logo
GALATEA
(30.7K)
FREE – on the App Store

Juniper adalah manusia serigala yang tidak bisa berubah wujud. Ketika ayahnya, sang Alpha, mengusirnya dari kawanannya sendiri, dia mendapati dirinya menjadi serigala liar di negeri asing. Namun, dia akan bertemu alpha lain. Alpha yang akan mengubah hidupnya selamanya…

 

Mateo Santiago – Katlego Moncho

 


 

Aplikasi ini telah menerima pengakuan dari BBC, Forbes dan The Guardian karena menjadi aplikasi terpanas untuk novel baru yang eksplosif.

Ali Albazaz, Founder and CEO of Inkitt, on BBC The Five-Month-Old Storytelling App Galatea Is Already A Multimillion-Dollar Business Paulo Coelho tells readers: buy my book after you've read it – if you liked it

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

1

RINGKASAN

Juniper adalah manusia serigala yang tidak bisa berubah wujud. Ketika ayahnya, sang Alpha, mengusirnya dari kawanannya sendiri, dia mendapati dirinya menjadi serigala liar di negeri asing. Namun, dia akan bertemu alpha lain. Alpha yang akan mengubah hidupnya selamanya…

Genre: Romantis, Manusia Serigala, Fantasi

Rating: 18+

Cerita oleh: Katlego Moncho

Ditulis oleh: Jon Altamirano bersama Brittany Schellin

Suara oleh: Sam Bartlett

JUNIPER

Hari itu seharusnya menjadi salah satu hari yang paling bahagia dalam hidupku. Aku seharusnya bersemangat.

Bergembira.

Namun, beban dari apa yang akan datang pada hari ini, ulang tahunku yang ke-13, adalah kehampaan yang datang dari kecemasan dan depresi.

Ada harapan yang harus kupenuhi. Harapan yang harus kupenuhi jika ayah dan ibuku mau menerima aku.

Ulang tahun adalah cobaan, setidaknya begitulah bagiku. Aku tidak bisa mengingat dengan tepat kapan orang tuaku merayakan hari ulang tahunku. Bukannya mereka juga menyukaiku di luar hari ulang tahunku.

Alih-alih, aku dimanjakan oleh kakek-nenekku, sebuah keajaiban kecil yang semakin kuhargai seiring bertambahnya usia. Merekalah yang membesarkanku, mengajariku, serta mencintaiku.

Sebagaimana hari ulang tahunku yang lain, pagi hari itu dimulai dengan mendung dan suasana kelabu.

Hujan turun dari langit dan mengenai jendela. Bunyinya saat menghantam rumah terdengar menenangkan, obat bagi sarafku yang tegang.

Aku tidak gugup menghadapi hari ulang tahunku. Sebaliknya, memang itulah yang seharusnya terjadi. Semua orang—Ayah, Ibu, keluargaku, tetangga kami, kawanan kami—mengharapkan aku pergi ke sana dan berubah wujud untuk pertama kalinya.

Hari ini, aku akan mengambil tempatku sebagai pewaris alpha.

Itu hanya akan terjadi jika aku bisa berubah menjadi serigala.

Aku makan sendirian, sarapan sederhana yang seharusnya tak perlu repot-repot kumakan.

Bunyi guntur yang mengguncang rumah diikuti oleh suara-suara di kejauhan yang mencoba berteriak untuk memberi petunjuk kepadaku tentang bahaya yang akan muncul dengan sendirinya.

Di luar hujan lebih deras, mungkin malah semakin deras saat aku sampai di teras depan rumah kami. Orang-orang dari kawanan berdesakan dan menggumam, tapi aku tidak mengerti apa yang mereka katakan.

Kemudian, satu per satu, mereka melihatku dan terdiam. Meskipun hujan deras, semua orang ada di sana. Orang dewasa, anak-anak, dan kakekku.

Ayahku.

Sosok yang berdiri di sisinya adalah Jacob, berdiri dengan angkuh dan bangga. Dia adalah seorang yatim piatu yang diasuh oleh ayahku, dan baru saja bergabung dengan kawanan kami. Ayahku menyayangi Jacob dan memperlakukannya seperti putranya

Itu membuatku cemburu.

“Juniper, ke sini.”

Aku ingin melangkah mundur, kembali ke kamarku untuk tidur.

Seharusnya aku melakukannya.

Namun, aku tidak berdaya. Aku harus melakukan apa yang dimintanya.

Aku mengambil satu langkah ke depan, ke lumpur yang becek, dan kerumunan itu menjauh.

“Dayton, dia belum siap,” pinta kakekku. Mereka terlihat sangat mirip, tetapi mata Kakek dipenuhi dengan kehangatan, sementara mata Ayah dingin

“Dia harus, dan dia akan berubah. Tidak ada anakku yang tidak berubah menjadi serigala.” Ayahku menunggu dengan penuh harap saat aku mendekat.

“Apa yang sedang terjadi?” Suaraku hampir tidak lebih dari bisikan, dan terputus-putus ketika kakekku menatapku. Ada ketakutan di matanya. Keputusasaan.

“Tolong, Nak. Dia putrimu.” Mendengar kata-kata Kakek, ekspresi wajah ayahku berubah menjadi senyum kejam.

“Jika June layak, dia akan berubah. Dia akan bertarung. Seperti semua Alpha sebelumnya.” Jacob sudah berubah menjadi serigala. Dia memiliki darah Alpha, sepertiku, dan baru-baru ini menjadi serigala pada ulang tahunnya yang ke-13.

“Ini terlalu dini.”

Aku tidak tahu di mana nenekku pagi itu, tapi Ibu pergi ke samping, dia menjadi seorang penonton bisu, dengan ekspresi acuh tak acuh. Namun, ketika dia berbicara, kata-katanya sama dinginnya dengan ayahku. “Tidak terlalu dini, bila itu memang harus terjadi. Setiap Alpha yang terhormat berubah wujud pada ulang tahun ke-13 mereka.”

“Kamu tidak mengerti. Tak satu pun dari kalian mengerti.” Kakek mengerumuni ayahku, memohon.

“Cukup!” Deru guntur lain mengiringi teriakan ayahku, dan dia mendorong Kakek hingga jatuh ke tanah.

“Berhenti!” Aku berdiri di depan mereka sekarang, tak berdaya dan ketakutan. Serigala Jacob berdiri mengancam di samping. Ayahku menoleh kepadaku, ekspresinya penuh dengan kebencian dan kegembiraan yang menggebu-gebu.

“Sudah waktunya, Juniper. Kau tahu hari apa ini. Ayo berubah wujud dan perjuangkan gelarmu bersama Jacob.”

Aku tidak bisa.

Aku mencoba, dan mencoba, berusaha memanggil serigala agar keluar, menantikan setiap tanda perubahan, tetapi aku terjebak, membeku.

Bunyi klik senjata terdengar, lebih memekakkan telinga daripada hujan atau guntur. Aku melihat Kakek meringis saat laras senapan menempel di kepalanya. Mata Ayah berkilat kejam, menusukkan senjata ke pelipis kakekku.

“Kau harus berubah wujud, atau aku akan membunuhnya.” Tangannya tidak gemetar. Sama sekali tidak gemetar. Tangannya stabil, dan orang-orang menyaksikan dalam diam.

Aku memohon kepada mereka, dan kepada ayahku. Aku memohon dengan jiwa binatang yang ada dalam diriku.

“Berubah!”

“Aku tidak bisa!”

Kemudian pistol itu meletus.

***

Dengan jantung yang berdebar kencang dan basah oleh keringat, aku terlonjak dari tempat tidur, suara dentuman masih bergema di kepalaku.

Mimpi buruk lainnya.

Mimpi lain yang menghidupkan kembali momen terburuk dalam hidupku.

Kau aman sekarang, June. Sudah berakhir.

Starlet. Aku menghela napas lega, terhibur oleh kata-katanya. Detak jantungku melambat, tidak lagi mencoba melompat keluar dari dadaku. Andai aku tidak perlu menghadapinya lagi.

Andai aku datang kepadamu lebih cepat.

Starlet datang kepadaku setelah hari mengerikan itu, lima tahun yang lalu, meskipun kami masih belum menyelesaikan perubahan wujud kami. Tidak ada yang pernah memberitahuku alasannya, dan dia tetap tidak mau memberitahuku. Aku tidak peduli. Aku memilikinya—seorang teman baik ketika aku sangat membutuhkannya—dan hanya itu yang terpenting.

Ketukan lembut mengganggu kami, dan pintu pun terbuka.

Nenekku melangkah masuk, tersenyum ketika melihatku. Tahun-tahun itu baik baginya, tetapi stres karena kehilangan kakekku lima tahun yang lalu telah meninggalkan bekas garis-garis di sekitar matanya dan bahunya yang terus-menerus terkulai.

Aku begitu yakin dia akan menyalahkanku pagi itu. Kehancuran yang tampak di wajahnya ketika melihat Kakek meninggal di tanah, meyakinkanku bahwa aku juga telah kehilangannya. Jeritannya cukup mengejutkan ayahku hingga dia melangkah mundur.

Setelah beberapa saat, Nenek datang kepadaku dan memelukku. Dia membawaku ke rumahnya, dan di sanalah aku tinggal selama lima tahun ini

Aku takut untuk pergi meninggalkan tempat ini, merasa yakin ayahku akan mengulangi apa yang telah dilakukannya kepada Kakek, kepadaku. Bersama-sama kami memutuskan akan lebih baik bagiku untuk tetap tersembunyi dengan aman sampai, yah, sesuatu mendorongku untuk pergi.

“Selamat ulang tahun, June.” Dia berjalan terseok-seok di sepanjang papan lantai yang berderit. Di tangannya ada kue kecil dengan lilin berkelap-kelip di atasnya. “Buat permintaan, Sayang.”

Aku tersenyum dan memejamkan mata, berkonsentrasi.

Angin sepoi-sepoi menyapu ruangan. Tirai bergeser, dan pintu terbanting menutup. Ketika aku membuka mata lagi, lilin sudah padam dan Nenek memiliki tatapan menegur dan rambut tertiup angin.

“June!”

“Nenek bilang aku harus berlatih menggunakannya!”

“Sihir tidak dimaksudkan untuk digunakan seperti itu. Apalagi kekuatan elemen.” Dia memarahiku sambil merapikan rambutnya.

Sambil memikirkannya, aku menyalakan kembali lilin itu, api kecil menyala kembali dengan percikan sihir. Aku mengerucutkan bibirku dan meniupnya dengan normal, tersenyum polos saat Nenek menyipitkan matanya ke arahku.

“Oke, oke.” Aku tertawa, mengalah. “Maafkan aku.”

Ekspresi Nenek melunak, ada senyuman tersungging di bibirnya.

Kekuatan magisku telah menunjukkan dirinya secara bertahap selama bertahun-tahun aku tinggal di sini. Pertama kali aku menunjukkan tanda-tanda sihir adalah ketika aku terbangun dengan demam, dan segera memanaskan air kamar mandi dalam waktu yang sangat lama.

Nenek menerimanya dengan tenang, meskipun itu merupakan fenomena tidak wajar lainnya bagiku. “Itu karena kamu spesial, Juniper. Kamu akan melakukan hal-hal hebat, Sayang,” katanya kepadaku ketika aku menghampirinya sambil menangis.

“Apakah hari ini hujan akan turun lagi?” Dia mengangguk, tapi aku tidak terkejut.

Hujan selalu turun di hari ulang tahunku.

“Aku akan keluar hari ini. Aku harus membantu Tabatha dengan sesuatu di rumahnya.” Dia menyingkirkan rambut dari wajahku, berdecak dan khawatir. “Apa kamu akan baik-baik saja jika aku pergi selama beberapa jam?”

Aku tersenyum lembut. “Pergi bantu Tabatha keluar dari kekacauan apa pun yang disebabkannya kali ini.”

Aku memiliki rutinitas, meskipun, itu membuatku hanya terjebak di rumah. Sarapan, mengerjakan tugas sekolah, olahraga sebanyak yang aku bisa, sedikit waktu luang, kemudian makan malam. Malam hari biasanya dihabiskan dengan Nenek dan acara apa pun yang disukainya.

Namun, hari ini aku mendapati diriku menatap ke halaman belakang. Kadang-kadang aku ingin sekali melangkah keluar di tengah teriknya matahari, dinginnya guyuran hujan, atau merasakan embusan angin. Kerinduan itu awalnya tak tertahankan, tapi aku belajar untuk menekannya.

Setidaknya, kupikir begitu.

Sarapanku baru setengah kumakan, ketika Starlet mendesakku untuk pergi.

Kita harus keluar hari ini.

Aku membeku, sesendok sereal tersangkut di tengah mulutku.

Starlet, tolong. Kamu tahu kita tidak bisa.

Kita harus, June. Kita perlu.

Tidak bisa! Ada apa denganmu?

Aku merasa… ini sudah waktunya. Bukanlah hal yang benar untuk mengunci diri seperti ini. Tidak bagi serigala, dan tidak bagi manusia. Aku bisa merasakan keputusasaan Star, rasa frustrasi yang meluap ke permukaan.

Sejujurnya aku juga ingin keluar.

Terlalu berbahaya. Bagaimana jika seseorang melihat kita? tanyaku, tapi kata-kataku hampa.

Sepertinya tidak banyak yang akan keluar hari ini.

Starlet benar, tentu saja. Langitnya kelabu, dan cuacanya mengerikan. Kebanyakan orang dalam kawanan akan memilih untuk tetap di dalam, bukan?

Kita bisa berjalan-jalan melewati hutan. Kau tahu kau akan sulit dikenali di sana.

Aku tidak membutuhkan lebih banyak dorongan.

Udara di luar menggigit, tapi hujan sudah reda. Meskipun begitu, aku bergegas dari teras belakang ke pepohonan rimbun yang menutupi.

Rumah Nenek terisolasi dan menghadap ke hutan di sekitar kawanan kami. Hampir tidak ada orang yang berani mendekati daerah ini, dan aku curiga Nenek ada di balik semua itu.

Berjalan di antara pepohonan itu terasa membebaskan. terasa damai dan tenang, meskipun dedaunan dan ranting berderak dan patah di bawah kakiku. Burung-burung berkicau dengan malas dari tempat bertenggernya di atas.

Andai bisa merasakan sinar matahari.

Itu adalah pemikiran luar biasa. Starlet yang malang hanya sedikit merasakan dunia luar sebelum disembunyikan di rumah itu bersamaku.

Tidak bisakah kamu melakukan sesuatu, June? Dia memohon kepadaku.

Aku ingin. Starlet adalah sahabatku. Dia menemaniku melewati bagian terburuk dari lima tahun terakhir ini. Dia membuatku tetap waras dan merupakan salah satu dari sedikit orang yang benar-benar menyayangiku.

Namun, apa yang bisa kulakukan? Bukannya aku bisa mengendalikan cuaca.

Maafkan aku, Star. Aku menghela napas.

Aku merasakan Star mengempis, hatinya hancur, membuat hatiku juga hancur bersamanya.

Aku memejamkan mata, helaan napas panjang mengempiskan paru-paruku.

Kehidupan macam apa ini? Kami harus menyelinap di halaman belakang kami sendiri karena takut terlihat. Kami harus mempertaruhkan hidup kami untuk merasakan angin, sinar matahari di kulit kami.

Andai saja…..

Tiba-tiba, angin bertiup kencang, menggoyang pepohonan dan mengganggu burung-burung.

Mataku terbuka saat awan mulai bergeser dan cuaca menjadi cerah, matahari menggantikan tempatnya.

Bersinar, hangat, dan cerah.

Aku berdiri di sana, terpaku, meresapinya. Aku merasakan Starlet membentangkan tangannya ke arahku seperti bunga yang mekar, semangatnya membumbung ke langit.

Aku tidak bisa menahan tawa. Mungkin keberuntungan kecil ini adalah hadiah ulang tahun dari dunia untukku.

“Kau!”

Jantungku melompat ketika aku kembali ke kenyataan.

Bunyi cabang yang patah, dan gedebuk keras, membuatku membalikkan badan tepat waktu untuk melihat orang asing, dengan tubuh menjulang dan wajah asing

Selamat!

Anda baru saja menyelesaikan episode harian pertama Mateo Santiago.

Ini adalah cerita fiksi dengan efek dan suara yang dirancang agar sesuai dengan jadwal sibuk Anda.

Setiap hari, episode baru sepanjang 5-10 menit akan dirilis.

Ingin Lebih Lagi?

Jika Anda ingin membaca sebanyak-banyaknya, silakan membeli atau mendapatkan poin melalui tombol Tidak Usah Menunggu di akhir episode ini.

Anda juga dapat memperoleh poin melalui tombol Poin Gratis di Halaman Temuan, dan dengan meninggalkan komentar di setiap layar hitung mundur.

1 komentar = 1 poin (maks. 1 poin per hari)

Kiat Pro…

Untuk mengetahui cerita terbaru yang sedang diproduksi, silakan lihat ikon Berita.

Jika memerlukan bantuan untuk menavigasi aplikasi, atau ada pertanyaan atau masalah, Anda dapat menggunakan ikon Layanan.

Kedua ikon ini dapat ditemukan di Halaman Temuan.

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

2

ROYCE

Cantik.

Kuat.

Rambutnya tergerai seperti sutra emas, dan bahkan dari sini, aku bisa melihat matanya yang hijau, berkilau dan gembira.

Sudah lima tahun sejak Juniper Evigan, putri Alpha, menghilang. Orang-orang berspekulasi dia melarikan diri untuk menjadi serigala liar setelah gagal berubah wujud. Yang lain mengatakan dia telah dibunuh oleh ayahnya, tubuhnya diserahkan kepada alam dan waku.

Itu sebuah tragedi.

Ketika aku berjalan ke tempat terbuka hari itu untuk melihat Dayton dan saudara laki-lakiku, Jacob, memojokkannya, aku muak. Dia pergi sebelum aku bisa melakukan apa pun, hanyut, tidak pernah terlihat lagi.

Orang asing ini sangat mengingatkanku kepadanya.

Apakah mungkin?

Apakah Juniper tinggal di Litmus, tersembunyi?

Itu cukup masuk akal, terutama semua ancaman yang dilontarkan ibu Dayton akan terjadi jika seseorang, termasuk Dayton, mendekati rumahnya lagi. Semua orang menganggapnya sebagai amarah dan kebencian atas apa yang terjadi kepada jodohnya serta cucunya.

Namun, bagaimana jika kami salah?

Aku pertama kali melihat rambutnya berkelebat di antara pepohonan, lalu mengikuti suara langkah kakinya. Kemudian angin berembus dengan tidak wajar, mengembuskan segala sesuatu di sekitar kami hingga awan bergerak menjauh. Dia berdiri di bawah, berendam dalam cahaya yang tiba-tiba dengan tangan terentang.

Aku langsung mengetahuinya. Aku tahu bahwa dia istimewa.

Aku tahu aku harus mendekatinya.

“Kau!”

Dalam upayaku untuk mendekat, aku mematahkan cabang yang menghalangi jalanku dan hampir tersandung batang kayu.

“Tunggu!”

Dia terkejut dan berbalik. Matanya begitu memesona, menawan.

Wajahnya menunjukkan kengerian, dan dia berbalik untuk pergi, otot-ototnya terlihat jelas bahwa dia bersiap untuk berlari. Namun, aku lebih cepat. Pada saat dia mengambil langkah ke arah lain, aku mendekatinya, dan menghalangi rute pelariannya.

“Apakah kamu—maksudku, kamu Juniper Evigan, kan?”

Gadis itu tampak siap menyangkalnya, dan aku yakin tebakanku benar. Matanya terbelalak dan mulutnya tertutup rapat. Samar-samar aku bisa mendengar jantungnya berdebar kencang.

“Aku tahu betul siapa kamu. Aku mengenali kamu.” Aku tersenyum, berharap terlihat ramah. Aku tidak ingin membuatnya takut.

“Bukan. Aku tidak tahu siapa yang kamu bicarakan.” Dia menunduk, rambut pirangnya jatuh menutupi wajahnya.

“Aku Royce. Kamu tidak perlu takut.”

Dia mendengus, dan aku tersenyum lebih lebar.

“Orang tuamu menyembunyikan beberapa foto, meskipun aku curiga itu milik kakek-nenekmu, bukan milik mereka.”

Kerutan Juniper semakin dalam.

Angin bertiup kembali, pepohonan berdesir dan berderit berbahaya. Aku melihat sekeliling, angin tiba-tiba menerpa rambutku, seolah-olah dunia bereaksi terhadap emosinya.

JUNIPER

Jantungku rasanya ingin melompat keluar dari dadaku.

Aku telah mengacaukan segalanya.

Seharusnya aku tidak pernah keluar. Seharusnya aku tinggal di rumah, tempat yang aman, di mana aku bisa menghabiskan waktu berjam-jam menatap ke luar jendela. Angin berputar-putar di sekitarku, hampir menusuk kulitku.

Bernapaslah, June, kata Star. Kau tidak sendirian. Bernapaslah.

Aku mendengarkan suara Star, menggunakannya sebagai jangkar untuk memusatkan diri. Aku merasa diriku sedikit tenang saat angin melambat, meninggalkan kesunyian yang menakutkan.

Orang asing itu menatapku, matanya berkilat penuh pesona.

Aku harus lari. Aku harus melarikan diri sejauh dan secepat mungkin. Aku harus berlari pulang, mengemasi tasku, dan pergi ke stasiun bus terdekat sebelum ayahku mengetahui bahwa aku masih berada di wilayahnya.

Namun, caranya tersenyum kepadaku… Aku bisa menghitung jumlah orang yang menatapku seolah-olah aku ini sosok yang penting.

Apa yang harus kita lakukan? tanyaku kepada Starlet. Responsnya lambat dan tidak membantu.

Aku tidak tahu.

Starlet? Aku mendorongnya untuk bicara lebih banyak, tapi dia tetap diam.

Aku mengalihkan perhatianku kembali ke pria aneh di depanku. Tubuhnya tinggi, tapi tidak terlalu kekar. Tetap saja, ada sesuatu darinya yang mengintimidasi. Jelas bahwa dia memiliki kekuatan, tapi apa?

“Apa yang kamu inginkan?”

“Jujur saja, aku mencarimu.”

Aku mundur selangkah, daun-daun berjatuhan di bawah sepatuku.

“Seharusnya itu tak terdengar menyeramkan.”

“Siapa kamu?”

“Aku Royce.”

“Aku pernah mendengar tentangmu sebelumnya.”

Dia menunjukkan senyum yang menawan, serta deretan gigi putih sempurna berkilat.

“Royce Fallon. Aku akan segera menjadi Alpha dari Kawanan Litmus.” Kata-kata terakhir diucapkan dengan emosi rumit yang tidak dapat kucerna dengan baik, dan itulah yang menahanku agar tidak lari sambil berteriak. Penghinaan, keengganan?

“Kamu tidak terdengar terlalu senang tentang itu.”

“Kamu akan merasa senang mengambil alih posisi ayahmu?”

Aku meringis, dan dia tersenyum simpatik.

“Aku berada di sana lima tahun lalu. Aku melihat apa yang telah dilakukannya.” Dia menyembur, dan aku menjadi lebih tenang. Dia jelas bukan penggemar ayahku.

“Andai saja aku tiba di sana lebih cepat, pasti aku bisa melakukan sesuatu. Aku mungkin bisa menyelamatkan kakekmu.” Dia tampak sangat menyesal sehingga sulit bagiku untuk tidak melangkah lebih dekat dan menawarkan kenyamanan.

“Dia akan mengincarmu juga jika kamu ikut campur.”

Royce perlahan melangkah maju dan duduk di atas batang kayu yang jatuh sambil mendesah. Dia tahu bahwa ucapanku benar.

“Orang tuamu kejam dan tidak pantas memimpin. Seluruh kawananmu tidak layak memperolehmu. ”

Aku merasa pipiku hangat. “Mereka tidak bisa melawan Alpha mereka.”

“Setiap orang punya pilihan.”

“Apakah kamu tidak senang mengambil alih?” Aku bertanya. “Ketika ayahku mundur dari posisinya dan menjadikanmu Alpha, dia tidak akan memiliki kendali lagi. Kamu dapat memimpin kawanan dengan lebih baik.”

“Bagiku, tindakan kawanan hari itu yang hanya diam membatu membuat mereka sama bersalahnya. Aku tidak ingin bertanggung jawab atas orang-orang ini.”

Aku menggigit bibir, merasa ragu. “Mereka bisa menjadi lebih baik bila memiliki pemimpin yang tepat.”

“Mungkin.”

Aku ragu-ragu lagi sebelum duduk bersamanya di atas batang kayu. Dia tersenyum lagi. Apakah dia pernah berhenti tersenyum? Aku tidak membencinya, itu malah membuatnya terlihat semakin tampan. Calon jodohnya akan menjadi wanita yang beruntung.

Ada sesuatu tentangnya yang membuatku merasa santai. Kami duduk dalam diam selama beberapa saat, kakiku berayun di bawah saat aku duduk di kayu. Tendanganku mengirimkan semburan kecil angin yang melesat ke tanah, membuat dedaunan dan kotoran berputar-putar di udara.

“Eh, Juniper?”

“Ya?”

“Apa kamu yang melakukan itu?”

Matanya terbelalak, menyaksikan permainan sihirku saat aku menendang daun-daun yang berguguran ke udara.

Aku membeku, jantungku berdebar kencang hingga terdengar di telingaku.

Bodoh, bodoh, bodoh, bodoh.

Dia menatapku dengan penuh harap saat daun-daun itu melayang kembali ke tanah.

Jantungku berdebar lebih keras. Apakah aku benar-benar akan mengungkapkannya kepada Royce? Aku tidak mengenalnya, tapi—

Starlet, haruskah kita memberitahunya?

Butuh waktu lama baginya untuk menjawab, sepertinya dia masih tak ingin bicara denganku

Menurutku kamu harus.

Bagus.

Ini dia.

“Ya.”

ROYCE

Sihir.

Dia memiliki sihir.

Sihir elemen.

Sihir kuat dan berkuasa.

Bagaimana bisa ayahnya begitu bodoh? Bagaimana bisa kawanannya bodoh? Membuang hadiah seperti itu dan menyia-nyiakannya? Jika aku tidak menemukannya hari ini, apakah dia akan tetap bersembunyi dari dunia?

Juniper sangat berguna. Ayahnya terlalu buta untuk melihat betapa berharganya dia.

Namun, aku bisa.

Hari di mana ayahnya membuangnya di hari ulang tahunnya, adalah hari di mana dia melakukan kesalahan pertamanya. Menjadikanku pewarisnya menggantikan saudaraku adalah kesalahan kedua.

Dayton menganggap kakakku mengecewakan. Bagaimanapun juga, dia gagal membuat Juniper berubah wujud hari itu. Karena itulah, Jacob dijauhi. Sama seperti Dayton yang meninggalkan Juniper, dia melakukan hal sama kepada Jacob.

Dengan cepat, dia malah menunjukku sebagai penerus.

Aku bertanya-tanya di mana dia sekarang.

Mungkin dia telah berubah menjadi liar, berkeliaran di hutan belantara.

“Kamu bisa pegang janjiku. Tidak ada yang akan tahu apa yang bisa kamu lakukan.”

Dia tersenyum lega.

“Namun, kamu tidak harus menyembunyikannya. Yang bisa kamu lakukan adalah anugerah, Juniper. Itu tidak seharusnya kamu sembunyikan.”

“Itulah yang dikatakan nenekku.”

“Dia pintar. Aku melihatnya membawamu pergi hari itu. Sepertinya dia telah melakukan hal yang benar. ”

“Dia menyelamatkanku. Jika bukan karena dia menyembunyikanku selama ini, ayahku pasti sudah menemukanku dan mungkin membunuhku seperti—” dia tersedak oleh kata-katanya.

“Kakekmu.”

Dia mengangguk, serius. Langit menjadi gelap saat awan kembali masuk. Kami duduk dalam diam selama beberapa saat. Bahunya yang merosot membuatku ingin melingkarkan lenganku di sekelilingnya, untuk menghiburnya dan memberitahunya bahwa semuanya akan baik-baik saja.

Aku mungkin akan membuatnya takut.

“Aku hampir lupa. Selamat ulang tahun,” kataku.

Kejutan melintas di wajahnya.

“Bagaimana kamu tahu?”

“Ulang tahunmu agak sulit untuk dilupakan, terutama setelah apa yang dilakukan oleh ayahmu.”

“Oh. Terima kasih ”

“Apa yang kamu lakukan untuk merayakannya?” Aku tersenyum kepadanya, puas bahwa aku telah menariknya menjauh dari pikirannya saat ini.

“Tidak ada. Sejujurnya, kamu bagaikan hadiah yang datang kepadaku. Aku belum keluar selama bertahun-tahun.” Dia tertawa setengah hati, bersembunyi di balik tirai rambutnya.

Aku kaget, meski tidak sepenuhnya kaget.. Tidak heran tidak ada yang melihatnya dalam lima tahun. Aku hanya bisa membayangkan betapa kesepiannya dia, terkurung begitu lama, terjebak di rumahnya sendiri…

“Kalau begitu, kita harus melakukan sesuatu!” Aku meraih tangannya dan menariknya berdiri. Dia mengikuti dengan enggan, tapi ada sorot penasaran di matanya.

“Entahlah. Aku harus kembali sebelum orang lain melihatku.”

“Tidak ada yang akan mengadu ke ayahmu. Aku berjanji. Sebagai penerus Alpha, aku memiliki pengaruh. Entah kenapa, banyak orang ingin membuatku senang.” Aku mengedipkan mata kepadanya.

Dia tertawa, manis sekali. Pipinya merona, menunjukkan warna merah muda yang indah, membuatku harus mengendalikan dorongan binatang dalam diriku.

Sekarang bukan waktunya.

“Kalau begitu, silakan pimpin jalan, calon Alpha.” Ucapnya di sela-sela tawa saat kami berjalan beriringan melewati hutan.

JUNIPER

Royce sangat menawan. Rupanya juga tampan. Dengan rambut bergelombang dan mata nakal yang bisa menggoda wanita paling suci sekali pun, tak dapat disangkal lagi, dia menarik.

Mungkin itu ada hubungannya dengan keputusanku untuk pergi bersamanya, tapi bukan hanya penampilannya yang membuatku berjalan di sampingnya. Dia baik, simpatik, dan Starlet sepertinya tidak punya masalah dengan pria itu.

Yang mengejutkanku, dia membawa kami lebih dalam ke hutan. Dibandingkan dengan langkahku, langkahnya lebih pelan dan lembut. Di dekatnya, aku mendengar aliran sungai, melodi yang menenangkan di tengah hutan.

“Ke mana kita akan pergi?”

Dia tersenyum kepadaku dari balik bahunya.

“Rumahku.”

Garis pohon tiba-tiba putus, dan kami berdiri di tempat terbuka. Tempatnya luas dan ternyata itu adalah sebuah pedesaan.

Sebuah pondok kecil berdiri di tengah dengan taman-taman indah yang mengelilinginya. Menakjubkan.

Di antara semak-semak dan tanaman sayuran yang menjulang tinggi, aku merasa melihat seseorang. Mereka berjalan bolak-balik, memetik makanan dari kebun. Posisi mereka terlalu jauh dan tersembunyi oleh tanaman, hingga sulit bagiku untuk melihat detail apa pun, tapi tampak kecil.

Ketika mereka bergerak, aku melihat sepasang mata mengintip di antara daun dan batang. Aku segera menundukkan kepala. Royce mungkin bisa dipercaya, tapi itu tidak berarti semua orang bisa.

“Ayo.” Royce menarikku ke pintu depan dan ke dalam.

Interiornya lebih indah dari tampilan luarnya. Rasanya nyaman dan mengundang.

Aku iri.

Royce membawaku masuk ke dalam rumah, langkah kami bergema di lantai kayu keras. Tiba-tiba aku sangat menyadari tangannya mengitari tanganku, betapa besar dan hangat rasanya.

Jantungku mulai berdetak lebih cepat, dan aku takut dia bisa merasakan detak jantungku.

Setelah waktu yang lama, kami tiba di sebuah pintu. Dia membukanya untukku, lalu menunjukkan senyuman yang memesona. Aku melihat ke bawah, ke kakiku, saat aku mendorong melewatinya, mencoba menyembunyikan wajahku di balik rambutku.

Aku disergap oleh rasa gugup di perutku.

Ini kamar tidurnya.

Aromanya seperti dia.

Aku melompat sedikit saat mendengar bunyi klik pelan dari pintu yang tertutup.

“Duduklah,” katanya dari belakangku. “Anggap saja seperti rumahmu sendiri.”

Mataku mengamati ruangan dengan setengah panik. Semuanya tampak jelas. Rak-rak berjajar di dinding yang penuh dengan buku dan jurnal, dan tempat tidur lebar didorong ke sudut.

Aku duduk di tepi tempat tidurnya, punggungku tegak, benar-benar tegang. Royce adalah sosok yang menarik; tak perlu diragukan lagi. Membayangkan dia semakin dekat denganku saja membuat perutku jungkir balik.

Aku belum pernah mencium laki-laki sebelumnya. Apakah aku benar-benar siap untuk hal seperti ini?

Royce duduk di sebelahku, tubuhnya yang berat menyebabkan tempat tidur berguncang. Jantungku berdegup kencang saat dia menatap mataku.

Dia tersenyum kepadaku.

“Kita akhirnya sendirian.”

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on email

Kiamat

Savannah Madis adalah calon penyanyi yang riang dan ceria sampai keluarganya meninggal dalam kecelakaan mobil. Sekarang dia berada di kota baru dan sekolah baru, dan jika itu tidak cukup buruk, dia kemudian berkenalan dengan Damon Hanley, cowok nakal di sekolah. Damon benar-benar bingung dengannya: siapa gadis bermulut pedas ini yang mengejutkannya di setiap kesempatan? Damon tidak bisa mengeluarkannya dari pikirannya, dan — meskipun Savannah benci mengakuinya — gadis ini merasakan hal yang sama! Mereka membuat satu sama lain merasa hidup. Namun, apakah itu cukup?

Rating Usia: 18+ (Konten Seksual Eksplisit, Kekerasan)

Perantara yang Menawan

Zoey Curtis sangat ingin berhenti dari pekerjaannya saat ini dan menjauh dari bosnya yang berengsek! Namun, ketika ditawari pekerjaan sebagai asisten miliarder playboy bernama Julian Hawksley, dia tidak siap dengan hasrat kerinduan yang tumbuh dalam dirinya…

Rating Usia: 18+

Penulis Asli: Mel Ryle

Ditandai

Sejak hari kelahirannya, Rieka telah dikurung pada malam hari oleh keluarganya, tidak dapat memenuhi satu keinginannya: melihat bintang di malam hari.

Sekarang, 20 kemudian, dia menyusun rencana untuk menyelinap keluar dengan teman-temannya, tetapi dia tidak tahu bahwa tindakan pemberontakan sederhana ini akan mengubah hidupnya selamanya dan menempatkannya dalam incaran seorang Alpha yang tidak akan melepaskannya.

Ditemukan

Hazel Porter sudah sangat bahagia dengan pekerjaannya di toko buku dan apartemennya yang nyaman. Namun, ketika pertemuan mengerikan menjeratnya ke dalam pelukan Seth King, dia baru menyadari ada lebih banyak hal dalam hidup—JAUH lebih banyak! Dia dengan cepat didorong ke dunia makhluk gaib yang dia tidak tahu ada, dan Seth berada tepat di tengahnya: alpha yang garang, tangguh, menawan, yang tidak menginginkan apa pun selain mencintai dan melindunginya. Namun, Hazel adalah manusia biasa. Bisakah hubungan mereka benar-benar berhasil?

Si Keily Gendut

Keily selalu berukuran besar, dan meski merasa tidak aman, dia tidak pernah membiarkan hal itu menghalanginya. Setidaknya sampai dia pindah ke sekolah baru di mana dia bertemu dengan keparat terbesar yang pernah ada: James Haynes. Lelaki itu tidak pernah melewatkan kesempatan untuk mengolok-olok berat badan Keily atau menunjukkan kekurangannya. Namun, masalahnya… orang-orang yang mengatakan hal-hal paling kejam sering kali menyembunyikan masalah mereka sendiri, dan James menyembunyikan sebuah rahasia BESAR. Dan itu adalah rahasia tentang Keily.

Menyelamatkan Maximus

Ketika Leila kembali ke kampung halamannya untuk menjadi dokter kawanan, dia mendapati dirinya terjebak di antara masa lalu dan masa kini—dan cinta dari dua pria—rekan dokter yang tampan dan seorang alpha yang memiliki rahasia. Namun, siapa yang akan membuat jantungnya berdegup lebih kencang?

Buas

Kami hanya berbicara dengan satu bahasa. Seks.

Dia memegang rambutku, tubuhku dipeluk dengan erat di lengannya yang lain. Aku sudah sangat basah di bawah sana, hingga tidak yakin apakah bisa menerima penetrasinya jika dia masuk ke dalam tubuhku.

Dia membuatku terbungkuk di atas meja dengan agresif, hal ini justru menyebabkan libidoku semakin memuncak. Aku bisa merasakan kejantanannya yang keras memijat belakang bokongku.

Aku menghela napas dengan gairah. Membutuhkannya. Di sini. Saat ini…

Menikahi Sang CEO

Seorang pelayan restoran yang berjuang untuk merawat adiknya yang sakit mendapat tawaran yang tidak bisa dia tolak. Jika dia bersedia menikahi CEO yang kaya dan dominan, serta memberinya ahli waris dalam waktu satu tahun, sang CEO akan membayarnya satu juta dolar dan membantu adiknya mendapatkan operasi yang dibutuhkan. Akankah kehidupan di kastil menjadi siksaan, atau bisakah dia menemukan kebahagiaan? Bahkan mungkin cinta?

Tamu Alpha

Georgie telah menghabiskan masa hidupnya di kota pertambangan batu bara, tetapi baru setelah orang tuanya meninggal di depan matanya, dia menyadari betapa kejam dunianya. Tepat ketika dia berpikir bahwa tidak akan ada hal yang lebih buruk, remaja 18 tahun itu tersandung masuk ke wilayah kawanan manusia serigala penyendiri, yang dikabarkan merupakan pemilik tambang. Terlebih lagi, alpha mereka tidak terlalu senang melihatnya…pada awalnya!

Diculik oleh Jodohku

Belle bahkan tidak tahu bahwa manusia serigala itu ada. Di pesawat menuju Paris, dia bertemu Alpha Grayson, yang mengeklaim dia adalah miliknya. Alpha posesif itu menandai Belle dan membawanya ke kamarnya, di mana dia berusaha mati-matian untuk melawan gairah yang membara di dalam dirinya. Akankah Belle tergoda oleh gairahnya, atau bisakah dia menahan hasratnya sendiri?