logo
GALATEA
(30.7K)
FREE – on the App Store

Georgie telah menghabiskan masa hidupnya di kota pertambangan batu bara, tetapi baru setelah orang tuanya meninggal di depan matanya, dia menyadari betapa kejam dunianya. Tepat ketika dia berpikir bahwa tidak akan ada hal yang lebih buruk, remaja 18 tahun itu tersandung masuk ke wilayah kawanan manusia serigala penyendiri, yang dikabarkan merupakan pemilik tambang. Terlebih lagi, alpha mereka tidak terlalu senang melihatnya…pada awalnya!

 

Tamu Alpha – Michelle Torlot

 


 

Aplikasi ini telah menerima pengakuan dari BBC, Forbes dan The Guardian karena menjadi aplikasi terpanas untuk novel baru yang eksplosif.

Ali Albazaz, Founder and CEO of Inkitt, on BBC The Five-Month-Old Storytelling App Galatea Is Already A Multimillion-Dollar Business Paulo Coelho tells readers: buy my book after you've read it – if you liked it

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

1

RINGKASAN

Georgie telah menghabiskan masa hidupnya di kota pertambangan batu bara, tetapi baru setelah orang tuanya meninggal di depan matanya, dia menyadari betapa kejam dunianya. Tepat ketika dia berpikir bahwa tidak akan ada hal yang lebih buruk, remaja 18 tahun itu tersandung masuk ke wilayah kawanan manusia serigala penyendiri, yang dikabarkan merupakan pemilik tambang. Terlebih lagi, alpha mereka tidak terlalu senang melihatnya…pada awalnya!

Rating Usia: 18+

Penulis Asli: Michelle Torlot

GEORGIE

Perlahan, aku bangkit dari tanah berlumpur tempat aku terjatuh. Aku meringis saat rasa sakit menjalari tubuhku.

“Jika aku melihatmu di dekat sini lagi, Georgie Mackenzie, kami tidak akan bersikap ramah kepadamu,” geram pria itu menyeringai.

Dia meludahkan dahak yang berhasil aku hindari. Kemudian dia membanting pintu dari tempat yang telah menjadi lubang neraka pribadiku.

Lubang hidungku melebar saat aku terengah-engah mengatur napas. Sebagian akibat kemarahan, sebagian akibat rasa sakit.

“Dasar bajingan sialan!” aku berteriak.

Aku tahu dia mendengarku ketika gagang pintu mulai berputar. Aku bergegas pergi secepat mungkin. Aku tidak mengira tubuhku sanggup menerima pukulan lagi, tidak malam ini.

Aku tertatih-tatih menyusuri jalan yang sepi, bajuku yang tipis basah kuyup dan berlumuran lumpur basah. Aku menggigil dan mencoba menghilangkan rasa sakit itu; aku akan mengalami memar, dan lebih banyak lagi.

Aku hanya ingin mencari makanan, mengubrak-abrik tong sampah di belakang kantor tambang. Sayangnya, aku dicegat oleh tim keamanan. Itu hanya sampah, tapi itu adalah sampah mereka.

Aku pernah ditangkap sebelumnya, tetapi tidak pernah dipukuli seburuk ini. Aku mengangkat ujung bajuku, memeriksa luka di sekujur tubuhku.

Memar sudah mulai terbentuk di perut dan tulang rusukku. Aku rasa punggungku akan berada dalam kondisi yang hampir sama.

Aku kembali ke ujung kota, ke gedung terlantar tempat aku dan ibuku menjadi penghuni liar saat ini.

Kami menemukan tempat itu beberapa malam yang lalu setelah pindah dari tempat sebelumnya. Gedung itu terbengkalai.

Hanya ada sisa-sisa penduduk sebelumnya yang telah pindah atau meninggal.

Aku meninggalkan Ibu beristirahat di kasur tua sebelumnya di hari itu. Aku telah menggadaikan harta terakhir kami beberapa hari sebelumnya, hanya demi mendapatkan obat untuknya.

Obat itu tidak akan menyembuhkannya atau berpengaruh apa pun, tetapi mampu menghilangkan beberapa gejala penyakitnya. Tanpa uang tersisa, aku berharap dapat menemukan makanan di tempat sampah.

Namun, yang kutemukan hanyalah si bajingan Maddox dan tongkat bisbolnya.

Begitu aku sampai di rumah, aku menyingkirkan panel besi tua bergelombang yang sebelumnya diletakkan di sana untuk mencegah penghuni liar masuk.

Penghalang itu tidak bekerja dengan baik.

Saat berjalan ke dalam rumah, aku menuju ruang belakang, ruangan paling kering di rumah. Aku menyeret kasur tua dari lantai atas agar Ibu bisa berbaring. Kasur itu jauh lebih baik dari lantai dingin, bagaimanapun juga.

Ketika berjalan ke ruang belakang, aku menyadari ada sesuatu yang tidak beres. Ruangan itu terlalu tenang. Ibu hanya berbaring di sana, matanya terbuka, menatap langit-langit.

Isak tangis keluar dari bibirku saat air mata mengalir di wajahku.

Aku tahu waktunya sudah tidak lama, tapi aku benar-benar masih belum siap. Dengan lembut, aku mengusapkan tanganku ke matanya, menutupnya. Setidaknya dia damai sekarang.

Aku segera menghapus air mataku, meninggalkan noda kotoran di wajahku dari jalan berlumpur yang telah aku lalui. Hanya noda itu yang tidak terlalu aku khawatirkan.

Aku tidak punya uang atau makanan, aku hanya punya pakaian yang sedang aku kenakan. Tidak ada yang tersisa untuk aku di sini.

Aku meninggalkan rumah tanpa tujuan. Aku hanya tahu aku harus segera pergi, keluar rumah, keluar kota; aku yakin pasti ada yang lebih baik dari tempat ini.

Sebuah tempat di mana orang lebih peduli satu sama lain dan tidak selalu memikirkan keuntungan. Setidaknya, aku bisa bermimpi bahwa ada tempat seperti itu.

Aku memutar mataku saat melewati tanda yang bertuliskan Selamat datang di Hope Springs. Lebih seperti Hope Less!

Hope Springs adalah kota baru yang dibangun di belakang tambang batu bara. Begitu pemilik tanah menyadari bahwa mereka membutuhkan tenaga kerja untuk menambangnya, kota itu muncul.

Orang-orang berdatangan untuk bekerja di tambang. Lapangan pekerjaan sangat langka di mana-mana. Jadi, gagasan tentang pekerjaan baru, kota baru, dan rumah baru membawa banyak harapan.

Komunitas ideal yang ternyata tidak begitu ideal.

Pemilik tanah dan pemilik tambang tidak pernah datang. Tim manajemen menangani semuanya. Pemiliknya pasti senang dengan keuntungan yang mereka dapatkan.

Aku sering bertanya-tanya, apakah mereka sadar bahwa keuntungan itu datang dengan mengorbankan para penambang dan keluarga mereka?

Tentu saja mereka sadar. Semua orang tahu siapa pemiliknya.

Sama seperti semua pemilik bisnis besar lainnya di sekitar sini. Manusia serigala, makhluk legendaris. Hanya saja mereka tidak begitu.

Mereka juga tidak hanya berlarian di hutan. Tentu mereka tertutup, tapi mereka pintar. Mitra tersembunyi di semua bisnis besar, sementara mereka meraup keuntungan.

Ini memungkinkan mereka untuk menjalani kehidupan mewah yang jauh dari pengawasan. Bagi mereka, manusia adalah sumber daya. Hanya untuk sekali pakai. Tidak masalah berapa banyak dari kami yang mati; akan selalu ada lebih banyak orang untuk mengisi kekosongan.

Para penambang dibayar murah. Setelah membayar sewa rumah, sisa upah mereka hampir tidak cukup untuk memberi makan keluarga mereka.

Setiap kali mereka mengeluh, mereka dipecat. Tidak punya pekerjaan, tidak punya rumah. Sementara itu, manusia serigala semakin kaya.

Ketika para penambang mulai jatuh sakit, keluarga mereka diusir begitu saja, dan orang lain datang untuk menggantikan mereka.

Tidak ada yang gratis di Hope Springs, dan karena para penambang hanya memiliki sedikit uang simpanan, itu berarti sebagian besar dari mereka tidak mendapatkan perawatan kesehatan atau pendidikan.

Mereka menyediakan sekolah gratis untuk anak-anak sampai usia 13 tahun. Setelah itu, keluarga mereka harus membayar. Tanpa pendidikan, satu-satunya pekerjaan yang bisa dilakukan anak-anak mereka adalah bekerja di tambang.

Ketika Ayah sakit, Ibu mulai bekerja di sana supaya kami bisa membayar sewa rumah.

Aku mencoba mendapatkan pekerjaan di sana ketika berusia 14 tahun, tepat setelah ayahku meninggal, tetapi mereka tidak mau menerimaku; mereka tidak memperbolehkan anak-anak bekerja di sana.

Setahun kemudian, Ibu jatuh sakit. Kemudian, kami tidak punya penghasilan dan tidak bisa membayar sewa, lalu kami diusir.

Pada tahun terakhir, kami tinggal di mana pun kami bisa. Menggadaikan barang-barang hanya untuk mendapatkan makanan dan obat-obatan. Beberapa minggu terakhir, aku telah mengemis dan mengais sampah hanya untuk mencoba bertahan hidup.

Aku memasukkan tanganku ke dalam saku, berusaha agar tubuhku tetap hangat; kakiku basah dan dingin karena lubang di sepatuku. Aku mungkin harus mencari tempat penampungan lain. Hujan mulai turun lagi.

Aku benar-benar tidak peduli.

Aku hanya menundukkan kepalaku dan berjalan.

Dengan pikiran yang melayang-layang, aku tidak menyadari bahwa aku telah mengembara dari jalan dan masuk ke hutan. Sebuah cabang tersangkut di wajahku, membuatku mendongak. Setetes darah mengalir di pipiku. Aku mengabaikannya.

Mengintip ke dalam kegelapan, aku mengerutkan kening. Ada lampu di tengah hutan! Mungkin saja itu kabin berburu, yang berarti kesempatan untuk menemukan makanan atau gudang kosong untuk tidur, hanya untuk malam itu.

Aku melewati tanda yang bertuliskan Dilarang Masuk—Properti Pribadi. Aku mengabaikannya. Ketika semakin dekat, aku menyadari bahwa itu bukan hanya satu kabin, tetapi sebuah rumah besar dengan beberapa bangunan kecil yang tersebar di sekitarnya.

Tentu saja; semuanya masuk akal sekarang. Tanda bertuliskan ‘Dilarang Mendekat’, rumah besar. Semua ini ada di tengah hutan. Di sinilah para manusia serigala bajingan itu tinggal.

Seharusnya aku gugup, pikirku. Namun, aku tidak gugup sama sekali. Mungkin beberapa tahun yang lalu, aku akan menangisi keadaan hidupku, tetapi tidak sekarang. Aku tidak punya air mata lagi untuk menangis.

Jika para bajingan ini sekaya yang dipikirkan semua orang, mereka mungkin membuang banyak makanan.

Aku mengendap-endap di belakang rumah besar itu. Setelah menemukan beberapa tong sampah, aku mulai mencari-cari di dalam.

Meskipun hariku menyebalkan, aku tersenyum ketika menemukan sepotong roti. Roti itu agak basi, tapi masih bisa dimakan. Aku mengunyahnya dengan cepat, lalu menggali lebih dalam.

Aku begitu fokus pada tempat sampah sehingga tidak mendengar langkah kaki di belakangku.

Tidak sampai mereka meraih bagian belakang bajuku dan mengangkatku seperti anak kucing liar.

“Nah, sedang apa kau di sini, pencuri kecil!” dia menggeram.

“Persetan, lepaskan aku, dasar bajingan kotor!” aku berteriak

Lalu,aku berteriak, tubuhku masih sakit karena pukulan Maddox.

“Diam, pencuri!” dia menggeram lagi, “Aku hampir tidak menyentuhmu!”

Dia membawaku pergi dari rumah, menuju gedung lain.

Aku merintih; aku mencoba untuk meronta pada awalnya, tetapi tidak ada gunanya. Aku terluka parah. Akhirnya, aku menyerah begitu saja. Pria itu besar, dan aku tidak berpikir aku akan selamat dari pukulan lainnya.

Dia membawaku ke gedung lain. Saat mataku terbiasa dengan keremangan, aku menyadari bahwa itu adalah semacam fasilitas penahanan.

Jeruji besi memisahkan setiap bagian, dan dia membuka pintu jeruji besi lainnya dan melemparkan aku ke dalamnya.

Aku menggerutu saat mendarat di lantai beton.

“Alpha akan berurusan denganmu besok pagi!” dia menggeram.

Aku melompat menghampiri pintu jeruji yang baru saja dia banting hingga tertutup. Aku mencengkeram jeruji besi itu dan mencoba mengguncangnya. Perbuatan yang sia-sia.

“Persetan denganmu dan persetan dengan alpha-mu!” Aku berteriak.

Aku diabaikan dan aku tidak bisa melihat terlalu banyak hal selain kenyataan bahwa aku bukan satu-satunya yang ditahan di sini. Setiap sel dipisahkan oleh jeruji logam.

Kemudian, aku mendengar suara dari sel tahanan sebelahku.

“Diam kau, manusia lemah. Aku sedang mencoba tidur!”

Ini pasti semacam penjara manusia serigala. Aku melihat tempat tidur di belakang sel. Setidaknya, aku akan tidur di ranjang malam ini. Bahkan ada selimut.

“Persetan!” Aku menggeram sambil berjalan menuju tempat tidur.

Membungkus diri dalam selimut, aku meringkuk di tempat tidur. Selimutnya besar, dan seperti menenggelamkanku. Aku rasa selimut itu dirancang untuk manusia serigala, bukan manusia kecil.

Aku tidak terlalu besar untuk ukuran manusia, dan kekurangan makanan menghambat pertumbuhanku. Tidak pernah ada banyak makanan selama masa pertumbuhanku, hanya kebutuhan pokok. Mungkin itu yang menghambat pertumbuhanku.

Aku menggigil. Aku basah, kedinginan, dan lapar. Roti basi belum cukup untuk mengisi perutku. Tetap saja, memakan roti basi itu lebih baik daripada tidak makan sama sekali.

Aku memejamkan mata; kekurangan makanan dan kelelahan membuat mataku suntuk, dan aku akhirnya hanyut dalam tidur.

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

2

GEORGIE

Aku terbangun karena suara jeruji besi berdentang. Sel itu lebih terang daripada semalam, aku menyadarinya karena melihat jendela berjeruji di bagian atas dinding.

Aku terkejut saat melihat nampan makanan di depan pintu sel.

Seorang penjaga bertubuh besar yang berdiri di luar pintu mencibir ke arahku. Penjaga itu berbeda dengan penjaga semalam.

Aku merangkak keluar dari bawah selimut. Aku meringis saat rasa sakit di punggung dan dadaku terasa memburuk. Aku meraih nampan dan bersandar pada jeruji yang memisahkan sel sebelah dari selku.

Aku memelototi penjaga itu, tetapi dengan cepat menurunkan pandanganku. Aku pernah mendengar di suatu tempat bahwa menatap mata manusia serigala bisa membuat mereka benar-benar marah.

Dengan sekali pandang ke wajah dan postur penjaga itu, aku bisa mengerti alasannya. Seluruh auranya memancarkan dominasi yang belum pernah aku lihat pada manusia. Dia juga tampak seperti bisa mematahkan tubuhku menjadi dua jika dia mau.

Meskipun aku sangat marah, instingku lebih memilih untuk bertahan hidup.

Aku melihat makanan di nampan, semacam bubur dan roti gulung. Ada segelas air juga. Aku tidak menyangka akan diberi makanan, jadi aku memanfaatkannya sebaik mungkin.

Aku baru makan beberapa sendok ketika aku mendengar suara dari sel sebelah.

“Kau bau!”

Itu adalah suara sama dengan yang kudengar semalam, suara yang menyuruhku untuk tutup mulut.

“Begitu juga kau!” aku mendesis.

Kata-kata itu baru saja keluar dari mulutku ketika sebuah tangan masuk melalui jeruji dan menjambak rambut pirangku yang kotor, membenturkan kepalaku ke jeruji.

“Semua manusia bau!” dia menggeram, “Dan kau perlu belajar sopan santun!”

Dia melepaskan rambutku, dan aku melompat dari jeruji.

“Dan kau harus pergi!” aku meludah.

Dia tertawa, lalu memiringkan kepalanya ke satu sisi.

“Kau penuh dengan semangat, ya?”

Aku memutar mataku dan duduk di tempat tidur. Aku tidak akan menyia-nyiakan makanan ini; aku tidak tahu kapan akan makan lagi. Meskipun begitu, terjebak di sini tidak terlalu buruk. Setidaknya, aku punya tempat tidur dan makanan.

Selama mereka tidak memutuskan untuk menghajarku.

Manusia serigala di sel sebelah menatapku dan menyeringai.

“Sejak kapan kalian bajingan mulai memukuli manusia lemah!” dia berteriak.

Kurasa dia pasti melihat beberapa memar di wajahku. Ini bahkan belum seberapa; dia belum melihat bagian tubuhku yang lain.

Cukup lucu untuk melihat dia berpikir bahwa hanya manusia serigala yang mampu memukuli manusia.

Aku melihat pria itu lebih dekat melalui celah jeruji; tubuhnya sebesar penjaga itu.

Aku bertanya-tanya apa yang telah dia lakukan hingga dikurung. Aku terkejut melihat betapa tampannya dia. Rambut cokelatnya tergerai di bahunya, dan matanya cokelat dengan sedikit warna kuning.

Aku melihat penjaga itu mendekati pintu selnya.

“Diam, Ash, atau aku akan menghapus seringai itu dari wajahmu!” dia menggeram.

Tahanan bernama Ash itu memutar matanya. “Kapan kau akan berhenti memberiku makanan sampah ini? Mungkin tidak apa-apa untuk anak manusia yang lemah, tapi aku butuh daging!” dia menggeram.

Penjaga itu membuka pintu sel dan mencengkeram leher Ash, membantingnya ke jeruji yang memisahkan sel kami.

“Kapan kau akan diam, dasar liar!” penjaga itu menggeram.

Aku menghela napas dengan sedikit ketakutan. Jika mereka melakukan itu kepadaku, maka mereka mungkin akan membunuhku.

Penjaga itu menatapku dengan jijik ketika melepaskan tahanan di sebelahku, yang sekarang aku tahu bernama Ash.

Ash berdiri. Dia melirik melalui jeruji dan mengedipkan mata. Kemudian dia berjalan ke depan sel.

Aku menyadari dia hanya melakukannya untuk memancing emosi si penjaga. Sepertinya dia juga belum selesai.

“Mungkin jika kau menggunakan matamu, anjing kampung tak berguna, kau akan dapat melihat bahwa anak manusia yang kau seret ke sini semalam terluka!” dia menggeram.

Penjaga itu berjalan ke pintu selku, memelototiku.

“Apakah kau terluka?” dia bertanya dengan geraman rendah dari dadanya.

Aku mengangkat bahu dan segera melihat makananku. Hal yang paling aku takutkan adalah dilempar ke jeruji sel.

Tidak puas dengan jawabanku, dia membuka kunci pintu dan masuk. Dia mencengkeram leherku dan mendorongku ke dinding.

Aku meringis saat punggungku bersentuhan dengan dinding, lalu dia menarik bajuku, melihat perutku.

“Hei!” Aku menggeram. “Lepaskan aku, sialan!”

Aku mencoba menepis lengannya, tapi rasanya seperti memukul sebongkah kayu yang kokoh.

Dia menggeram pelan, “Siapa yang melakukan ini?”

Aku hanya memelototinya. Aku tidak akan berbicara saat dia mencoba mencekikku!

Akhirnya dia melepaskan tenggorokanku dan mundur selangkah. Aku menarik bajuku ke bawah dan menggosok tenggorokanku. Dia meninggalkan bekas merah, tapi tidak ada luka parah. Tetap saja aku kesal kepadanya karena sudah melakukannya.

“Kenapa kau di sini? Kenapa anak manusia ada di selku?” dia menggeram.

Aku mendengar Ash tertawa. “Kau penjaga yang hebat; bahkan tidak tahu kenapa kau memenjarakan orang.”

Penjaga itu menggeram dalam dan berbalik.

Dia bergegas keluar dari sel, membanting pintu di belakangnya.

Aku memelototi Ash. “Terima kasih untuk apa yang sudah kau lakukan!” aku mendesis.

Ash bersandar pada jeruji besi yang memisahkan kami.

“Jangan khawatir, Nak, mereka biasanya tidak menahan manusia di sini; kau akan segera keluar.”

Aku menolehkan kepalaku untuk melihatnya.

Aku memutar mataku. “Kenapa kau membantuku?” Aku bertanya dengan suara serak. Sepertinya penjaga itu sudah melukaiku lebih parah daripada yang aku duga.

“Sepertinya kau butuh teman, Nak.” Ash menyeringai.

Aku memutar mataku. “Sepertinya kau juga membutuhkannya!”

Ash menyeringai; dia tampak terlalu ceria untuk seseorang yang baru saja setengah dicekik.

“Kau punya nama?”

Aku mengangguk. “Georgie,” jawabku.

Ash bersenandung, “Apa salahmu? Kenapa kau sampai dipukuli seperti itu?”

Aku tersenyum kepadanya. Aku mulai berpikir bahwa Ash lumayan juga.

“Kau sendiri salah apa?” aku membalas.

Dia tertawa dan menggelengkan kepalanya. “Kau tidak ingin tahu, anak kecil!”

Aku mengangkat alisku, tetapi dia dengan cepat mengubah topik pembicaraan.

“Apakah kaummu yang melakukannya kepadamu?”

Aku memutar mataku. “Jika maksudmu manusia lain, ya, mereka melakukannya, tapi mereka berbeda denganku!”

Ash menggelengkan kepalanya. “Padahal kami disebut monster!”

Aku menatap matanya. “Monster memiliki berbagai bentuk dan ukuran. Sepertinya kaummu juga tidak terlalu peduli kepadamu.”

Ash menyeringai. “Mereka juga berbeda denganku!” dia berbisik.

Suara pintu selku yang terbuka mengalihkan perhatianku.

Penjaga tadi masuk lagi.

“Bisakah kau berjalan, manusia?” penjaga itu menuntut.

Aku memutar mataku dan berdiri. Aku mulai berjalan ke arahnya. Aku sedikit tertatih-tatih saat menyadari bahwa bukan hanya tubuh bagian atasku yang memar.

“Berhenti!” teriak penjaga.

Aku menggelengkan kepalaku. “Apa! Aku pikir kau ingin aku berjalan; ayo konsisten, dasar sialan!”

Aku pernah mendengar bahwa manusia serigala memiliki kecepatan super cepat; sekarang aku menyaksikannya sendiri.

Bahkan sebelum bisa berkedip, aku terbanting ke jeruji besi yang memisahkan selku dari Ash.

“Apa-apaan!” Aku mengerang.

Sekarang aku terluka. Aku memejamkan mata dan menggertakkan gigiku.

Jangan biarkan mereka berpikir bahwa mereka menang, aku memarahi diriku sendiri.

“Kau akan belajar menghormati, manusia,” penjaga itu menggeram.

Dia meraih pergelangan tanganku dan aku mendengar bunyi klik. Logam dingin melingkari pergelangan tanganku, menahannya di belakang punggungku.

“Pria besar berpenis kecil!” Aku bergumam pelan.

Aku melihat Ash tertawa. Dengan pipiku yang didorong ke sisi jeruji, aku tidak bisa menahan senyum.

“Apa katamu?” penjaga itu menggeram.

Aku tidak menjawab. Sepertinya sikapku membuatnya semakin marah; dia membalikkan tubuhku dan membantingku kembali ke jeruji.

“Aku bilang, 'Apa katamu?'” dia menggeram lagi.

Aku menggigit bibirku, menggelengkan kepalaku, dan menurunkan pandanganku, berusaha terlihat tunduk.

Inilah yang dia inginkan. Dia meraih lenganku dan mendorongku keluar dari pintu.

Aku penasaran ke mana dia akan membawaku. Kemudian kata-kata penjaga sebelumnya terngiang-ngiang di kepalaku.

Alpha akan berurusan denganmu besok pagi.

Dari apa yang aku ketahui tentang manusia serigala, ada hierarki yang ketat. Alpha, beta. Aku tidak yakin ada apa saja setelah itu. Menurutku, penjaga pasti ada di urutan kekuasaan yang cukup rendah.

Itu tidak memberi aku banyak harapan. Bajingan ini sepertinya tidak peduli siapa yang dia pukuli.

Itu mungkin berarti dia tidak bisa membunuh siapa pun. Persoalan itu akan diserahkan kepada alpha.

Kurasa itu berarti dia akan membunuhku atau membiarkanku pergi.

Saat penjaga mendorongku, kami memasuki koridor. Tempat itu berbeda dengan sel. Dia berhenti di luar pintu besi polos. Ada papan bertuliskan Ruang Interogasi 1.

Itu dia; aku dalam bahaya. Aku bertanya-tanya apa yang mereka pikirkan sampai aku perlu diinterogasi. Mungkin saja itu hanya alasan untuk memukulku sampai mati.

Ash benar; mereka tidak menahan manusia di sini. Mereka hanya menyingkirkan manusia secepat mungkin. Mungkin aku akan menjadi makanan berikutnya untuk manusia serigala.

Semoga beruntung; tubuhku hampir tidak ada dagingnya!

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on email

Kiamat

Savannah Madis adalah calon penyanyi yang riang dan ceria sampai keluarganya meninggal dalam kecelakaan mobil. Sekarang dia berada di kota baru dan sekolah baru, dan jika itu tidak cukup buruk, dia kemudian berkenalan dengan Damon Hanley, cowok nakal di sekolah. Damon benar-benar bingung dengannya: siapa gadis bermulut pedas ini yang mengejutkannya di setiap kesempatan? Damon tidak bisa mengeluarkannya dari pikirannya, dan — meskipun Savannah benci mengakuinya — gadis ini merasakan hal yang sama! Mereka membuat satu sama lain merasa hidup. Namun, apakah itu cukup?

Rating Usia: 18+ (Konten Seksual Eksplisit, Kekerasan)

Perantara yang Menawan

Zoey Curtis sangat ingin berhenti dari pekerjaannya saat ini dan menjauh dari bosnya yang berengsek! Namun, ketika ditawari pekerjaan sebagai asisten miliarder playboy bernama Julian Hawksley, dia tidak siap dengan hasrat kerinduan yang tumbuh dalam dirinya…

Rating Usia: 18+

Penulis Asli: Mel Ryle

Ditandai

Sejak hari kelahirannya, Rieka telah dikurung pada malam hari oleh keluarganya, tidak dapat memenuhi satu keinginannya: melihat bintang di malam hari.

Sekarang, 20 kemudian, dia menyusun rencana untuk menyelinap keluar dengan teman-temannya, tetapi dia tidak tahu bahwa tindakan pemberontakan sederhana ini akan mengubah hidupnya selamanya dan menempatkannya dalam incaran seorang Alpha yang tidak akan melepaskannya.

Ditemukan

Hazel Porter sudah sangat bahagia dengan pekerjaannya di toko buku dan apartemennya yang nyaman. Namun, ketika pertemuan mengerikan menjeratnya ke dalam pelukan Seth King, dia baru menyadari ada lebih banyak hal dalam hidup—JAUH lebih banyak! Dia dengan cepat didorong ke dunia makhluk gaib yang dia tidak tahu ada, dan Seth berada tepat di tengahnya: alpha yang garang, tangguh, menawan, yang tidak menginginkan apa pun selain mencintai dan melindunginya. Namun, Hazel adalah manusia biasa. Bisakah hubungan mereka benar-benar berhasil?

Si Keily Gendut

Keily selalu berukuran besar, dan meski merasa tidak aman, dia tidak pernah membiarkan hal itu menghalanginya. Setidaknya sampai dia pindah ke sekolah baru di mana dia bertemu dengan keparat terbesar yang pernah ada: James Haynes. Lelaki itu tidak pernah melewatkan kesempatan untuk mengolok-olok berat badan Keily atau menunjukkan kekurangannya. Namun, masalahnya… orang-orang yang mengatakan hal-hal paling kejam sering kali menyembunyikan masalah mereka sendiri, dan James menyembunyikan sebuah rahasia BESAR. Dan itu adalah rahasia tentang Keily.

Menyelamatkan Maximus

Ketika Leila kembali ke kampung halamannya untuk menjadi dokter kawanan, dia mendapati dirinya terjebak di antara masa lalu dan masa kini—dan cinta dari dua pria—rekan dokter yang tampan dan seorang alpha yang memiliki rahasia. Namun, siapa yang akan membuat jantungnya berdegup lebih kencang?

Buas

Kami hanya berbicara dengan satu bahasa. Seks.

Dia memegang rambutku, tubuhku dipeluk dengan erat di lengannya yang lain. Aku sudah sangat basah di bawah sana, hingga tidak yakin apakah bisa menerima penetrasinya jika dia masuk ke dalam tubuhku.

Dia membuatku terbungkuk di atas meja dengan agresif, hal ini justru menyebabkan libidoku semakin memuncak. Aku bisa merasakan kejantanannya yang keras memijat belakang bokongku.

Aku menghela napas dengan gairah. Membutuhkannya. Di sini. Saat ini…

Menikahi Sang CEO

Seorang pelayan restoran yang berjuang untuk merawat adiknya yang sakit mendapat tawaran yang tidak bisa dia tolak. Jika dia bersedia menikahi CEO yang kaya dan dominan, serta memberinya ahli waris dalam waktu satu tahun, sang CEO akan membayarnya satu juta dolar dan membantu adiknya mendapatkan operasi yang dibutuhkan. Akankah kehidupan di kastil menjadi siksaan, atau bisakah dia menemukan kebahagiaan? Bahkan mungkin cinta?

Diculik oleh Jodohku

Belle bahkan tidak tahu bahwa manusia serigala itu ada. Di pesawat menuju Paris, dia bertemu Alpha Grayson, yang mengeklaim dia adalah miliknya. Alpha posesif itu menandai Belle dan membawanya ke kamarnya, di mana dia berusaha mati-matian untuk melawan gairah yang membara di dalam dirinya. Akankah Belle tergoda oleh gairahnya, atau bisakah dia menahan hasratnya sendiri?

Sang Pengganti

Jessica baru saja mendapatkan pekerjaan idaman seumur hidup, bekerja sebagai tangan kanan Scott Michaels. Satu-satunya masalah adalah Spencer Michaels, CEO lainnya—dan pria yang jabatannya akan digantikan Jessica. Ketika dia tahu tentang Jessica, Spencer berusaha keras untuk memastikan bahwa gadis itu tahu posisinya… Dan meskipun Spencer buta, tengah menghadapi perceraian, dan sosok pria yang benar-benar berengsek, Jessica tidak bisa menahan diri untuk tidak jatuh cinta kepadanya.