logo
GALATEA
(30.7K)
FREE – on the App Store

Perantara yang Menawan

Zoey Curtis sangat ingin berhenti dari pekerjaannya saat ini dan menjauh dari bosnya yang berengsek! Namun, ketika ditawari pekerjaan sebagai asisten miliarder playboy bernama Julian Hawksley, dia tidak siap dengan hasrat kerinduan yang tumbuh dalam dirinya…

Rating Usia: 18+

Penulis Asli: Mel Ryle

 

Perantara yang Menawan – Mel Ryle

 


 

Aplikasi ini telah menerima pengakuan dari BBC, Forbes dan The Guardian karena menjadi aplikasi terpanas untuk novel baru yang eksplosif.

Ali Albazaz, Founder and CEO of Inkitt, on BBC The Five-Month-Old Storytelling App Galatea Is Already A Multimillion-Dollar Business Paulo Coelho tells readers: buy my book after you've read it – if you liked it

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

1

ZOEY

Sejak lulus dari Universitas Illinois enam tahun lalu, segalanya tidak berjalan sesuai rencana.

Yang mungkin ada hubungannya dengan fakta bahwa aku tidak benar-benar punya rencana.

Dahulu punya. Punya rencana. Untuk semuanya.

Namun, itu beberapa tahun yang lalu, dan banyak hal telah sedikit melenceng dari target sejak saat itu.

Gelarku adalah Sarjana Bisnis. Aku pernah bercita-cita menjadi Manajer Periklanan.

Aku menyukai strategi pekerjaan.

Masuk ke dalam organisasi di tingkatan mana pun.

Menemukan apa organisasi itu sebenarnya dan apa yang benar-benar dibutuhkan.

Dan bagaimana menunjukkan itu kepada dunia tanpa memberi tahu mereka.

Aku mencintai apa yang aku lakukan.

Sebenarnya, aku mencintai apa yang aku kejar.

Aku belum sampai ke sana.

Ketika pertama kali keluar dari perguruan tinggi, beginilah aku menyebut diriku.

“Manajer Pemasaran masa depan.”

Namun, menyandang gelar itu makin sulit seiring berjalannya waktu.

Ketakutan akan kesehatan keluarga—ibuku didiagnosis menderita hipertensi—benar-benar mengguncangku.

Aku tidak pernah mengalami sesuatu yang membuatku melihat hidup dengan begitu dalam.

Melihat apa yang menjadi prioritasku.

Aku ingin karierku berkembang, lepas landas dan melambung. Semua orang di keluargaku menginginkan itu.

Namun, jika mengorbankan waktuku dengan hal-hal paling penting, bisakah aku membiarkan itu menjadi prioritas utamaku?

Aku akhirnya harus memutuskan: mengejar pekerjaan yang bisa menjadi langkah pertama dalam karierku atau membantu ibu dan ayahku melalui masa tersulit dalam hidup mereka…

Pilihannya, pada saat itu, mudah. Aku mengikuti kata hatiku…dan menghentikan karierku untuk membantu keluargaku.

Kami beruntung, dan kondisi ibuku stabil. Namun, saat itu, magang dan pekerjaan selanjutnya terlewat begitu saja.

Aku tidak pernah menyesali keputusan itu.

Aku senang memiliki kesempatan untuk membantu ketika ibuku membutuhkan aku, dan aku tidak menyesali keterlambatan dalam mengejar karierku.

Aku tidak keberatan bekerja keras.

Membanting tulang.

Berapa pun klise yang dibutuhkan.

…Namun, sejujurnya ada hari-hari saat bekerja sungguh menguji kesabaranku.

***

“Zoey? Oooooh, Zoey?” Aku mendengar Pak Daniels memanggil melalui dinding dan aku memutar mataku.

Aku sedang istirahat di ruang karyawan, membaca artikel majalah online, mencoba untuk tidak menonjolkan diri.

Aku menyalakan earphone-ku dan fokus pada artikel yang kubaca.

KABAR SEKSI DARI HAWKSLEY! PROYEK PEMBANGUNAN BARU MILIK CEO EKSENTRIK MERUPAKAN UPAYA AMBISIUS

Aku adalah penggemar arsitektur, dan setiap kantor pusat dan hotel yang didirikan Hawksley Enterprises adalah keajaiban arsitektur. Aku mengikuti semua yang mereka lakukan.

Aku telah mempelajarinya di perguruan tinggi, selama mengejar gelar Bisnis yang saat ini sama sekali tidak digunakan.

Pada usia 27, aku tidak akan melesat ke puncak tangga perusahaan dalam waktu dekat.

Perguruan tinggi terasa sudah lama sekali, dan aku tidak pernah berencana untuk menjadi sekretaris di sebuah biro iklan.

Namun, aku punya tanggung jawab.

Untuk orang tuaku. Sekarang ibuku tidak bisa bekerja, mereka membutuhkan bantuan untuk membayar tagihan.

Untuk pacarku. Ketika dia berada di kota.

Untuk induk semangku.

Dan sekarang, sayangnya, untuk Vlashion, biro iklan yang aku temukan setelah membolak-balik iklan “Lowongan” di koran dua tahun lalu.

Mereka membutuhkan sekretaris, dan aku membutuhkan pekerjaan.

Aku kehilangan momentumku setelah kuliah dan amat kesulitan untuk kembali ke jaringan lamaku dari sekolah bisnisku.

Aku tidak putus asa meski karierku belum lepas landas. Aku hanya membutuhkan pekerjaan yang tepat untuk memulai.

Bukan berarti itu adalah pekerjaan ini.

Sejak hari pertamaku, aku tahu bahwa hal yang sama yang telah membuatku keluar dari beberapa pekerjaan terakhirku akan membuatku keluar dari pekerjaan ini cepat atau lambat.

Pelecehan.

Pak Daniels, atau Don begitulah dia memintaku untuk memanggilnya, tidak menganut gagasan profesionalisme, rasa hormat, atau persetujuan yang sama dengan dunia di sekitarnya.

Dan aku adalah targetnya.

Mendengar langkah kakinya di luar, aku diam-diam menggeser kursiku di sekitar dinding loker. Jika dia memasuki ruang duduk, mungkin dia tidak akan melihatku.

Jika aku tidak membaca dengan cepat, yang akan aku pikirkan sepanjang sisa hari itu adalah mencari alasan untuk menolak kencan, minum di luar jam kerja, atau minuman beralkohol yang dia tawarkan hampir setiap hari.

Cukup memikirkan bajingan bodoh itu, aku memarahi diriku sendiri. waktumu hanya sepuluh menit. Baca!

Hawksley Enterprises mengadakan perayaan gala di kantor pusat Inggris mereka yang baru selesai dibangun di London, lengkap dihadiri oleh miliarder, selebritas, fashionista, apa saja.

Artikel tersebut menyoroti rekam jejak perusahaan yang mengesankan di bidang real estat di seluruh Amerika Serikat, Australia, dan Eropa, dan membahas bagaimana perusahaan ini juga mencoba melebarkan sayapnya ke Asia dan Amerika Latin.

“Tunjukkan inisiatif global!” Itu yang suka dikatakan CEO mereka, Julian Hawksley.

Tampaknya tak lama lagi, 'Hawksley' akan menjadi nama yang dikenal banyak orang seperti 'Rockefeller'.

Ada klip video yang disematkan di artikel itu: wawancara dengan Julian dan Jensen Hawksley, pemilik perusahaan.

Aku menekan tombol play, menyaksikan hiruk pikuk London yang menderu di belakang kedua pria itu.

Julian berbicara lebih dulu, menjawab pertanyaan pewawancara. “Tempatnya bagus— spektakuler! Kami akan mengajakmu berkeliling di sini, ayo!”

Jensen, adik laki-laki yang lebih serius, berdeham, dan Julian memutar matanya dan duduk.

Julian tampak sedikit goyah. Dia pasti sudah minum sampanye, dan dia mengangkat bahu kepada adiknya, mendukungnya tanpa rasa malu.

Julian melanjutkan, “Kami senang dengan tempat ini, tetapi aku menginginkan armada! Kami di London, kami di Kota New York, beberapa lagi sedang dimulai di Asia dan Eropa!

“Namun, aku akan memberi tahu apa yang membuatku bersemangat— sesuatu dimulai di Windy City!”

Jensen mengangguk dan angkat bicara, “Ya, kami sedang meninjau untuk cabang baru di Amerika Serikat. Akan ada banyak logistik yang harus dikerjakan, terutama untuk kompleks bangunan sebesar yang kami inginkan. Jadi, ini akan butuh waktu yang sangat lama—”

Julian meraih bahu Jensen, tiba-tiba bersemangat. “Jangan habiskan waktumu! Bersulang!”

Dia minum dari seruling sampanye, tapi kosong.

Aku memutar mataku sambil tersenyum. Katakan apa pun yang kau mau tentang playboy seperti Julian Hawksley, dia tampak asyik.

Jensen berkata, “Bagaimanapun, dalam waktu dekat, ada daftar belanjaan yang panjang yang kami perlukan untuk menjalankannya: akses ke garis pantai, transportasi, dekat dengan pusat kota dan pusat bisnis kota—ada banyak…”

Aku memikirkan kota asalku, membuat daftar tempat berbeda yang dapat aku pikirkan yang cocok dengan keinginan para miliarder, dari suatu lingkungan ke lingkungan lain…

Wrigleyville… Lincoln Park… Streeterville… Loop… South Loop

Aku mendengus keras.

Apa-apaan yang aku pikirkan? Kemungkinan bahwa kalimat itu ada hubungannya denganku hanyalah 0,0%.. Jangan menyanjung dirimu sendiri, Nak, kataku sendiri.

Tegakkan kepalamu. Kau memiliki tanggung jawab.

Di video itu, Julian memegang sebotol sampanye dan dia melepaskan gabusnya, membuatnya meletus dengan keras.

Pak Daniels pasti menempelkan telinganya ke pintu karena, sesaat kemudian, pintu ruang duduk karyawan terbuka, dan dia melangkah masuk. Dia menjulurkan lehernya dan melihatku di sudut.

“Sudah kuduga akan menemukanmu di sini…” dia memulai, menutup pintu dengan tenang, berharap tidak ada orang di luar yang melihatnya menyelinap masuk.

“Ya…” jawabku, mencoba mengabaikannya, berharap dia paham isyaratku.

Pak “Don” Daniels tidak pernah paham isyarat.

“Oh, Sayang, tidak bisakah kau menunjukkan sedikit antusiasme? Aku tahu hatimu tidak untuk pekerjaan ini—tetapi ini bisa membayar tagihanmu, bukan?” dia berkata.

Omong kosong semacam itu benar-benar membuatku kesal. Aku berkata, “Aku selalu melakukan pekerjaanku dengan komitmen dan perhatian penuh—”

Dia tak mengindahkan kata-kataku, berjalan ke arahku dan mulai memijat bahuku. “Aku tahu kau begitu. Aku hanya merasa seperti…ayolah, kau tahu.”

Tubuhku menjadi kaku. Siapa dia berani menyentuhku?

“Tidak. Aku tahu waktu istirahatku tinggal tiga menit lagi,” kataku, memasukkan ponsel dan camilanku ke dalam tas dan mencoba untuk bangun.

Dia membiarkan aku pergi, tetapi mengikutiku ke loker. Dia bersandar di loker dan berkata, “Dan apa yang bisa kita lakukan dalam tiga menit?”

“Permisi, Pak Daniels.”

“Zoey…Don, ayolah, sekali saja. Aku ingin kau memanggilku 'Don,'” katanya.

“Pak Daniels, aku ingin meninggalkan ruangan ini sekarang.”

“‘Don,' aku mau…?”

Aku balas menatapnya, dengan wajah batu.

Dia mengangkat tangannya dengan berpura-pura menyerah. “Astaga, kau serius sekali! Baiklah. Aku datang ke sini untuk mengambil kertas tambahan untuk mesin fotokopi, kau membiarkannya habis lagi—”

“Itu tidak benar, sudah penuh! Aku mengisinya setiap pagi!”

“Bantulah aku, ya? Aku ingin memastikan kita tidak kehabisan. Kita membuat iklan, tidak bisa kehabisan kertas, ambil kotak baru.”

Aku memutar mataku, ingin berteriak kepadanya. Omong kosong.

Dia tidak peduli tentang kertas yang habis, dia hanya ingin melihatku membungkuk untuk mengambil kotak, sehingga dia bisa melihat lekuk tubuhku.

Kami menyimpan kertas cadangan di ruang karyawan dekat alarm kebakaran, sehingga kantor memiliki tampilan yang lebih rapi untuk klien.

Sayangnya bagiku, tidak ada cara untuk mengangkat kotak tanpa memamerkan bagian belakangku.

Aku berjongkok, memegang kotak kertas, ketika Daniels merangkak di belakangku, menekanku. “Ini demi keseimbanganmu,” katanya.

Pikiranku berpacu. Aku tidak berpikir aku dalam bahaya, tetapi aku tidak akan menyerah kepada Daniels.

Aku harus keluar dari ruangan ini dan menjauh darinya sekarang juga, dan hal pertama yang aku lihat adalah alarm kebakaran.

Tanpa berpikir—aku mengulurkan tangan dan meraih alarm kebakaran itu dan menariknya sekuatku!

Bunyi RRRRRRRRRRRRRIIIIIIIIIIINNNNNNNGGGGGGG tanpa henti terdengar di seluruh kantor, diikuti langkah kaki bergemuruh di sekitar gedung saat semua orang dievakuasi.

Pak Daniels ternganga melihat keributan dan cukup terganggu bahwa aku dengan mudah dapat mendorong dia pergi, menyodorkan kotak kertas ke dalam pelukannya.

“Ambillah!” kataku, dan bergegas keluar dari ruangan, membanting pintu.

Aku bergabung dengan pegawai kantor yang berjubel menuju pintu keluar. Aku mengangkat bahu kepada rekan kerjaku, berpura-pura tidak tahu apa yang sedang terjadi. “Latihan kebakaran?” “Siapa tahu?”

Saat aku keluar dengan orang lain, Daniels keluar dari ruang karyawan dengan kotak kertas, cemberut kepadaku dari seberang lobi.

Bukan cemberut bos yang marah, tapi cemberut pemburu yang mangsanya berhasil kabur.

Setiap hari tidak seburuk episode terbaru di ruang tunggu ini, tapi ini juga bukan perilaku terburuknya.

Cukup sudah, pikirku dalam hati.

Aku butuh pekerjaan baru!

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

2

ZOEY

Semua orang dari gedung itu—sekitar 60 orang atau lebih—berdiri di trotoar di luar sementara petugas pemadam kebakaran memeriksa semuanya.

Aku melihat Daniels di seberang kerumunan, berbicara dengan petugas pemadam kebakaran yang memimpin, tidak diragukan lagi menjelaskan bagaimana alarm berbunyi.

Aku yakin dia ingin menceritakan sesuatu yang mencegah mereka memeriksa terlalu dalam.

Aku melihat sekeliling. Banyak wanita yang bekerja di perusahaan ini.

Apakah hanya aku yang dia perlakukan seperti ini?

Apakah tidak ada yang melihat apa yang dia lakukan?

Atau dia hanya pandai menyembunyikannya?

Aku tidak pernah meladeninya; aku tidak berpakaian berbeda dari wanita yang bekerja denganku.

Kurasa aku lebih cocok dengan seleranya daripada siapa pun di sini—itulah satu-satunya penjelasan yang bisa kutemukan.

Keluargaku selalu berpikir aku sangat mungkin menjadi korban: aku tidak tinggi dan aku banyak menyendiri, setidaknya di tempat kerja.

Aku melihatnya menatapku melalui kerumunan, seperti seekor hiena yang mengintip kijang di rerumputan. Dia belum selesai mengejarku.

Namun, aku juga belum selesai membela diri. Dan dia tidak akan dapat menyudutkanku seperti itu lagi.

Saat itu, aku hanya ingin jauh darinya. Aku mengeluarkan ponselku. Sudah waktunya meminta bala bantuan. Aku mengirim SMS kepada sahabatku, April.

Zoey
Selamatkan akuuuu!
Zoey
Boss = bajingan.
Zoey
Zoey = perlu curhat, kau mau?
April
Biarkan aku menjadi pahlawanmu!
April
Akan pergi keluar malam ini dengan Amy.
Amy
Pergilah
Zoey
Amy! Kau ada?
Zoey
Aku harus keluar malam ini!
Zoey
Kau ikut??
Zoey
Ayo ikut! KAU satu-satunya harapanku!
Amy
Sebentar…
April
Apakah ini kabar baik atau kabar buruk? Dum…dum…dum
Zoey
April
Z, hati-hati dengan emoji terakhir itu—aku pikir itu artinya lain…
Zoey
Seharusnya berarti aku berkeringat…?
Zoey
Berhenti berpikir jorok
Amy
Aku bekerja sampai pukul tujuh, lalu aku ikut!
Zoey
ASYIK!
Amy
Bisakah kalian bertemu denganku di The Grand Hotel?
Amy
Karena aku akan bekerja sampai pukul tujuh dan tempat itu di tengah-tengah kalian berdua
Amy
Dan itu sangat mudah bagiku
Amy
Zoey
Ya
Zoey
Di mana saja!
Zoey
Aku akan berangkat SEKARANG.
Zoey
Tidak bisa mengobrol di sini lagi. Sampai jumpa nanti!
Zoey
Jangan menggangguku di konterku
Zoey
Lebih baik bawa majalah!

Grand Hotel adalah salah satu tempat paling mewah di seluruh Windy City.

Amy bekerja di kantor resepsionis di sana, dan itu adalah jalan tengah yang baik antara aku dan April. Berjalan kaki ke sana akan memberiku kesempatan untuk menjernihkan pikiran setelah hari yang kualami.

***

Aku duduk di kursi mewah di lobi The Grand Hotel.

Kursi itu, yang dimaksudkan untuk diduduki pelanggan rata-rata tidak lebih dari sepuluh menit, pasti bernilai lima kali lipat dari kursi putar rusak milikku yang membuatku menderita.

Aku sudah mengeluh kepada Daniels tentang hal itu sebelumnya, tetapi dia hanya menggunakannya sebagai alasan untuk mengamatiku.

Namun, aku menolak untuk memikirkan bajingan itu lagi. Aku membuka tasku dan mengeluarkan Chicagoan's Journal, majalah lokal favoritku, dan membuka artikel yang sangat ingin aku baca, terutama hari ini:

Sepuluh Tips untuk Mendapatkan Pekerjaan Baru yang Sempurna!

Aku tidak bisa membaca lebih jauh dari Tip Kedua:

“Berpakaian dengan Sesuai!”

Yah, aku sudah melakukannya…

“Permisi?”

Aku mendongak dari majalahku dan melihat seorang pria telah duduk di kursi di sebelahku. Aku hampir terkesiap.

Bukan hanya karena dia adalah pria yang tampan—dan memang begitu—tetapi karena aku mengenalinya.

Dia adalah Julian Hawksley, CEO Hawksley Enterprises!

Jantungku berdebar. Denyutan panas menyapuku.

Aku tidak lajang, tetapi pada dasarnya diriku mengakui bahwa sebenarnya, kepribadianku yang murni, berkomitmen, dan masuk akal tidak ingin mengatakannya dengan keras.

Julian Hawksley adalah pria tertampan yang pernah aku lihat.

Namun, dia adalah Julian Hawksley.

Juga dikenal sebagai Sang Julian Hawksley.

Apa yang dia lakukan di sini?

Aku melihat sekeliling, mencari lawan bicaranya karena itu tidak mungkin aku…

Dia melambaikan tangannya, menyadari aku sedikit melamun. “Halo?”

Aku mengerjap, kembali kepada diriku sendiri. “Ya?” Aku bertanya.

“Aku tidak ingin mengganggumu, kau terlihat sedang menikmati apa yang kau lakukan…tapi aku hanya ingin bertanya…bolehkah aku meminjam majalahmu?”

Dia memiliki wajah menawan yang bisa merayu semua orang untuk melakukan apa pun.

Namun, aku bisa melihat jejak ketegangan di wajahnya, seolah dia benar-benar ingin membaca majalahku.

Aku sangat terkejut. Bahkan jika dia meminta semua uang tunaiku, kunci mobilku, apa saja, aku akan menyerahkannya tanpa pikir panjang.

Aku memberikan majalah itu kepadanya…

Dan berharap dia akan meminta sesuatu yang lain—apa saja.

“Terima kasih!” dia berbisik.

Dia membuka majalah itu dan mendekatkannya ke wajahnya, seperti sangat tertarik, atau dia tidak bisa membaca tanpa kacamata dan harus memegang majalah satu inci dari matanya.

Apa yang dia lakukan? Sungguh lucu melihat pria dewasa, tampan, dan keren melakukan ini. Apakah dia mempermainkanku? Apakah ini sebuah lelucon?

Aku mendengar bunyi klik sepatu hak di lantai yang dipoles dan sedetik kemudian, salah satu wanita tercantik yang pernah kulihat berjalan lewat.

Aku pernah melihatnya di iklan dan video hiburan: namanya Grace. Dia adalah seorang supermodel dan terkenal berkencan dengan pria yang duduk di sebelahku.

Matanya mengamati lobi, lalu dia berbalik dan berjalan menyusuri lorong.

Begitu hentakan tumitnya menghilang, Julian menurunkan pelindung kertas dari wajahnya dan mendesah.

“Terima kasih…” Dia membalik majalah untuk membaca nama yang tercetak di sudut. “'Meja Resepsionis Vlashion? Nama yang tidak biasa… Kenapa? Kau punya nenek bernama Vlashion and kau diberi nama sepertinya?”

Dia menyeringai dengan alis berkerut.

Aku tertawa tidak percaya.

Apakah Julian Hawksley berbicara denganku?

Apakah dia menggodaku?

Aku membuka mulutku, tapi lidahku kelu. Aku selalu merasa bodoh setiap kali aku bertatap muka dengan seseorang yang begitu menarik.

“Tidak, aku—tidak, bukan itu, di situlah aku bekerja—aku, nama aku Zoey. Curtis. Zoey Curtis,” aku tergagap.

Aku ingin melarikan diri, tetapi menolak untuk tetap diam, meskipun sangat sadar diri.

Aku seorang wanita dewasa dalam hubungan monogami yang matang.

Dan ini pria yang belum pernah aku temui sebelumnya.

Dan pada saat itu, memastikan bahwa aku tidak terlihat seperti orang bodoh adalah satu-satunya tujuan berharga yang ada di seluruh alam semesta.

Dia tertawa.

“Yah, terima kasih atas bantuannya, Zoey Curtis. Aku butuh napas.” Dia mengembalikan majalah itu. “Banyak hal bagus di sana. Adakah tip yang berhasil untukmu?”

Sepatu hak berbunyi klik kembali ke arah kami; Grace berjalan mundur. Julian mendengus.

“Sebaiknya aku mengurus itu. Senang bertemu dengamu, Zoey Curtis, dari Meja Resepsionis Vlashion yang disebutkan sebelumnya.”

Dia mengulurkan tangannya untuk berjabat. Aku menerimanya, mengira tanganku akan hancur.

Sebaliknya, tangannya hangat. Aku merasakan arus, muatan, listrik mengalir di antara kami.

Dia memegang tanganku satu milidetik lebih lama dari yang diminta, dan kami berdua tahu itu.

Dia menuju lift dan menunggu sampai Grace kembali.

“Ketemu kau!” dia mengatakannya dengan keras, berpura-pura kehilangan wanita itu.

Mereka masuk ke dalam lift dan menghilang beberapa saat kemudian.

Aku membeku di tempat sampai April dan Amy berjalan satu menit kemudian.

“Katakan kau melihatnya!” aku menuntut.

Namun, mereka tidak perlu mengatakannya—mereka berdua cekikikan, menari berjinjit, kagum dengan momenku dengan miliarder playboy itu.

***

Suka duka hari itu menjadi buram di kelab malam itu.

Kami minum beberapa gelas dan menari selama sekitar satu jam, tetapi malam Amy dipersingkat oleh panggilan kerja.

Tempat itu berisik, jadi dia harus keluar untuk menjawab teleponnya. Ketika dia kembali, pasti ada sesuatu yang terjadi, tetapi dia tidak akan mengatakan apa itu.

“Aku harus pergi, maaf! Jangan marah kepadaku!”

Bagaimana bisa marah kepadanya?

Pekerjaan adalah pekerjaan. Chicago adalah kota yang sulit untuk dipijaki, dan pekerjaan layak apa pun yang dapat kau temukan, kau harus memastikan bahwa kau mempertahankannya. Kami berpelukan, dan dia pergi.

April dan aku juga tidak tinggal lebih lama. Namun, aku berhasil mengeluarkan sore yang buruk dan bos yang buruk dari kepalaku, jadi malam itu sukses!

***

Ketika kembali ke apartemen studio kami, aku melihat lampu menyala di dalam dan bergegas untuk membuka kunci pintu.

Ben pasti sudah kembali dari Asia.

Tentu saja dia tidak memberitahuku tentang itu, tidak mempersiapkan aku untuk itu.

Itu karena masalah komunikasi yang menyebalkan dan dia tak bisa memperbaikinya, tetapi ini bukan hal terburuk yang pernah terjadi. Setidaknya dia berusaha keras.

Meskipun dia bisa berusaha lebih keras…

Dia seorang seniman di awal kariernya, tetapi cukup sukses untuk berkeliling dunia dan mengerjakan berbagai proyek dengan pelukis dan pematung yang menarik.

Kami berpelukan dan berpelukan…dan melakukan beberapa hal lain…sebelum kami saling bertukar kabar sejak dia pergi.

Aku memberi tahu dia tentang kabar terbaru Pak Daniels, mengharapkan dukungannya, atau kata-kata “Aku akan membunuh bajingan itu!”, atau “Kau harus menuntut!” Namun, bukan itu yang aku dapatkan.

“Apa yang kau pakai? Maksudku, aku pernah melihat lemarimu, sayang…”

Apakah dia serius?

Kurasa dia bisa membaca ekspresiku dalam gelap. “Apa? Aku cuma bilang…”

“Tidak ada pakaian yang tidak pantas yang aku kenakan. Daniels melakukan apa yang dia lakukan karena dia berengsek, titik.”

Aku terlalu lelah, dan hariku terlalu panjang, untuk terlibat dalam hal ini bersamanya. “Selamat tidur,” kataku, dan berguling.

Ini bukan malam pertama kembalinya Ben yang sesuai dengan bayanganku

Aku mengatur alarm di ponselku dan sedang akan mematikan lampu ketika ponselku berbunyi karena email baru. Baris subjeknya menarik perhatianku:

“Undangan wawancara untuk posisi di Hawksley Enterprises @ kantor pusat kami di Chicago.”

Perusahaan Hawksley?

Aku buka emailnya.

Kantor Hawksley Enterprises di Chicago membuka lowongan untuk kandidat yang menonjol dan unik.

Informasi tentang Anda telah sampai ke departemen perekrutan kami. Jika Anda tertarik untuk mengetahui lebih lanjut, kami akan senang mendiskusikannya secara langsung. Siang, besok.

Informasiku?

Bagaimana mereka mendapatkan informasiku?

Kenapa aku?

Ini pasti berasal dari pertemuanku dengan Pak Hawksley hari ini.

Aku tidak tahu apa yang akan aku alami.

Namun, tidak mungkin aku melewatkan kesempatan untuk mencari tahu.

 

Baca selengkapnya di aplikasi Galatea!

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on email

Kiamat

Savannah Madis adalah calon penyanyi yang riang dan ceria sampai keluarganya meninggal dalam kecelakaan mobil. Sekarang dia berada di kota baru dan sekolah baru, dan jika itu tidak cukup buruk, dia kemudian berkenalan dengan Damon Hanley, cowok nakal di sekolah. Damon benar-benar bingung dengannya: siapa gadis bermulut pedas ini yang mengejutkannya di setiap kesempatan? Damon tidak bisa mengeluarkannya dari pikirannya, dan — meskipun Savannah benci mengakuinya — gadis ini merasakan hal yang sama! Mereka membuat satu sama lain merasa hidup. Namun, apakah itu cukup?

Rating Usia: 18+ (Konten Seksual Eksplisit, Kekerasan)

Ditandai

Sejak hari kelahirannya, Rieka telah dikurung pada malam hari oleh keluarganya, tidak dapat memenuhi satu keinginannya: melihat bintang di malam hari.

Sekarang, 20 kemudian, dia menyusun rencana untuk menyelinap keluar dengan teman-temannya, tetapi dia tidak tahu bahwa tindakan pemberontakan sederhana ini akan mengubah hidupnya selamanya dan menempatkannya dalam incaran seorang Alpha yang tidak akan melepaskannya.

Ditemukan

Hazel Porter sudah sangat bahagia dengan pekerjaannya di toko buku dan apartemennya yang nyaman. Namun, ketika pertemuan mengerikan menjeratnya ke dalam pelukan Seth King, dia baru menyadari ada lebih banyak hal dalam hidup—JAUH lebih banyak! Dia dengan cepat didorong ke dunia makhluk gaib yang dia tidak tahu ada, dan Seth berada tepat di tengahnya: alpha yang garang, tangguh, menawan, yang tidak menginginkan apa pun selain mencintai dan melindunginya. Namun, Hazel adalah manusia biasa. Bisakah hubungan mereka benar-benar berhasil?

Si Keily Gendut

Keily selalu berukuran besar, dan meski merasa tidak aman, dia tidak pernah membiarkan hal itu menghalanginya. Setidaknya sampai dia pindah ke sekolah baru di mana dia bertemu dengan keparat terbesar yang pernah ada: James Haynes. Lelaki itu tidak pernah melewatkan kesempatan untuk mengolok-olok berat badan Keily atau menunjukkan kekurangannya. Namun, masalahnya… orang-orang yang mengatakan hal-hal paling kejam sering kali menyembunyikan masalah mereka sendiri, dan James menyembunyikan sebuah rahasia BESAR. Dan itu adalah rahasia tentang Keily.

Menyelamatkan Maximus

Ketika Leila kembali ke kampung halamannya untuk menjadi dokter kawanan, dia mendapati dirinya terjebak di antara masa lalu dan masa kini—dan cinta dari dua pria—rekan dokter yang tampan dan seorang alpha yang memiliki rahasia. Namun, siapa yang akan membuat jantungnya berdegup lebih kencang?

Buas

Kami hanya berbicara dengan satu bahasa. Seks.

Dia memegang rambutku, tubuhku dipeluk dengan erat di lengannya yang lain. Aku sudah sangat basah di bawah sana, hingga tidak yakin apakah bisa menerima penetrasinya jika dia masuk ke dalam tubuhku.

Dia membuatku terbungkuk di atas meja dengan agresif, hal ini justru menyebabkan libidoku semakin memuncak. Aku bisa merasakan kejantanannya yang keras memijat belakang bokongku.

Aku menghela napas dengan gairah. Membutuhkannya. Di sini. Saat ini…

Menikahi Sang CEO

Seorang pelayan restoran yang berjuang untuk merawat adiknya yang sakit mendapat tawaran yang tidak bisa dia tolak. Jika dia bersedia menikahi CEO yang kaya dan dominan, serta memberinya ahli waris dalam waktu satu tahun, sang CEO akan membayarnya satu juta dolar dan membantu adiknya mendapatkan operasi yang dibutuhkan. Akankah kehidupan di kastil menjadi siksaan, atau bisakah dia menemukan kebahagiaan? Bahkan mungkin cinta?

Tamu Alpha

Georgie telah menghabiskan masa hidupnya di kota pertambangan batu bara, tetapi baru setelah orang tuanya meninggal di depan matanya, dia menyadari betapa kejam dunianya. Tepat ketika dia berpikir bahwa tidak akan ada hal yang lebih buruk, remaja 18 tahun itu tersandung masuk ke wilayah kawanan manusia serigala penyendiri, yang dikabarkan merupakan pemilik tambang. Terlebih lagi, alpha mereka tidak terlalu senang melihatnya…pada awalnya!

Diculik oleh Jodohku

Belle bahkan tidak tahu bahwa manusia serigala itu ada. Di pesawat menuju Paris, dia bertemu Alpha Grayson, yang mengeklaim dia adalah miliknya. Alpha posesif itu menandai Belle dan membawanya ke kamarnya, di mana dia berusaha mati-matian untuk melawan gairah yang membara di dalam dirinya. Akankah Belle tergoda oleh gairahnya, atau bisakah dia menahan hasratnya sendiri?

Sang Pengganti

Jessica baru saja mendapatkan pekerjaan idaman seumur hidup, bekerja sebagai tangan kanan Scott Michaels. Satu-satunya masalah adalah Spencer Michaels, CEO lainnya—dan pria yang jabatannya akan digantikan Jessica. Ketika dia tahu tentang Jessica, Spencer berusaha keras untuk memastikan bahwa gadis itu tahu posisinya… Dan meskipun Spencer buta, tengah menghadapi perceraian, dan sosok pria yang benar-benar berengsek, Jessica tidak bisa menahan diri untuk tidak jatuh cinta kepadanya.