logo
GALATEA
(30.7K)
FREE – on the App Store

Lake punya rencana yang sempurna. Menemukan jodohnya, hidup mapan, dan memulai sebuah keluarga. Namun, ketika jodohnya lebih memilih orang lain, rencana Lake hancur… dan begitu pula hatinya. Bisakah dia menjaga keyakinan bahwa Dewi memiliki sesuatu yang lain untuknya? Bahkan mungkin lebih baik dari yang direncanakannya.

 

Harapan Terakhirnya – Karrie

 


 

Aplikasi ini telah menerima pengakuan dari BBC, Forbes dan The Guardian karena menjadi aplikasi terpanas untuk novel baru yang eksplosif.

Ali Albazaz, Founder and CEO of Inkitt, on BBC The Five-Month-Old Storytelling App Galatea Is Already A Multimillion-Dollar Business Paulo Coelho tells readers: buy my book after you've read it – if you liked it

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

1

Ringkasan

Lake punya rencana yang sempurna. Menemukan jodohnya, hidup mapan, dan memulai sebuah keluarga. Namun, ketika jodohnya lebih memilih orang lain, rencana Lake hancur… dan begitu pula hatinya. Bisakah dia menjaga keyakinan bahwa Dewi memiliki sesuatu yang lain untuknya? Bahkan mungkin lebih baik dari yang direncanakannya.

Rating Usia: 16+

Pengarang Asli: Karrie

Prolog
Lake

Aku menatap gadis di cermin dan tak bisa mengenali apa yang kulihat sedang menatapku.

Mata hijaunya yang dulu cerah, kini kusam dan hampa, tak ada kehidupan. Tampak bekas air liur kering di pipi kiri dan hidungnya merah karena terlalu banyak menangis.

Gaun tidurnya tercabik-cabik, terlihat memar di bagian perut dan tulang rusuknya. Rambutnya kusut dan berminyak karena kurang terawat.

Rasa sakit menimpaku dan aku berteriak dalam penderitaan. Tulang dan ototku sakit, tubuhku terbanting ke tanah. Air mataku mengalir deras, tiba-tiba sepasang tangan melingkari tubuhku dengan lembut.

Jari-jari kakiku menekuk begitu erat serasa akan meletus. Aku meringkuk di lengan kembaranku, Landon, seperti janin dan meratap. Tubuhku berkontraksi karena rasa sakit.

“Dia akan membunuhnya!” Aku mendengar ibuku menahan tangisnya., “Sayangku..”

Landon mengencangkan cengkeramannya di sekitarku dan aku membenamkan wajahku ke lehernya. Cakar dan taringku keluar.

“Jangan lepaskan dia, Landon.” Ayahku memerintahkan, “Lynne melawannya.”

Lynne, sisi serigalaku, ingin muncul dan mencabik-cabik orang yang telah mengambil pria itu dari kami.

Dadaku berdentum saat rasa sakit muncul lagi. Aku mencengkeram kaus tipis Landon dan menggigit bibir bawahku hingga berdarah.

Mataku tertutup rapat dan wajahku menegang. Aku bisa merasakan semua yang mereka lakukan kepadaku.

Seperti beberapa malam sebelumnya, rasa sakit itu hilang dan muncul dengan cepat.

Lynne perlahan membawa dirinya kembali ke kenyataan dan hilang dari pikiranku. Dia menolakku ikut menanggung rasa sakitnya.

“Tidak apa-apa..” Landon merapikan rambutku. Aku berada dalam pelukannya dengan benjolan di bagian bawah tenggorokanku.

“Kenapa dia melakukan ini kepadaku?” aku bertanya. Wajahku tanpa emosi dan menatap ubin kamar mandi yang bernoda darah akibat lukaku.

“Kamu harus menghentikan ini..” Ibu memohon kepada ayahku, “Seharusnya tidak seperti ini.”

Aku melepaskan cengkeramanku dari Landon dan tergeletak lemas di pelukannya. Dia dengan senang hati menopangku dan membelai bahuku.

“Aku tidak peduli seperti apa seharusnya.” Kembaranku menggeram, “Lake membutuhkan kita sekarang. Itu saja yang penting.”

Setelah meyakinkanku, akhirnya aku membiarkan Landon membimbingku berdiri dan membantuku kembali ke kamarku. Orang tuaku masih membereskan tempat yang berantakan.

“Lake..” Landon mendesah saat melihat perutku. Memarnya lebih menonjol malam ini. Banyak yang berwarna biru dan ungu tua sementara yang lain berwarna kuning dari hari sebelumnya.

Kembaranku melepas baju tidurku dan mengganti dengan bajunya sendiri. Cukup longgar untuk tidak mengenai luka tambahan dari cakarku.

“Tolong..jangan tinggalkan aku sendiri..” bisikku, saat Landon menyelimutiku. Dia tidak berkata apa-apa dan duduk di sebelahku.

Aku membalikkan badan dan tertidur karena Landon bersenandung rendah.

1: Cukup Sudah

Sekarang pukul 3 pagi. Mataku terlalu kering untuk mengeluarkan air mata lagi.

Setiap kali aku akan tidur, aku melihat ekspresi jijik di wajahnya dan mendengar nada ketidaksukaan pada malam itu. Aku terus membayangkan apa yang mungkin terjadi dan apa yang seharusnya terjadi saat kami bertemu.

Sekarang aku pasti telah dikawini dan ditandai. Alpha dan Luna saat ini akan menyambutku dan keluargaku ke dalam rumah kawanan. Di sana, aku dan jodohku akan memulai hidup bersama, lolos dan diberi gelar Alpha dan Luna yang baru. Namun, yang terpenting adalah aku akan bahagia dan aman di tempat tidur bersamanya.

Aku mengerang kesakitan karena tulang rusukku berdenyut. Gejala baru penolakanku adalah kecemasan dan serangan kecemasan yang terus-menerus. Hiperventilasi menyebabkan tulang rusukku hampir retak karena tekanan dari Lynne, sisi serigalaku.

Saat kami mengalaminya, bukan hanya tubuh manusia saja, tapi juga tubuh serigala. Lynne berusaha keluar dan membuatku berubah wujud agar lebih mudah bagi kami berdua pada saat ini, tetapi aku terus menolak. Karena itu, aku mengalami retak pada tiga tulang rusukku.

Aku masih samar-samar mencium aromanya, bahkan ketika dia tidak berada di dekatku. Baunya seperti segarnya bau hutan dan hujan.

Dewi Bulan dan Takdirnya telah memberitahu ibuku sebelumnya. Namun, aku bertanya-tanya berapa lama lagi aku bisa menahan rasa sakit ini.

Aku hampir tertidur dalam perjalanan ke sekolah. Jodohku bersenang-senang lagi tadi malam dan terasa seperti pisau cukur di kulitku. Leherku terasa seperti akan menutup dengan sendirinya. Lebih parah dari biasanya.

Aku harus merias wajahku pagi ini. Lingkaran hitam di mata membuatku terlihat seperti rakun dengan rabies.

“Kau tahu,” kata Landon sambil memarkir mobil di tempat biasanya, “Aku masih bisa menghajarnya.” Aku tertawa dan tersenyum kepadanya. Rasa sakit terdengar jelas dalam nada bicaraku.

“Landon,” aku menghela napas, “Aku hanya ingin melewati prosesnya. Dia bisa melakukan apa yang diinginkannya dan aku akan melakukan hal yang sama, begitu aku bisa tidur dua malam berturut-turut.”

Kembaranku memutar matanya dan tertawa kecil mendengar candaanku. Cukup bisa mengurangi ketegangan di dadaku selama beberapa waktu terakhir.

“Lake!” Riley berlari ke arahku dan memelukku. Aku hanya bisa tersenyum dan tertawa melihat wajah kaget kembaranku.

Riley memperhatikan, “Apa? Dia sahabatku.”

“Aku tidak pernah mendapatkan reaksi seperti itu!” Wajah Landon berubah masam, dia mulai cemberut. Aku memutar mataku ke arah sejoli saat Riley memberikan ciuman di pipi Landon dan membenamkan wajah ke lehernya. Senyum Landon tak ternilai harganya, tapi mau tak mau aku merasakan ketakutan dan kecemasan yang kutahu akan datang hari ini.

Lynne mulai gelisah saat Landon dan aku menuju kelas Kimia. Aku mencoba menenangkannya saat kami berbelok di tikungan, tetapi begitu kami melakukannya, aku menyesalinya.

Mataku membelalak saat melihat jodohku dengan kekasihnya yang baru. Jodohku tersenyum saat melingkarkan lengannya di pinggang kekasih barunya. Mereka saling menatap mata dengan penuh cinta.

Aku bisa merasakan beban berat kemarahan dan kesedihan Lynne. Tubuhku mulai sakit karena mereka sepertinya berciuman dengan gerakan yang lambat. Tubuhku menjadi dingin dan kaku, Landon juga menyadarinya.

“Lake..” Landon mencoba meraih tanganku, tapi aku menepisnya. Mataku masih terpaku pada pasangan kekasih di depanku. “Kau harus membiarkan aku membantumu. Ada terlalu banyak orang di sini. Biarkan aku mengantarmu pulang dan kamu bisa berlari.”

Tiba-tiba, kemarahan sisi serigalaku menutupi kesedihanku. Senyum jodohku menghilang saat kami bertatap mata. Tanganku mulai merobek tali ranselku dan gadis di lengannya melihat ke arahku juga.

“Oh, hei, nona kecil yang ditolak.” Gadis itu menyeringai.

Kembarku menggeram, “Delilah, awas.” Lynne menerobos penghalangku. Dia ingin mencabik-cabik Delilah dan merusak kenangan apa pun yang dimiliki jodohku tentang kekasihnya.

“Apa?” Delilah terkekeh dan mencium pipi jodohku. Dia membuat kontak mata yang dingin kepadaku. Ada sesuatu yang berputar dalam mata hijaunya dan membuat perutku bergejolak. “Semua orang bertanya-tanya akan hal yang sama. Mengapa dia tidak menjadi liar dan menyerang semua orang yang ada di sini?”

“Karena dia-” Sebelum kembarku bisa menyelesaikan kalimatnya, aku menjatuhkan ranselku dan berlari ke arah yang berlawanan dari tempat ini. Orang-orang yang memang menyingkir atau aku yang menyebabkannya. Aku berada di ambang kehilangan rasa kemanusiaan jika aku tinggal di sini lebih lama lagi.

Aku keluar dari pintu depan sekolah dan bergegas menuju hutan. Gigi taringku membesar dan cakarku terbentuk. Aku belum menjadi serigala seutuhnya, tetapi bisa berlari dengan kencang dan merobohkan satu atau dua pohon.

Malam ini bulan purnama. Tubuhku gemetar karena pertarungan yang kualami dengan Lynne untuk merebut kendali. Butuh tekad yang kuat bagiku untuk dapat kembali ke wilayah itu. Butuh waktu dua jam lagi untuk mengumpulkan keberanian menghadapi keluargaku. Aku tahu mereka pasti sangat mengkhawatirkanku.

Aku berjarak enam mil jauhnya dari rumah. Aku membutuhkan ruang, serta udara segar. Di mana-mana di wilayah itu tercium baunya. Mengingat bahwa sisi serigalanya akan menjadi Alpha berikutnya, dia melakukan pemeriksaan rutin di perbatasan yang mengelilingi wilayah kawananku, Bulan Gelap.

Bahkan dalam jarak enam mil, aku bisa mencium aroma lezat jodohku. Gambaran tangan Delilah yang berlendir di pinggangnya pagi ini terlintas lagi di benakku. Rasa sakit di dada menimpaku sekali lagi.

Aku mencengkeram bajuku dan menatap Bulan. Bulan yang indah yang telah kucintai selama 18 tahun hidupku.

Aku akan selalu keluar pada malam hari hanya untuk melihat Bulan. Ibuku selalu memarahiku karena tertidur di luar dan menghukumku selama satu atau dua hari. Ketika aku pertama berubah wujud, hanya itu yang aku lakukan. Tidur di luar di rerumputan atau di bawah naungan pohon yang terdapat sarang buatan Lynne untuk menjaga kehangatan pada Musim Dingin.

Ibuku berhenti bertengkar denganku setelah Lynne muncul dalam kehidupanku. Sebagian besar karena aku akan melakukannya dengan cara apa pun, jadi ibuku akhirnya menyerah.

Aku menghela napas dan melihat ke permukaan tanah. Yang bisa kupikirkan adalah rasa sakit. Rasa sakit karena kehilangan seseorang yang ditakdirkan untukku dan aku menjadi takdir siapa.

Air mataku meleleh. Aku tidak bisa menahannya lagi. Semua yang terjadi dalam beberapa minggu terakhir telah menumpuk hingga aku hampir menghancurkan seluruh pepohonan di lembah.

“Aku tahu kau bilang ini akan berlalu..” Aku berbisik dan melihat ke Bulan lagi. Rumah Dewi kita dan Takdirnya. “Namun, berapa banyak yang akan kau biarkan terjadi?!” Kata-kataku bercampur dengan rasa sakit dan kemarahan.

Aku menyentuh sisi kiri leherku. Sudah terbakar sejak Matahari terbenam.

Rasa terbakar di leherku akan meningkat ketika aku mulai berteriak dan berlutut. Kulitku terasa panas menyengat. Rasanya seperti dicap dengan besi panas.

Rasa sakit Lynne sekaligus membanjiri indraku. Kemarahan, rasa sakit, kesedihan, dan ketidakberdayaanku menyerang kepalaku terus-menerus. Tubuhku sakit dan persendianku terasa kaku.

Ikatan jodoh menghukumku. Hadiah dari Dewi Bulan menghukumku. Takdir menghukumku. Sisi serigalaku sendiri sedang menghukumku.

Aku merasa bahwa aku tidak bisa menahannya lagi, badanku runtuh. Aku mulai mengalami hiperventilasi, tapi mataku ingin menutup.

Saat aku tidak bisa membukanya lebih lama lagi, sesosok gelap menghalangi cahaya Bulan dari pandanganku.

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

2

Lake

“Siapa namamu?” Aku bisa merasakan kehangatannya di pipiku. Tangannya yang lain melingkari pinggangku dan menarikku mendekat. Aku bersandar pada sentuhan dan senyumannya.

“Lake Mavris.” Orang-orang mulai berkumpul di sekitar kami dan menatap kagum.

Jodohku memperhatikan dan segera menarik tangannya, “Tidak mungkin aku dijodohkan dengan putri seorang Prajurit. Aku menolakmu sebagai jodohku. Enyah dari pandanganku!”

Mataku terbuka ke langit-langit rumah. Akar pohon dan tanaman lain menjuntai dari sana dan membentuk kepompong sampai ke pintu masuk di ujung lain ruangan. Bau rusa yang baru dibunuh dan dimasak memenuhi lubang hidungku.

Lynne gelisah dan siap untuk mendapatkan makanan. Dengan hati-hati, aku bangkit dari hamparan lumpur kering dan dedaunan kering. Aku berhati-hati untuk tidak membuat suara apa pun sebelum keluar dari pintu menuju pagi musim dingin yang segar.

Aku sedikit menggigil sebelum terbiasa dengan suasana dingin di luar sini. Manfaat menjadi manusia serigala; tubuh yang terus-menerus kepanasan dan kulit yang tahan cuaca.

Aku melihat sejumlah besar bangkai rusa berputar di atas spikat di atas lubang api unggun yang terletak di batang pohon ek besar.

Aku melompat kaget akibat kehadiran seseorang di belakangku. Aku berbalik dengan cepat dan mengambil posisi bertahan. Seorang anak laki-laki sekitar tiga inci lebih tinggi dari aku berdiri dengan tangan disilangkan dan kaki berjauhan. Aura yang dia keluarkan adalah aura seorang Alpha.

“Pagi juga untukmu, Cahaya Bulan.” Pria itu memutar matanya dan terkekeh, “Maaf jika aku mengejutkanmu. Aku tidak menyangka kamu akan bangun secepat ini.”

Pria itu mengenakan celana jins hitam dan sepatu bot penunggang motor. Dia juga memakai jaket musim dingin yang terlihat lama yang mencengkeram tubuh berototnya dengan cukup baik. Rambut cokelat gelapnya melengkapi mata biru mudanya dengan sempurna.

“Pertama, namaku bukan Cahaya Bulan.” Aku menggeram melalui gigiku, “Dan kedua, siapa kamu dan di mana aku?” Sikap defensifku meninggi saat pria itu mengambil langkah ke arahku.

“Wah.” Dia mengangkat tangannya sebagai tanda menyerah, “Tidak perlu memusuhi orang yang menyelamatkanmu dari satu atau dua penjahat tadi malam, bahkan sebelum kamu makan.”

Aku memberinya tatapan bingung dan menurunkan kewaspadaanku sebentar, “Penjahat?”

“Oh ya,” Pria itu berjalan di sekitarku dan mengambil tongkat. Dia duduk di atas sebatang kayu di depan pohon ek dan menyodok api. Aku terus mengawasinya sebelum pergi untuk menikmati kehangatan dari api itu sendiri.

“Kamu pingsan di tebing itu setelah menghancurkan sepuluh pohon atau lebih di lembah. Tentu saja, mengingat kau berada di bagian wilayahku, aku harus melihat apa yang kau lakukan, tetapi kemudian kau berbicara dengan Bulan seolah-olah kau mengenalnya secara pribadi. Aku menonton sampai kau menjerit, jatuh ke tanah dan pingsan. Namun, sebelum aku bisa menggapaimu, ada satu atau dua serigala liar yang mengelilingimu. Jadi, aku mengusir mereka dengan cepat dan membawamu ke sarangku, di sini.”

Pria itu bergerak ke area tempat kami berada. Aku memperhatikan bahwa tempat itu disamarkan dengan ratusan semak di mana-mana dan pohon-pohon kecil yang mengelilingi sarang dan pohon ek besar di tengahnya. Hampir tidak ada hujan salju dari naungan pohon di atas yang memungkinkan sinar matahari masuk.

Aku menatap pria itu, lalu menatap api, “Ya. Terima kasih telah menyelamatkan aku. Aku minta maaf atas caraku yang mengancam, tetapi hanya refleks dan untuk pertahananku. Ayahku mengajarkan aku untuk melindungi diriku di wilayah yang tidak kukenal sebelumnya. ”

Pria itu terkikih dan menatapku, “Aku mengerti. Aku akan melakukan hal yang sama jika orang asing menyelamatkanku, memberikan tempat untuk tidur. Kemudian pergi berburu dan memasak semuanya agar aku bisa segera sembuh.”

“Kalau kamu mengatakan itu, aku tampak seperti orang tidak tahu terima kasih.” Aku mendengus.

“Aku hanya menggodamu.” Pria itu terkikih lagi, “Kamu terlihat seperti belum tidur selama 84 tahun dan dari tadi malam, aku tahu kamu habis menjalani beberapa minggu berat. Apa yang harus dikhawatirkan oleh anak kecil sepertimu?”

Tiba-tiba aku ingat apa yang terjadi semalam dan memegang dadaku erat-erat, “Hanya.. aku hanya..”

Pria itu melemparkan tongkatnya ke dalam api, “Aku seharusnya tidak bertanya. Aku bukan orang yang dekat denganmu. Maafkan aku.”

Sikapnya membuatku mundur secara mental ketika dia mengizinkan aku untuk menikmati rusa, bahkan sebelum dia mendekatinya. Tidak biasa bagi seorang Alpha untuk membiarkan level yang lebih rendah makan sebelum dirinya. Lemak dan daging yang kaya darah sudah cukup untuk memuaskan sisi serigalaku dan rasa laparku. Untuk itu, aku bersyukur.

Setelah beberapa saat hening dan makan tulang rusa, akhirnya aku bertanya, “Siapa namamu?”

Pria itu menghela napas berat dan menutup matanya sebentar. Dia tampaknya sedang berpikir keras sebelum menoleh ke arahku dan berkata, “Namaku Jake.”

Mau tak mau aku bertanya, “Dari Peternakan Negara?” Jake menggelengkan kepalanya dan langsung tertawa.

“Ya. Dari Peternakan Negara.”

“Dari mana asalmu?”

Jake menyeringai dan sekilas memandangku, “Tidak dari mana pun.”

Tak lama lagi tengah malam. Jake telah membawaku berkeliling wilayahnya dan menunjukkan beberapa tempat favoritnya untuk berburu dan danau dengan air terbersih.

“Apakah kamu tinggal di sini sendirian?” Aku bertanya. Kami saling memandang sebentar, aku bisa melihat kesepian yang tersembunyi di dalamnya.

Jake berdeham dan melihat ke arah luar danau dan ke semak-semak di sisi lain, “Ya. Aku sendirian, sejauh yang bisa kuingat.”

“Bagaimana kawananmu?” Aku mengikuti tatapannya dan melihat sesuatu yang aneh saat dedaunan mulai bergerak.

“Itu cerita untuk lain waktu.”

“Terima kasih atas semua yang telah kamu lakukan untukku.” Aku tersenyum kepada Jake saat dia menusuk api dengan tongkatnya. Setelah mencoba dan mencoba, aku tidak bisa mendapatkan apa pun darinya. Mungkin aku telah menyinggung satu atau dua hal, tapi tidak terbaca di wajahnya. “Kurasa aku harus keluar dari sarangmu sekarang, orang tuaku mungkin sangat mengkhawatirkanku.”

Ada rasa saling hormat yang tak terucap di antara kami.

“Kau boleh datang kapan saja, Cahaya Bulan.” Jake berdiri dan mengulurkan tangannya, “Jika kau dalam masalah, kau akan selalu diterima kembali di sini.”

Dengan enggan, aku mengucapkan selamat tinggal kepadanya, beberapa menit kemudian sudah berada di tepi wilayahnya.

“Teruslah lurus sampai kau melihat sungai besar, lalu ikuti sungai itu dan kau akan mencapai tempat yang kau tuju.”

Jake mengangguk saat aku mulai berlari. Adrenalinku mulai terpompa dan aku bisa merasakan tulang-tulangku meletup dan terbentuk kembali dengan sendirinya. Aku melompat dari batang pohon ek yang besar dan mendarat dengan posisi merangkak.

Lynne sangat gembira dibebaskan. Dia melompat dan merasa bebas saat angin Musim Dingin yang lincah mengalir melalui bulunya. Dalam semua kegembiraannya, Lynne tahu untuk tidak menyimpang dari jalan setapak saat menemukan sungai yang Jake bicarakan.

Sisi serigalaku dengan santai menikmati mata air yang segar sebelum berlari gembira dengan kepala dan ekor terangkat tinggi. Seperti yang dilakukan Luna sejati di wilayah yang belum dikenal.

Tak lama sebelum tiba di perbatasan wilayah kawanan, Lynne dibombardir dengan prajurit dan penjaga dari kawanan Ayah yang dia pimpin. Serigala putih solid Landon dan Riley ada di antara mereka.

“Lake!” Suara ayahku marah bercampur lega, “Kami sangat khawatir!”

Lynne membungkuk di perutnya untuk menghormati ayahku. Telinganya ditekuk ke belakang dan ekornya rata di tanah. Ini adalah caranya meminta maaf karena dialah yang menjadi alasan utamaku lari dan menjauh dari wilayah itu.

“Lake Mavris.” Nada alpha bergaung di udara. Semua orang berhenti dan membungkuk hormat kepada pemimpin kami. Kedua bentuk serigala dan manusia.

“Kudengar kau telah melewati malam yang cukup mengkhawatirkan bagi semua orang yang hadir.”

Pikiranku langsung ternoda dengan melihat jodohku berdiri di samping ayahnya. Aromanya memenuhi hidungku. Indera penciumanku meningkat ribuan kali dalam bentuk Lynne.

Lynne tidak tahan melihatnya. Dia memaksa perubahan wujud yang menyakitkan. Tulang-tulangnya meletup kembali seperti semula dengan menyakitkan dan aku hanya bisa mengeluarkan sedikit teriakan.

Wajahku memerah karena malu dan ayahku dengan cepat meletakkan mantelnya di tubuhku saat aku kembali ke wujud manusia. Semua serigala jantan yang belum dijodohkan hadir dengan gembira dan menatapku. Kebanyakan dari mereka menatap leherku dan bukan bagian tubuhku yang lain.

“Kamu mau pergi ke mana?” Alpha menatapku, tidak terpengaruh oleh apa yang baru saja terjadi, “Tentunya, kamu punya alasan bagus untuk meninggalkan wilayah kawanan.”

Aku meletakkan kepalaku ke tanah dengan hormat, “Ada masalah tertentu yang mendorong sisi serigalaku menjadi gelisah, Alpha. Aku harus pergi sebelum manusia yang ada di sekolah melihatku berubah. ”

“Tentunya kamu bisa kembali saat malam tiba.” Alpha mengambil langkah ke arahku. Tangannya diletakkan di bawah daguku dan mengangkat kepalaku untuk menatap matanya, “Nak, apa yang mengganggumu?”

Serigala di sekitar kami bergerak gelisah. Jodohku berdeham. Jelas Sang Alpha belum menyadari situasi yang terjadi di antara putranya dan aku.

“Lynne dengan cemas menunggu kedatangan jodohnya, Alpha.” Aku berjuang untuk mengucapkan kalimatku seperti balok-balok logam yang dimasukkan ke tenggorokanku, “Melihat orang lain bersama dengan jodoh masing-masing membuatnya cemburu dan merasa diperlakukan tidak adil.”

“Begitu rupanya,” Sang Alpha menepuk pundakku dan berdeham, “Jodohmu akan segera menunjukkan dirinya. Kau baru saja berusia 18 tahun, ini hanya masalah waktu.”

Mau tak mau aku melakukan kontak mata dengan jodohku. Ekspresinya tegang dengan bibir yang membentuk garis tipis dan otot rahang yang menonjol. Mata hijaunya yang mencolok mengisyaratkan sebuah emosi.

“Lake..” Landon muncul di belakangku dan membimbingku menjauh dari keramaian. Kami pergi ke belakang gudang persediaan terdekat yang digunakan oleh para prajurit untuk berlatih.

“Terima kasih.” Aku bergumam begitu kami jauh dari pandangan mata semua orang. Jantungku berdegup kencang saat ini. Aku butuh beberapa saat untuk mengatur napas.

“Biarkan aku melihat lehermu.” Landon memindahkan mantel yang disampirkan ayahku ke tubuhku. Wajahnya berubah muram dan tegang. “Aku tahu itu.”

Saudara kembarku mengutuk pelan dan menendang batu ke arah belakang gudang. Kebingungan dan kecemasan membanjiri pikiran dan tubuhku.

“Landon, ada apa?” Aku bertanya. Dia mengacuhkanku dan mengutuk pelan lagi.

“Tak apa.” Landon menjawab, “Ayo bersihkan dirimu.”

Sudah beberapa jam dan aku akhirnya berada di kehangatan tempat tidurku sendiri. Aku membiarkan diriku berada dalam selimut dan bantal dengan nyaman. Dan untuk pertama kalinya, setelah beberapa saat, aku bisa tidur dengan nyenyak.

Alarm jamku menggelegar di telingaku, aku mengerang. Setelah kumatikan alarmnya, aku bangun dan melakukan peregangan. Kepala Lynne pening, tapi merasa lebih baik dari kemarin dan malam sebelumnya.

Aku menyalakan lampu dan menguap. Mataku butuh satu menit untuk menyesuaikan cahaya dan setelah melakukannya, saat itulah aku melihat sesuatu.

Di sisi kiri leherku, sesuatu yang tidak pernah kupikirkan akan muncul di tubuhku.

Ada pembuluh darah gelap yang menonjol dan memar di leher. Tanda taring dan darah kering. Kulitku tidak sembuh seperti biasanya dan ada iritasi seperti cincin merah di sekitar bekas gigitan. Nanah putih keluar dari kulit di sekitarnya yang bengkak.

Tanda Pengkhianatan.

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on email

Kiamat

Savannah Madis adalah calon penyanyi yang riang dan ceria sampai keluarganya meninggal dalam kecelakaan mobil. Sekarang dia berada di kota baru dan sekolah baru, dan jika itu tidak cukup buruk, dia kemudian berkenalan dengan Damon Hanley, cowok nakal di sekolah. Damon benar-benar bingung dengannya: siapa gadis bermulut pedas ini yang mengejutkannya di setiap kesempatan? Damon tidak bisa mengeluarkannya dari pikirannya, dan — meskipun Savannah benci mengakuinya — gadis ini merasakan hal yang sama! Mereka membuat satu sama lain merasa hidup. Namun, apakah itu cukup?

Rating Usia: 18+ (Konten Seksual Eksplisit, Kekerasan)

Perantara yang Menawan

Zoey Curtis sangat ingin berhenti dari pekerjaannya saat ini dan menjauh dari bosnya yang berengsek! Namun, ketika ditawari pekerjaan sebagai asisten miliarder playboy bernama Julian Hawksley, dia tidak siap dengan hasrat kerinduan yang tumbuh dalam dirinya…

Rating Usia: 18+

Penulis Asli: Mel Ryle

Ditandai

Sejak hari kelahirannya, Rieka telah dikurung pada malam hari oleh keluarganya, tidak dapat memenuhi satu keinginannya: melihat bintang di malam hari.

Sekarang, 20 kemudian, dia menyusun rencana untuk menyelinap keluar dengan teman-temannya, tetapi dia tidak tahu bahwa tindakan pemberontakan sederhana ini akan mengubah hidupnya selamanya dan menempatkannya dalam incaran seorang Alpha yang tidak akan melepaskannya.

Ditemukan

Hazel Porter sudah sangat bahagia dengan pekerjaannya di toko buku dan apartemennya yang nyaman. Namun, ketika pertemuan mengerikan menjeratnya ke dalam pelukan Seth King, dia baru menyadari ada lebih banyak hal dalam hidup—JAUH lebih banyak! Dia dengan cepat didorong ke dunia makhluk gaib yang dia tidak tahu ada, dan Seth berada tepat di tengahnya: alpha yang garang, tangguh, menawan, yang tidak menginginkan apa pun selain mencintai dan melindunginya. Namun, Hazel adalah manusia biasa. Bisakah hubungan mereka benar-benar berhasil?

Si Keily Gendut

Keily selalu berukuran besar, dan meski merasa tidak aman, dia tidak pernah membiarkan hal itu menghalanginya. Setidaknya sampai dia pindah ke sekolah baru di mana dia bertemu dengan keparat terbesar yang pernah ada: James Haynes. Lelaki itu tidak pernah melewatkan kesempatan untuk mengolok-olok berat badan Keily atau menunjukkan kekurangannya. Namun, masalahnya… orang-orang yang mengatakan hal-hal paling kejam sering kali menyembunyikan masalah mereka sendiri, dan James menyembunyikan sebuah rahasia BESAR. Dan itu adalah rahasia tentang Keily.

Menyelamatkan Maximus

Ketika Leila kembali ke kampung halamannya untuk menjadi dokter kawanan, dia mendapati dirinya terjebak di antara masa lalu dan masa kini—dan cinta dari dua pria—rekan dokter yang tampan dan seorang alpha yang memiliki rahasia. Namun, siapa yang akan membuat jantungnya berdegup lebih kencang?

Buas

Kami hanya berbicara dengan satu bahasa. Seks.

Dia memegang rambutku, tubuhku dipeluk dengan erat di lengannya yang lain. Aku sudah sangat basah di bawah sana, hingga tidak yakin apakah bisa menerima penetrasinya jika dia masuk ke dalam tubuhku.

Dia membuatku terbungkuk di atas meja dengan agresif, hal ini justru menyebabkan libidoku semakin memuncak. Aku bisa merasakan kejantanannya yang keras memijat belakang bokongku.

Aku menghela napas dengan gairah. Membutuhkannya. Di sini. Saat ini…

Menikahi Sang CEO

Seorang pelayan restoran yang berjuang untuk merawat adiknya yang sakit mendapat tawaran yang tidak bisa dia tolak. Jika dia bersedia menikahi CEO yang kaya dan dominan, serta memberinya ahli waris dalam waktu satu tahun, sang CEO akan membayarnya satu juta dolar dan membantu adiknya mendapatkan operasi yang dibutuhkan. Akankah kehidupan di kastil menjadi siksaan, atau bisakah dia menemukan kebahagiaan? Bahkan mungkin cinta?

Tamu Alpha

Georgie telah menghabiskan masa hidupnya di kota pertambangan batu bara, tetapi baru setelah orang tuanya meninggal di depan matanya, dia menyadari betapa kejam dunianya. Tepat ketika dia berpikir bahwa tidak akan ada hal yang lebih buruk, remaja 18 tahun itu tersandung masuk ke wilayah kawanan manusia serigala penyendiri, yang dikabarkan merupakan pemilik tambang. Terlebih lagi, alpha mereka tidak terlalu senang melihatnya…pada awalnya!

Diculik oleh Jodohku

Belle bahkan tidak tahu bahwa manusia serigala itu ada. Di pesawat menuju Paris, dia bertemu Alpha Grayson, yang mengeklaim dia adalah miliknya. Alpha posesif itu menandai Belle dan membawanya ke kamarnya, di mana dia berusaha mati-matian untuk melawan gairah yang membara di dalam dirinya. Akankah Belle tergoda oleh gairahnya, atau bisakah dia menahan hasratnya sendiri?