logo
GALATEA
(30.7K)
FREE – on the App Store

Dihukum Sang Alpha

Setelah menghabiskan hidupnya dengan penuh kekhawatiran bahwa dia tidak akan pernah menemukan jodohnya, Alexia akhirnya bertemu dengannya—dan dia bahkan menjadi lebih khawatir! Alpha Rainier Stone dari Kawanan Southridge adalah pembunuh yang dikenal dengan kesadisannya. Dia mengambil apa yang dia inginkan—dan sekarang dia mengincar Alexia. Lebih buruk lagi, Alexia juga menginginkannya! Akankah Alexia mampu menenangkan amarah di hati Rainier? Akankah dia bisa menyelamatkan Rainer dari dirinya sendiri?

 

Dihukum Sang Alpha – Lunababy

 


 

Aplikasi ini telah menerima pengakuan dari BBC, Forbes dan The Guardian karena menjadi aplikasi terpanas untuk novel baru yang eksplosif.

Ali Albazaz, Founder and CEO of Inkitt, on BBC The Five-Month-Old Storytelling App Galatea Is Already A Multimillion-Dollar Business Paulo Coelho tells readers: buy my book after you've read it – if you liked it

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

1

RINGKASAN

Setelah menghabiskan hidupnya dengan penuh kekhawatiran bahwa dia tidak akan pernah menemukan jodohnya, Alexia akhirnya bertemu dengannya—dan dia bahkan menjadi lebih khawatir! Alpha Rainier Stone dari Kawanan Southridge adalah pembunuh yang dikenal dengan kesadisannya. Dia mengambil apa yang dia inginkan—dan sekarang dia mengincar Alexia. Lebih buruk lagi, Alexia juga menginginkannya! Akankah Alexia mampu menenangkan amarah di hati Rainier? Akankah dia bisa menyelamatkan Rainer dari dirinya sendiri?

Rating Usia: 18+

Penulis Asli: Lunababy

ALEXIA

Aku turun ke bawah untuk minum kopi agar tetap terjaga. Aku kesulitan tidur beberapa minggu ini, dan aku tahu mengapa. Dia. Aku sudah berusaha mencari dia sejak aku pertama berubah wujud sepuluh tahun lalu.

Ibuku selalu mengatakan kepadaku bahwa jodohku akan menjadi segalanya bagiku. Andai saja aku bisa menemukannya. Aku sekarang berusia 26 tahun dan masih belum melihat sosoknya. Yang aku tahu, dia mungkin saja mati.

Aku saat ini tinggal di rumah kawanan yang ada di Wisconsin. Ini adalah tempat yang indah, sungguh. Hutan yang tertutup salju dan danau-danau yang berkilauan dan beku membentuk sebagian besar wilayah kawananku.

Kami memiliki kawanan kecil, 24 serigala tepatnya. Rumah kawanan kami adalah pondok dua lantai dengan dapur yang indah dan kamar yang cukup untuk semua serigala yang belum kawin, yang jumlahnya tidak banyak.

Aku akhirnya turun ke bawah dan berjalan ke dapur—sebuah ruangan mahakarya besar dengan semua peralatan baja antikarat dan lantai kayu keras yang indah.

Aku menyeduh kopi dan menatap ke luar jendela besar di depan wastafel. Tidak ada apa-apa selain pedesaan bersalju dan membeku sejauh bermil-mil.

Aku benar-benar menyukai tempat ini. Suasananya begitu tenang dan damai, sampai-sampai aku hampir tidak melihat seseorang di belakangku berjalan ke arah dapur.

“Selamat pagi, Lex,” sapa kakakku, Adam.

“Pagi,” jawabku. “Mau kopi?”

“Haruskah itu menjadi pertanyaan?” Dia menyeringai.

Adam selalu menjadi sahabat dan mentor terbaikku. Ayah kami meninggal ketika kami masih sangat muda, dan ibu kami membesarkan kami sebaik mungkin sampai dia meninggal beberapa tahun yang lalu.

Ayah kami adalah seorang beta, jadi Adam diharapkan untuk mengambil peran itu ketika dia sudah cukup dewasa.

Alpha Greg, alpha kami, mendidiknya dan mengajari semua yang perlu diketahui—bagaimana bertarung saat dibutuhkan, dan bagaimana menghindari konflik jika memungkinkan. Alpha mengajarkan bagaimana menjadi seorang pemimpin sejati.

“Ke mana kau tadi malam?” dia bertanya kepadaku.

“Aku pergi berlari. Perlu menjernihkan pikiran, dan serigalaku tidak mau berhenti menggangguku.”

Dia tahu bagaimana perasaanku soal menemukan jodohku. Itu semua memakan banyak waktuku tahun terakhir ini, tetapi dia hanya mengatakan untuk bersabar, bahwa waktuku akan tiba.

Aku berusaha ingin memercayainya, tapi itu sangat sulit jika sudah berusaha mencari selama ini. Kebanyakan serigala menemukan jodohnya segera setelah perubahan wujud pertama mereka.

“Ah. Baiklah, sebelum aku lupa, aku ingin memberitahumu bahwa alpha dari kawanan Southridge dan beberapa prajuritnya akan turun besok untuk membahas beberapa masalah wilayah.”

“Oke, dan mengapa kamu memberitahuku ini?” Aku bertanya kepadanya, sedikit tegang.

Semua orang tahu siapa kawanan Southridge itu.

Aku telah mendengar alpha mereka sadis, monster. Dia mengambil apa yang dia inginkan dan membunuh siapa pun yang mencoba menghentikannya.

“Kita belum pernah mendapat kunjungan dari kawanan Southridge selama bertahun-tahun, tidak sejak alpha baru mereka mengambil alih, jadi aku tidak benar-benar tahu apa yang diharapkan. Kau tahu kata orang tentang dia. Alpha ingin semua orang tetap waspada. Kami tidak ingin bertengkar.”

Aku mengangguk dan menunggu dia melanjutkan.

“Dan juga, aku memintamu untuk meminta Linda dan Julie membantumu memasak makanan yang cukup untuk memberi makan semua orang ketika mereka tiba.”

Aku menuangkan secangkir kopi untuk diriku sendiri dan menatapnya.

“Aku akan minta, tapi kamu tahu mereka berdua,” kataku kepadanya sambil menuangkan secangkir kopi juga. “Kau harus benar-benar memohon kepada mereka untuk melakukan apa saja. Apa Gennie tidak bisa membantu?”

Gennie adalah jodoh kakakku dan satu-satunya temanku. Tidak banyak serigala di sini, jadi bisa dibilang aku penyendiri.

“Dia mau, tapi dia bertugas membersihkan dan menata ruang makan.”

Dia mengambil cangkir kopinya dan berbalik untuk pergi. Sebelum berjalan keluar pintu, dia menoleh ke belakang ke arahku.

“Bersabarlah. Kau akan segera menemukannya, dan dia akan benar-benar memujamu,” katanya sebelum pergi.

Aku memutar mataku saat mengambil bagel dan menghabiskan kopiku. Melirik jam, kuperhatikan sudah waktunya mulai bersiap-siap untuk bekerja.

Aku kembali ke kamarku dan menanggalkan pakaian.

Melangkah di depan cermin kamar mandi yang besar, aku mengamati rambut hitam panjangku yang jatuh ke pinggangku dan mata hijau zamrud besar yang menatap kosong ke arahku.

Tatapanku turun ke lekukan tak berujung yang membentuk tubuhku, dan aku menghela napas panjang.

Menyalakan air panas, aku melangkah di bawah semprotan hangat. Mau tak mau, aku memikirkan jodohku saat membersihkan diri.

Serigalaku merintih memikirkannya, karena tidak memilikinya. Dia telah menutup diri dariku akhir-akhir ini, hanya ingin keluar berkeliaran, berpikir dia bisa melacaknya.

Melangkah keluar dari kamar mandi, aku cepat-cepat melepas handuk dan mengambil celana jins robek dan tank top hitam berpotongan rendah. Aku memakainya dan mengeringkan rambutku sebelum menambahkan sentuhan maskara.

Setelah mengikat tali sepatu, aku keluar menuju ke mobil Pontiac Firebird tahun ‘78 dan menyalakan mobilnya. “Rainier Fog” oleh Alice in Chains meledak melalui pengeras suara, dan untuk beberapa saat, aku melupakan yang lainnya.

Perjalanan ke tempat kerja hanya memakan waktu lima menit. Bekerja di bar bukanlah apa yang kubayangkan ketika tumbuh dewasa, tetapi itu memungkinkan aku untuk keluar dan bertemu dengan orang-orang baru.

Segera setelah tiba, aku langsung ke belakang bar dan mulai membersihkan sebelum pelanggan mulai berdatangan. Aku mendengar seseorang datang melalui pintu depan dan mendongak.

Gennie, jodoh kakakku, dan rekan kerjaku, datang melalui pintu dan menatapku dengan pandangan bertanya-tanya.

“Kenapa kamu tidak menjawab teleponmu semalam?”

“Aku sedang banyak pikiran. Pergi lari dan tidak kembali sampai larut malam,” kataku kepadanya.

Dia memberiku senyum kecil penuh rasa kasihan.

“Jangan menatapku seperti itu.”

“Aku hanya ingin kamu bahagia.” Dia tersenyum sedih.

Dia datang ke belakang bar dan mulai mengeringkan gelas yang aku cuci, dan aku memberinya senyum terlebarku.

“Aku akan baik-baik saja. Hanya perlu kesibukan sehingga bisa menjaga pikiranku agar tidak terlalu banyak berkeliaran.”

Dia akhirnya ganti topik, dan kami selesai bebenah pada saat pelanggan mulai berdatangan. Beberapa jam kemudian, malam semakin ramai.

Pengunjung bar berdatangan, baik manusia maupun serigala, dan aku tahu ini akan menjadi malam yang panjang.

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

2

RAINIER

Aku berguling dan menekan jam alarmku. Pukul 04.00 tepat. Setiap hari sama. Bangun, mandi, sarapan, pergi berlatih dengan pasukanku. Namun, hari ini berbeda.

Hari ini, aku menempuh perjalanan ke utara untuk bertemu dengan kawanan Northridge untuk membahas perluasan wilayahku.

Ubin terasa dingin di kakiku saat aku masuk ke kamar mandi, tapi segera uap memenuhi ruangan besar itu saat aku menyalakan pancuran. Aku mendesis saat air panas mengalir di punggungku, tapi itu cukup membuatku tidak merasa mati.

Ibuku selalu memberitahuku bahwa kesepian adalah bagian dari imajinasi, tapi apa lagi yang bisa menggerogotiku setiap hari?

Ada beberapa wanita yang mendampingiku ketika aku memiliki kebutuhan, tetapi serigalaku bahkan tidak membiarkan aku melihat mereka lagi.

Dia hanya menginginkan dia, tetapi peluang untuk menemukan jodoh kami yang diberkati bulan semakin berkurang setiap hari, semakin aku bertambah tua.

Mematikan pancuran, aku melangkah keluar dan mengambil beberapa pakaian. Perutku keroncongan saat aku menarik baju hitam melewati kepalaku, jadi aku pergi keluar untuk mencari sarapan.

Hutan hijau yang rimbun memanggil namaku. Aku menanggalkan pakaianku segera setelah melangkah ke dedaunan tebal dan merasa menyatu dengan serigalaku. Aku memanggilnya dan dalam waktu singkat, tubuhku berubah, berubah menjadi jauh lebih besar, jauh lebih kuat.

Tanganku dengan cepat berubah menjadi cakar dengan cakar yang panjang dan tajam, dan tumbuh bulu hitam pekat dari pori-pori kulitku.

Aku lari dengan kecepatan penuh sampai berada di tengah hutan, tanpa apa-apa selain pohon ek besar dan lumut hijau lembut yang mengelilingiku.

Aku menundukkan kepalaku ke tanah dan menarik napas, menangkap aroma rusa di dekatnya.

Aku menjaga moncongku di bawah dan mengikutinya, akhirnya menemukannya di semak duri, memakan buah beri.

Ini rusa yang sangat besar, tapi aku tahu aku tidak akan kesulitan memangsanya. Aku menerjangnya, dan rusa itu kabur, tapi aku terlalu cepat.

Aku melompat ke punggung rusa, dan gigiku langsung menusuk ke tenggorokannya. Rasa darah amis yang lezat memenuhi mulutku, dan setelah beberapa detik, rusa itu akhirnya menjadi lemas.

Aku menikmati sarapan besarku sampai tidak ada lagi yang tersisa untuk dimakan. Menjilat darah dari moncongku, aku kembali ke rumah kawanan dan berubah wujud segera setelah aku kembali ke tempat di mana aku meletakkan pakaianku.

Kemudian, aku bertelepati dengan beta-ku dan menyuruhnya untuk menemuiku di kantor.

Segera, aku berada di belakang meja mahoniku yang penuh dengan dokumen, dan beta-ku, Lucas, mengetuk pintu sebelum mengintip ke dalam.

“Alpha, kamu ingin bertemu denganku?”

“Ya,” kataku kepadanya. “Aku ingin kau memberi tahu Jay untuk bersiap berangkat pukul 14.00 siang ini. Pastikan Toby dan Damon juga siap untuk pergi.”

“Ya, Alpha,” katanya. “Aku akan memastikan mereka siap.”

“Oh,” lanjutku. “Sampaikan ke kawanan bahwa kita hanya akan pergi selama dua hari. Aku ingin kembali secepat mungkin.” Aku benci meninggalkan kawananku, tapi aku tahu mereka akan berada di tangan yang tepat.

Lucas mengangguk dan keluar dari kantorku, meninggalkanku berkeliaran dalam kegelapan pikiranku sendiri.

Beberapa jam kemudian, kami sudah berada di jalan.

“Alpha,” kata Jay, “apa sebenarnya rencanamu saat kita tiba?”

“Kami memberi tahu mereka bahwa kita menginginkan bagian dari tanah mereka. Kudengar mereka punya masalah dengan serigala liar yang terlalu dekat dengan wilayah kawanan mereka, jadi kita menawarkan perlindungan kepada mereka sebagai balasannya,” jawabku dengan santai.

“Dan jika mereka menolak tawaranmu?”

“Kalau begitu kita ambil tanah mereka secara paksa,” kataku. Jay, Toby, dan Damon semua saling berpandangan, tetapi tidak mengatakan apa-apa sebagai balasannya.

Aku rela melakukan apa saja demi kawananku untuk memastikan mereka dirawat. Kami membutuhkan lebih banyak lahan, dan kawanan Northridge punya banyak lahan.

Jumlah serigala di sana hanya sebagian kecil dari kami, tapi wilayah mereka membentang di beberapa negara bagian.

Tentunya pertukaran berupa perlindungan dengan wilayah yang bahkan tidak mereka butuhkan akan sangat bermanfaat bagi mereka.

Kami berkendara dalam keheningan selama beberapa jam berikutnya, dan tanaman hijau lebat berangsur-angsur berubah menjadi pepohonan yang tertutup salju.

Serigalaku semakin gelisah semakin dekat dengan tujuan kami, tetapi kuanggap alasannya adalah jarak yang semakin jauh antara kami dan kawanan kami.

Akhirnya, tanda keluar mulai terlihat, dan Toby angkat bicara. “Aku benar-benar butuh minum setelah bersesakan begitu lama di dalam mobil,” katanya, dan Damon langsung setuju.

Kami seharusnya tiba besok, jadi kupikir kami akan cari hotel di kota untuk bermalam, lalu pergi menemui kawanan Northridge besok pagi.

Aku berhenti di sebuah bar kecil di pinggir kota dan parkir. “Ayo,” ajakku kepada mereka, “mari kita minum sebelum pergi ke hotel.”

Damon keluar lebih dulu dan meregangkan tubuh, diikuti oleh Toby dan Jay. “Kuharap kita menemukan beberapa wanita yang layak di sini,” kata Toby, merentangkan tangannya di atas kepala.

“Memangnya kau tahu harus apa dengan wanita?” jawab Damon pelan.

Toby memukul bagian belakang kepalanya, dan mereka berdua terus bertengkar dan tertawa. Kedua bersaudara itu selalu bercanda dan bertengkar seperti anak kecil.

Terkadang aku bertanya-tanya bagaimana rasanya memiliki saudara kandung, tetapi aku selalu membuang pemikiran itu.

Aku sudah kesulitan berusaha melindungi ibuku saat aku tumbuh dewasa.

Entah kenapa, kegelisahan serigalaku bertumbuh menjadi kegembiraan yang aneh saat kami berjalan menuju bar. Kemudian, begitu kami melangkah masuk, aroma anggrek dan blackberry masuk ke indra penciumanku.

Aku menarik napas dalam-dalam satu demi satu, aroma ilahi dengan kuat menuntut perhatianku. Tatapanku langsung tertuju kepada seorang wanita yang sangat cantik di belakang bar, dan dalam sekejap, aku tegang saat menyadari siapa dia. Jodoh.

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on email

Kiamat

Savannah Madis adalah calon penyanyi yang riang dan ceria sampai keluarganya meninggal dalam kecelakaan mobil. Sekarang dia berada di kota baru dan sekolah baru, dan jika itu tidak cukup buruk, dia kemudian berkenalan dengan Damon Hanley, cowok nakal di sekolah. Damon benar-benar bingung dengannya: siapa gadis bermulut pedas ini yang mengejutkannya di setiap kesempatan? Damon tidak bisa mengeluarkannya dari pikirannya, dan — meskipun Savannah benci mengakuinya — gadis ini merasakan hal yang sama! Mereka membuat satu sama lain merasa hidup. Namun, apakah itu cukup?

Rating Usia: 18+ (Konten Seksual Eksplisit, Kekerasan)

Perantara yang Menawan

Zoey Curtis sangat ingin berhenti dari pekerjaannya saat ini dan menjauh dari bosnya yang berengsek! Namun, ketika ditawari pekerjaan sebagai asisten miliarder playboy bernama Julian Hawksley, dia tidak siap dengan hasrat kerinduan yang tumbuh dalam dirinya…

Rating Usia: 18+

Penulis Asli: Mel Ryle

Ditandai

Sejak hari kelahirannya, Rieka telah dikurung pada malam hari oleh keluarganya, tidak dapat memenuhi satu keinginannya: melihat bintang di malam hari.

Sekarang, 20 kemudian, dia menyusun rencana untuk menyelinap keluar dengan teman-temannya, tetapi dia tidak tahu bahwa tindakan pemberontakan sederhana ini akan mengubah hidupnya selamanya dan menempatkannya dalam incaran seorang Alpha yang tidak akan melepaskannya.

Ditemukan

Hazel Porter sudah sangat bahagia dengan pekerjaannya di toko buku dan apartemennya yang nyaman. Namun, ketika pertemuan mengerikan menjeratnya ke dalam pelukan Seth King, dia baru menyadari ada lebih banyak hal dalam hidup—JAUH lebih banyak! Dia dengan cepat didorong ke dunia makhluk gaib yang dia tidak tahu ada, dan Seth berada tepat di tengahnya: alpha yang garang, tangguh, menawan, yang tidak menginginkan apa pun selain mencintai dan melindunginya. Namun, Hazel adalah manusia biasa. Bisakah hubungan mereka benar-benar berhasil?

Si Keily Gendut

Keily selalu berukuran besar, dan meski merasa tidak aman, dia tidak pernah membiarkan hal itu menghalanginya. Setidaknya sampai dia pindah ke sekolah baru di mana dia bertemu dengan keparat terbesar yang pernah ada: James Haynes. Lelaki itu tidak pernah melewatkan kesempatan untuk mengolok-olok berat badan Keily atau menunjukkan kekurangannya. Namun, masalahnya… orang-orang yang mengatakan hal-hal paling kejam sering kali menyembunyikan masalah mereka sendiri, dan James menyembunyikan sebuah rahasia BESAR. Dan itu adalah rahasia tentang Keily.

Menyelamatkan Maximus

Ketika Leila kembali ke kampung halamannya untuk menjadi dokter kawanan, dia mendapati dirinya terjebak di antara masa lalu dan masa kini—dan cinta dari dua pria—rekan dokter yang tampan dan seorang alpha yang memiliki rahasia. Namun, siapa yang akan membuat jantungnya berdegup lebih kencang?

Buas

Kami hanya berbicara dengan satu bahasa. Seks.

Dia memegang rambutku, tubuhku dipeluk dengan erat di lengannya yang lain. Aku sudah sangat basah di bawah sana, hingga tidak yakin apakah bisa menerima penetrasinya jika dia masuk ke dalam tubuhku.

Dia membuatku terbungkuk di atas meja dengan agresif, hal ini justru menyebabkan libidoku semakin memuncak. Aku bisa merasakan kejantanannya yang keras memijat belakang bokongku.

Aku menghela napas dengan gairah. Membutuhkannya. Di sini. Saat ini…

Menikahi Sang CEO

Seorang pelayan restoran yang berjuang untuk merawat adiknya yang sakit mendapat tawaran yang tidak bisa dia tolak. Jika dia bersedia menikahi CEO yang kaya dan dominan, serta memberinya ahli waris dalam waktu satu tahun, sang CEO akan membayarnya satu juta dolar dan membantu adiknya mendapatkan operasi yang dibutuhkan. Akankah kehidupan di kastil menjadi siksaan, atau bisakah dia menemukan kebahagiaan? Bahkan mungkin cinta?

Tamu Alpha

Georgie telah menghabiskan masa hidupnya di kota pertambangan batu bara, tetapi baru setelah orang tuanya meninggal di depan matanya, dia menyadari betapa kejam dunianya. Tepat ketika dia berpikir bahwa tidak akan ada hal yang lebih buruk, remaja 18 tahun itu tersandung masuk ke wilayah kawanan manusia serigala penyendiri, yang dikabarkan merupakan pemilik tambang. Terlebih lagi, alpha mereka tidak terlalu senang melihatnya…pada awalnya!

Diculik oleh Jodohku

Belle bahkan tidak tahu bahwa manusia serigala itu ada. Di pesawat menuju Paris, dia bertemu Alpha Grayson, yang mengeklaim dia adalah miliknya. Alpha posesif itu menandai Belle dan membawanya ke kamarnya, di mana dia berusaha mati-matian untuk melawan gairah yang membara di dalam dirinya. Akankah Belle tergoda oleh gairahnya, atau bisakah dia menahan hasratnya sendiri?