logo
GALATEA
(30.7K)
FREE – on the App Store

Kesempatan Kedua Alpha, Sang Nymph

Adelie terbiasa bersembunyi dalam bayang-bayang dan menjalani kehidupan biasa dalam kawanan serigalanya. Namun, semuanya berubah ketika dia ditolak oleh jodohnya, sang Alpha, dan harus menemukan kawanan baru untuk ditinggali. Dia menemukan rumah baru di kawanan Alpha Kairos.

Kairos, serigala yang dikenal karena sifat keji dan amarahnya, ternyata menjadi jodoh kesempatan kedua Adelie. Namun, bisakah mereka membuat segalanya berjalan lancar jika ketakutan Kairos akan masa lalu mencegahnya membuka diri dan Adelie akan menemukan bahwa dia memiliki kekuatan yang bahkan tidak pernah dia impikan?

 

Kesempatan Kedua Alpha, Sang Nymph – Miss_Toria_blue

 


 

Aplikasi ini telah menerima pengakuan dari BBC, Forbes dan The Guardian karena menjadi aplikasi terpanas untuk novel baru yang eksplosif.

Ali Albazaz, Founder and CEO of Inkitt, on BBC The Five-Month-Old Storytelling App Galatea Is Already A Multimillion-Dollar Business Paulo Coelho tells readers: buy my book after you've read it – if you liked it

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

1

Ringkasan

Adelie terbiasa bersembunyi dalam bayang-bayang dan menjalani kehidupan biasa dalam kawanan serigalanya. Namun, semuanya berubah ketika dia ditolak oleh jodohnya, sang Alpha, dan harus menemukan kawanan baru untuk ditinggali. Dia menemukan rumah baru di kawanan Alpha Kairos.

Kairos, serigala yang dikenal karena sifat keji dan amarahnya, ternyata menjadi jodoh kesempatan kedua Adelie. Namun, bisakah mereka membuat segalanya berjalan lancar jika ketakutan Kairos akan masa lalu mencegahnya membuka diri dan Adelie akan menemukan bahwa dia memiliki kekuatan yang bahkan tidak pernah dia impikan?

Rating Usia: 16+

Penulis Asli: Miss_Toria_blue

Catatan: Cerita ini adalah versi asli penulis dan tidak memiliki suara.

Adelie

Aku selalu diajari oleh ibuku untuk tidak menarik perhatian. Bersembunyi di balik jubah hitam besar yang menutupi setengah dari wajahku sebanyak mungkin, melihat ke atas sesedikit mungkin.

Selalu patuhi aturan dan jangan gegabah, jangan pernah membantah, jangan berteman. Dan terakhir, jaga rahasiamu.

Dan ini semua agar tidak menarik perhatian. Jika orang tahu siapa aku, itu akan membahayakan bagi aku dan orang-orang di sekitarku, dan itu akan membuatku melakukan hal-hal yang mengerikan.

Orang-orang yang mencariku ingin menggunakanku sebagai senjata perang dan membuat lebih banyak yang seperti aku. Mesin tempur yang kuat. Setidaknya itu yang selalu dia katakan kepadaku.

Jubah ini kupakai karena Ibu mengatakan bahwa kecantikanku berbahaya bagi diriku, membuat orang lain akan mencoba memanfaatkannya. Orang menilai orang lain dari penampilan mereka, dan jika mereka melihatku, mereka akan langsung ingin berteman denganku.

Nymph biasanya terlahir dengan wajah yang sangat ramah dan bersahabat. Mereka juga sangat cantik, setidaknya itulah yang dikatakan semua buku yang aku baca. Ibuku juga mengatakan bahwa aku dikaruniai dengan hadiah yang paling berharga, tapi apa gunanya ketika aku menjalani hidup dalam bayang-bayang, itu bukan hadiah, itu kutukan. Hidupku adalah sebuah tragedi.

Aku seorang nymph. Nymph adalah roh alam yang memelihara alam. Tujuanku adalah menjaga hutan dan tanaman dalam kawananku, Kawanan Bulan Perak. Setiap bulan purnama aku pergi keluar untuk melakukan ritual, berterima kasih kepada Ibu Pertiwi atas hadiahnya kepada kami. Aku harus menjaga hutan tetap bersih dan hidup selama aku berada di tempat ini. Bukan karena ibu mengajariku, tetapi karena itulah yang dilakukan nymph, itu adalah sifat alami kami, kami melakukannya secara tidak sadar.

Tidak ada yang tahu bahwa aku nymph, hanya ibu dan ayahku. Nymph berhubungan baik dengan manusia serigala, tetapi aku harus merahasiakannya agar kemampuanku tidak diketahui, itu sebabnya ibuku juga merahasiakannya. Aku tidak terlalu peduli bahwa mereka akan menyakiti aku. Aku hanya takut mereka akan menyakiti orang lain.

Aku belum pernah bertemu nymph lain selain ibuku. Dia dulunya adalah setengah serigala, setengah nymph air. Kata utamanya adalah 'dulunya'…

Ibuku meninggal ketika kami diserang saat masih bersama kawanan lama kami, Kawanan Bulan Gelap. Dia mati karena aku, dan dia mati karena melindungi aku. Seorang prajurit takut kepadaku dan mencoba membunuhku. Dia membunuhnya sebagai gantinya.

Ayahku telah menjelaskan bahwa Ibu tidak menyalahkanku dan dia terus mengatakan bahwa itu bukan salahku. Namun, aku tidak pernah bisa menghilangkan rasa bersalahku. Ibuku adalah nymph dan nymph mudah memaafkan, sudah menjadi sifatnya untuk tidak menyalahkanku.

Aku memiliki tiga bagian dari diriku. Pertama, aku nymph hutan. Kedua, sebagian kecil dari diriku adalah serigala. Bagian ini sangat kecil sehingga aku bahkan tidak bisa berubah wujud. Aku memiliki serigala di jiwa, tapi tidak di tubuh.

Aku merasa sedih saat memikirkan bahwa serigalaku, Madeline, tidak memiliki bentuk serigala. Dia telah menjelaskan berkali-kali bahwa dia baik-baik saja dengan hidupnya. Jika aku bisa melakukan apa saja untuk membuatnya memiliki bentuk serigala, aku akan melakukannya.

Bagian ketiga dari diriku adalah dari ayahku. Aku tidak sering melihat ayahku karena pekerjaannya mengharuskan dia bepergian. Aku bertemu dengannya hanya saat seseorang di sekitarku meninggal.

Ayahku adalah Kematian.

Tugasnya adalah mengumpulkan jiwa dari tubuh yang telah meninggal. Dia menyimpan jiwa-jiwa itu masing-masing dalam wadah kaca dan meletakkannya masing-masing menurut silsilah dan warna jiwa. Jika seseorang jahat semasa hidupnya, jiwanya hitam, jika mereka baik, jiwanya putih. Namun, dalam hidup tidak hanya ada baik atau buruk. Oleh karena itu, banyak jiwa berwarna abu-abu.

Kematian memiliki dua bentuk.

Bentuk pertamanya adalah kerangka dengan jubah hitam. Yang semua orang kenal dari buku. Bentuk kedua adalah seperti manusia. Dia terlihat seperti orang normal lainnya.

Tidak ada yang bisa melihat Kematian secara normal setiap hari, tetapi karena aku adalah putrinya, aku dapat melihatnya ketika dia hadir. Dia selalu berjalan ke arahku ketika dia dekat, menanyakan keadaanku. Aku tahu bahwa dia benar-benar mencintaiku.

Ibuku adalah pengecualian, dan dia juga melihat Kematian, ayah dan ibuku tidak tahu bagaimana itu terjadi. Namun, itulah yang membuat mereka jatuh cinta. Kematian itu abadi dan akhirnya dia menemukan seseorang dalam sejuta tahun yang bisa melihatnya. Akhirnya dia menemukan cinta.

Orang lain melihat Kematian ketika mereka sekarat. Untuk orang baik, ayah memberikan harapan kematian.

Harapan kematian adalah keinginan yang dipenuhi kematian karena permintaan orang yang sekarat. Ayahku memberiku harapan kematian saat terakhir kali aku melihatnya karena aku bisa melihatnya, aku bisa menggunakan harapan itu kapan saja dia ada di dekatku.

Harapan kematian dapat melakukan hampir semua hal kecuali membuatmu abadi atau menghidupkanmu kembali. Aku diberi tahu untuk menggunakannya dengan bijak karena bahkan jika aku adalah putri kematian, aku hanya mendapatkan satu harapan kematian.

Dari ayahku, aku mewarisi kekuatan sihir gelap.

Kekuatan ini membuatku tak terkalahkan, tapi ibuku melarangku menggunakannya. Dia mengatakan kepadaku untuk menggunakannya hanya ketika ada orang-orang tepercaya di sekitar, tetapi itu tidak pernah terjadi. Satu hal yang dia izinkan untuk aku gunakan adalah kekuatan penyembuhan. Aku dapat menyembuhkan luka daging manusia, tetapi untuk melakukannya aku harus merasakan rasa sakit yang sama dengan yang dirasakan orang yang terluka. Tanaman dan pohon yang sakit bisa aku sembuhkan tanpa rasa sakit. Aku masih tidak tahu seberapa jauh kekuatan penyembuhanku.

Serigalaku adalah yang membuatku punya jodoh. Dan jodoh adalah orang yang benar-benar menghancurkanku dan masih menyakitiku dengan rasa sakit yang mengerikan sampai hari ini.

Anggota Kawanan Bulan Gelap selalu memanggilku dengan nama karena mereka pikir aku aneh, aku tidak banyak bicara, selalu memakai jubah dan mereka pikir aku lemah karena aku tidak bisa berubah. Aku pikir semua akan berubah ketika aku menemukan jodohku dan pada ulang tahun yang ke delapan belas, aku menemukan jodohku, Alpha Hans.

***

Dia berdiri di depan rumahku. Bau yang paling menakjubkan memenuhi hidungku dan pria paling tampan berdiri di hadapanku. Serigalaku menjadi gila di kepalaku, berlari-lari kegirangan.

Jodoh! Jodoh! Serigalaku, Madeline, bernyanyi, sementara ibu ada di belakangku dan meletakkan tangannya di bahuku. Dia pasti tahu apa yang terjadi, itu adalah hari ulang tahunku, dia tahu ini akan terjadi.

“Alpha Hans …,” kataku tak percaya sambil mengangkat kepalaku. Bagaimana aku bisa menjadi jodohnya? Mungkin aku sedang bermimpi.

Dia juga adalah salah satu orang yang memanggilku dengan nama, tapi aku siap untuk memaafkannya, bagaimanapun juga dia adalah jodohku, sepertinya aku tidak bisa melawan ikatan itu. Dia ditakdirkan untukku. Dan hanya untukku.

“Kita perlu bicara, Adelie. Ayo pergi ke tempat yang lebih tenang,” katanya dan mulai berjalan menuju hutan bahkan tidak melirik ke arahku untuk mengetahui apakah aku mengikuti atau tidak, tetapi aku mengikutinya.

Aku juga tidak ingin berbicara dengan jodohku untuk pertama kalinya di depan ibu. Aku memberi ibuku lirikan terakhir dan tersenyum seperti orang gila. Dia selalu berbicara tentang betapa bahagianya dia dengan ayahku dan aku juga menginginkan cinta seperti itu.

Kami berjalan di tempat terbuka di hutan, dia tidak mengatakan apa-apa sepanjang waktu. Namun, aku berbahagia, jodohku ada di sini, bersamaku. Mereka mengatakan bahwa jodoh adalah orang yang akan mencintaimu bahkan setelah kematian. Bahkan kematian pun tidak bisa datang ke antara ikatan jodoh.

Alpha Hans menoleh ke arahku, tetapi dengan ekspresi yang tidak kuharapkan. Aku ingin dia berlari ke arahku, membawaku ke dalam pelukannya, tapi tatapannya terlihat dingin, seperti aku adalah anggota kawanan lain atau bahkan kurang dari itu.

“Aku tidak bisa menjadi jodohmu, Adelie. Maaf, kamu lemah, dan kamu bahkan tidak memiliki bentuk serigala. Kamu akan menjadi Luna seperti apa?” Dia menatapku jijik, mengirimkan ribuan jarum tajam ke dadaku.

Dia melanjutkan, “Kamu dibenci di kawanan ini. Dan kawanan ini membutuhkan seseorang yang dapat mereka hormati dan kamu bukan salah satu dari mereka.” Hatiku hancur berkeping-keping. Tidakkah menyakitkan baginya untuk mengatakan kata-kata itu?

“Apa? …,'' tanyaku, tidak percaya dengan kata-katanya. “Aku bisa berubah, Alpha.” Aku jatuh berlutut. “Aku bisa menjadi apa pun yang kamu inginkan, aku janji,” teriakku.

Tentu saja aku tidak bisa berubah bentuk, tetapi aku membutuhkannya. Aku tidak bisa melepaskan penyelamatku, dialah yang diciptakan untukku, untuk memahamiku, untuk mencintaiku apa pun yang terjadi.

“Aku, Alpha Hans Lightwood, menolakmu, Adelie Murrell, sebagai jodohku dan Luna dari Kawanan Bulan Gelap,” dia mengucapkan kata-kata itu dan semua penglihatanku menjadi kabur untuk sesaat.

Hatiku terasa hilang, yang kurasakan hanyalah rasa sakit. Rasa sakit yang paling mengerikan yang pernah aku rasakan.

“Tidak!” Aku berteriak marah, sedih, dan patah hati. Dan aku tidak bisa mengendalikan kekuatanku. Asap hitam keluar dari ujung jariku yang membuat Alpha Hans mundur ketakutan dan dari segala sudut serigala lain mendekatiku.

Satu serigala menerjang tepat ke arahku, tetapi aku menjatuhkannya dengan semburan asap hitam. Aku tidak pernah tahu aku bisa melakukan itu. Serigala itu melolong dan yang lainnya mundur ketakutan. Aku sendiri takut, takut dengan apa yang mungkin akan aku lakukan.

Ibuku berlari ke arahku. “Ibu!” Aku berteriak kepadanya saat dia ditahan oleh Alpha Hans. Dia berpikir seolah-olah aku bisa menyakiti ibuku sendiri.

“Lari!” hanya itu yang dia katakan? Aku selalu mematuhi ibuku. Namun, kali ini butuh waktu bagiku untuk mengerti. Mereka akan menyakitinya. “Lari, Adelie!”

Aku masih diam di tempat, tetapi Alpha Hans berjalan agar aku meninggalkan ibu. Dia berjalan perlahan dan mengangkat tangannya menyerah, ekspresinya hampir bersalah.

“Orang aneh!” kata seorang prajurit dari sampingku. Dia masih dalam bentuk manusia dan melemparkan pisau ke arahku, tapi sesuatu menghentikannya. Ibuku menghadangnya dengan melompat di depanku. Pisau itu bertumpu di dadanya saat dia jatuh ke tanah.

Aku melihat Kematian di depanku. Tidak! Itu berarti dia sudah meninggal. “Jangan bawa dia.” Aku hampir memohon kepadanya seolah dia bisa melakukan apa saja.

Ayah menatapku. “Lari!” Dia berteriak, membuat tanah bergetar, tidak ada orang lain yang melihatnya selain aku dan ibuku, dia tidak pernah berteriak kepadaku sepanjang hidupku.

Aku mengeluarkan bom asap yang melindungiku, aku tidak berpikir untuk melakukan itu, itu terjadi begitu saja.

Aku berlari, berlari sampai kakiku lelah dan yakin aku telah meninggalkan lahan Bulan Gelap. Aku berlari seperti pengecut. Ibuku melindungiku, tetapi aku membiarkannya mati, bahkan tidak mengucapkan selamat tinggal, dia adalah satu-satunya untukku dan sekarang dia tiada.

***

Satu tahun kemudian dan aku menjadi anggota Kawanan Bulan Perak. Alpha Archibald membawaku langsung ke kawanannya ketika dia menemukanku berkeliaran di sekitar kawanannya.

Dia adalah alpha paling baik hati yang pernah aku temui. Tidak ada anggota kawanannya yang menyebutku aneh atau lemah karena tidak memiliki bentuk serigala, mereka hanya memperhatikan karena jubahku.

Bahkan Alpha Archibald tidak tahu siapa aku. Ketika dia bertanya tentang jodohku, aku mengatakan kepadanya bahwa dia sudah mati. Itu lebih mudah daripada mengakui bahwa aku ditolak.

Aku sangat malu karena jodohku sendiri, yang ditakdirkan untuk bersama, menolak aku. Jika aku tidak cukup baik untuknya, aku tidak cukup baik untuk siapa pun.

Hari ini adalah bulan purnama dan aku perlu berterima kasih kepada Ibu Pertiwi. Hari sudah gelap dan aku memastikan teman sekamarku sudah tidur. Aku tinggal di salah satu rumah kawanan dengan manusia serigala tanpa jodoh.

Aku membuat ramuan dari tanaman di sekitar hutan dan memasukkannya ke dalam minuman mereka untuk membuat mereka tidur lebih nyenyak. Mereka tidak tahu bahwa aku menyelinap keluar, selain itu, ramuanku tidak menyakiti mereka, mereka hanya selalu bertanya-tanya mengapa mereka tertidur nyenyak saat bulan purnama.

Aku berjalan keluar dari rumah kawanan mengenakan jubah hitam panjangku dengan tudung dan gaun putih sepanjang mata kaki. Aku selalu mengenakan gaun panjang, ibuku juga selalu melakukannya dan aku ingin terus melakukannya.

Ibuku bilang gaun panjang yang indah adalah ciri nymph. Pakaian nymph lebih bergaya abad pertengahan daripada modern. Aku mencoba memakai apa yang dianggap pakaian normal, tetapi aku selalu merasa tidak nyaman.

Semua orang sedang tidur dan tidak ada seorang pun di luar rumah kawanan karena siapa juga yang akan pergi di jam-jam ini. Penjaga berpatroli di perbatasan kawanan kami dan aku tidak akan pergi sejauh itu, aku telah berhasil menyelinap selama sekitar satu tahun sekarang, tidak pernah tertangkap.

Aku berjalan jauh ke dalam hutan ke tempat ritualku yang biasa. Ketika aku tiba, aku melepas jubahku. Dan membiarkan rambut cokelatku jatuh ke punggungku. Aku selalu memastikan untuk terlihat sangat cantik saat bulan purnama agar Ibu Pertiwi tahu bahwa aku layak menjadi nymph.

Aku duduk di sebelah pohon besar yang dikelilingi bunga-bunga berwarna ungu. Pohon ini adalah yang terbesar dari semuanya, jiwanya sangat kuat dan dia telah melihat banyak hal.

Aku telah belajar banyak dengan hanya mendengarkan dia dan pohon-pohon lain, pohon-pohon yang membuatku memahami tugasku sebagai nymph hutan. Mereka bisa berbicara denganku dan mereka mengajariku cara menjaga mereka semua.

Aku memejamkan mata dan berterima kasih untuk semua yang ada di sekitarku. Aku bertanya kepada para pohon apakah sesuatu yang tidak biasa telah terjadi, mereka tidak hanya memberi tahu tentang kesehatan hutan, tetapi juga tentang siapa pun yang memasuki hutan, hari ini hanya ada seseorang di dekat wilayah hutan kami.

Saat aku mengucapkan terima kasih, tubuhku mulai terisi energi dari akarnya.

Aku selalu menjaga hutan agar tidak ada pohon yang sedih dan tanaman yang lemah. Itu adalah tujuanku. Aku adalah seorang pelayan untuk penghuni hutan.

Aku merasa seperti dilahirkan kembali. Bulan purnama adalah alasan aku bersedia untuk hidup. Aku tidak memiliki siapa pun dalam hidup kecuali alam.

Aku teringat kembali akan jodohku, Hans, dia tidak pernah hilang dari ingatanku. Aku ingin melakukan sesuatu untuk menghentikan rasa sakitku, tetapi aku tidak bisa dan aku tidak ingin dia pergi.

Bahkan jika satu-satunya yang tersisa dari jodohku adalah rasa sakit, aku masih menginginkannya. Bahkan jika aku merasakan rasa sakit yang tak tertahankan saat dia menandai dan mengawini beberapa serigala betina. Rasa sakit itu mengingatkanku kepada sesuatu yang hampir aku alami.

Aku berjalan mengelilingi hutan sambil melepas jubahku. Aku menghirup udara segar dengan kepala terangkat tinggi. Aku berputar-putar dan membiarkan angin bertiup di sampingku. Hutan adalah tempat favoritku, fantasi kebahagiaan favoritku.

Ketika tiba saatnya untuk pergi, aku mengambil jubahku yang berat. Namun, ketika aku melakukannya, aku mendengar langkah kaki datang ke arahku. Seketika aku mendongak dan melihat orang itu berjalan.

Dia adalah pria, dia besar, dan aku bisa melihat otot-ototnya bahkan di balik semua pakaian yang dia kenakan.

Dia adalah manusia serigala dan tidak berotot hanya akan membuatnya aneh karena semua serigala terlatih biasanya memilikinya.

Rambutnya berwarna cokelat paling gelap, keriting, dan cukup panjang hingga hampir mengenai matanya, lebih panjang di bagian atas dan lebih pendek di bagian samping, dan rambutnya disisir ke sisi kanan. Matanya cokelat sempurna, aku bahkan lupa tentang jubahku.

Aku berbalik dan mengenakan jubah dan tudung untuk menutup wajahku, aku tahu dia melihatku karena kami melakukan kontak mata langsung.

Ada yang tidak beres dengan dirinya, ada yang berbeda dari dirinya, aneh tapi menarik, kehadirannya tampak menenangkan, tapi begitu aneh.

Aku mendengarnya melangkah lebih dekat dan itulah baunya. Bau pinus lembut yang dicampur dengan bergamot dan sedikit pepermin, aku belum pernah menciumnya sebelumnya, tetapi hanya satu bau yang membuat aku merasa seperti itu. Dan saat itulah serigalaku berbicara kepadaku.

Jodoh!

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

2

Kairos

Serigalaku berbicara kepadaku. Bagi manusia serigala itu bukanlah hal yang aneh. Serigalaku, Kye, berbicara kepadaku untuk pertama kalinya dalam dua tahun.

Serigalaku marah kepadaku dan mungkin masih marah. Aku juga tidak akan memaafkan diriku sendiri, aku adalah alasan dia mendiamkanku. Aku menyakitinya dengan cara terburuk yang diketahui serigala lain. Aku membunuh jodohnya dan jodohku.

Hari ini serigalaku memutuskan untuk berbicara, dia tidak menjawab pertanyaanku dan dia bahkan tidak mengakui bahwa aku ada.

Bicaranya bahkan tidak masuk akal. Dia terus mengoceh, aku tidak bisa mengerti, tapi aku senang dia mengatakan sesuatu. Bahkan jika aku dalam bentuk serigalaku, dia tidak akan berbicara denganku sebelumnya.

Aku sedang duduk di ruang kerja ketika Beta Raphael masuk dengan satu ketukan. Raphael adalah satu-satunya yang diizinkan masuk ke ruang kerjaku tanpa izin. Sebelum tragedi dua tahun yang lalu, dia adalah teman terdekatku, tetapi sekarang aku tidak layak memiliki teman, lebih baik aku tidak dekat dengan siapa pun.

“Alpha! Aku menerima pesan dari Kawanan Bulan Gelap.”

“Apa isinya?” Kami tidak sering menerima pesan karena reputasi kawanan ini.

“Alpha mereka dan prajurit terbaiknya ingin datang dan berlatih di sini.”

Ini sesuatu yang baru, tidak ada yang mau datang ke sini secara sukarela lagi, dulu ada puluhan pesan dari kawanan lain.

Sekarang mereka telah mendengar ribuan cerita tentang aku dan kawananku. Kami adalah kawanan terkutuk sekarang, dan tidak banyak orang di luar kawananku yang tahu persis apa yang terjadi sehingga memberi kami gelar seperti itu dan tidak ada yang berbicara tentang malam itu.

Aku berpikir sejenak untuk bangkit dari kursi kulitku dan berjalan ke jendela yang ada di belakang kursi. “Apa untungnya bagi kita?” aku bertanya, melihat dari atas ke rumah-rumah kawananku di kejauhan.

Aku tidak tinggal dengan kawanan lain. Aku tinggal sendirian di rumahku yang besar. Bahkan saudara perempuanku, Fala, tidak tinggal bersamaku. Aku ingin dia tinggal bersamaku di sini, tapi dia pikir di sini terlalu muram jadi dia rela tinggal di rumah kawanan.

Dia mengatakan bahwa tempat ini kehilangan semua kemuliaan dan rahmatnya. Dan rumahku jauh dari rumah lain, mungkin itu sebabnya aku sangat menyukainya. Aku senang terisolasi.

Aku suka menyendiri, sesering mungkin, sekarang lebih sering dari sebelumnya.

Dari atas aku melihat beberapa orang sedang berjalan. Kawananku, Kawanan Pejalan Malam, dulunya memiliki lebih dari dua ribu anggota, sekarang hanya ada seratus delapan puluh satu, belum termasuk anak-anak.

Kami memiliki banyak anak-anak karena sebagian besar dari mereka kehilangan orang tuanya dalam pertempuran, dan sisanya adalah kenangan tentang manusia serigala yang telah meninggal.

Semua ini salahku. Anggota kawananku buta jika mereka tidak tahu bahwa itu adalah perbuatanku, aku bisa menghentikannya lebih cepat, tetapi aku dibutakan oleh cinta. Aku tidak pernah bisa memaafkan diriku sendiri atas apa yang aku lakukan.

Kalaupun aku mendapat lebih banyak rasa hormat setelah apa yang terjadi pada malam itu, aku tetap akan membencinya. Begitu banyak orang terbunuh, begitu banyak yang kehilangan orang yang mereka cintai. Dan mereka masih memujiku.

“Alpha Hans bilang dia akan memberi kita bayaran yang adil,” Beta-ku menjelaskan. “Alpha, prajurit kita kemungkinan besar adalah yang terkuat, kawanan lain takut kepada kita. Ini akan membuat mereka tahu bahwa kita dapat diandalkan dan dipercaya, bahkan membantu.”

Beta-ku melanjutkan, “Kami ingin memperluas kawanan kami sebanyak mungkin. Alpha, anggota kawanan pantas mendapatkan ini, agar terlihat sebagai sesuatu yang lebih dari sekadar tahanan.”

“Apakah itu yang mereka katakan? Mereka adalah tahanan?” aku bertanya lebih kepada diriku sendiri.

Raphael tertawa di belakangku. “Cerita ini tidak pernah berakhir, mereka sangat takut kepada kita sehingga mereka membuat setiap alasan untuk membenci kita.”

Beta-ku pintar, tetapi dia juga mengira kami berteman, sungguh bodoh. Dia telah bersama denganku sejak aku pertama kali mendapatkan gelar Alpha. Sampai hari ini aku bertanya-tanya mengapa dia tidak takut kepadaku.

“Mereka takut kepada kita?” tanyaku, tetapi Beta sepertinya menghela napas bingung. “Mereka tidak pernah takut kepada kawanan kita, akulah yang membuat mereka takut selama dua tahun terakhir.”

“Alpha, mereka tidak tahu apa yang terjadi. Setiap orang memiliki cerita yang berbeda tentang malam itu. Kamu adalah mitos bagi semua orang.”

Aku tidak ingin memikirkan sejarah. Yang perlu aku lakukan adalah yang terbaik untuk kawananku. “Beri tahu Alpha Hans bahwa aku setuju dan aku akan mengirimkan pesan tentang kapan mereka bisa datang dan berlatih.”

Beta-ku mengangguk senang dan meninggalkan ruang kerja.

Saat itu hampir tengah malam, tetapi serigalaku masih mondar-mandir. Ada sesuatu yang terjadi dengannya. Mungkin dia sudah kehilangan akal karena sudah tidak berbicara begitu lama.

“Ada apa?” tanyaku.

“Lari! Ayo lari. Jauh ke dalam hutan. Ada suatu tempat. Pohon besar. Bulan purnama. Itu dia. Sekarang! Ayo pergi sekarang …!”

Dia bertingkah aneh, tetapi setidaknya dia menjawabku. Paling tidak yang bisa kulakukan adalah melakukan apa yang dia katakan sekarang. Mungkin dia nanti akan mau berbicara sepenuhnya denganku lagi.

Aku mengesampingkan semua pekerjaan dan melakukan apa yang dikatakan serigalaku. Aku mengeluarkan tas untuk membawa pakaianku. Aku tidak tahu seberapa jauh serigalaku akan membawaku, tetapi itu tidak masalah, setidaknya ini yang bisa aku lakukan untuknya.

Memasuki hutan, aku melepaskan pakaian dan memasukkan semuanya ke dalam tas lalu berubah menjadi serigala hitam legam dan menjinjing tas dengan gigiku.

Aku membiarkan Kye mengambil kendali penuh. Dia berlari seperti orang gila. Kami jauh dari kawanan sekarang.

Kye mendekati wilayah kawanan tetangga. Pelan-pelan. “Kita berada di luar kawanan,” kataku kepadanya untuk mengambil kembali kendali.

“Kita harus pergi ke sana,” katanya.

“Mengapa?” balasku.

“Tidak bisakah kamu merasakannya?” tanyanya lagi.

Ada tarikan aneh ke arah kawanan tetangga kami, tapi hanya ke satu arah.

Aku tidak tahu apa itu, aku sangat mungkin berjalan menuju ke kematianku, meskipun aku tahu kawanan ini ramah dan tidak berbahaya.

Aku mengenakan pakaian dan kakiku berjalan tanpa kehendakku.

Hutan ini sangat indah dan bersih. Seperti tidak ada ranting atau daun di tanah. Tidak seperti hutan kawananku. Aku tahu bahwa hutan yang satu ini terawat. Membuat hutan ini bersih membutuhkan kerja keras, bagaimana mereka melakukannya? Bagaimana mereka punya waktu untuk melakukannya?

Saat aku berjalan lebih dalam ke area kawanan tetangga, aku sadar bau manisnya semakin kuat. Itu adalah aroma segar bunga lili yang dicampur dengan kayu cendana, kuat tetapi lembut dan tenang pada saat yang bersamaan.

Itu memabukkan. Aku pusing. Ini aneh. Perasaan yang kukenal dan sudah lama terlupakan menyelimutiku. Apa itu? Aku tahu perasaan ini, tapi dari mana?

Serigalaku terdiam sekarang, seolah menunggu langkahku selanjutnya. Aku tidak berhenti, bukan serigalaku yang menarikku kini, melainkan aku.

Dan kemudian seorang gadis muncul di hadapanku. Tidak, bukan seorang gadis. Seorang wanita muda. Dia berjalan di sekitar pohon dan berputar-putar seolah-olah ini adalah udara segar pertamanya.

Dia mengenakan gaun putih panjang, melengkapi setiap lekuk tubuhnya yang rapuh. Dia tampak ringan seperti bulu, dia hampir melayang.

Kecantikannya tidak seperti yang lain, dia adalah harta karun buatan tangan. Rambut hitamnya bersinar di bawah sinar bulan saat menyisir punggungnya.

Kakiku terus berjalan dan kemudian dia mengambil kain dari tanah dan dia melihat dan menatap mataku.

Matanya berwarna perak sempurna bercampur hijau, bibirnya montok dan tebal, dan kulitnya tampak lembut dan seperti porselen, tanpa cacat.

Dia adalah representasi dewi paling akurat. Dia sempurna, seperti malaikat.

Dia menghentikan kontak mata dan mengenakan kain yang dia ambil, itu adalah jubah. Dia menutupi kepalanya dengan tudung, tetapi tetap saja aku terus berjalan ke arahnya.

Sesuatu membuatku berhenti. “Jodoh!” seru serigalaku terengah-engah.

Jodoh? Tidak. Ini tidak mungkin!

Dia berbalik ke arahku, tapi dia menatap ke bawah ke kakinya, aku tidak bisa melihat wajahnya.

Dia adalah kesempatan keduaku. Aku menoleh menatap bulan.

Mengapa Dewi Bulan? Mengapa kamu menghukum wanita ini dengan pasangan seperti aku? Aku tidak bisa memperlakukannya layaknya seorang teman hidup. Aku tidak bisa membiarkan diriku merasakannya lagi, demi kawananku.

Namun sekarang, setelah aku bertemu dengannya, aku tidak bisa hidup tanpa dia dan dia tanpa aku. Aku tidak akan pernah menjadi jodoh yang layak untuknya dan aku tidak akan mencoba. Aku meminta maaf kepada Dewi Bulan karena tidak menjadi jodoh yang layak.

Dia akan cukup dekat agar kami tidak menjadi gila, tapi aku tidak akan membiarkan dia dekat dengan hatiku. Aku tidak bisa membiarkan sejarah berulang.

“Siapa namamu?” tanyaku.

“Namaku Adelie Murrell.”

Suaranya seperti malaikat dan manis, dia berbicara dengan anggun dan elegan, dan meskipun dia melihat ke bawah, posturnya sempurna.

“Aku Alpha dari Kawanan Pejalan Malam, Kairos Garcia.”

Pernyataanku hampir membuatnya menatapku, tapi masih di balik tudung hingga aku tidak bisa melihatnya. Dia pasti sudah tahu siapa aku. Aku ingin tahu versi diriku yang mana yang dia dengar.

“Maukah kamu datang ke kawananku?” tanyaku.

Dia ragu-ragu sejenak. “Boleh. Jika itu yang harus aku lakukan, Alpha.”

“Katakan kepada Alpha-mu bahwa aku akan menjemputmu besok, kemasi barang-barangmu dan bersiap-siap pada pukul lima sore. Aku akan datang sendiri dan mengantarmu ke kawananku,” kataku dengan nada menuntut. Dan tanpa melirik lagi aku berjalan kembali ke kawananku.

Serigalaku tidak mengatakan apa-apa. Dia marah karena aku tidak memeluknya. Aku tidak bisa. Aku juga tidak bisa menolaknya, itu akan membunuhnya dan aku. Beberapa manusia serigala hidup melalui penolakan, dan kebanyakan menjadi gila.

Penolakan adalah kejahatan paling biadab yang pernah ada.

Aku kembali ke rumah dan segera telepati dengan Beta-ku. Aku membutuhkanmu sekarang di ruang kerjaku!

Dia tidak menjawab, tapi aku tahu dia mengerti. Aku mengganggu tidurnya, tapi aku tidak bisa menunggu sampai besok.

Beta memasuki ruang kerjaku. “Alpha, ada apa malam-malam begini?” Dia memintaku untuk memperbaiki jaketnya. Aku berasumsi dia memakainya dengan terburu-buru.

Aku menyandarkan punggung di kursiku. “Aku pergi berlari…,” kataku berhenti di tengah kalimat.

Beta mengerutkan alisnya. “Apa? Apakah ada vampir? Serigala liar?” Aku dengan cepat menggelengkan kepalaku.

“Tidak… aku bertemu… aku bertemu dengan seorang wanita muda di sana,” kataku dan menunggu reaksinya. “Seorang wanita yang ternyata menjadi jodoh kesempatan keduaku.”

Dia tersenyum dan tertawa. “Berita yang luar biasa,” serunya, tetapi segera mengubah reaksinya ketika dia melihatku menatap lantai dengan dingin.

“Tapi…kamu tidak senang, Alpha? Kenapa?”

“Jika aku tahu bahwa Dewi Bulan sedang berpikir untuk memberiku kesempatan kedua. Aku akan memohon kepadanya untuk tidak melakukannya,” kataku sambil membanting tinjuku ke meja. Ini membuat Beta-ku berubah antara marah dan sedih.

“Tapi kawanan ini… mereka pantas mendapatkan Luna,” katanya. Dan itulah salah satu alasan aku tidak bisa membiarkan dia pergi begitu saja.

“Ya. Dan itulah mengapa dia datang ke sini besok.” Aku menjaga diriku setenang mungkin.

“Dia datang karena dia Luna dan bukan karena dia jodohmu?” Dia bertanya, bingung.

“Dia tidak akan menjadi jodohku!” Seruku.

“Kamu tidak menginginkannya, tetapi dia datang ke sini?” Dia tertawa mengejek. “Kamu tidak bisa melawan ikatan jodoh.”

“Aku bisa! Dan aku akan melakukannya,” kataku meninggikan suaraku. “Dan aku akan melakukannya dengan seluruh kekuatanku. Dia tidak akan membutakanku lagi.”

“Alpha, beri dia kesempatan, beri dirimu kesempatan,” katanya. Bagaimana dia bisa mengatakan itu setelah apa yang terjadi dengan Luna sebelumnya? “Dia tidak akan seperti… dia. Kamu membutuhkan…”

Aku menyela dia, “Sudah cukup, Beta. Di pagi hari, beri tahu kawanan tentang kedatangannya!”

“Alpha, kamu tidak adil, aku akan memberikan segalanya untuk memiliki jodoh, dan begitu juga semua serigala tanpa jodoh lainnya,” dia setengah berteriak kepadaku, membanting pintu hingga tertutup di belakangnya.

Dia akan seperti anggota kawanan lainnya yang tinggal bersama denganku. Ikatan pasangan tidak akan berkuasa atasku…

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on email

Kiamat

Savannah Madis adalah calon penyanyi yang riang dan ceria sampai keluarganya meninggal dalam kecelakaan mobil. Sekarang dia berada di kota baru dan sekolah baru, dan jika itu tidak cukup buruk, dia kemudian berkenalan dengan Damon Hanley, cowok nakal di sekolah. Damon benar-benar bingung dengannya: siapa gadis bermulut pedas ini yang mengejutkannya di setiap kesempatan? Damon tidak bisa mengeluarkannya dari pikirannya, dan — meskipun Savannah benci mengakuinya — gadis ini merasakan hal yang sama! Mereka membuat satu sama lain merasa hidup. Namun, apakah itu cukup?

Rating Usia: 18+ (Konten Seksual Eksplisit, Kekerasan)

Perantara yang Menawan

Zoey Curtis sangat ingin berhenti dari pekerjaannya saat ini dan menjauh dari bosnya yang berengsek! Namun, ketika ditawari pekerjaan sebagai asisten miliarder playboy bernama Julian Hawksley, dia tidak siap dengan hasrat kerinduan yang tumbuh dalam dirinya…

Rating Usia: 18+

Penulis Asli: Mel Ryle

Ditandai

Sejak hari kelahirannya, Rieka telah dikurung pada malam hari oleh keluarganya, tidak dapat memenuhi satu keinginannya: melihat bintang di malam hari.

Sekarang, 20 kemudian, dia menyusun rencana untuk menyelinap keluar dengan teman-temannya, tetapi dia tidak tahu bahwa tindakan pemberontakan sederhana ini akan mengubah hidupnya selamanya dan menempatkannya dalam incaran seorang Alpha yang tidak akan melepaskannya.

Ditemukan

Hazel Porter sudah sangat bahagia dengan pekerjaannya di toko buku dan apartemennya yang nyaman. Namun, ketika pertemuan mengerikan menjeratnya ke dalam pelukan Seth King, dia baru menyadari ada lebih banyak hal dalam hidup—JAUH lebih banyak! Dia dengan cepat didorong ke dunia makhluk gaib yang dia tidak tahu ada, dan Seth berada tepat di tengahnya: alpha yang garang, tangguh, menawan, yang tidak menginginkan apa pun selain mencintai dan melindunginya. Namun, Hazel adalah manusia biasa. Bisakah hubungan mereka benar-benar berhasil?

Si Keily Gendut

Keily selalu berukuran besar, dan meski merasa tidak aman, dia tidak pernah membiarkan hal itu menghalanginya. Setidaknya sampai dia pindah ke sekolah baru di mana dia bertemu dengan keparat terbesar yang pernah ada: James Haynes. Lelaki itu tidak pernah melewatkan kesempatan untuk mengolok-olok berat badan Keily atau menunjukkan kekurangannya. Namun, masalahnya… orang-orang yang mengatakan hal-hal paling kejam sering kali menyembunyikan masalah mereka sendiri, dan James menyembunyikan sebuah rahasia BESAR. Dan itu adalah rahasia tentang Keily.

Menyelamatkan Maximus

Ketika Leila kembali ke kampung halamannya untuk menjadi dokter kawanan, dia mendapati dirinya terjebak di antara masa lalu dan masa kini—dan cinta dari dua pria—rekan dokter yang tampan dan seorang alpha yang memiliki rahasia. Namun, siapa yang akan membuat jantungnya berdegup lebih kencang?

Buas

Kami hanya berbicara dengan satu bahasa. Seks.

Dia memegang rambutku, tubuhku dipeluk dengan erat di lengannya yang lain. Aku sudah sangat basah di bawah sana, hingga tidak yakin apakah bisa menerima penetrasinya jika dia masuk ke dalam tubuhku.

Dia membuatku terbungkuk di atas meja dengan agresif, hal ini justru menyebabkan libidoku semakin memuncak. Aku bisa merasakan kejantanannya yang keras memijat belakang bokongku.

Aku menghela napas dengan gairah. Membutuhkannya. Di sini. Saat ini…

Menikahi Sang CEO

Seorang pelayan restoran yang berjuang untuk merawat adiknya yang sakit mendapat tawaran yang tidak bisa dia tolak. Jika dia bersedia menikahi CEO yang kaya dan dominan, serta memberinya ahli waris dalam waktu satu tahun, sang CEO akan membayarnya satu juta dolar dan membantu adiknya mendapatkan operasi yang dibutuhkan. Akankah kehidupan di kastil menjadi siksaan, atau bisakah dia menemukan kebahagiaan? Bahkan mungkin cinta?

Tamu Alpha

Georgie telah menghabiskan masa hidupnya di kota pertambangan batu bara, tetapi baru setelah orang tuanya meninggal di depan matanya, dia menyadari betapa kejam dunianya. Tepat ketika dia berpikir bahwa tidak akan ada hal yang lebih buruk, remaja 18 tahun itu tersandung masuk ke wilayah kawanan manusia serigala penyendiri, yang dikabarkan merupakan pemilik tambang. Terlebih lagi, alpha mereka tidak terlalu senang melihatnya…pada awalnya!

Diculik oleh Jodohku

Belle bahkan tidak tahu bahwa manusia serigala itu ada. Di pesawat menuju Paris, dia bertemu Alpha Grayson, yang mengeklaim dia adalah miliknya. Alpha posesif itu menandai Belle dan membawanya ke kamarnya, di mana dia berusaha mati-matian untuk melawan gairah yang membara di dalam dirinya. Akankah Belle tergoda oleh gairahnya, atau bisakah dia menahan hasratnya sendiri?