logo
GALATEA
(30.7K)
FREE – on the App Store

Para Penunggang Tyr

Ava adalah pemburu bayaran penyendiri yang mengejar pengendara motor paling berbahaya di California Utara. Namun, ketika keadaan memaksanya untuk bekerja sama dengan Bjorn, seorang viking modern yang tangguh dan tampan dari Klub Motor Para Penunggang Tyr, dia tidak bisa melawan api yang berkobar di antara mereka. Akankah Ava membiarkan dirinya jatuh cinta kepada kekasihnya yang nakal, atau kembali ke jalan raya tanpa ujung sendirian?

 

Para Penunggang Tyr – Adelina Jaden

 


 

Aplikasi ini telah menerima pengakuan dari BBC, Forbes dan The Guardian karena menjadi aplikasi terpanas untuk novel baru yang eksplosif.

Ali Albazaz, Founder and CEO of Inkitt, on BBC The Five-Month-Old Storytelling App Galatea Is Already A Multimillion-Dollar Business Paulo Coelho tells readers: buy my book after you've read it – if you liked it

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

1

RINGKASAN

Ava adalah pemburu bayaran penyendiri yang mengejar pengendara motor paling berbahaya di California Utara. Namun, ketika keadaan memaksanya untuk bekerja sama dengan Bjorn, seorang viking modern yang tangguh dan tampan dari Klub Motor Para Penunggang Tyr, dia tidak bisa melawan api yang berkobar di antara mereka. Akankah Ava membiarkan dirinya jatuh cinta kepada kekasihnya yang nakal, atau kembali ke jalan raya tanpa ujung sendirian?

Rating Usia: 18+

Penulis Asli: Adelina Jaden

AVA

Aku tidak pernah tahu apa itu cinta sampai dia mencoba membunuhku.

Aku sudah berlari begitu lama.

Mencoba melarikan diri dari iblisku sehingga aku lupa bagaimana rasanya.

Bagaimana menjalani hidup.

Lalu dia masuk ke dalam hidupku dan menahanku di bawah todongan senjata.

…Dan menyetubuhiku dengan begitu buas hingga aku melihat dunia berwarna lagi.

Aku tahu aku tidak pantas mendapatkan kehidupan, setelah semua yang telah aku lakukan.

Namun, untuk pertama kalinya setelah sekian lama, aku mulai berharap…

***

BEBERAPA HARI YANG LALU…

Izzy
aku punya tugas baru untukmu.
Ava
Akhirnya.
Ava
Berapa?
Izzy
50 ribu.
Ava
Astaga.
Ava
Terima kasih!
Izzy
keuntungan menjadi pemburu bayaran favoritku
Ava
Siapa orang ini?
Izzy
Javier Pasado
Izzy
tampaknnya pria itu adalah VP dari operasi senjata yang disebut Toltec
Ava
Geng motor?
Izzy
yang ini akan berbahaya…
Izzy
menurut kabar, dia menyogok semua Kepolisian Alameda
Izzy
kau mungkin perlu rekan
Ava
Itu bukan gayaku.
Izzy
aku serius, Ava. hati-hati di luar sana.
Ava
Selalu.

Izzy tidak bercanda ketika mengatakan pria ini berbahaya.

Bayaran biasa dari petugas jaminanku hanya berjumlah kecil, seperti uang receh.

Bajingan yang lupa membayar tiket parkir mereka dan memutuskan untuk tidak membayar denda.

Hampir tidak memuaskan untuk ditangkap.

Namun, yang ini?

Aku membaca dengan teliti tautan yang dikirim Izzy, sambil bersandar di kursi Toyota Prius putih yang aku sewa.

Aku parkir di jalanan di seberang sebuah perkebunan besar di jantung San Leandro, California. Tempatnya mengesankan, dengan pilar-pilar putihnya yang menjulang tinggi dan halaman depan yang mirip seperti dari Better Homes and Gardens.

Garis seni pemotongan tanaman yang geometris di tepi bangunan, di atas dinding bata rendah.

Sangat berselera tinggi untuk seorang pria yang memperdagangkan senjata dan narkotika.

Aku pernah mendengar tentang Toltec sebelumnya. Siapa pun yang tinggal di Bay Area tahu tentang orang-orang ini.

Mereka muncul di San Leandro beberapa tahun lalu.

Sekelompok pria naik Harley dari Mexico City, dengan senjata diikat ke punggung mereka dan uang tunai mengalir keluar dari saku mereka.

Orang ini, karakter Pasado ini, bukanlah orang yang bisa diajak main-main.

Dia bersenjata lengkap. Hampir tidak mungkin untuk didapat sendirian.

Aku membutuhkannya hidup-hidup.

Sudah lama aku tak dapat tantangan nyata

Berhenti memikirkannya, perintahku kepada diriku sendiri.

Jangan lemah.

Aku duduk lagi, membalik cermin untuk menyesuaikan kembali dua tusuk konde Jepang yang mencuat dari kucir kuda rambut hitamku yang ramping. Kenang-kenangan dari masa laluku.

Kulitku lebih pucat dari biasanya, membuat mata hijauku terlihat seperti keluar dari tengkorakku.

Aku biasanya melakukan sebagian besar pekerjaan di malam hari. Aku selalu begitu.

Hari ini adalah pengecualian—orang ini terlalu berbahaya untuk dibuntuti saat malam tiba.

Saat menelusuri perak tipis di tusuk kondeku, aku tak sengaja menusuk jariku..

Sial.

Setetes darah keluar dari ujung jariku.

Aku menatapnya, tenggelam dalam pikiran.

Memikirkan berapa banyak darah yang telah aku tumpahkan dengan pisau ini.

Memikirkan semua yang telah dilihat pisau ini.

Memikirkan dia.

BERHENTI MENJADI LEMAH.

Aku menggertakkan gigiku, mengusir pikiran-pikiran gelap dari otakku.

Dan saat itulah aku melihatnya.

Javier.

Pasado.

Sialan.

Dia menarik Harley-nya ke ujung jalan masuk, diapit oleh pengendara motor Toltec lainnya, dan mereka berdua turun.

Pasado tidak terlihat seperti foto tahanannya.

Dia tampan dengan cara yang agak kotor.

Fitur gelap. Beberapa tato berwarna-warni di lehernya mencuat dari jaket kulitnya.

Sekilas, aku bisa tahu bahwa orang ini benar-benar bajingan.

Aku melihatnya berjalan di jalan masuk menuju rumahnya, diikuti oleh penjilatnya.

Aku tidak percaya betapa beruntungnya aku.

Sementara Pasado mungkin tidak sepenuhnya sendiri, inilah jarak terdekat yang akan aku dapatkan.

Ketika aku mulai keluar dari mobilku, aku berhenti tiba-tiba, melihat seorang pria menaiki Harley menepi ke sisi jalan di depanku.

Sesuatu dalam diriku menyuruhku menunggu.

Aku melihat seorang pria yang sangat tinggi turun dari sepeda dan napasku tercekat.

Sialan.

Orang ini kekar sekali!

Dia memakai sepatu bot hitam, celana jins hitam, dan kaus ketat, yang menempel di setiap kontur tubuhnya yang mirip patung.

Ini…mengesankan.

Tertutup tato.

Rambutnya yang panjang dan gelap acak-acakan dengan cara yang sangat memabukkan.

Ya Tuhan…apakah putingku baru saja mengeras?

Astaga, Ava!

Fokus!

Saat pria itu menoleh untuk melihat ke rumah Pasado, aku tenggelam di kursiku, melihat janggut seksi yang cocok dengan penampilannya yang acak-acakan.

Sial.

Siapa gerangan orang ini?

Aku tahu betul bahwa ketika sasaranku diikuti, itu pasti FBI atau geng saingan.

Dan dia jelas tidak terlihat seperti agen federal.

Pria itu dengan hati-hati menyeberang jalan dengan mata terpaku ke rumah, dan tiba-tiba aku melihat ada sesuatu di tangannya.

Sebuah kotak hitam.

Dia mendekati pinggir bangunan, melihat di antara pagar tanaman dan melewati dinding untuk melihat apakah situasinya aman.

Apa yang dia lakukan?

Perasaan takut perlahan mulai terbentuk di ulu hatiku.

Pasado muncul dari rumah, punggungnya berbalik. Aku menoleh ke pria berjanggut itu, melihatnya membeku dan berpikir keras.

Kemudian dia berlari dari balik dinding, berjongkok di bawah pagar tanaman, dan mendekati motor Pasado.

Dia dengan hati-hati menempelkan kotak hitam ke ban belakang motor, mengutak-atik semacam mesin di atasnya.

Apa itu?

Sepertinya semacam bahan peledak buatan sendiri.

Saat itulah aku sadar…

Bajingan berengsek!

Dia mencoba membunuh hadiahku!

Tidak hari ini.

Aku meloncat dari mobilku tepat saat dia berbalik untuk kabur.

Aku tidak peduli meski pria ini sepertinya bisa merobekku menjadi dua dengan jari kelingkingnya.

Aku tidak peduli dia akan melihatku.

Walaupun aku tak sudi menyelamatkan nyawa seorang bajingan seperti Pasado, tidak ada yang boleh menghalangi hadiahku.

Bahkan pria berbaju hitam yang seksi ini…

Sebelum aku punya waktu untuk memikirkan langkah selanjutnya, aku berlari melintasi jalan dengan kecepatan kilat, melewati pria bertubuh besar dengan rambut hitam yang membuat hariku seribu kali lebih sulit.

Dia tampak tegang ketika melihatku, matanya melebar karena terkejut melihatku lewat.

Kemudian tangannya yang besar menempel di pergelangan tanganku, menarikku kembali.

Sial!

Tersandung ke belakang, aku berputar menghadapnya, nyaris tidak menjaga keseimbanganku.

Dia memutar tubuhku ke dadanya, melingkarkan lengan besar satunya padaku dan memelukku seperti memeluk boneka beruang..

“Sialan…!” Aku menggeser badanku, mencoba melepaskan diri dari cengkeramannya. Dia menahanku.

Saat itulah aku menyadarinya.

Arus aneh yang mengalir dari sentuhannya, membuat bulu kudukku merinding.

Aku bisa merasakannya muncul di belakang leherku, lenganku, dadaku,…

Sialan!

Tenangkan dirimu!

Aku memandang ke atas, menyelam langsung ke mata hijau lautnya, yang menatapku dengan terpesona.

Meski aku ingin, tetapi aku tidak bisa menghentikan pikiran berikutnya yang muncul di kepalaku.

Sialan.

Dia…

Tampan.

Seperti semacam dewa, setiap inci tubuhnya diukir dari marmer. Bahu lebar itu, lengan itu… yang ditutupi beberapa tato seperti rune.

Khususnya satu tato yang menonjol di lengannya:

PPT

Dan di bawahnya, kepala serigala, giginya terbuka.

Aku memutar otakku… di mana aku pernah melihat simbol itu?

Penaklukku ini melihatku dengan pesona yang sama, seperti berkata—

Hentikan omong kosong ini!

Aku menyikut tulang rusuknya dan dia sejenak mengendurkan cengkeramannya, menarik napas.

Menyelinap melalui lengannya, aku berhasil membebaskan diri dari genggamannya, melesat pergi seperti kelelawar keluar dari neraka.

Aku bahkan tidak sempat lagi melirik dari balik bahuku. Jangan buang waktu.

Pasado dan anak buahnya sekarang berada di tepi jalan masuk, hendak mengitari gerbang dan keluar ke trotoar.

Saat mereka melihatku, aku melihat anak buah Pasado meraih pistol di pinggulnya. Namun, aku lebih cepat.

“Apa yang—” teriak Pasado saat aku terjun lebih dulu ke arahnya, menjatuhkannya ke belakang, tepat saat bom meledak di belakangku.

DUAR!

Telingaku berdengung seperti orang gila. Merasa kepalaku berputar, aku membuka mata dan duduk perlahan.

Aku mengedipkan mata beberapa kali, mencoba memfokuskan semuanya.

Puing-puing berserakan di sekitar kami. Salah satu motornya terbakar. Yang lain benar-benar hancur.

Aku melirik hadiahku.

Sialan.

Apakah dia…

Pasado berbaring di bawahku, benar-benar lemas, seperti boneka kain.

Aku memeriksa denyut nadinya,menghela napas lega, lalu jatuh kembali dengan sikuku.

Tidak sadar. Tidak mati.

Mungkin pingsan karena membenturkan kepalanya ke trotoar.

Aku melihat sekeliling tempat kejadian, sepertinya temannya tidak seberuntung itu…

Saat nada melengking di telingaku mereda, suara yang lain muncul. Suara raungan yang terdengar seperti bermil-mil jauhnya. Sulit untuk dipahami.

Namun seiring berjalannya waktu, suaranya semakin jelas.

Sial!

Polisi!

Sirene polisi—banyak sekali, dari suaranya—semakin dekat setiap detik.

Polisi korup keluarga Toltec.

Mereka mungkin akan menembakku di tempat, tanpa bertanya..

Atau menjebakku atas upaya pembunuhan yang gagal ini.

Aku menelan ludah, mataku kembali ke tubuh lemas Pasado.

Sial.

Bagaimana aku akan menyeret tubuhnya ke mobil sendirian?

Mungkin jika aku punya waktu lebih dari 30 detik…

Namun, aku tidak punya waktu sebanyak itu.

Mereka akan menangkapku.

Aku harus mendapatkan Pasado nanti.

Sekarang akan lebih sulit…

Sekarang PPT sialan itu—siapa pun dia—baru saja memberi tahu Toltec bahwa Pasado sedang menjadi target.

Jika aku pikir dia sulit diakses sebelumnya …

Aku mengutuk lagi.

Aku tidak pernah mengacaukan pekerjaan sebelumnya.

Itu kesalahan dia.

Si pria berbaju hitam.

Aku marah—sangat ingin tahu siapa dia.

Dan bagaimana dia berhasil membuatku begitu gelisah dan terganggu…

Tanpa main-main lagi, aku berdiri dan kabur ke mobilku.

Jika aku melihatnya lagi, aku akan menggorok lehernya.

Tepat setelah dia bermain denganku—

DUAR!

Sialan!

Motor kedua meledak di belakangku.

Aku merangkak ke dalam Prius-ku, menyetirnya tepat ketika armada polisi berbelok ke ujung jalan yang lain.

Saat aku menarik diri, melirik ke kaca spion pada kekacauan di belakangku, yang bisa kupikirkan hanyalah mata hijau laut itu…

Dan tato PPT.

Aku akan melakukan apa pun untuk mengetahui apa artinya…

Untuk tahu kapan aku bisa melihat dia lagi.

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

2

BJORN

Tamatlah riwayatku, aku pikir untuk keseribu kalinya, saat menggosok kotoran dari ban belakang motorku.

Aku bersembunyi sepanjang malam di bengkelku, di garasi di seberang jalan dari clubhouse kami.

Valhalla.

Aku mendengar musik di seberang jalan. Bola biliar bertabrakan. Tawa para gadis.

Saudara-saudaraku, rajaku, semua haus akan cerita kematian Pasado.

Kematian yang belum terjadi.

Aku berdoa dalam hati kepada Tyr, dewa perang dan keadilan, agar Raja Haf tidak meletakkan kepalaku di samping rusa yang dia tembak di Swedia.

Padahal tugasku hanya satu:

Bunuh si bajingan itu, Javier Pasado.

Keluarga Toltec adalah satu-satunya saingan kami dalam perdagangan senjata di kota, selain pihak Rusia—yang tidak mengganggu kami selama kami tetap beroperasi di Bay Area.

Namun, Toltec…para bajingan itu serakah.

Enam bulan lalu, mereka mulai menggagalkan kesepakatan kami dan mencoba menembak bror-ku—saudara-saudaraku. Mencuri milik kami.

Tidak ada yang mencari masalah dengan Para Penunggang Tyr dan hidup untuk melihat matahari terbit.

Namun…

Keluarga Toltec tetap hidup.

Semuanya seharusnya berakhir hari ini.

Aku seharusnya membunuh bajingan yang memulai penggerebekan, dengan harapan kami akhirnya bisa mulai menghasilkan uang lagi.

Kecuali…

Kecuali wanita terseksi yang pernah kulihat menghancurkan segalanya.

Pikiranku kembali ke mata hijau zamrud itu. Tubuh kecil yang kencang itu. Kemejanya yang menggantung di bahunya…

“Kamu terlihat lusuh, bror,” sebuah suara terdengar, dan aku mengangkat kepalaku untuk melihat Tor berdiri di ambang pintu garasi.

Pangeranku—begitulah panggilan wakil ketua kami.

Tor dan aku adalah satu-satunya dua Penunggang yang tumbuh di klub—dibesarkan dalam tradisi nenek moyang viking kami.

Yah, tidak semua dari mereka.

Ayahnya mendirikan Para Penunggang Tyr cabang Amerika, dan kakeknya masih mengurus daerah pusat di Swedia.

Jika Tor tidak bersikeras untuk memotong pendek rambutnya, dia akan benar-benar terlihat seperti viking. Rambut emas, mata biru pucat. Sekumpulan wanita mengikuti setiap gerakannya.

“Haf mencarimu,” Tor menambahkan, duduk di bangku di sampingku dan melepas sepatu botnya.

“Haf tahu di mana menemukanku,” gumamku, kembali ke pekerjaanku.

“Kau baik-baik saja, bror?”

Aku menghela napas, meninggalkan proyekku untuk duduk di samping sahabatku. Dia memberiku sebatang rokok.

“Apakah ini tentang Lily?”

Aku menegang mendengar namanya.

Lily.

Dia adalah satu-satunya cahaya terang di dunia suram yang kami tinggali ini.

Sudah hampir dua tahun genap sejak…

Ponselku berdering di saku celana jinsku. Aku menariknya keluar, berterima kasih atas gangguannya.

Namun, ponsel membeku di tanganku.

“Sial. Ini Haf.”

Haf
Sudah selesai?
Bjorn
sesuatu terjadi
Haf
Apa maksudmu sesuatu terjadi?
Haf
Sudah selesai atau belum?
Bjorn
belum
Bjorn
aku menanamnya, tetapi ada wanita di sana
Bjorn
dia menariknya keluar dari jalan
Haf
Kamu pasti bercanda
Haf
Siapa dia?
Bjorn
tidak tahu
Haf
Bunuh dia.
Bjorn
aku tidak tahu bagaimana menemukannya
Haf
Bukan masalahku
Bjorn
tidakkah kau ingin aku mencari tahu siapa dia?
Haf
aku tidak peduli
Haf
Bereskan semuanya.
Haf
Kau dengar aku?
Bjorn
dengan sangat jelas
Bjorn
rajaku

Aku mengerang.

Sekarang sepertinya akan ada dua korban untuk satu harga…

Persetan!

Bagaimana aku bisa menemukannya?

Aku bangkit, memasukkan tanganku ke dalam jaket kulitku, mencari pemantik api.

“Kau akan pergi ke mana?” tanya Tor.

“Mencari seorang gadis,” gumamku.

“Kuharap kau serius, bror,” jawab Tor, mengikutiku saat aku mendorong Harley-ku keluar dari garasi. “Mungkin akan bagus untukmu.”

Ya, benar.

Aku bosan dengan semua orang yang melihatku seperti aku anak anjing yang terluka.

Aku tidak mengatakan apa-apa, memutar kunci di kunci kontak.

Mesin menyala keras dan menenggelamkan apa pun yang bisa dikatakan Tor.

Saat aku berkendara di malam hari, aku tidak bisa tidak merasa bersalah.

Bersalah karena…aku senang.

Aku akan bisa melihat dia lagi.

Maksudku, aku harus membunuhnya, tapi…

AVA

Belyy Krolik.

Kelinci Putih.

Aku berdiri di tengah lantai yang diterangi lampu sorot, di tengah kerumunan penari bergoyang yang ditutupi cat tubuh dan kulit hitam, mencoba mengingat apa yang aku lakukan di sini.

Klub techno itu gelap, besar, dan lembap—seperti hutan di malam hari.

Tempatnya terasa tidak asing… Apa aku pernah ke sini sebelumnya?

Aku tidak bisa memutuskan.

Dan kemudian aku melihatnya.

Duduk di pojok belakang ruangan di belakang tali beludru merah—bagian VIP—dengan dua pria berjas besar mengapitnya.

Dia cukup tampan. Dicukur bersih. Rambut cokelat tua berbintik abu-abu disisir ke belakang dari wajahnya yang kecokelatan. Banyak wanita mungkin takluk di kakinya.

Dan begitu saja, aku ingat mengapa aku datang ke sini.

Untuknya.

Pria yang beruntung malam ini.

Saat aku mendekatinya, merasakan matanya yang gelap tertarik ke tubuhku yang berpakaian minim, aku mengambil lipstik dari dompetku dan membiarkannya menyelinap melalui jari-jariku.

Tabung itu menggelinding melintasi lantai yang kotor, berhenti tepat di depan kakinya.

Tersenyum, pahlawanku membungkuk untuk mengambilnya dan mendekatiku.

“Kurasa ini milikmu,” katanya dengan logat bahasa Inggris-nya yang halus, mencondongkan tubuh ke telingaku.

“Oh! Terima kasih!” Aku mengambil tabung dari tangannya, merasakan jari-jarinya menempel di jariku.

Dia menyandarkan kepalanya ke belakang untuk melihatku dengan lebih baik, matanya yang melebar berkerut.

“Tolong katakan kepadaku bahwa kau di sini sendirian,” dia memberanikan diri.

“Kelihatannya begitu.” Sekarang giliranku untuk berbisik di telinganya. “Namun, semoga tidak terlalu lama.”

“Tempat ini melelahkan,” jawabnya, memainkan anting-anting perakku yang menjuntai, yang cocok dengan jepit rambut yang mencuat dari kucir kudaku yang tinggi. “Aku menginap di Ritz. Bagaimana jika kita…”

“Aku tahu tempat yang jauh…lebih dekat,” potongku, mengedipkan mata. “Jika kau cukup berani.”

Sebelum dia berpikir dua kali, aku mencondongkan tubuh dan menggigit bibir bawahnya, mengisapnya.

Dia mengerang, menarikku ke tubuhnya, dan aku merasakan dia menegang melalui celananya.

Tiba-tiba dia berputar, membisikkan sesuatu kepada salah satu premannya. Dan kemudian aku menarik tangannya melewati lantai dansa yang penuh sesak

Mundur ke lubang kelinci.

Aku membimbingnya menyusuri lorong yang gelap, tangga sempit…

Lalu semuanya berubah.

Aku tidak lagi di kelab, tapi di dek kapal pesiar, membawa miliarder yang tidak tahu apa-apa menjauh dari pesta di dalam.

Pencuci uang yang rapi dan berambut pirang dengan kebiasaan buruk membulatkan angka.

Lautan diam—seperti menahan napas.

Aku melemparkannya ke dinding luar kabin, tanganku bergerak untuk melepaskan ikat pinggangnya.

Dia meraih kucir kuda hitamku yang ramping, menarik kepalaku ke belakang.

Selimut bintang di atasku memudar, dan lingkunganku berubah lagi.

Aku berdiri di dalam kamar mandi pesawat, mengenakan seragam pramugari yang ketat, sementara pengedar kokaina terbesar kedua di Moskow mencium leherku.

Dia menyelipkan tangannya ke blusku, memijat putingku.

“Aku suka gadis yang dikucir kuda,” bisiknya, mendorongku ke wastafel.

“Aku tahu.”

Tangannya menelusuri punggungku, dengan kuat menggenggam pantatku.

“Astaga, Sayang, aku tidak sabar untuk berada di dalam dirimu,” dia terengah-engah.

“Kalau begitu, lakukanlah,” godaku.

Aku membawa tanganku ke lehernya, membelai kedua sisinya.

Dia mengerang, mencoba melepaskan salah satu tanganku dari lehernya dan membawanya ke tonjolan yang tidak mengesankan di celananya.

Tutup matamu, Sayang,” godaku. “Aku punya kejutan untukmu.”

Dia melakukan apa yang diperintahkan, menjilati bibirnya.

“Apakah kau percaya kepadaku?” aku bertanya.

“Ya.”

Aku tidak bisa menghentikan senyum puas menyebar di wajahku.

“Kenapa?”

“A-apa?” Mata polosnya terbuka saat aku menarik tusuk konde dari kucir kudaku.

Aku menjepit tanganku yang lain di belakang kepalanya.

“Dmitri Vasiliev mengirimkan salam.”

Dan kemudian aku menggorok lehernya.

Saat kehidupan terkuras dari matanya, semuanya berubah sekali lagi.

Aku melihat sekeliling dan menyadari bahwa aku sedang berdiri di ruang tamu orang tuaku.

Hujan deras di atap. Seluruh ruangan dipenuhi dengan cahaya kebiruan yang menakutkan.

Aku kembali ke pria di lantai.

Dan saat aku melihat wajahnya…

Saat itulah teriakan dimulai.

Aku duduk dengan kaget, dadaku naik turun.

Itu hanya mimpi, kataku kepada diriku sendiri.

Lebih mudah berpura-pura bahwa semua yang kulihat tidak nyata.

Sambil menyeka keringat dingin dari dahiku, aku melihat ke sekeliling kamar motelku yang kotor.

Di luar terang.

Sudah pagi? Aku berani bersumpah baru saja memejamkan mata…

Namun, aku bukan orang yang seperti orang mati kalau tidur…

Tidak sejak aku meninggalkan rumah.

Aku memeriksa ponselku dan melihat tiga pesan menungguku.

Izzy
heyoooo
Izzy
kau yakin ingin berjalan-jalan di San Leandro?
Izzy
aku punya hadiah lain di area sini, pas untukmu
Ava
Ya. Tinggal menunggu Pasado keluar dari rumah sakit.
Ava
Dia punya terlalu banyak perlindungan sekarang.
Ava
Sementara itu, aku tidak keberatan dengan pekerjaan lain.
Izzy
oke, aku akan mengirimkan detailnya sekarang.

***

“Tolong. Jangan lakukan ini!” Seorang pria setengah baya gemuk berkaus Battlestar Galactica dengan remahan Cheetos di ujung jarinya merangkak melintasi tempat parkir berkerikil dengan tangan dan lututnya.

Dia mencoba melarikan diri dariku.

Terkadang rasanya menghibur menonton mereka berusaha.

Namun pria ini, pria jorok berusia 37 tahun ini yang gagal datang ke pengadilan bulan lalu setelah merampok Dunkin Donuts…aku sudah muak dengannya.

Aku sudah menghancurkan lututnya, dan pria itu masih mencoba lari…

Aku menjepit sepatu botku di punggungnya, dan dia akhirnya ambruk, pasrah kepada nasibnya.

“Tangan di belakang punggung,” aku menginstruksikan, dan dia melakukan seperti yang diperintahkan.

Memborgolnya, aku mendorong si idiot ke bagian belakang mobilku.

Hanya butuh beberapa jam untuk melacak orang itu. Dia tinggal di ruang bawah tanah ibunya.

Pengecut itu mencoba menyelinap keluar dari pintu belakang, lalu membuatku mengejarnya ke Starbucks di ujung jalan. Seperti jalang menyedihkan.

Uhhh…

Hari baru, bayaran baru.

Aku hanya menunggu waktu sampai hari gajian besar aku.

Dan maksudku bukan 50 ribu.

Setelah semua omong kosong yang terjadi dengan Pasado kemarin…

Yang ini bersifat pribadi.

Menangkapnya akan terasa lebih memuaskan daripada Unicorn Frappuccino.

Aku naik ke kursi depan mobilku, keluar ke jalan utama.

“Tolong! Aku tidak melakukannya!” hadiahku meraung dari kursi belakang. “Aku bersumpah demi Tuhan!”

Aku memutar mataku.

Saat kami berhenti di lampu merah, aku menyalakan radio untuk meredam rengekannya. Aku memindai melalui saluran, akhirnya menemukan lagu disko yang lumayan.

Sosok gelap di atas sepeda motor berhenti di sampingku di jalur belok kiri.

Sambil mengetuk-ngetukkan jari di setir, bersenandung mengikuti melodi tahun 1970-an yang manis, dengan santai aku melirik pengendara sepeda motor itu.

Astaga.

Itu dia.

Pengendara motor seksi yang mencoba membunuh Pasado!

Mataku menelusuri jins hitamnya yang ketat.

Kaus gelap menempel di setiap pahatan otot tubuhnya.

Dia benar-benar menyukai warna hitam.

Demi Tuhan, pria ini tinggi dan lezat.

Dan aku tidak berbicara tentang Frappuccino lain.

Aku sangat terganggu sehingga bahkan tidak mendengar klakson berbunyi di belakangku.

“Mmm… Nona?” kata hadiahku dari kursi belakang. “Kau tahu itu lampu hijau, ‘kan?”

Saat aku sadar, pria berbaju hitam itu menoleh…

…dan menatap langsung ke arahku.

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on email

Kiamat

Savannah Madis adalah calon penyanyi yang riang dan ceria sampai keluarganya meninggal dalam kecelakaan mobil. Sekarang dia berada di kota baru dan sekolah baru, dan jika itu tidak cukup buruk, dia kemudian berkenalan dengan Damon Hanley, cowok nakal di sekolah. Damon benar-benar bingung dengannya: siapa gadis bermulut pedas ini yang mengejutkannya di setiap kesempatan? Damon tidak bisa mengeluarkannya dari pikirannya, dan — meskipun Savannah benci mengakuinya — gadis ini merasakan hal yang sama! Mereka membuat satu sama lain merasa hidup. Namun, apakah itu cukup?

Rating Usia: 18+ (Konten Seksual Eksplisit, Kekerasan)

Perantara yang Menawan

Zoey Curtis sangat ingin berhenti dari pekerjaannya saat ini dan menjauh dari bosnya yang berengsek! Namun, ketika ditawari pekerjaan sebagai asisten miliarder playboy bernama Julian Hawksley, dia tidak siap dengan hasrat kerinduan yang tumbuh dalam dirinya…

Rating Usia: 18+

Penulis Asli: Mel Ryle

Ditandai

Sejak hari kelahirannya, Rieka telah dikurung pada malam hari oleh keluarganya, tidak dapat memenuhi satu keinginannya: melihat bintang di malam hari.

Sekarang, 20 kemudian, dia menyusun rencana untuk menyelinap keluar dengan teman-temannya, tetapi dia tidak tahu bahwa tindakan pemberontakan sederhana ini akan mengubah hidupnya selamanya dan menempatkannya dalam incaran seorang Alpha yang tidak akan melepaskannya.

Ditemukan

Hazel Porter sudah sangat bahagia dengan pekerjaannya di toko buku dan apartemennya yang nyaman. Namun, ketika pertemuan mengerikan menjeratnya ke dalam pelukan Seth King, dia baru menyadari ada lebih banyak hal dalam hidup—JAUH lebih banyak! Dia dengan cepat didorong ke dunia makhluk gaib yang dia tidak tahu ada, dan Seth berada tepat di tengahnya: alpha yang garang, tangguh, menawan, yang tidak menginginkan apa pun selain mencintai dan melindunginya. Namun, Hazel adalah manusia biasa. Bisakah hubungan mereka benar-benar berhasil?

Si Keily Gendut

Keily selalu berukuran besar, dan meski merasa tidak aman, dia tidak pernah membiarkan hal itu menghalanginya. Setidaknya sampai dia pindah ke sekolah baru di mana dia bertemu dengan keparat terbesar yang pernah ada: James Haynes. Lelaki itu tidak pernah melewatkan kesempatan untuk mengolok-olok berat badan Keily atau menunjukkan kekurangannya. Namun, masalahnya… orang-orang yang mengatakan hal-hal paling kejam sering kali menyembunyikan masalah mereka sendiri, dan James menyembunyikan sebuah rahasia BESAR. Dan itu adalah rahasia tentang Keily.

Menyelamatkan Maximus

Ketika Leila kembali ke kampung halamannya untuk menjadi dokter kawanan, dia mendapati dirinya terjebak di antara masa lalu dan masa kini—dan cinta dari dua pria—rekan dokter yang tampan dan seorang alpha yang memiliki rahasia. Namun, siapa yang akan membuat jantungnya berdegup lebih kencang?

Buas

Kami hanya berbicara dengan satu bahasa. Seks.

Dia memegang rambutku, tubuhku dipeluk dengan erat di lengannya yang lain. Aku sudah sangat basah di bawah sana, hingga tidak yakin apakah bisa menerima penetrasinya jika dia masuk ke dalam tubuhku.

Dia membuatku terbungkuk di atas meja dengan agresif, hal ini justru menyebabkan libidoku semakin memuncak. Aku bisa merasakan kejantanannya yang keras memijat belakang bokongku.

Aku menghela napas dengan gairah. Membutuhkannya. Di sini. Saat ini…

Menikahi Sang CEO

Seorang pelayan restoran yang berjuang untuk merawat adiknya yang sakit mendapat tawaran yang tidak bisa dia tolak. Jika dia bersedia menikahi CEO yang kaya dan dominan, serta memberinya ahli waris dalam waktu satu tahun, sang CEO akan membayarnya satu juta dolar dan membantu adiknya mendapatkan operasi yang dibutuhkan. Akankah kehidupan di kastil menjadi siksaan, atau bisakah dia menemukan kebahagiaan? Bahkan mungkin cinta?

Tamu Alpha

Georgie telah menghabiskan masa hidupnya di kota pertambangan batu bara, tetapi baru setelah orang tuanya meninggal di depan matanya, dia menyadari betapa kejam dunianya. Tepat ketika dia berpikir bahwa tidak akan ada hal yang lebih buruk, remaja 18 tahun itu tersandung masuk ke wilayah kawanan manusia serigala penyendiri, yang dikabarkan merupakan pemilik tambang. Terlebih lagi, alpha mereka tidak terlalu senang melihatnya…pada awalnya!

Diculik oleh Jodohku

Belle bahkan tidak tahu bahwa manusia serigala itu ada. Di pesawat menuju Paris, dia bertemu Alpha Grayson, yang mengeklaim dia adalah miliknya. Alpha posesif itu menandai Belle dan membawanya ke kamarnya, di mana dia berusaha mati-matian untuk melawan gairah yang membara di dalam dirinya. Akankah Belle tergoda oleh gairahnya, atau bisakah dia menahan hasratnya sendiri?