logo
GALATEA
(30.7K)
FREE – on the App Store

Clarice telah dilindungi sepanjang hidupnya oleh ayahnya yang terlalu protektif, dan dia terlepas dari serigala batinnya. Ketika dia kehilangan kendali saat berubah wujud, Clarice berakhir sebagai sandera Raja Cerberus Thorne, pemimpin terkenal dari semua manusia serigala. Terperangkap di istananya, Clarice akan mendapati bahwa nasibnya terkait dengan Cerberus, tetapi bisakah dia menjinakkan jodoh liarnya sebelum terlambat?

 

Direnggut – DzenisaJas

 


 

Aplikasi ini telah menerima pengakuan dari BBC, Forbes dan The Guardian karena menjadi aplikasi terpanas untuk novel baru yang eksplosif.

Ali Albazaz, Founder and CEO of Inkitt, on BBC The Five-Month-Old Storytelling App Galatea Is Already A Multimillion-Dollar Business Paulo Coelho tells readers: buy my book after you've read it – if you liked it

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

1

Ringkasan

Clarice telah dilindungi ayahnya yang terlalu protektif sepanjang hidupnya dan terlepas dari diri serigalanya. Ketika dia kehilangan kendali pada saat berubah wujud, Clarice disandera Raja Cerberus Thorne, pemimpin manusia serigala yang terkenal. Terperangkap di istananya, Clarice akan menyadari bahwa nasibnya terikat dengan Cerberus, tetapi bisakah dia menjinakkan jodoh liarnya sebelum terlambat?

Rating Usia: 18+

Penulis Asli: DzenisaJas

Catatan: cerita ini adalah versi asli penulis dan tidak memiliki suara.

Cerberus Thorne

Suara benturan kecil bergema di seluruh hutan yang gelap, bercampur suara terengah-engah dan geraman.

Dikuliti, dan dagingnya terkoyak, berserakan di tanah yang penuh darah.

Suara cakar yang perlahan menggores kulit rapuh sebelum merobek dan mencabik dagingnya, terus bergema di malam yang sunyi.

Pemandangan yang sangat mengerikan. Rerumputan yang tertutup genangan darah kental berwarna merah tua, dengan potongan kulit yang terkoyak berserakan pada genangan tersebut.

Suara kulit yang dirobek diikuti suara tulang yang patah, dan disusul jeritan keras yang tersedak darah, lalu benar-benar hening menjadi kesunyian yang memilukan.

Sebuah anggota tubuh dicabut dan dilemparkan langsung ke tanah – dari tubuh yang terkoyak, dan terus dicabik-cabik.

Pria yang mengalami kekejaman itu tidak lagi mampu berteriak kesakitan atau minta tolong – dia menyadari situasinya saat melihat betapa parahnya dia dicabik-cabik.

Dia menyadari bahwa dia tidak lagi memiliki tangan lengkap, dan separuh tubuhnya kehilangan lebih banyak daging daripada biasanya.

Dia juga menyadari bahwa meskipun orang yang dihadapi benar-benar ditelan oleh kegelapan di sekitar mereka, jelas dia adalah pria dari banyak mitos, makhluk dalam setiap cerita horor yang pernah diceritakan, dan dia tidak perlu melihat wajahnya dengan jelas untuk mengetahuinya.

Pria yang menyiksanya tanpa ampun adalah Raja dari semua Kaum Serigala dan dia pasti tidak akan membiarkannya pergi dalam waktu dekat.

Mata pria itu menonjol keluar dari kepalanya, dan setiap bagian tubuhnya mengeluarkan darah – membuat wajahnya sedikit lebih pucat.

Dia tidak punya pilihan selain menerima nasibnya, dia tahu dia tidak bisa melawan – dia tidak punya kemauan, maupun kekuatan.

Makhluk yang terus mencabiknya ke segala arah, dengan cakar setajam pisau, adalah makhluk yang tidak dapat dikalahkan oleh siapa pun, makhluk yang menguasai semua orang dengan tangan besinya.

Dia hanya merintih kesakitan dengan kepala sedikit tertunduk, dengan harapan setidaknya mati dengan sedikit kehormatan.

Raja Alpha hanya tertawa serak, menyukai rasa takut yang terpancar dari pria ini, menyukai perasaan kulit yang tercabik oleh cakarnya dan darah merah hangat dengan cepat menggenangi tangannya.

Penyiksaan berlangsung berjam-jam, tetapi pria itu bertahan selama mungkin untuk tidak berteriak, hutan itu sunyi senyap tetapi angin di sekitar mereka mulai berderu kencang.

Saat dia merasa tubuhnya mulai menyerah, melihat kedua tangannya tergeletak di samping kakinya pada genangan darahnya sendiri sangat memilukan hatinya – dia bisa merasakan ajalnya mendekat.

Seolah rasa sakit itu tidak cukup, Alpha dengan cepat memiringkan kepala pria itu dan menancapkan taring jauh ke dalam lehernya – daging empuk dan sensitif tertusuk saat dia mengisap lebih banyak darah dari tubuh pria itu dan menggantinya dengan racun yang mematikan.

Begitu dia mundur, dia menyeringai, mulut dan giginya berlumuran darah merah, sebelum mendorong tubuh berkedut pria itu ke rumput penuh darah sambil tertawa.

Dengan satu pandangan terakhir, Raja berbalik dari tubuh berkedut dan berubah menjadi serigala hitam yang menyatu dengan hutan gelap – meninggalkan pria itu menderita sampai setiap inci tubuhnya perlahan menyerah.

Pria itu menarik lutut ke dadanya semampunya tanpa tangannya, dan terus gemetar.

Air mata semakin menggenang dari matanya yang merah – dia menggelengkan kepalanya saat racun mulai membakar bagian dalam tubuhnya.

Dia tidak bisa menahannya lagi, terlalu berat.

Penyiksaan itu terlalu berat.

Jadi, dia melepaskannya. Dia berteriak sekeras yang dia bisa sampai pohon-pohon bergoyang dan setiap burung yang sedang beristirahat terbang ketakutan, tubuhnya perlahan meleleh dan matanya yang berair semakin membengkak.

Begitu dia tenang, tubuhnya benar-benar tidak bergerak dan matanya membelalak, tetapi dia tidak lagi ada di sana.

Dia sudah mati.

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

2

Clarice Mont

“Baiklah, sayang, kurasa lebih baik kau menjauh dari tempat latihan, kembali ke rumah Kawanan dan membantu ibumu mengerjakan pekerjaan rumah.”

Geraman menantang terdengar tepat setelah sesepuh selesai berbicara dengan anaknya, dia mengibas rambut cokelat kemerahannya ke belakang dan memelototinya.

“Aku tidak mau. Aku di sini saja,” katanya, tidak ingin meninggalkan tempat latihan hanya karena ayahnya tidak ingin dia terekspos pertarungan.

“Sayang, ini bukan tempat untukmu. Aku mengerti bahwa ini adalah bulan pertamamu berubah wujud, tapi kamu terlalu muda untuk melihat kekejaman,” lanjutnya, berusaha sekuat tenaga menahan diri sementara putrinya terus memelototinya.

“Aku tidak terlalu muda! Aku 17 tahun, dan pantas diperlakukan seperti serigala betina lainnya… Hanya karena aku jauh lebih kecil dari mereka, dan sedikit lebih lemah, bukan berarti aku tidak bisa berlatih untuk menjadi lebih kuat.”

Ayahnya mengerang, lalu mencubit pangkal hidungnya yang berbintik-bintik, keriput bagian luar matanya semakin jelas saat menyipit.

“Ayolah, Ayah, biarkan aku berlatih. Anggota kawanan sudah menunggu dan aku mempermalukan diriku sendiri.” Dia memohon, berharap sekali ini ayahnya akan berhenti memperlakukannya seperti bayi, dan menerima kenyataan bahwa dia sudah dewasa.

“Baik. Kamu bisa berlatih. Namun, jika aku mendengarmu terluka, atau menangis, aku sendiri yang akan menyeretmu pergi dari sini. Kamu mengerti?” katanya, mata cokelat gelapnya terlihat bahwa tidak ada lagi ruang untuk berdiskusi.

Putrinya memekik sambil mengangguk senang sebelum berbalik dan berlari ke arah anggota kawanan yang menunggunya kembali.

“Kamu tidak bisa terus menahannya, Nathaniel. Dia perlu belajar, dan serigalanya harus mencapai kapasitas terkuatnya.”

Ayah gadis itu – Nathaniel – berbalik untuk melihat pria itu sambil menghela napas, tatapannya dengan cepat kembali ke putri kecilnya; putri yang akan dia berikan nyawanya jika perlu.

“Aku tahu itu, Mattel, percayalah. Namun, lihatlah dia… Dia sangat kecil, dan tersesat. Dia tidak tahu betapa berbahayanya dunia kita, dan aku takut akan reaksinya ketika dia tahu.”

“Yah, pada akhirnya, dengan atau tanpamu, dia akan mengetahuinya. Kita semua tahu, itulah bagian dari yang terlahir dengan serigala. Lebih baik dia belajar sekarang, sementara dia baru saja berubah wujud sehingga dia tahu bagaimana ke depannya,” kata Mattel kepadanya, menatap langsung kepada gadis berambut pirang yang kesulitan untuk membentuk posisi perlawanan, tidak seperti orang lain.

Nathaniel tertawa sedih sendiri saat melihat salah satu anggota kawanan membantu putrinya memperbaiki posisinya saat dia tersipu malu.

“Itu benar. Aku hanya berharap dia bisa menangani semuanya. Aku pikir perubahan wujud akan membuatnya jauh lebih kuat, dan berperawakan sedikit lebih besar – tapi dia kecil, dan dia masih sedikit lemah, itu mengkhawatirkanku,” Nathaniel mengaku, sebelum mengalihkan semua perhatiannya kepada temannya.

Mattel menghela napas sambil mengangguk, tangannya menyibak rambutnya yang beruban.

“Ah, tidak perlu, itu butuh waktu, dan kamu dan Kim telah memanjakannya begitu lama, tidak mengejutkan bahwa dia tidak berubah. Namun, mudah-mudahan segalanya akan berubah saat serigalanya menjadi lebih kuat, dan jika tidak, semoga jodohnya adalah pria kuat dengan serigala kuat yang bisa melindunginya.”

Nathaniel menarik napas dalam-dalam sebelum mengangguk, matanya melayang ke anak serigala kecilnya yang tidak tahu bahaya yang ada di luar kawasan kawanan mereka.

Gadis itu berdiri di samping sahabatnya, Greta, dengan alis berkerut dan dahinya yang berkeringat, karena gelombang panas yang mereka alami tiba-tiba.

Kakinya terpisah selebar bahu, lututnya sedikit ditekuk, kaki kirinya mengarah ke tempat Beta berdiri – meniru lawannya – dan bahu kirinya juga mengarah ke arahnya, tangannya mengepal.

Dia kesulitan untuk menjaga posisi ini, tetapi serigalanya membuatnya tetap seimbang dan mendorongnya untuk mengarahkan dagunya ke bawah, dan menjaga matanya tetap lurus ke depan.

Pelatih lainnya dengan mudah berdiri di posisi mereka, semuanya terlihat jauh lebih tangguh dan kuat darinya, yang sedikit membuatnya terintimidasi.

Beta menatap mereka semua, memperhatikan posisi mereka, mencari kesalahan atau kekurangan atau kelemahan apa pun yang terlihat. Dia tidak melihat adanya kesalahan, sampai matanya mencapai gadis dengan rambut cokelat kemerahan panjang, dan matanya yang terintimidasi terus naik dan turun – seolah tidak yakin harus melihat ke mana.

“Claire, selalu jaga matamu melihat ke depan dan dagumu ke bawah. Kamu harus selalu waspada di mana lawanmu, karena jika tidak…” dia berhenti ketika menyadari Claire mengalihkan pandangannya ke bawah dengan takut-takut, dan secepat kilat dia ada di hadapannya bahkan sebelum Claire bisa menyadarinya.

“Jika tidak, kamu akan mati dalam satu detik.”

Claire tersentak ketika menyadari bahwa Beta-nya ada di depannya jauh lebih cepat dari yang dibayangkan, dan hanya butuh sekali langkah untuk menghampirinya tanpa suara.

Matanya terbelalak dan kepalanya terangkat habis yang mengakibatkan sakit leher ringan, dan peserta latihan lainnya tertawa terbahak-bahak, kecuali Greta yang menatap sahabatnya.

“Mata ke depan. Dagu ke bawah.” Dia sedikit menurunkan dagunya tetapi mengunci tatapan mereka – menghasilkan mata berwarna zamrudnya menatap ke depan.

Claire mengangguk sambil sedikit tersipu dan Beta dengan cepat pergi darinya.

“Baiklah kawan-kawan, sekarang kita akan berpasangan. Temukan partner kalian…”

***

Claire berjalan keluar dari kamar mandinya dengan handuk tipis berwarna ungu yang dililitkan di tubuh mungilnya, dan handuk lain berwarna serasi membalut rambutnya.

Dia mengobrak-abrik lemari di sudut kamarnya yang kecil mencari sembarang pakaian yang bisa dikenakan untuk pertemuan kawanan yang diadakan oleh Alpha kawanannya – Lengkung Sabit.

Dia mengeluarkan kemeja lengan panjang putih bersih, dan gaun panjang hijau tentara yang berbahan korduroi, dan panjangnya tepat di atas lututnya.

Setelah mengenakan pakaiannya, dia mengeringkan rambutnya dengan handuk dan membiarkannya jatuh dari bahu sampai ke pinggulnya.

Dia memiliki jenis rambut yang selalu lurus. Dia harus menggunakan pengeriting untuk mendapatkan jenis rambut seperti rambut alami sahabatnya, dan dia iri karenanya.

“Clarice! Kita pergi sekarang!” Ibunya memanggilnya, dia menghela napas ketika menyadari bahwa dia tidak punya waktu untuk menyisir atau pun mengenakan sedikit rias wajah di pipinya yang kusam.

Dia mengisap bibir dan melepaskannya, berharap bibirnya akan menjadi sedikit lebih tebal, tetapi dengan cepat menyusut kembali ke bibir tipis merah muda, membuatnya menghela napas lagi.

Dan dia sedikit melebarkan matanya untuk mencoba membuatnya lebih cerah, tetapi dengan cepat matanya kembali ke bentuk almond biasa.

Dia mengangkat bahu ketika menyadari bahwa gerakan kecil wajah ini tidak akan mengubah apa pun, dan dia merasa serigalanya menjadi sedikit gelisah yang mengakibatkan mata hijau zamrudnya sedikit menggelap; agak seperti gaun yang dikenakannya.

“Clarice!”

Dia mendengus, lalu segera berlari keluar dari kamarnya, dan menuju ibunya yang berdiri di bawah tangga dengan wajah kesal.

“Maaf,” pekik Claire, membuat ibunya tertawa kecil sebelum mengurai rambutnya.

Ibu Claire memiliki rambut cokelat kemerahan sepertinya, sedangkan ayahnya memiliki rambut lebih kecokelatan, mata ibunya lebih seperti rusa betina dan berwarna biru laut, dan dia memiliki kulit porselen, sedangkan Claire memiliki kulit lebih cokelat yang diwarisi dari ayahnya dan karena matahari.

“Ayo pergi, Sayang,” kata ayah Claire saat dia bergabung di dekat tangga, mengenakan kemeja biru bersih, dan celana jins hitam.

Dia menggandeng tangan jodohnya, dan warna mata mereka segera berubah terang saat mereka bersentuhan – menunjukkan bahwa mereka saling terikat seumur hidup.

Clarice kagum dengan tarikannya jodoh, dan tidak disembunyikannya dengan menatap dalam ke mata mereka sebelum mereka perlahan mulai berjalan keluar dari rumah mereka menuju rumah kawanan, tempat pertemuan akan diadakan.

“Kau tahu ini tentang apa, Nathaniel?” Kim bertanya kepada suaminya saat mereka berjalan perlahan melewati lapangan, dan menuju rumah besar tersebut.

Clarice mengikuti di belakang mereka, diam-diam mendengarkan percakapan mereka – berharap mereka tidak menyadarinya menguping.

“Aku punya bayangan, tapi kuharap bukan seperti yang kupikirkan…” dia terdiam ketika melihat putrinya berada tepat di belakang mereka, dapat mendengar sesuatu yang belum waktunya dia untuk tahu.

Jadi, mereka memblokir Claire dari kepala mereka, dan mulai menggunakan telepati, mengakibatkan Clarice memutar matanya dengan kekesalan.

Mereka selalu membuatnya merasa seperti orang luar, dan memperlakukannya seperti bayi. Dia sudah bukan bayi lagi.

“Selamat datang, Nathaniel, selamat datang, Kim dan Claire.”

Ketiga anggota keluarga itu menundukkan pelan kepala mereka saat Beta menyambut mereka masuk ke dalam rumah kawanan.

“Halo, Beta Lance,” Nathaniel menyapanya mewakili semuanya, dan Beta tersenyum hangat sebelum menutup pintu di belakang mereka.

Clarice merasa serigalanya mulai bergerak di dalam dirinya, dengan cepat ia mengepalkan tangannya – mengingat ini adalah bulan pertama dia dapat berubah wujud, memiliki serigala baru yang segar, dia masih belum bisa mengendalikan perubahan wujudnya secara utuh, dan dia takut serigalanya keluar tanpa sengaja.

“Kau baik-baik saja, Sayang?” Ibunya bertanya, saat mereka berjalan menuju pertemuan itu, Claire mengangguk cepat sebelum mengalihkan pandangan ke sepatunya – untuk konsentrasi pada sesuatu yang akan membuatnya tetap tenang.

“Inilah Alpha!” seseorang berseru sehingga kawanan menjadi hening, dan semua orang segera menundukkan kepala mereka dengan hormat – suara gemerisik dan sepatu di lantai bergema di seluruh ruangan.

“Halo, semuanya. Saya harap hari Anda semua luar biasa. Saya tahu pertemuan ini mendadak, tetapi saya tidak punya pilihan lain selain menjadwalkannya segera…” Dia berhenti ketika semua orang mulai menegakkan diri dan menatapnya.

Dia berdiri dengan bangga di depan ruangan, matanya memiliki kekuatan yang tiada duanya, akar rambutnya sedikit beruban, tubuhnya sangat maskulin dan cukup tinggi untuk Clarice bisa melihat bagian atas dahinya.

“Tentang apakah ini, Alpha, jika Anda tidak keberatan saya bertanya?” Beta Lance bertanya kepadanya, agak aneh bagi kawanan itu untuk menyadari bahwa bahkan Beta pun tidak tahu tentang apa pertemuan ini – jadi pasti cukup serius.

“Besok siang, kita akan mendapatkan kunjungan. Yang saya tahu, dia akan mengunjungi semua kawanan Timur. Dia sudah mengunjungi Puncak Gelap, Darah Merah, Pipit Berkilauan, dan kita akan menjadi kawanan terakhir yang akan dikunjungi.” Sang Alpha menarik napas dalam-dalam ketika selesai, dan semua orang bisa merasakan sedikit gemetar dalam suaranya.

“Kenapa dia berkunjung?” seorang anggota kawanan bertanya, sehingga banyak orang berkata 'ya?' dan banyak muncul percakapan sampingan.

“Tenang!” perintah Alpha, yang membuat semua orang dalam sekejap terdiam.

“Saya tidak tahu mengapa dia berkunjung. Dewan-manusia serigala baru saja mengatakan bahwa dia akan mengunjungi semua kawanan timur, dan bahwa kita harus siap.”

“Baiklah, tapi siapa dia?” Kali ini Kim, ibu Clarice, yang mengajukan pertanyaan dan semua orang berdengung setuju – semuanya ingin tahu.

Bahkan Clarice pun ingin tahu.

“Dia adalah Alpha dari semua Kaum Serigala.” Pada saat itu, jarum jatuh pun bisa didengar semua orang – serigala atau bukan.

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on email

Kiamat

Savannah Madis adalah calon penyanyi yang riang dan ceria sampai keluarganya meninggal dalam kecelakaan mobil. Sekarang dia berada di kota baru dan sekolah baru, dan jika itu tidak cukup buruk, dia kemudian berkenalan dengan Damon Hanley, cowok nakal di sekolah. Damon benar-benar bingung dengannya: siapa gadis bermulut pedas ini yang mengejutkannya di setiap kesempatan? Damon tidak bisa mengeluarkannya dari pikirannya, dan — meskipun Savannah benci mengakuinya — gadis ini merasakan hal yang sama! Mereka membuat satu sama lain merasa hidup. Namun, apakah itu cukup?

Rating Usia: 18+ (Konten Seksual Eksplisit, Kekerasan)

Perantara yang Menawan

Zoey Curtis sangat ingin berhenti dari pekerjaannya saat ini dan menjauh dari bosnya yang berengsek! Namun, ketika ditawari pekerjaan sebagai asisten miliarder playboy bernama Julian Hawksley, dia tidak siap dengan hasrat kerinduan yang tumbuh dalam dirinya…

Rating Usia: 18+

Penulis Asli: Mel Ryle

Ditandai

Sejak hari kelahirannya, Rieka telah dikurung pada malam hari oleh keluarganya, tidak dapat memenuhi satu keinginannya: melihat bintang di malam hari.

Sekarang, 20 kemudian, dia menyusun rencana untuk menyelinap keluar dengan teman-temannya, tetapi dia tidak tahu bahwa tindakan pemberontakan sederhana ini akan mengubah hidupnya selamanya dan menempatkannya dalam incaran seorang Alpha yang tidak akan melepaskannya.

Ditemukan

Hazel Porter sudah sangat bahagia dengan pekerjaannya di toko buku dan apartemennya yang nyaman. Namun, ketika pertemuan mengerikan menjeratnya ke dalam pelukan Seth King, dia baru menyadari ada lebih banyak hal dalam hidup—JAUH lebih banyak! Dia dengan cepat didorong ke dunia makhluk gaib yang dia tidak tahu ada, dan Seth berada tepat di tengahnya: alpha yang garang, tangguh, menawan, yang tidak menginginkan apa pun selain mencintai dan melindunginya. Namun, Hazel adalah manusia biasa. Bisakah hubungan mereka benar-benar berhasil?

Si Keily Gendut

Keily selalu berukuran besar, dan meski merasa tidak aman, dia tidak pernah membiarkan hal itu menghalanginya. Setidaknya sampai dia pindah ke sekolah baru di mana dia bertemu dengan keparat terbesar yang pernah ada: James Haynes. Lelaki itu tidak pernah melewatkan kesempatan untuk mengolok-olok berat badan Keily atau menunjukkan kekurangannya. Namun, masalahnya… orang-orang yang mengatakan hal-hal paling kejam sering kali menyembunyikan masalah mereka sendiri, dan James menyembunyikan sebuah rahasia BESAR. Dan itu adalah rahasia tentang Keily.

Menyelamatkan Maximus

Ketika Leila kembali ke kampung halamannya untuk menjadi dokter kawanan, dia mendapati dirinya terjebak di antara masa lalu dan masa kini—dan cinta dari dua pria—rekan dokter yang tampan dan seorang alpha yang memiliki rahasia. Namun, siapa yang akan membuat jantungnya berdegup lebih kencang?

Buas

Kami hanya berbicara dengan satu bahasa. Seks.

Dia memegang rambutku, tubuhku dipeluk dengan erat di lengannya yang lain. Aku sudah sangat basah di bawah sana, hingga tidak yakin apakah bisa menerima penetrasinya jika dia masuk ke dalam tubuhku.

Dia membuatku terbungkuk di atas meja dengan agresif, hal ini justru menyebabkan libidoku semakin memuncak. Aku bisa merasakan kejantanannya yang keras memijat belakang bokongku.

Aku menghela napas dengan gairah. Membutuhkannya. Di sini. Saat ini…

Menikahi Sang CEO

Seorang pelayan restoran yang berjuang untuk merawat adiknya yang sakit mendapat tawaran yang tidak bisa dia tolak. Jika dia bersedia menikahi CEO yang kaya dan dominan, serta memberinya ahli waris dalam waktu satu tahun, sang CEO akan membayarnya satu juta dolar dan membantu adiknya mendapatkan operasi yang dibutuhkan. Akankah kehidupan di kastil menjadi siksaan, atau bisakah dia menemukan kebahagiaan? Bahkan mungkin cinta?

Tamu Alpha

Georgie telah menghabiskan masa hidupnya di kota pertambangan batu bara, tetapi baru setelah orang tuanya meninggal di depan matanya, dia menyadari betapa kejam dunianya. Tepat ketika dia berpikir bahwa tidak akan ada hal yang lebih buruk, remaja 18 tahun itu tersandung masuk ke wilayah kawanan manusia serigala penyendiri, yang dikabarkan merupakan pemilik tambang. Terlebih lagi, alpha mereka tidak terlalu senang melihatnya…pada awalnya!

Diculik oleh Jodohku

Belle bahkan tidak tahu bahwa manusia serigala itu ada. Di pesawat menuju Paris, dia bertemu Alpha Grayson, yang mengeklaim dia adalah miliknya. Alpha posesif itu menandai Belle dan membawanya ke kamarnya, di mana dia berusaha mati-matian untuk melawan gairah yang membara di dalam dirinya. Akankah Belle tergoda oleh gairahnya, atau bisakah dia menahan hasratnya sendiri?