logo
GALATEA
(30.7K)
FREE – on the App Store

Si Keily Gendut

Keily selalu berukuran besar, dan meski merasa tidak aman, dia tidak pernah membiarkan hal itu menghalanginya. Setidaknya sampai dia pindah ke sekolah baru di mana dia bertemu dengan keparat terbesar yang pernah ada: James Haynes. Lelaki itu tidak pernah melewatkan kesempatan untuk mengolok-olok berat badan Keily atau menunjukkan kekurangannya. Namun, masalahnya… orang-orang yang mengatakan hal-hal paling kejam sering kali menyembunyikan masalah mereka sendiri, dan James menyembunyikan sebuah rahasia BESAR. Dan itu adalah rahasia tentang Keily.

 

Si Keily Gendut – Manjari

 


 

Aplikasi ini telah menerima pengakuan dari BBC, Forbes dan The Guardian karena menjadi aplikasi terpanas untuk novel baru yang eksplosif.

Ali Albazaz, Founder and CEO of Inkitt, on BBC The Five-Month-Old Storytelling App Galatea Is Already A Multimillion-Dollar Business Paulo Coelho tells readers: buy my book after you've read it – if you liked it

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

1

Ringkasan

Keily selalu berukuran besar, dan meski merasa tidak aman, dia tidak pernah membiarkan hal itu menghalanginya. Setidaknya sampai dia pindah ke sekolah baru di mana dia bertemu dengan keparat terbesar yang pernah ada: James Haynes. Lelaki itu tidak pernah melewatkan kesempatan untuk mengolok-olok berat badan Keily atau menunjukkan kekurangannya. Namun, masalahnya… orang-orang yang mengatakan hal-hal paling kejam sering kali menyembunyikan masalah mereka sendiri, dan James menyembunyikan sebuah rahasia BESAR. Dan itu adalah rahasia tentang Keily.

Rating Usia: 18+ (Peringatan Konten: Pelecehan Seksual, Penyerangan)

Pengarang Asli: Manjari

Addison
Aku sudah sampai.

Setelah membaca teks itu, aku memasukkan ponselku ke dalam saku celana jinsku dan menelan sisa serealku. Aku mengambil tasku dan menyeka tanganku pada celana jinsku, bergegas menuju pintu depan.

“Bu, Addison sudah tiba!” Aku berteriak kembali ke dapur. “Aku pergi. Dah!”

“Semoga berhasil di hari pertamamu!” Kudengar Ibu balas berteriak saat aku menutup pintu di belakangku.

Addison, sepupuku, sedang menungguku di dalam mobil. Kulit mahoninya bersinar indah di bawah sinar matahari, dan rambut cokelat keritingnya dikucir kuda tinggi.

Aku menyelipkan kemejaku sedikit, memastikan perutku tertutup. Kemeja yang kukenakan hari ini lebih panjang dari biasanya, tapi tidak ada salahnya memeriksa dua kali apakah sudah menutupi bagian tubuhku yang memang perlu ditutupi.

“Hei,” sapa Addison saat aku duduk di kursi penumpang.

“Hai.”

“Jadi, apa kau bersemangat? Hari ini hari pertamamu,” kicaunya dan menyalakan mesin. “Kau akan menjadi gadis baru, Keily.”

“Kau bicara seolah-olah aku sedang berada di sebuah acara remaja, di mana orang-orang keren akan melompat ke arahku dan pemandu sorak akan mencakarku.” Aku terkikik, getaran selamat paginya menular padaku.

“Hei! Gadis-gadisku tidak akan mencakar, mereka akan meninju.” Addison tersenyum.

“Oh, kalau begitu, ingatkan aku untuk memotong kukuku dan ikut les tinju,” aku balas bercanda.

Bolak-balik dia membantuku menenangkan kegelisahanku. Hari ini akan menjadi hari pertamaku di SMA Jenkins.

Delapan belas tahun hidupku telah dihabiskan di pinggiran kota Remington, jadi pindah ke sini dan memulai tahun terakhir sekolah menengahku di kota yang sama sekali baru, sangat melelahkan.

Pindah sebenarnya tidak ada dalam rencana kami, tetapi ketika perusahaan Ibu memutuskan untuk membuka cabang baru mereka di sini dan memintanya menjadi manajer proyek, menolak bukanlah pilihan.

Bradford adalah kampung halaman Ibu, tempat dia dibesarkan dan menghabiskan 21 tahun hidupnya. Lagi pula, dia akan mendapatkan kenaikan gaji di cabang baru ini.

Ayahku juga tidak keberatan; sejujurnya, dia tidak akan keberatan jika kau memindahkannya ke sudut lain di dunia. Dia seorang pekerja lepasan di bidang perancangan perangkat lunak dan situs web, jadi pindah bukanlah masalah besar baginya.

Namun, bagiku…

Aku tidak ingin meninggalkan kenyamanan tempat yang kukenal dan orang-orang yang akrab (bahkan jika orang-orang itu cukup keras). Itu seharusnya terjadi setahun kemudian ketika aku pindah ke perguruan tinggi, bukan sekarang.

Kami tiba di sini segera setelah tahun ajaran sekolahku berakhir, jadi aku punya waktu hampir dua bulan untuk mempersiapkan dan berjalan-jalan di sekitar kota ini sebelum mulai di Jenkins.

Addison, putri saudara laki-laki ibuku, telah menjadi pemandu wisata yang hebat dan teman (atau sepupu) yang sangat baik. Berkat dirinya, ketidaksukaanku terhadap seluruh cobaan yang menimpaku perlahan memudar.

Kami cocok sedari awal karena kecintaan kami akan anime dan Taylor Swift. Dia adalah orang yang sangat menyenangkan dan mudah bergaul.

Dia telah memperkenalkanku kepada beberapa temannya juga, membuatku yang seorang penyendiri ini merasa sangat disambut.

Dia bahkan menjanjikanku tumpangan ke sekolah karena rumahnya hanya beberapa blok dari rumahku. Aku merasa dia terdorong melakukannya karena aku adalah sepupunya; tapi aku juga tidak bisa menolak.

Menumpang di mobil sepupuku terasa lebih menarik daripada memaksa tubuhku masuk di kursi kecil bus dan menerima tatapan merendahkan dan cemoohan dari remaja lain setiap pagi.

Aku sudah mengalaminya di Remington.

“Sudah tiba.” Addison membunyikan klakson, membubarkan kerumunan di sekitar tempat parkir, menuju suatu tempat.

Aku melihat ke gedung besar yang berdiri tinggi di depan kami, perasaan berat menekan bahuku. Sarafku menghantamku dengan kekuatan penuh.

“Selamat datang di neraka barumu, Nona,” goda sepupuku. Dia keluar, dan aku mengikuti seperti anak anjing yang tersesat (anak anjing yang sangat besar).

Sekali lagi, aku menurunkan bajuku, merasa tidak nyaman berjalan tepat di sebelah Addison.

Sepupuku tidak hanya di tim pemandu sorak, tetapi dia juga atlet lari, salah satu sprinter terbaik sekolah, menurut teman-temannya. Tidak heran dia memiliki tubuh yang didambakan setiap wanita.

Tubuhnya ramping, tapi memiliki lekukan yang indah dan berotot, dengan tinggi enam kaki kurang beberapa inci.

Dengan mengenakan skinny jins dan atasan pendek, hanya memperlihatkan sedikit perutnya yang ramping, dia tampak seperti baru saja keluar dari majalah mode.

Aku, di sisi lain, nyaris tidak mencapai bahunya. Aku memiliki perut besar, lengan lembek, dan kaki besar.

Satu-satunya asetku yang layak dipertimbangkan mungkin adalah payudara dan pinggulku. Namun terkadang, itu malah membuatku kerepotan saat berbelanja pakaian.

Hari ini, aku mengenakan atasan berbahan jatuh—untuk menyembunyikan lemakku—dan legging hitam.

Meskipun aku menganggap ini sebagai pakaian kasual terbaikku, tapi di samping Addison, aku merasa berpakaian kurang, juga sangat tidak berbentuk.

Lihatlah dia; dia cantik.

“Kau punya jadwal pelajaran, peta, dan kode loker, kan?” tanyanya ketika kami mencapai tangga menuju pintu terbuka lubang neraka.

“Ya, aku mendapatkannya pada hari Sabtu. Kau tidak perlu mengasuhku, tidak peduli apa yang telah dikatakan ibuku kepadamu.” Kami memasuki lorong, dan dengan segera, aku dikelilingi oleh hiruk pikuk sekolah menengah yang akrab.

Addison cemberut. “Keily, aku tidak bersamamu karena ibu atau ayahku menyuruhku. Aku sangat suka menghabiskan waktu istirahatku denganmu. Secara resmi, aku menganggapmu lebih sebagai teman baik daripada sepupu.”

Itu membuatku merasa bersalah atas sindiranku.

“Maafkan aku. Aku hanya tidak ingin merepotkanmu. Kau sudah memberiku tumpangan ke sekolah. Aku tidak ingin menjadi beban.”

“Untuk apa berteman jika tidak menjadi beban bagimu?” Addison menyindir, membuatku tersenyum. Dia sempurna.

“Kalau menurutmu begitu, aku bisa mengerti maksudnya.” Aku menjawab, tidak dapat mengikuti komentar jenakanya.

“Omong-omong tentang beban, izinkan aku memperkenalkanmu kepada beberapa yang menjadi bebanku.” Dia mulai berjalan menuju sekelompok gadis, semuanya bertubuh kurus, berwajah cantik, dan tinggi. Hanya dengan sekali melihat, siapa pun bisa tahu bahwa aku tidak termasuk dalam kerumunan itu.

Aku menegur diriku sendiri karena pikiranku dan menelan rasa tidak aman yang menggerogoti itu.

Jika bukan karena Addison, aku akan benar-benar menjadi penyendiri di sini. Seharusnya aku bersyukur tidak akan menghabiskan hari pertamaku dengan berjalan canggung di tempat yang besar ini.

Jadi, dengan senyum gembira, aku mengikuti Addison, membiarkannya menjadi mentorku.

***

“Bagaimana hari pertama semua orang?” tanya guru kami. Ini adalah kelas ketiga hari ini.

Sebuah erangan kolektif menjadi jawabannya, dengan beberapa jawaban “membosankan” dan “baik”. Jelas, para siswa tidak merasakan antusiasmenya.

“Apakah memang kalian harus selalu segugup ini?” Dia menghela napas dan mulai menulis di papan tulis. Joseph Crones.

“Untuk siswa baru di sini,”—tatapannya menatapku lebih lama—“Aku Joseph Crones. Kalian bisa memanggilku Pak Crones.”

Aku mengangguk ketika dia menatapku lagi. Apa hanya aku siswa baru di kelas ini?

“Karena ini hari pertama bahasa Inggris kita, kenapa kita tidak—” Ucapannya terpotong ketika pintu kelas terbuka.

Seorang anak laki-laki masuk dan menyerahkan surat kepada Pak Crones. Mau tak mau, aku mempelajari fitur-fiturnya. Dia tinggi, lebih dari enam kaki, dan tubuhnya seperti atlet.

Dengan otot-otot lengannya yang menonjol, kau dapat dengan mudah mengetahui bahwa seluruh fisiknya sama kokoh dan berototnya.

Matanya tertuju kepadaku, dan aku sadar sedang mengamatinya. Aku langsung menunduk, wajahku memerah.

Aku benci bagaimana wajahku dengan mudah menunjukkan rasa maluku, memerah pada setiap kesempatan.

“Pak Haynes, beri tahu pelatih untuk membiarkanmu pergi lebih awal atau menahanmu di lapangan bersamanya,” tegur Pak Crones kepada Haynes.

“Katakan saja sendiri kepadanya,” aku mendengar Haynes bergumam saat suara langkah kakinya terdengar semakin keras. Guru kami tidak mendengarnya, atau bahkan jika dia mendengar, sepertinya memutuskan untuk mengabaikannya.

Kepalaku masih menunduk, jadi ketika sepasang sepatu Nike muncul, alisku berkerut, dan tanpa sepengetahuanku, kepalaku terangkat. Haynes mulai merasa nyaman di meja di sampingku.

Beberapa meja selain meja di sebelahku masih kosong. Betapa beruntungnya aku! Dia harus duduk di sini! Ya Tuhan…

Aku tahu reaksiku berlebihan, tetapi pria itu baru saja memergokiku sedang mengamatinya. Sungguh memalukan. Bila penampilanku sedikit saja seperti Addison, aku tidak akan sepanik ini.

Namun, aku adalah gadis gemuk, dan orang-orang sepertiku tidak berhak mengejar pria tampan sepertinya.

“Seperti yang kukatakan,” Pak Crones memulai, “ini hari pertama, jadi aku memberi kalian semua tugas yang harus diserahkan pada akhir semester ini. Kedengarannya bagus?” Dia memberikan senyum manis.

Muncul erangan kolektif lainnya sebagai jawabannya.

“Baik sekali.” Dia ingin kami menulis esai lima ribu kata tentang salah satu karya Shakespeare.

Kami perlu melakukan analisis mendalam tentang karyanya dan juga menyajikan bagaimana hal itu dipengaruhi oleh politik dan budaya periode Elizabeth.

Jujur, aku senang dengan tugas ini. Aku menyukai sastra; itu menyenangkan.

“Hei!” Sebuah tangan menghantam mejaku, hampir membuatku melompat. Pak Haynes meletakkan tangannya di mejaku.

Mataku pertama kali tertuju kepada Pak Crones—yang sedang sibuk menulis di papan tulis—lalu beralih ke anak laki-laki di sampingku.

Helaian rambut cokelat gelapnya jatuh ke dahinya, dan entah bagaimana membuatnya tampak sangat tampan. Aku bisa melihat tatapan penuh perhitungan tapi mengejek di matanya yang hitam pekat.

Bibir merah mudanya berkedut; dia berusaha menyembunyikan senyuman. Meskipun bocah ini tampak seperti inkarnasi Adonis sendiri, tatapan yang diberikannya kepadaku menimbulkan masalah.

Eh…

“Ya?” Aku benci bagaimana rengekanku terdengar. Wajahku sudah memerah. Berhentilah menjadi selemah ini!

Aku melihat matanya memindai tubuhku dari ujung kepala sampai ujung kaki. Aku tidak tahu apakah pikiranku sedang mempermainkanku, tetapi tatapannya mengingatkanku pada semua tatapan yang kuterima sepanjang masa remajaku.

Aku sudah bisa merasakannya menghakimiku: gendut dan malas.

“Jadi,” katanya, menyadarkanku dari lamunanku.

“Hah?”

Bibirnya tertarik ke atas dengan seringai menggoda. Wajahku memerah lebih keras.

“Aku bertanya apa kau bisa meminjamkan pena kepadaku. Aku lupa membawa milikku.”

Oh.

Aku bergerak untuk mengambil pena dari ranselku, tapi pandanganku jatuh kepada saku celana jinsnya. Dua pena sudah mengintip dari sana.

Apa yang dia coba lakukan?!

“Tidak.” Suaraku keluar lebih keras dari yang kuinginkan. Aku berusaha untuk tidak terdengar lemah, tapi akhirnya terdengar seperti orang sombong. Kerja bagus.

Aku menoleh kembali ke Pak Crones, yang masih sibuk menulis. Sejujurnya, aku tidak ingin berada di dekat Haynes atau memiliki alasan untuk bergaul dengannya. Aku tidak ingin memberinya penaku.

Wajahnya, tubuhnya, sikapnya, bahkan caranya duduk di kursinya layaknya seorang raja, mengingatkanku pada semua anak dengan hak istimewa yang beranggapan bahwa mereka penguasa dunia dan bisa mengejek orang-orang sepertiku di setiap kesempatan.

Aku mungkin terlalu memikirkan ini, tetapi lebih baik bersikap waspada daripada menyesal.

Aku mendengar cemoohannya, dan bahkan tanpa melihat, aku tahu bahwa dia memelototiku.

“Dengan semua lemak yang keluar dari tubuhmu, sikapmu benar-benar sombong.” Kata-katanya menghancurkan sedikit kepercayaan diri yang telah kukumpulkan.

Aku benar-benar ingin membalasnya, tapi seperti biasa, lidahku membeku, dan sebaliknya aku hanya mengintipnya sekilas. Dia sedang menulis di buku catatannya dengan pena—yang sepertinya tidak diberikan siapa pun kepadanya.

Aku berbalik, tinjuku mengepal.

Berengsek!

Lebih baik menjauh darinya, karena pada akhirnya, tidak peduli seberapa besar keinginanku, aku tidak bisa melawan keparat sepertinya.

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

2

Aku memasukkan buku-bukuku ke dalam lokerku dan membantingnya hingga tertutup, tindakanku terlihat agak memaksa. Penghinaan Haynes masih membara di pikiranku, meredam suasana hatiku.

Aku sungguh pengecut, lokerku harus menanggung beban kemarahanku alih-alih anak laki-laki yang bertanggung jawab untuknya.

“Keily!” Addison berlari-berjalan ke arahku, gadis lain—yang tadi pagi memperkenalkan dirinya sebagai Lola—mengikutinya.

“Bagaimana harimu?” Aku bertanya ketika dia sampai di depanku.

“Sejauh ini baik.”

Aku menatap Lola, tidak ingin dia merasa ditinggalkan.

Dia hanya mengangkat bahu. Lola tidak banyak bicara.

“Ayo, kita pergi. Sadhvi pasti sudah menunggu kita,” kata Addison, mengaitkan lengannya di tanganku dan Lola dan membawa kami ke kafetaria.

Sudah jam makan siang. Addison telah mengundangku pagi ini untuk duduk bersamanya dan gadis-gadis itu.

Sepupu yang keren!

“Bagaimana denganmu? Skandal apa saja yang harus digosipkan oleh kita para pemandu sorak?” tanya sepupuku.

Aku mendengus jelek. “Aku akan memberitahumu nanti.”

“Kudengar kelas bahasa Inggris-mu diajar oleh Pak Crones.”

Aku mengangguk.

“Dia guru yang keren—menyebalkan, tapi keren. Meskipun sepanjang tahun ini, kau akan dibebani dengan banyak tugas, jadi bersiaplah.”

Addison mengerang. “Kami terjebak dengan Pak Tua Whitman, si gagak pahit itu. Kau beruntung, K.”

Kesan pertamaku tentang Pak Crones adalah dia pria santai. Menurutku terlalu antusias, tapi setidaknya ramah dengan kami, para siswa.

Aroma makanan menyerang hidungku saat kami memasuki kafetaria. Suara gemuruh obrolan siswa memenuhi ruangan besar itu. Suasana hatiku menjadi ringan sampai mataku tertuju kepada Haynes.

Dia sudah melihat ke arahku. Dia berada di meja tepat di samping jendela, duduk di sana seperti raja di singgasananya.

Matanya menyipit, dan aku membuang muka. Berengsek.

“Biarkan aku memperkenalkanmu kepada anak-anak,” kata Addison. Dia melambai kepada orang-orang di meja lelaki itu. Selain dia, ada empat lelaki lagi; dua dari mereka melambai kembali. Tidak!

“Tidak apa-apa. Kita tidak perlu mengganggu mereka,” kataku menolak, tapi Addison sudah mulai menyeret kami ke meja mereka.

Terlepas dari keenggananku, dia menarikku bersamanya seolah-olah tubuhku begitu ringan, dan itu membuatku bertanya-tanya. Apa yang dimakan oleh gadis ini?!

“Kau akan menyukai mereka, kecuali James. Dia berengsek.”

Kami mencapai meja mereka. Addison tos dengan seorang pria berambut pirang. Lola menyapa mereka semua dengan satu anggukan. Dan aku melihat ke mana pun kecuali ke arah dia, sambil merasakan tatapannya.

“Apakah dia sepupu yang kau bicarakan?” tanya si pria pirang kepada Addison.

Addison mengangguk. “Keily, ini Lucas. Lucas, ini Keily.”

“Hai.” Aku tersenyum kecil, rasa maluku mulai menunjukkan dirinya. Lucas adalah pria yang tampan. Dia memiliki fitur wajah yang tajam dengan mata hijau dan bibir berbentuk hati. Mungkin ada banyak gadis yang bersaing untuk mendapatkan perhatiannya.

“Senang memiliki wajah cantik di sini,” kata Lucas dengan senyum paling tulus. “Kuharap kita akan memiliki beberapa kelas bersama. Sepupu Addison adalah…temanku.”

“Dia lebih baik tetap menjadi temanmu. Jangan sampai kau berkencan dengan sapi,” sebuah suara berkomentar. Haynes.

Senyumku hilang. Ucapannya menyakitkan.

“Diamlah, James.” Addison memelototinya. Jadi, dia dipanggil James. “Kau hanya ingin semua orang sengsara sepertimu, bukan?”

James Haynes memutar matanya.

“Oke, oke,” Lucas melompat masuk, matanya bergerak di antara Addison dan James, yang sedang saling memelototi.

“James, suasana hatimu sangat buruk sejak pelajaran Sejarah. Hanya Tuhan yang tahu mengapa kau begitu. Namun, kau tidak harus melampiaskannya kepada orang lain.”

Addison mendengus, melingkarkan lengannya di bahuku. Aku merasa seperti kurcaci yang bersyukur. Dia membelaku. Andai saja aku bisa melakukan hal sama untuk diriku sendiri.

” Ayo, kita pergi,” sembur sepupuku. “Sadhvi menunggu kita.”

Saat kami mulai berjalan, Lucas menghentikan kami. “Hei, jangan biarkan si pemarah ini merusak suasana hatimu. Jangan pergi. Sekarang, Sadhvi pasti sudah bersama dengan gadis lain.”

Dia memandangku. “Keily, aku minta maaf untuknya. Dia mengalami hari yang buruk.”

“Itu bukan alasan,” gumam Lola.

“Benar, itu memang bukan alasan yang tepat.” Seorang pria lain berdiri. Dia memakai kacamata, membuatnya terlihat dewasa. “Kenapa kalian tidak duduk di sini bersama kami? Kami semua ingin mengenal Keily.”

Dia menjadi seratus kali lebih menawan saat tersenyum. “Kami yang traktir,” tambah pria malang itu ketika Addison tidak menjawab.

Aku mendengar James mengejek, mungkin menahan beberapa komentar tentang berat badanku dan bagaimana aku makan terlalu banyak.

Addison memelototinya, tapi tetap mengalah. Aku berharap dia tidak melakukannya, tetapi sekarang, kami semua telah menetapkan bahwa dia adalah pemimpin kami. Kami melakukan apa yang dikatakannya.

Aku duduk di kursi di samping Lucas, sangat menyadari berapa banyak ruang yang kutempati.

Parahnya, James tepat di depanku, sepertinya ingin memenggal kepalaku karena duduk di samping temannya.

Apakah aku seburuk itu?

Teman-teman yang lainnya memperkenalkan diri.

Matt, pria berkacamata, dan Axel dan Keith, dua lainnya, pergi untuk mengambil makan siang kami. Mereka yang mentraktir kami.

“Jadi, Keily, apakah kau senang di sini—” Lucas berhenti, wajahnya mengerut dengan kerutan yang lucu. “Biar kuganti pertanyaanku. Kau tidak terlalu bosan, kan?”

“Tidak. Guru-guru di sini cukup baik.”

“Bagus. Omong-omong, jika ada yang menyusahkanmu, datanglah kepadaku. Aku yang akan mengurus mereka.”

Urus saja temanmu, itu yang ingin kukatakan sebagai balasanku.

“Kau tidak harus berperan sebagai pahlawan, Lucas. Dia sudah punya aku,” Addison menimpali.

“Addy, biarkan aku membuat sepupumu terkesan,” cemberut Lucas. Dia sangat manis.

Aku tertawa kecil mendengar leluconnya, tapi berhenti segera setelah aku melihat James menatapku dengan mata menyipit.

Matt, Keith, dan Axel bergabung dengan kami, membawa makanan untuk 20 porsi hanya untuk delapan orang.

Semua orang makan seperti binatang lapar layaknya remaja, tetapi aku berhati-hati untuk tidak mengambil terlalu banyak, terutama dengan adanya James yang duduk di sini. Aku tidak ingin memberinya amunisi lagi.

Rasanya seolah setiap tindakanku dikendalikan oleh bagaimana dia akan bereaksi.

Saat makanan mencapai mulut kami, obrolan di meja pun terjadi.

Aku mengetahui bahwa Lucas adalah kapten tim sepak bola kami. Aku sudah menduganya dari tubuhnya yang atletis, dengan semua otot pada tubuhnya serta tinggi tubuhnya yang proporsional.

James juga ada di tim. Keduanya tampak berteman baik. Kusimpulkan begitu ketika Lucas terus menghina James dan menerima balasan yang sama kerasnya.

Menurut Matt, James dan Lucas adalah pemain inti mereka. Aku memercayai ucapannya.

Keith dan Axel adalah atlet lari. Addison menghabiskan sebagian besar waktu berbicara dengan mereka tentang turnamen berikutnya.

Lola mendengarkan dengan tenang ketika Matt berbisik di telinganya. Posisinya begitu dekat sehingga hampir duduk di pangkuannya.

“Mereka berpacaran,” Lucas memberitahuku ketika memergokiku sedang melirik mereka.

Lucas bertanya kepadaku tentang kotaku dan sekolahku sebelumnya. Aku menjawab semua pertanyaannya, dan dia mendengarkan dengan sabar. Aku tersanjung dengan fakta bahwa pria sepertinya memperhatikanku.

Sifatnya yang ramah memberiku keberanian untuk bertanya kepadanya sendiri.

Mereka bicara tentang sepak bola, tetapi ketika aku tidak bisa mengikutinya, dia mengalihkan pembicaraan ke topik tentang mata pelajaran yang dia ambil. Aku mengetahui bahwa kami memiliki kelas Kalkulus dan olahraga bersama.

Makan siang ini bisa menjadi yang terbaik yang pernah kunikmati dalam waktu yang lama, jika bukan karena James Haynes. Aku mencoba mengabaikannya, tapi sulit ketika dia terus melemparkan tatapan tajam ke arahku.

Untungnya, dia tidak membuat komentar lain tentangku. Dia bahkan tidak mengatakan sepatah kata pun kepadaku, diam-diam menetapkan pandangan aku-akan-membunuh-mu.

Seharusnya aku memberinya pena bodoh itu.

***

“Keily.”

“Ya.” Aku menatap ayahku. Kami berada di sofa.

Setelah kembali dari sekolah, melahap beberapa makanan ringan, dan tidur selama satu jam, aku telah menyelesaikan PR-ku.

PR-ku tidak banyak karena ini baru hari pertama kami (walaupun aku belum memulai tugas yang diberikan oleh Pak Crones). Sekarang sudah mendekati pukul tujuh malam, dan ayahku dan aku berada di ruang tamu.

Aku memainkan ponselku, sementara Ayah sedang bekerja, tatapannya terpaku pada laptopnya.

Ayah sudah menyiapkan makan malam. Kami sedang menunggu Ibu pulang kerja.

“Warna mana yang lebih baik?” dia bertanya, memutar layar ke arahku. Dua halaman browser berdampingan dengan judul Ample.com menatapku.

Dia bertanya tentang warna tema. Salah satunya adalah cokelat tua yang memudar menjadi cokelat muda. Yang lainnya juga berwarna cokelat, tetapi berbeda.

Aku menunjuk yang pertama.

“Aku juga suka yang ini.” Dia tersenyum dan menutup halaman web. Mataku masih tertuju pada layarnya ketika aku melihat perangkat lunak yang tidak kukenal.

“Tunggu. Mengapa kau tidak menggunakan Atom? Itu favorit Ayah,” aku bertanya. Dia selalu menggunakan Atom IDE untuk mendesain situs web.

“Klien ingin aku menggunakan yang ini.”

“Apakah perangkat lunaknya baru? Aku belum pernah melihatnya sebelumnya.”

“Ya, diluncurkan setahun yang lalu.” Dia mulai mengetik di laptopnya sebelum berhenti lagi. Dia menatapku, mata cokelatnya berbinar. “Kau ingin melihat fitur-fiturnya?”

Aku mengangguk dengan penuh semangat. Aku juga memiliki minat dalam hal merancang situs web dan pengkodean.

“Oke, Nak, jangan mengejekku. Aku masih belajar.”

“Aku tidak bisa menjanjikan itu kepada Ayah.” Aku tersenyum.

Karena ayahku, ilmu komputer adalah mata pelajaran favoritku. Hari ini, aku sangat bersemangat untuk menghadiri kelas itu. Namun, kegembiraan itu hilang dari diriku ketika aku melihat James duduk di lab komputer.

Aku bisa mengatasinya, tapi guru meminta kami untuk duduk menurut abjad, dan karena K setelah J, maka itu berarti kami harus duduk berdampingan.

Selama hampir satu jam, aku harus menahan tatapan menghakiminya, dan ketika aku membuat kesalahan dengan mendongak, aku dihujani dengan lelucon-lelucon tubuh gemuk.

Dua kelas favoritku, Bahasa Inggris dan Ilmu Komputer, kini telah berubah menjadi…tidak terlalu favorit. Siapa tahu belum cukup, ternyata kami juga satu kelas Kalkulus.

Namun, Lucas ada di sana untuk mengawasinya, jadi situasi lebih baik bagiku. Meskipun bersyukur, aku merasa tidak enak karena Lucas harus melawan temannya untukku. Dia adalah orang baik.

Andai aku bisa membela diri.

Pintu depan kami terbuka, dan Ibu masuk.

“Selamat datang kembali,” kataku sebelum kembali ke layar laptop.

“Aku akan mandi.” Dia meletakkan tasnya di kursi kosong. “Aku ingin laptop ini ditutup dan kalian berdua di meja makan sebelum aku kembali.” Dengan peringatan itu, dia menuju ke atas.

“Ya, Bu. Ya, sayang,” gumam Ayah dan aku bersamaan.

Aku mempersiapkan diri untuk interogasi yang akan datang saat makan malam tentang hari pertama sekolah.

Ibuku sudah memiliki banyak urusan dengan kantor barunya ini. Dia tidak perlu mendengar putrinya mengeluh tentang seorang remaja laki-laki yang kejam.

Aku mungkin akan melewatkan bagian tentang James.

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on email

Kiamat

Savannah Madis adalah calon penyanyi yang riang dan ceria sampai keluarganya meninggal dalam kecelakaan mobil. Sekarang dia berada di kota baru dan sekolah baru, dan jika itu tidak cukup buruk, dia kemudian berkenalan dengan Damon Hanley, cowok nakal di sekolah. Damon benar-benar bingung dengannya: siapa gadis bermulut pedas ini yang mengejutkannya di setiap kesempatan? Damon tidak bisa mengeluarkannya dari pikirannya, dan — meskipun Savannah benci mengakuinya — gadis ini merasakan hal yang sama! Mereka membuat satu sama lain merasa hidup. Namun, apakah itu cukup?

Rating Usia: 18+ (Konten Seksual Eksplisit, Kekerasan)

Perantara yang Menawan

Zoey Curtis sangat ingin berhenti dari pekerjaannya saat ini dan menjauh dari bosnya yang berengsek! Namun, ketika ditawari pekerjaan sebagai asisten miliarder playboy bernama Julian Hawksley, dia tidak siap dengan hasrat kerinduan yang tumbuh dalam dirinya…

Rating Usia: 18+

Penulis Asli: Mel Ryle

Ditandai

Sejak hari kelahirannya, Rieka telah dikurung pada malam hari oleh keluarganya, tidak dapat memenuhi satu keinginannya: melihat bintang di malam hari.

Sekarang, 20 kemudian, dia menyusun rencana untuk menyelinap keluar dengan teman-temannya, tetapi dia tidak tahu bahwa tindakan pemberontakan sederhana ini akan mengubah hidupnya selamanya dan menempatkannya dalam incaran seorang Alpha yang tidak akan melepaskannya.

Ditemukan

Hazel Porter sudah sangat bahagia dengan pekerjaannya di toko buku dan apartemennya yang nyaman. Namun, ketika pertemuan mengerikan menjeratnya ke dalam pelukan Seth King, dia baru menyadari ada lebih banyak hal dalam hidup—JAUH lebih banyak! Dia dengan cepat didorong ke dunia makhluk gaib yang dia tidak tahu ada, dan Seth berada tepat di tengahnya: alpha yang garang, tangguh, menawan, yang tidak menginginkan apa pun selain mencintai dan melindunginya. Namun, Hazel adalah manusia biasa. Bisakah hubungan mereka benar-benar berhasil?

Menyelamatkan Maximus

Ketika Leila kembali ke kampung halamannya untuk menjadi dokter kawanan, dia mendapati dirinya terjebak di antara masa lalu dan masa kini—dan cinta dari dua pria—rekan dokter yang tampan dan seorang alpha yang memiliki rahasia. Namun, siapa yang akan membuat jantungnya berdegup lebih kencang?

Buas

Kami hanya berbicara dengan satu bahasa. Seks.

Dia memegang rambutku, tubuhku dipeluk dengan erat di lengannya yang lain. Aku sudah sangat basah di bawah sana, hingga tidak yakin apakah bisa menerima penetrasinya jika dia masuk ke dalam tubuhku.

Dia membuatku terbungkuk di atas meja dengan agresif, hal ini justru menyebabkan libidoku semakin memuncak. Aku bisa merasakan kejantanannya yang keras memijat belakang bokongku.

Aku menghela napas dengan gairah. Membutuhkannya. Di sini. Saat ini…

Menikahi Sang CEO

Seorang pelayan restoran yang berjuang untuk merawat adiknya yang sakit mendapat tawaran yang tidak bisa dia tolak. Jika dia bersedia menikahi CEO yang kaya dan dominan, serta memberinya ahli waris dalam waktu satu tahun, sang CEO akan membayarnya satu juta dolar dan membantu adiknya mendapatkan operasi yang dibutuhkan. Akankah kehidupan di kastil menjadi siksaan, atau bisakah dia menemukan kebahagiaan? Bahkan mungkin cinta?

Tamu Alpha

Georgie telah menghabiskan masa hidupnya di kota pertambangan batu bara, tetapi baru setelah orang tuanya meninggal di depan matanya, dia menyadari betapa kejam dunianya. Tepat ketika dia berpikir bahwa tidak akan ada hal yang lebih buruk, remaja 18 tahun itu tersandung masuk ke wilayah kawanan manusia serigala penyendiri, yang dikabarkan merupakan pemilik tambang. Terlebih lagi, alpha mereka tidak terlalu senang melihatnya…pada awalnya!

Diculik oleh Jodohku

Belle bahkan tidak tahu bahwa manusia serigala itu ada. Di pesawat menuju Paris, dia bertemu Alpha Grayson, yang mengeklaim dia adalah miliknya. Alpha posesif itu menandai Belle dan membawanya ke kamarnya, di mana dia berusaha mati-matian untuk melawan gairah yang membara di dalam dirinya. Akankah Belle tergoda oleh gairahnya, atau bisakah dia menahan hasratnya sendiri?

Sang Pengganti

Jessica baru saja mendapatkan pekerjaan idaman seumur hidup, bekerja sebagai tangan kanan Scott Michaels. Satu-satunya masalah adalah Spencer Michaels, CEO lainnya—dan pria yang jabatannya akan digantikan Jessica. Ketika dia tahu tentang Jessica, Spencer berusaha keras untuk memastikan bahwa gadis itu tahu posisinya… Dan meskipun Spencer buta, tengah menghadapi perceraian, dan sosok pria yang benar-benar berengsek, Jessica tidak bisa menahan diri untuk tidak jatuh cinta kepadanya.