Aku meringkuk seperti bola dan menarik selimut gatalku ke atas tubuhku.

Semua gerakanku lambat dan menyakitkan, dan jika bukan karena sangat lelah seperti sekarang, aku tidak yakin apakah bisa tertidur.

Untungnya, aku terlalu lelah, dan segera terlelap. Aku tidak tahu berapa lama sudah tertidur sebelum suara bibiku memenuhi ruangan.

“Bangun, Everly! Ganti bajumu! Kita harus pergi!” dia memerintah.

Mataku terbuka dan aku melihat sekeliling, bingung. Di luar masih gelap.

“Ada apa? Pergi ke mana?” Aku bertanya dengan mengantuk, masih mencoba memahami apa yang terjadi.

“Cepat dan lakukan apa yang aku katakan, dasar bocah tak berguna!” dia menjawab sebelum membanting pintu dan turun kembali.

Tubuhku terasa nyeri saat aku memaksa bangun dan memakai gaun putih kumal.

Aku memakai sepatuku dan turun ke bawah, Bibi Tessa menunggu di dekat pintu dengan mantelnya.

Kakinya mengetuk lantai dengan tidak sabar, dan dia menatapku saat aku mulai menuruni tangga dari loteng.

“Lama sekali, sih! Cepatlah! Kita tidak punya waktu semalaman!”

Dia membuka pintu depan dan menunjuk ke luar ke mobilnya yang diparkir di depan. “Bibi—”

“Diam! Ayo! Masuk!” Aku menggeleng dan masuk ke kursi penumpang lalu memakai sabuk pengaman.

Aku menyandarkan dahiku ke jendela saat bibiku datang dan duduk di kursi pengemudi.

Dinginnya kaca jendela terasa nyaman di kulitku, dan aku memejamkan mata, menarik napas dalam-dalam.

Mobil berjalan cukup jauh, dan tak lama aku tertidur kembali.

Ketika terbangun, aku tidak tahu kami di mana, tetapi sudah tiga jam sejak kami meninggalkan rumah. Ke mana dia membawaku? Ada apa ini?

Aku mulai gugup. Aku duduk lebih tegak dan mulai melihat sekeliling, mencoba mencari tahu apa ada tanda atau tempat yang kukenali.

Tak lama, kami tiba di kota besar, dan dia melaju di jalan raya.

Kecemasanku terus tumbuh ketika terus berusaha mencari tahu kami akan pergi ke mana. Setiap kali, dia menyuruhku diam dan tidak mengajaknya bicara.

Perutku bergejolak saat melihat gedung-gedung di sekitar kami. Bangunan tampak semakin usang semakin jauh kami berjalan.

Akhirnya, kami berhenti di depan sebuah bangunan bata sederhana yang tampak seperti gudang dengan pintu hitam yang kokoh. Bibi menyeret aku ke sana dan membunyikan bel pintu.

Seorang pria besar dengan kaus hitam ketat dan celana jins menjawab dengan tangan disilangkan di dada. “Sebutkan nama dan keperluanmu,” katanya dengan suara serak.

“Lutessa Andrews. Aku ada janji dengan Lord Vlad Lacroix,” katanya sambil terus mencengkeram lenganku dengan erat.

Penjaga itu mengangguk dan mundur, membiarkan kami lewat sebelum memandu kami melewati lorong yang gelap.

Bangunan ini persis gudang tua selain ada suara-suara yang terdengar dari ruangan yang tak tampak.

Musik keras menggelegar melalui dinding seolah-olah ada kelab malam di baliknya.

Saat kami terus berjalan, aku dapat mendengar erangan dan jeritan dari berbagai ruangan. Di setiap langkah, rasa takutku tumbuh. Di mana kami?

Kami dipandu masuk lewat satu set pintu ganda, dan tiba-tiba kami ada di ruangan dengan karpet tebal dan mewah berwarna merah tua dan putih serta berdinding hitam.

Begitu kami mencapai pintu di ujung lorong, pria itu mengetuknya, dan sebuah suara dari dalam memanggil, “Masuk.”

Penjaga membuka pintu dan memberi isyarat agar kami masuk sebelum menutupnya.

Seorang pria sedang duduk di kursi bersandaran tinggi dekat meja mahoni besar.

Kulitnya pucat pasi dan rambut hitamnya disisir rapi ke belakang. Dia menarik dengan tubuhnya yang tinggi ramping dan mata abu-abunya, tapi dia juga sangat…menakutkan.

Sudut mulutnya melengkung ke atas menjadi seringai jahat saat kami masuk, dan dia berdiri dari mejanya dan mendekati kami.

Bibiku mendorongku ke depan, dan pria itu mulai berdiri memutariku seraya matanya menelusuri setiap inci tubuhku.

“Jadi, ini gadis itu?” dia bertanya dengan lembut, dan aku bertanya-tanya apa itu pertanyaan retoris.

“Ya. Ini yang aku ceritakan,” jawabnya.

Dia mengangguk saat dia mendekatiku lagi.

“Bagus. Dia akan cocok.” Dia berbalik dan berjalan menuju mejanya lalu mengambil tas cokelat kecil, membawanya, dan menyerahkan tas itu ke bibiku.

“Dan pembayaranmu. Seperti yang kita diskusikan.”

“Terima kasih, Pak,” jawab Bibi Tessa.

Aku menoleh kepadanya dengan bingung. “Pembayaran untuk apa?”

“Dia akan memberitahumu. Kau bukan masalahku lagi.” Setelah itu, bibiku berbalik dan berjalan menjauh dariku, meninggalkanku sendirian di ruangan ini bersama pria asing itu.

Aku menatapnya, menunggu penjelasan.

“Belum jelas juga, sayangku?” dia bertanya dengan nada mengejek. Alisku berkerut sambil berusaha mencerna semua ini, tapi aku tidak yakin.

Jika aku tidak mengenal bibiku dengan baik, menurutku sepertinya bibiku baru saja menjualku kepada pria ini. Namun, itu tidak mungkin benar. Bisakah begitu?

Pria itu tersenyum. “Bagus sekali, anak kecil. Kamu benar.” Mataku melebar saat perhatianku kembali ke pria itu. Aku tidak mengatakan itu dengan suara.

Apa dia baru saja membaca pikiranku? “Benar lagi,” katanya dengan senyum jahat.

“Na—namun, b—bagaimana? Mengapa? Ini ilegal! Ini—” Aku tergagap, mencoba memahami segalanya.

“Hukum manusia bukan urusanku,” komentarnya saat senyum jahatnya menyebar di wajahnya, menunjukkan dua taringnya yang tajam.

Matanya berubah menjadi merah padam yang terang, dan aku megap-megap karena syok sebelum semuanya menjadi hitam.

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

2

EVERLY

TUJUH TAHUN KEMUDIAN

“Mari kita tepuk tangan untuk Ruby Red, semuanya!” seru penyiar, membuat ruangan itu meledak menjadi sorak-sorai, tepuk tangan, dan siulan serigala saat aku bergegas turun dari panggung.

Aku segera menarik jubah sutraku dan mengikatnya saat bergegas kembali ke ruang ganti, di mana gadis-gadis lain bersiap-siap untuk kostum mereka.

Aku mencapai meja riasku dan baru saja duduk ketika Nyonya Victoria Dupont masuk.

“Scarlet Kiss, kau berikutnya. Bersiaplah dalam lima menit,” katanya ketika dia berbicara kepada gadis di meja rias di belakangku.

Lalu dia menoleh kepadaku. “Ruby Red, ada pelanggan yang menunggumu di kamar D Bank Darah.”

Dalam hati aku merasa ngeri, walau aku menjaga wajahku acuh tak acuh dan mengangguk pelan sebelum berbalik ke pintu keluar yang mengarah ke lorong lain. Aku benci hidupku.

Bertahun-tahun aku dianiaya dan dilecehkan oleh bibiku yang keji, dan sekarang aku jadi budak dari tuan vampir yang paling kejam.

Dia menjalankan bisnis bawah tanah dengan usahanya, Bank Darah, melayani semua jenis kebutuhan dan fetish.

Namun, aspek utama bisnisnya adalah perdagangan manusia ilegal. Tak satu pun dari ‘penghibur’ di sini bekerja karena pilihan pribadi.

Kami semua adalah korban penculikan atau perdagangan manusia. Ada wanita dan pria dari semua jenis dan usia yang bervariasi di sini, dan kami menawarkan sejumlah layanan.

Bangunan itu memiliki kelab tari telanjang dan aku sering dipaksa tampil di sana. Ada juga kelab BDSM, rumah bordil, dan Bank Darah.

Untungnya, aku tidak pernah dipaksa bekerja di rumah bordil. Tn. Lacroix memiliki perintah tegas, aku harus tetap perawan.

Hanya sedikit dari kami yang memiliki kemewahan itu.

Kami masih perawan ketika dibeli atau diculik. Kami unggul dalam pelatihan dan menjadi favorit bagi kliennya yang membayar.

Kami dianggap yang paling cantik dari gadis-gadis dalam “koleksi”-nya. Ada alasan dia ingin kemurnian kami tetap utuh.

Karena perawan bernilai tertinggi di lelang.

Saat dia merasa popularitas kami dengan kliennya sudah berakhir, keperawanan kami akan dijual kepada penawar tertinggi.

Aku, misalnya, berharap telah menemukan cara untuk melarikan diri sebelum itu, meskipun aku yakin waktuku akan segera tiba.

Umurku sekarang 23 tahun, jadi paling-paling masih ada beberapa tahun lagi sebelum aku harus mengkhawatirkan saat itu.

Sayangnya, kebanyakan gadis dijual pada saat berusia 20 tahun.

Satu-satunya alasan aku bisa melindungi diri selama ini adalah kenyataan dia menghasilkan begitu banyak uang dariku begitu saja.

Aku mencoba selama bertahun-tahun untuk melarikan diri dari lubang neraka ini, tetapi selalu tertangkap. Peluang untuk lari selalu sedikit dan jarang.

Bagian terburuknya, vampir bisa membaca pikiran, jadi aku harus sangat berhati-hati di sekitar mereka.

Terlebih lagi, jika darah kita sudah ada di dalam tubuh mereka karena pernah menggigit kita, maka kita bahkan tidak perlu berada di dekat mereka.

Hanya sekali aku berhasil keluar dari kompleks, dan aku ditemukan di dua kota dari sini karena Tn. Lacroix telah minum darahku.

Dia bisa melihat semua yang kulihat dan dapat dengan mudah menemukanku.

Setiap kali aku tertangkap karena mencoba melarikan diri, aku akan menerima pukulan berat. Mereka tidak peduli jika harus memukulmu sampai hampir mati.

Jika sampai ke titik itu, kau akan diberi sedikit minuman darah mereka, yang dapat menyembuhkan.

Mereka memberikannya sangat sedikit sehingga kau tidak sembuh sepenuhnya, tetapi itu akan membuatmu tetap hidup.

Kemudian kau ditinggalkan di kandangmu untuk sembuh dengan cara yang lambat dan menyakitkan. Kau bahkan tidak mendapatkan waktu istirahat setelah pemukulan.

Dan jika kau tidak mampu tampil, maka kau tidak diberi makan. Setidaknya mereka memberiku makan lebih baik daripada bibiku.

Mereka membuat kami semua menjalani diet ketat dan rutinitas olahraga agar kami tetap sehat. Darah yang sehat rasanya lebih enak.

Akhirnya, aku mencapai kamar D dan mengambil napas dalam-dalam sambil menampilkan persona Ruby Red.

Satu-satunya cara aku bisa melewati mimpi buruk ini adalah dengan memilah-milah.

Kemampuanku untuk tampil dan berpura-pura adalah alasan banyak klien menginginkanku.

Itulah yang membuatku aman dari kehilangan keperawanan dari salah satu bajingan gila yang datang ke sini.

Aku membuka pintu kamar gelap dengan sofa besar berlapis kain merah berbentuk setengah lingkaran.

Ruangan itu berbentuk bulat dengan cermin besar di langit-langit dan tiang menari di atas panggung bundar kecil di seberang sofa.

Dua pria sedang duduk di sofa, menatapku dengan lapar saat aku masuk.

“Halo, boys,” bisikku menggoda saat aku dengan ringan menelusuri tubuhku untuk melepaskan jubahku. “Kita mau apa hari ini?”

Kain sutra terlepas dari tubuhku dan tergeletak di sekitar kakiku ketika salah satu pria menepuk tempat di antara mereka.

“Setelah penampilanmu, kami tahu ingin mencicipinya. Ayo ke sini. Duduk,” yang di sebelah kanan bersikeras. Kedua pria itu tinggi dan kurus.

Taring mereka sudah terlihat saat menatapku dan menjilat bibir mereka.

Yang berbicara berambut pirang dan mata biru, sementara pria satunya memiliki rambut cokelat yang dikucir kuda dan mata cokelat.

“Kau terlihat sangat lezat,” yang di sebelah kiri berkata. Aku pergi dan duduk di antara mereka dan mengatur rambutku saat aku menawarkan leherku ke si rambut coklat.

Dia bergerak mendekatiku, lengannya memeluk tubuhku saat dia menangkup payudaraku.

Aku merasakan hidungnya dengan ringan menyentuh leherku saat dia mencium aromaku sebelum taringnya menancap ke dalam dagingku.

Si pirang berlutut di depanku saat dia membawa kaki kiriku ke atas bahunya.

Dia memberi pahaku beberapa ciuman halus sebelum giginya menembus arteri femoralisku.

Vampir dikenal sebagai makhluk yang sangat seksual. Meskipun mereka membutuhkan darah untuk bertahan hidup, mereka sering suka mencampuradukkan makanan mereka dengan kesenangan.

Saat mereka minum dari tubuhku, tangan mereka meraba-raba dan membelaiku. Keduanya tampak cukup baik dibandingkan dengan sebagian besar vampir yang datang ke sini.

Mereka semua tahu kami tidak berada di sini karena pilihan pribadi. Vampir biasanya kurang menghargai kehidupan manusia, merasa seolah-olah kami lebih rendah dari mereka.

Selama bertahun-tahun di tempat ini, aku telah bertemu banyak vampir kejam dan tak kenal ampun. Namun, aku kenal beberapa vampir yang baik.

Di tahun-tahun awal, aku bahkan jatuh cinta kepada seorang vampir. Namanya Phillipe. Dia sangat tampan dan sangat manis.

Dia selalu lembut kepadaku dan akan mengajakku ngobrol, mencoba mengenalku.

Dia bahkan memberitahuku suatu hari dia berharap bisa membawaku pergi dari tempat mengerikan ini. Dan aku harus dihargai, tidak dimanfaatkan dan disalahgunakan.

Suatu malam, dia telah mengulur waktu denganku, dan segalanya dengan cepat memanas. Ketika dia meminta keperawananku, aku setuju.

Aku tidak ingin kehilangan keperawananku untuk sembarang orang. Aku tidak ingin pertama kalinya akan diperkosa oleh siapa pun pembeliku nanti.

Aku ingin itu menjadi pilihanku. Aku ingin memegang kendali dan membuat keputusan.

Sayangnya, Tn. Lacroix menyadari apa yang terjadi dan menyerang kami. Dia menikam jantung Phillipe tepat di depanku.

Selama ini aku merasa kematian Phillipe adalah kesalahanku. Aku menangis sampai tertidur malam itu.

Saat itulah aku memutuskan untuk tidak pernah menjadi diriku yang sebenarnya di sekitar klien.

Aku perlu melindungi diriku, dan menampilkan persona alternatif sebagai satu-satunya cara yang terpikirkan untuk bertahan dari seluruh cobaan ini.

Sekarang, aku membuat diriku menjadi apa pun yang mereka inginkan. Aku bisa menjadi penurut atau berapi-api. Aku bisa menjadi genit dan menggoda atau pemalu dan lembut.

Aku telah tumbuh sangat jeli, dan kemampuanku untuk membaca orang membuatku berhasil menjaga keperawanan begitu lama.

Yang mengisap leherku menggesekkan lidahnya di atas luka sebelum mencium leherku.

Dia mencubit putingku di antara ibu jari dan jari telunjuknya melalui kain tipis pakaian dalam hitamku dan memberinya sentuhan halus.

Mereka telah minum banyak dariku, dan aku merasa pusing. Lampu di kamar berkedip, memberi tahu waktu mereka sudah habis.

Vampir yang berada di antara kedua kakiku menjilat bekas gigitan baru yang ditinggalkannya, membiarkan luka itu menutup.

Air liur vampir juga mampu menyembuhkan, sehingga setelah selesai makan, mereka dapat dengan mudah menutup luka hanya dengan menjilatinya.

Mereka berdua berdiri dan aku bersandar di sofa, lemas karena kehilangan darah.

“Kau benar-benar enak, Sayang,” kata pria bermata cokelat itu sambil menyeka sudut mulutnya dengan ibu jarinya.

“Ya,” si pirang setuju. “Aku yakin kami harus lebih sering berkunjung ke sini.”

Mereka merapikan pakaian dan berjalan keluar sebelum salah satu penjaga masuk dan mengangkat tubuhku yang lemas.

Dia membawaku menuruni tangga dan menempatkanku di kasur jerami tipis di sudut kandangku.

Untungnya, itu giliran terakhirku karena sekarang sudah hampir pukul 05.00.

Aku menarik selimut menutupi tubuhku dan meringkuk seperti bola dan membiarkan diriku terlelap.

*****

Malam berikutnya, aku terbangun ketika sekelompok budak baru digiring menuruni tangga batu dan masuk ke ruang bawah tanah tempat sel-sel berada.

“Teruslah berjalan, dasar gelandangan tak berguna!” penjaga itu berteriak sebelum mencambuk.

Beberapa gadis berteriak saat cambuk menyengat lengan mereka yang telanjang sepanjang dibawa masuk ruangan.

Aku berdiri dan mendekat ke pintu kandangku sambil melihat mereka.

Hatiku hancur saat melihat mereka semua berjalan dengan air mata mengalir di pipi yang kotor.

Salah satu gadis yang lebih muda mengeluarkan isak tangis yang menyayat hati sebelum seorang penjaga datang dan menampar keras wajahnya, berteriak menyuruhnya diam.

Aku ingin memintanya berhenti, tetapi aku tahu akan dipukuli sampai berdarah. Aku akan menunggu sampai penjaga pergi untuk mencoba menghibur gadis-gadis muda malang ini.

Gadis-gadis berbaris sebelum kami semua dibebaskan dari sel.

Aku langsung menuju ke pendatang baru dan melambai memanggil mereka.

Mereka sadar aku mau bicara, jadi mereka segera mengerumuniku dengan tenang untuk mendengarkan kata-kataku.

“Mereka membawa kita ke pusat pelatihan sekarang. Lakukan apa yang diperintahkan dan tetaplah menunduk. Jika kalian melakukan pekerjaan dengan baik dan tidak membalas, mereka tidak akan menyakiti kalian. Tempat ini mengizinkan kalian makan dan mandi secara teratur. Berusahalah sekuat tenaga untuk tetap berani dan kuat, dan kalian selalu bisa menemuiku,” kataku kepada mereka ketika aku menatap setiap gadis itu, membuat kontak mata agar mereka tahu aku bicara kepada semuanya.

Mereka semua mengangguk tanpa suara sambil beberapa mengusap pipi untuk mengeringkan air mata.

Aku berdiri dan berbalik menghadap pintu keluar saat para penjaga membuka pintu dan mulai menuntun kami menuju sasana.

Kami yang telah menjalani pelatihan budak akan berusaha menjaga tubuh kami tetap bugar.

Para gadis yang baru direkrut akan belajar hal-hal yang jauh lebih menyenangkan. Perutku terasa sesak saat mengingat beberapa minggu pertamaku di sini.

Aku merasa sangat malu, sangat kotor.

Sambil membuang pikiran-pikiran itu dari kepalaku, aku berjalan ke treadmill dan naik sebelum mengatur kecepatan.

Setelah berlari sejauh lima mil, aku melakukan plank, sit-up, squat, dan beberapa hal lainnya, memastikan semua otot bekerja.

Waktu kami hampir habis, dan aku melihat para anggota baru diperintahkan untuk membersihkan sasana sekarang setelah kami selesai olahraga.

Untuk pelatihan,mereka mulai dengan pembersihan dan kepatuhan sebelum beralih ke menari di tiang, menjadi patuh, seks oral, dan kemampuan lain yang akan menyenangkan klien kami.

Aku melihat salah satu gadis yang lebih muda berhenti menggosok lantai dan duduk beristirahat.

Dia mengusap kepalanya karena lelah, dan Ny. Dupont langsung melihatnya, berjalan ke arahnya dengan tatapan tajam.

“Apa ini?!” dia memekik sebelum menyeret gadis itu berdiri. “Apa aku bilang kau bisa istirahat?!”

“T—Tidak, —Bu,” gadis itu tergagap pelan sambil melihat ke lantai.

“Lalu kenapa kau tidak menggosok?!”

“L——lenganku pe—gal,” gadis itu menjelaskan saat matanya dipenuhi air mata yang tak terbendung.

“Lenganku pegal,” Ny. Dupont menirukan dengan kejam. “Aku tidak ingin alasan! Sepuluh cambukan untuk ketidakmampuanmu! Berlutut!” perintahnya.

Tubuh gadis muda itu gemetaran luar biasa saat dia menunduk ke lantai.

Ny. Dupont merobek bagian belakang baju gadis itu, hingga punggungnya tampak sebelum berdiri di belakangnya.

Terdengar suara lecutan keras saat cambuk itu mengenai kulit gadis itu. Dia segera meratap kesakitan sebelum mulai menangis.

Tanpa berpikir, aku bergerak ke arahnya, dadaku sesak.

Aku harus berpikir. Apa yang aku lakukan? Aku tidak tahu.

Aku tidak akan bisa diam saja dan melihat gadis-gadis muda ini dipukuli sepertiku. Mereka tidak pantas mendapatkannya. Tak satu pun dari kami pantas untuk ini.

Saat cambuk diangkat lagi, dengan cepat aku melompat di antara cambuk dan gadis muda itu.

Tubuhku meringkuk di sekelilingnya saat aku mengambil posisi yang sama, melindunginya dengan tubuhku.

Cambuk itu mengenai punggungku dan aku menggertakkan gigiku, berusaha diam.

“Minggir, Ruby!” Ny. Dupont berteriak, menggunakan nama panggungku. Mereka sangat jarang menggunakan nama asliku. Kadang aku bertanya-tanya apa mereka mengingatnya.

“Tidak, Bu,” jawabku, membeku di posisiku.

“Tidak?!” dia bertanya tidak percaya. Ketika aku tidak menjawab atau bergerak, dia menganggap itu sebagai jawaban.

“Baik, kau akan menerima sisa cambuk Anna dan 15 lagi karena campur tanganmu,” katanya.

“Ya, Bu,” jawabku sebelum menggertakkan gigiku dan menarik napas perlahan melalui hidung, mempersiapkan diri untuk rasa sakit.

Lecut cambuk terdengar lagi saat menyengat punggungku. Aku bertahan melalui semua itu dan dapat merasakan darah hangat mengalir di punggung.

Ruangan itu benar-benar sunyi saat semua orang berdiri diam, takut bergerak atau bersuara menyaksikan aku dicambuk.

Setelah cambukan terakhir, semua orang terdiam sejenak seolah-olah syok.

Tiba-tiba, saat Ny. Dupont menjauh dari kami, gadis-gadis lain bergegas ke arahku dan si gadis muda, Anna.

Mereka langsung membantu kami berdiri sambil menggumamkan kata-kata penghiburan dan memberi semangat.

Dua gadis, Mina dan Callie, muncul di kedua sisiku, masing-masing memapah lenganku di leher mereka saat mereka mengangkatku.

“Tindakanmu sangat berani,” kata Mina dengan lembut kepadaku.

“Ayo kita bersihkan sekarang,” Callie menambahkan sambil membantuku menuju pintu keluar.

Semua gadis berkerumun di sekitar Anna dan aku saat mereka membawa kami keluar dari ruang pelatihan dan ke kamar mandi.

Satu jam kemudian kami semua telah bersih, dan salah satu gadis telah mengoleskan antibiotik pada luka baruku untuk mencegah terkena infeksi.

Kami sedang duduk di bangku dan selesai berpakaian ketika Ny. Dupont masuk.

“Ruby Red, Tn. Lacroix ingin berbicara denganmu,” katanya dingin sebelum berbalik dan meninggalkan ruang ganti.

Aku menarik napas dalam-dalam untuk mencoba menenangkan diri saat gadis-gadis di sekitarku mencengkeram tanganku dan meremas bahuku, semuanya mencoba menghiburku dan berharap aku beruntung.

Setelah mengumpulkan keberanian, aku berdiri. “Aku akan baik-baik saja. Jangan khawatir,” kataku pada gadis-gadis itu.

“Sebaiknya kalian bersiap-siap dan pergi ke pos berikutnya sebelum kalian semua mendapat masalah.”

Mereka mengangguk dan memelukku sebelum bergegas menyelesaikan tugas sementara aku berbalik ke pintu.

Aku bersedekap gugup saat berjalan menyusuri lorong menuju kantor Tn. Lacroix.

Aku baru saja akan mengetuk, tetapi suaranya memanggil bahkan sebelum sempat mengetuk. “Masuk,” suaranya menggelegar.

Aku melakukan perintahnya dan menutup pintu pelan sebelum dengan hati-hati berjalan ke arahnya dan dia duduk di mejanya.

“Kau ingin bertemu denganku, Pak,” kataku pelan dengan kepala tertunduk.

“Ya, duduk,” jawabnya dingin.

Aku duduk di seberangnya, dan dia menjentikkan jarinya di depannya seolah-olah sedang memikirkan sesuatu sambil menatapku.

“Ny. Dupont memberitahuku tentang kejadian hari ini di pelatihan. Apa alasanmu berbuat itu?”

“Maafkan aku. Gadis itu masih sangat muda, dan ini hari pertamanya. Aku tidak bisa diam saja dan melihatnya dipukuli hanya karena istirahat. Dia jelas tidak terbiasa dengan pekerjaan kasar seperti itu,” jawabku.

“Sayangnya, itu masalah, Ruby. Kau tidak dapat mengganggu pelatihan gadis-gadis baru. Perbuatanmu hari ini bisa berbahaya bagi bisnisku,” katanya dengan tegas, dan aku menganga.

“Berbahaya? Bagaimana?” aku protes.

“Kau memberi contoh buruk. Gadis-gadis akan mulai mengikutimu. Mereka mungkin mulai memberontak. Aku tidak bisa terima itu terjadi,” jelasnya.

“Namun, aku—”

“Ini akan merepotkan, tetapi mereka setidaknya bisa dipaksa untuk patuh. Namun, seperti yang kau tahu, itu tidak berhasil padamu, karena beberapa alasan.”

Aku kesal. Selain membaca pikiran, vampir mampu mengendalikan pikiran seseorang. Mereka menyebutnya kewajiban.

Sejak awal mereka tahu kalau tidak dapat memaksaku patuh. Aku tidak tahu mengapa ini tidak berhasil padaku.

Sayangnya, sisi jeleknya aku mendapat lebih banyak cambuk dan hukuman agar aku patuh.

“Karena aku tidak bisa menjamin ini tidak akan terjadi lagi, aku memutuskan sudah waktunya mengirimmu ke pelelangan.”

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on email

Kiamat

Savannah Madis adalah calon penyanyi yang riang dan ceria sampai keluarganya meninggal dalam kecelakaan mobil. Sekarang dia berada di kota baru dan sekolah baru, dan jika itu tidak cukup buruk, dia kemudian berkenalan dengan Damon Hanley, cowok nakal di sekolah. Damon benar-benar bingung dengannya: siapa gadis bermulut pedas ini yang mengejutkannya di setiap kesempatan? Damon tidak bisa mengeluarkannya dari pikirannya, dan — meskipun Savannah benci mengakuinya — gadis ini merasakan hal yang sama! Mereka membuat satu sama lain merasa hidup. Namun, apakah itu cukup?

Rating Usia: 18+ (Konten Seksual Eksplisit, Kekerasan)

Perantara yang Menawan

Zoey Curtis sangat ingin berhenti dari pekerjaannya saat ini dan menjauh dari bosnya yang berengsek! Namun, ketika ditawari pekerjaan sebagai asisten miliarder playboy bernama Julian Hawksley, dia tidak siap dengan hasrat kerinduan yang tumbuh dalam dirinya…

Rating Usia: 18+

Penulis Asli: Mel Ryle

Ditandai

Sejak hari kelahirannya, Rieka telah dikurung pada malam hari oleh keluarganya, tidak dapat memenuhi satu keinginannya: melihat bintang di malam hari.

Sekarang, 20 kemudian, dia menyusun rencana untuk menyelinap keluar dengan teman-temannya, tetapi dia tidak tahu bahwa tindakan pemberontakan sederhana ini akan mengubah hidupnya selamanya dan menempatkannya dalam incaran seorang Alpha yang tidak akan melepaskannya.

Ditemukan

Hazel Porter sudah sangat bahagia dengan pekerjaannya di toko buku dan apartemennya yang nyaman. Namun, ketika pertemuan mengerikan menjeratnya ke dalam pelukan Seth King, dia baru menyadari ada lebih banyak hal dalam hidup—JAUH lebih banyak! Dia dengan cepat didorong ke dunia makhluk gaib yang dia tidak tahu ada, dan Seth berada tepat di tengahnya: alpha yang garang, tangguh, menawan, yang tidak menginginkan apa pun selain mencintai dan melindunginya. Namun, Hazel adalah manusia biasa. Bisakah hubungan mereka benar-benar berhasil?

Si Keily Gendut

Keily selalu berukuran besar, dan meski merasa tidak aman, dia tidak pernah membiarkan hal itu menghalanginya. Setidaknya sampai dia pindah ke sekolah baru di mana dia bertemu dengan keparat terbesar yang pernah ada: James Haynes. Lelaki itu tidak pernah melewatkan kesempatan untuk mengolok-olok berat badan Keily atau menunjukkan kekurangannya. Namun, masalahnya… orang-orang yang mengatakan hal-hal paling kejam sering kali menyembunyikan masalah mereka sendiri, dan James menyembunyikan sebuah rahasia BESAR. Dan itu adalah rahasia tentang Keily.

Menyelamatkan Maximus

Ketika Leila kembali ke kampung halamannya untuk menjadi dokter kawanan, dia mendapati dirinya terjebak di antara masa lalu dan masa kini—dan cinta dari dua pria—rekan dokter yang tampan dan seorang alpha yang memiliki rahasia. Namun, siapa yang akan membuat jantungnya berdegup lebih kencang?

Buas

Kami hanya berbicara dengan satu bahasa. Seks.

Dia memegang rambutku, tubuhku dipeluk dengan erat di lengannya yang lain. Aku sudah sangat basah di bawah sana, hingga tidak yakin apakah bisa menerima penetrasinya jika dia masuk ke dalam tubuhku.

Dia membuatku terbungkuk di atas meja dengan agresif, hal ini justru menyebabkan libidoku semakin memuncak. Aku bisa merasakan kejantanannya yang keras memijat belakang bokongku.

Aku menghela napas dengan gairah. Membutuhkannya. Di sini. Saat ini…

Menikahi Sang CEO

Seorang pelayan restoran yang berjuang untuk merawat adiknya yang sakit mendapat tawaran yang tidak bisa dia tolak. Jika dia bersedia menikahi CEO yang kaya dan dominan, serta memberinya ahli waris dalam waktu satu tahun, sang CEO akan membayarnya satu juta dolar dan membantu adiknya mendapatkan operasi yang dibutuhkan. Akankah kehidupan di kastil menjadi siksaan, atau bisakah dia menemukan kebahagiaan? Bahkan mungkin cinta?

Tamu Alpha

Georgie telah menghabiskan masa hidupnya di kota pertambangan batu bara, tetapi baru setelah orang tuanya meninggal di depan matanya, dia menyadari betapa kejam dunianya. Tepat ketika dia berpikir bahwa tidak akan ada hal yang lebih buruk, remaja 18 tahun itu tersandung masuk ke wilayah kawanan manusia serigala penyendiri, yang dikabarkan merupakan pemilik tambang. Terlebih lagi, alpha mereka tidak terlalu senang melihatnya…pada awalnya!

Diculik oleh Jodohku

Belle bahkan tidak tahu bahwa manusia serigala itu ada. Di pesawat menuju Paris, dia bertemu Alpha Grayson, yang mengeklaim dia adalah miliknya. Alpha posesif itu menandai Belle dan membawanya ke kamarnya, di mana dia berusaha mati-matian untuk melawan gairah yang membara di dalam dirinya. Akankah Belle tergoda oleh gairahnya, atau bisakah dia menahan hasratnya sendiri?